Apa itu Psikosis yang Diinduksi Stres?

Psikosis dapat dipicu oleh stres berat atau trauma. Gejala psikosis akibat stres meliputi halusinasi dan delusi.

Stres adalah bagian alami dari kehidupan sehari-hari, tetapi stres yang ekstrem dapat merusak kesehatan mental Anda. Dalam kasus yang parah, stres dapat memicu psikosis.

Psikosis bukanlah kondisi kesehatan mental itu sendiri tetapi sekelompok gejala. Ini relatif jarang. Menurut Institut Kesehatan Mental Nasional, antara 15 dan 100 orang dari setiap 100.000 mengalami psikosis setiap tahun.

Stres dapat memicu psikosis pada orang yang hidup dengan kondisi kesehatan mental seumur hidup seperti gangguan bipolar dan skizofrenia.

Tetapi episode psikosis individu – terutama yang disebut gangguan psikotik singkat – juga dapat dipicu oleh stres berat.

Apa saja gejala psikosis akibat stres?

Gejala utama psikosis adalah:

  • Halusinasi: Ini melibatkan melihat, mendengar, merasakan, mencium, atau merasakan hal-hal yang tidak ada di luar pikiran Anda (misalnya, Anda mungkin mendengar suara seseorang yang tidak ada).
  • Delusi: Ini termasuk percaya pada sesuatu yang tidak benar (misalnya, Anda mungkin percaya seseorang ingin menyakiti atau membunuh Anda, atau Anda mungkin percaya Anda memiliki kekuatan, kemampuan magis, atau otoritas yang sebenarnya tidak Anda miliki).
  • Pikiran bingung dan terganggu: Ini dapat menyebabkan Anda berbicara dengan cepat atau mengubah topik pembicaraan secara tiba-tiba.

Selama psikosis, Anda mungkin juga mengalami:

  • perilaku impulsif atau perilaku yang sembrono atau tidak teratur
  • gejala negatif, seperti kurangnya minat dalam aktivitas rutin, penampilan yang tidak rapi, tidak berpartisipasi dalam rutinitas biasa, atau tidak menunjukkan emosi
  • catatonia, di mana Anda mungkin tampak “beku” dan tidak dapat bergerak atau berbicara banyak

Episode biasanya disertai dengan kurangnya kesadaran diri. Anda mungkin tidak dapat mengenali bahwa Anda mengalami delusi atau halusinasi.

Beberapa orang mungkin menyadari bahwa mereka membutuhkan bantuan kesehatan mental selama episode psikosis, tetapi mereka mungkin takut mendapatkan bantuan, atau delusi mereka mungkin menghentikannya.

Misalnya, seseorang mungkin percaya bahwa dokter dan perawat bersekongkol melawan mereka dan mungkin menghindari menelepon layanan darurat.

Inilah sebabnya mengapa penting untuk campur tangan jika menurut Anda orang yang Anda cintai sedang mengalami episode psikosis.

Apa sebenarnya yang menyebabkan psikosis akibat stres?

Biasanya, psikosis yang dipicu oleh stres dipicu oleh peristiwa yang sangat menegangkan atau traumatis.

Misalnya, psikosis akibat stres dapat disebabkan oleh:

  • kematian orang yang dicintai
  • menyaksikan atau mengalami tindakan kekerasan atau pelecehan
  • kecelakaan mobil
  • bencana alam
  • persalinan
  • perang

Karena ada banyak kemungkinan penyebab psikosis, tidak selalu mudah bagi dokter untuk menentukan apa yang memicu suatu episode. Berbagai pemicu stres atau faktor yang berkontribusi mungkin berperan.

Apakah beberapa orang lebih mungkin mengembangkan psikosis akibat stres daripada yang lain?

Genetika dapat berperan dalam apakah seseorang mengembangkan gangguan psikotik atau tidak. Tetapi tidak semua orang yang mengalami psikosis akibat stres memiliki gangguan psikotik.

Misalnya, stres dapat menyebabkan gangguan psikotik singkat, yang episodenya berlangsung antara 1 dan 30 hari. Gejala Anda akan hilang setelah periode ini tetapi dapat kembali di masa mendatang.

Mungkin kamu lebih mungkin untuk mengembangkan gangguan psikotik singkat jika Anda:

  • adalah perempuan
  • berusia 20-an, 30-an, atau 40-an
  • memiliki gangguan kepribadian atau gangguan mood
  • adalah imigran atau pengungsi
  • tinggal di negara berkembang

Gangguan psikotik singkat tidak selalu disebabkan oleh stres atau trauma — dan tidak semua psikosis akibat stres sesuai dengan kriteria diagnostik untuk gangguan psikotik singkat.

Misalnya, stres mungkin berperan dalam memicu episode psikosis pada orang yang hidup dengan skizofrenia.

Komponen genetik juga dapat menentukan siapa yang mengalami psikosis akibat stres dan siapa yang tidak. Satu studi tahun 2007 menemukan bahwa genotipe tertentu — genotipe COMT Val(158) Met — dapat membuat orang lebih rentan terhadap psikosis akibat stres.

Bagaimana psikosis akibat stres didiagnosis?

Seorang profesional perawatan kesehatan akan melakukan evaluasi psikiatri, mengajukan pertanyaan tentang pemikiran dan pengalaman Anda dan mengamati perilaku Anda, untuk menilai gejala Anda.

Dokter juga dapat menjalankan tes untuk menentukan apakah gejala Anda terkait dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya atau penggunaan zat.

Diagnosis pada akhirnya tergantung pada durasi gejala Anda:

  • Gangguan psikotik singkat: 1 sampai 30 hari
  • Gangguan skizofreniform: 1 sampai 6 bulan
  • Skizofrenia: lebih dari 6 bulan

Psikosis juga bisa menjadi gejala dari:

  • gangguan bipolar
  • gangguan delusi
  • psikosis pascapersalinan
  • depresi psikotik

Bagaimana cara mengobati psikosis akibat stres?

Perawatan Anda akan tergantung pada penyebab psikosis. Gangguan psikotik singkat, misalnya, diperlakukan berbeda dari skizofrenia.

Perawatan psikosis mungkin termasuk:

  • obat antipsikotik
  • benzodiazepin
  • terapi bicara, yang dapat mencakup terapi individu atau kelompok

Dalam beberapa kasus, perawatan rawat inap — di mana Anda menginap di fasilitas psikiatris untuk menerima observasi dan dukungan berkelanjutan — mungkin diperlukan.

Perawatan rawat inap dapat sangat membantu jika lingkungan rumah Anda menambah tingkat stres Anda atau jika Anda berisiko melukai diri sendiri.

Bagaimana prospek seseorang yang mengalami psikosis akibat stres?

Psikosis dapat menjadi komplikasi dari sejumlah kondisi yang mendasarinya, beberapa seumur hidup dan beberapa jangka pendek. Pandangan Anda akan bergantung pada kondisi mendasar Anda.

Misalnya:

  • Gangguan psikotik singkat: Gangguan psikotik singkat dapat terjadi sekali saja. Tapi begitu Anda mengalaminya, itu mungkin terjadi lagi.
  • Gangguan bipolar: Gangguan bipolar terkadang dapat mencakup episode psikosis. Meskipun gangguan bipolar adalah kondisi kronis yang tidak dapat disembuhkan, namun dapat dikelola melalui pengobatan dan terapi.
  • Psikosis pascapersalinan: Psikosis pascapersalinan pada akhirnya akan hilang dengan pengobatan dan terapi, namun psikosis mungkin saja akan kembali dialami, terutama jika Anda melahirkan kembali.
  • Skizofrenia: Skizofrenia juga merupakan kondisi kronis yang tidak dapat disembuhkan, tetapi pengobatan dan terapi dapat membantu Anda mengatasi gejalanya.
  • Gangguan skizofreniform: Gangguan skizofreniform adalah jenis skizofrenia di mana Anda mengalami gejala skizofrenia secara singkat dan sembuh total. Anda dapat melanjutkan pengobatan untuk mencegah kekambuhan hingga satu tahun.

Secara umum, kombinasi pengobatan dan terapi dapat mengurangi kemungkinan Anda mengalami psikosis lagi.

Terapi untuk psikosis sering kali mencakup mempelajari teknik pengurangan stres sehingga Anda membangun keterampilan yang memungkinkan Anda mengatasi situasi yang memicu kecemasan.

Pertanyaan umum lainnya

Bisakah serangan panik terasa seperti episode psikosis?

Di tengah serangan panik, Anda mungkin khawatir mengalami psikosis atau gangguan mental.

Selama serangan panik, Anda mungkin mengalami kesulitan berpikir jernih atau berbicara dalam kalimat yang koheren. Anda juga mungkin mengalami disosiasi, depersonalisasi, atau derealisasi.

Ini mungkin membuat Anda merasa tidak ada yang nyata di sekitar Anda, atau seperti Anda terlepas dari kenyataan. Tapi halusinasi dan delusi bukanlah gejala khas serangan panik.

Apa lagi yang bisa menyebabkan psikosis?

Gangguan psikotik singkat dapat terjadi tanpa stresor besar atau peristiwa traumatis. Terkadang, itu terjadi tanpa pemicu tertentu.

Psikosis juga dapat terjadi karena kondisi kesehatan mental seperti skizofrenia, psikosis pascapersalinan, dan gangguan bipolar.

Psikosis juga dapat dipicu oleh:

  • penggunaan zat
  • kurang tidur
  • gangguan hormonal
  • cedera otak
  • demensia
  • tumor otak

Apakah psikosis sama dengan depersonalisasi, derealisasi, atau disosiasi?

Tidak. Dengan psikosis, Anda sangat yakin bahwa delusi Anda nyata. Dengan depersonalisasi, derealisasi, atau disosiasi, Anda merasa terputus dari dunia dan seolah-olah tindakan dan lingkungan Anda tidak nyata. Tapi Anda tidak mempertanyakan kenyataan.

Depersonalisasi adalah saat Anda merasa terputus dari pikiran dan perasaan Anda, seolah-olah itu tidak nyata atau seolah-olah itu bukan milik Anda. Anda mungkin merasa seperti berada di luar tubuh Anda, menonton diri sendiri seperti sedang menonton film.

Derealisasi adalah saat Anda merasa terputus dari lingkungan Anda. Orang-orang dan lingkungan di sekitar Anda mungkin tidak terasa nyata. Mereka mungkin merasa berkabut, terdistorsi, atau dibuat-buat.

Disosiasi, di sisi lain, adalah istilah yang lebih luas yang mengacu pada perasaan terputus dari perasaan, pikiran, dan lingkungan Anda sendiri. Disosiasi mungkin termasuk depersonalisasi dan derealisasi.

Meskipun disosiasi mungkin merupakan gejala dari kondisi kesehatan mental, itu bukanlah kondisi kesehatan mental itu sendiri.

Kondisi kesehatan mental apa yang terkait dengan psikosis?

Psikosis dikaitkan dengan berbagai kondisi kesehatan mental, termasuk:

  • gangguan bipolar
  • gangguan delusi
  • psikosis pascapersalinan
  • depresi psikotik
  • skizofrenia
  • gangguan skizofreniform

Tetapi mengalami episode psikosis tidak selalu berarti Anda memiliki kondisi kesehatan mental yang kronis.

Garis bawah

Psikosis dapat dipicu oleh peristiwa traumatis dan stres yang ekstrim. Genetika, kesehatan mental, dan lingkungan Anda mungkin berperan dalam apakah Anda mengembangkan psikosis akibat stres.

Psikosis juga bisa menjadi komplikasi dari kondisi kesehatan mental kronis, seperti skizofrenia dan psikosis pascamelahirkan.

Psikosis yang dipicu oleh stres bisa menjadi pengalaman yang sulit dan menakutkan bagi Anda dan orang yang Anda cintai, tetapi pemulihan mungkin saja terjadi. Anda mungkin mendapat manfaat dari kombinasi terapi, pengobatan, dan strategi perawatan diri.

Jika Anda merasa mengalami psikosis, atau jika orang tersayang menunjukkan gejala psikosis, hubungi 911 atau layanan medis darurat setempat sesegera mungkin.


Sian Ferguson adalah penulis kesehatan dan ganja lepas yang berbasis di Cape Town, Afrika Selatan. Dia bersemangat memberdayakan pembaca untuk menjaga kesehatan mental dan fisik mereka melalui informasi berbasis sains yang disampaikan dengan empati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *