Apa itu Leukemia Akut Bifenotipik (BAL)?

Leukemia bifenotipik adalah jenis leukemia campuran yang berasal dari sel limfoid dan myeloid. Ini biasanya memiliki pandangan yang lebih buruk daripada leukemia akut lainnya. Transplantasi sel induk dapat meningkatkan pandangan Anda tetapi juga memiliki risiko serius.

Leukemia akut biphenotypic (BAL) adalah jenis leukemia yang tidak umum. Leukemia adalah kanker sel darah. BAL mendapatkan namanya karena memiliki ciri-ciri dua jenis leukemia yang berbeda. Biphenotypic berarti kedua jenis.

Sebagian besar leukemia akut diklasifikasikan sebagai myeloid atau limfoid:

  • Sel limfoid menimbulkan sel yang disebut limfosit. Ini adalah sel darah putih yang membantu tubuh Anda melawan infeksi.
  • Sel myeloid memunculkan jenis sel darah putih lain yang disebut granulosit dan monosit.

Jika asal leukemia adalah myeloid, itu disebut leukemia myeloid akut (AML). Jika asal leukemia adalah limfoid, itu disebut leukemia limfoblastik akut (ALL). Akut berarti kanker tumbuh dengan cepat dan membutuhkan perawatan segera.

Dalam kasus yang jarang terjadi, leukemia akut mengekspresikan asal limfoid dan myeloid. BAL adalah campuran dari AML dan ALL.

Pada tahun 2008, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merevisi sistem klasifikasinya untuk leukemia dan memperkenalkan istilah baru yang disebut leukemia campuran fenotipe akut (MPAL), yang mencakup BAL.

BAL lebih sulit diobati daripada jenis leukemia lainnya karena kualitas campurannya. Prospeknya biasanya buruk dibandingkan dengan AML atau ALL.

Apa yang menyebabkan leukemia bifenotipik akut?

Leukemia terjadi ketika sel punca dalam darah Anda mengalami perubahan genetik yang membuatnya tumbuh di luar kendali. Seperti jenis leukemia lainnya, penyebab BAL kemungkinan merupakan kombinasi dari faktor genetik dan lingkungantetapi penyebab pastinya tidak sepenuhnya dipahami.

Siapa yang mendapat leukemia akut biphenotypic?

BAL dapat terjadi pada semua usia tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa di atas usia 60 tahun. BAL sedikit lebih sering terjadi pada orang yang ditetapkan sebagai laki-laki saat lahir. Insidennya serupa di seluruh ras dan etnis.

Seberapa umum leukemia bifenotipik akut?

BAL tidak umum. Menurut data tahun 2023 dari American Cancer Society, leukemia (segala jenis) hanya membuat 3% sampai 4% dari diagnosis kanker. Hanya 1% sampai 5% dari semua leukemia akut adalah BAL. Para ilmuwan memperkirakan hanya ada 0,35 kasus per 1 juta orang per tahun.

Apakah ini membantu?

Apa saja gejala leukemia akut biphenotypic?

Gejala BAL mirip dengan ALL dan AML. Mereka mungkin termasuk:

  • kelelahan
  • kelemahan
  • sakit kepala ringan atau pusing

  • sesak napas
  • mudah memar
  • demam
  • keringat malam
  • infeksi
  • pembesaran kelenjar getah bening
  • gusi bengkak
  • nyeri sendi
  • sakit kepala
  • mual
  • muntah
  • pembesaran hati dan limpa
  • kehilangan selera makan

Banyak dari gejala ini terkait dengan anemia, kekurangan sel darah merah.

Bagaimana cara dokter mendiagnosis leukemia bifenotipik akut?

Diagnosis BAL bisa menjadi tantangan karena jenis kanker ini sangat jarang terjadi. Dokter Anda akan mulai dengan mengambil riwayat kesehatan Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Berdasarkan gejala dan riwayat Anda, dokter Anda mungkin memesan tes laboratorium untuk memeriksa adanya kelainan pada darah Anda. Tes-tes ini mungkin termasuk:

  • hitung darah lengkap
  • noda darah
  • panel metabolisme dasar
  • tes koagulasi

Jika hasil tes ini menunjukkan Anda mungkin menderita leukemia, dokter Anda akan melakukan aspirasi sumsum tulang. Prosedurnya melibatkan pengambilan sampel kecil dari bagian cair jaringan di dalam tulang Anda.

Dokter Anda mungkin juga melakukan biopsi sumsum tulang pada waktu yang bersamaan. Biopsi melibatkan pengambilan sampel sumsum tulang. Dokter dapat menggunakan sampel yang terkumpul untuk mengkarakterisasi sel leukemia Anda lebih lanjut.

Jika dokter memastikan diagnosis leukemia, Anda memerlukan lebih banyak tes untuk memahami jenis leukemia yang Anda miliki. Ini mungkin melibatkan:

  • analisis sumsum tulang atau sampel darah untuk mengetahui penanda antigen pada sel leukemia menggunakan metode yang disebut flow cytometry
  • pengujian genetik

Apakah leukemia bifenotipik lebih serius?

BAL dianggap lebih serius daripada jenis leukemia akut lainnya karena seringkali lebih sulit didiagnosis dan diobati. Sel-sel leukemia di BAL memiliki sifat sel myeloid dan limfoid. Mereka mungkin juga tidak menanggapi kemoterapi yang dimaksudkan untuk menargetkan satu jenis sel leukemia tertentu.

Transplantasi sel induk dapat memberikan penyembuhan bagi beberapa individu. Tetapi banyak orang dengan BAL mengalami kekambuhan.

Apakah ini membantu?

Apa pengobatan untuk leukemia bifenotipik?

Tidak semua dokter setuju dengan cara terbaik untuk mengobati BAL. Karena BAL sangat langka, ada tidak ada pedoman pengobatan yang jelas. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pengobatan ALL lebih efektif daripada pengobatan AML dalam kasus BAL.

Para ahli merekomendasikan pengobatan BAL dengan kemoterapi diikuti dengan transplantasi sel induk alogenik (SCT), juga disebut transplantasi sumsum tulang. “Allogeneic” berarti Anda menerima sel darah dari darah donor atau sumsum tulang. Sel-sel ini tumbuh menjadi sel darah yang sehat untuk menggantikan sel yang hilang selama kemoterapi.

SCT juga membawa risiko tinggi efek samping yang serius, termasuk penyakit graft-versus-host (GvHD) dan infeksi. GvHD adalah reaksi terhadap sel donor. Ada juga kemungkinan kanker akan kembali setelah pengobatan.

Dokter Anda mungkin juga merekomendasikan untuk menambahkan jenis terapi bertarget yang disebut a penghambat tirosin kinase (TKI) kemoterapi jika sel kanker Anda menunjukkan perubahan genetik tertentu.

Bagaimana prospek orang dengan leukemia biphenotypic?

Pandangan Anda akan bergantung pada banyak faktor, termasuk:

  • umur kamu
  • kesehatan Anda secara keseluruhan
  • jumlah sel darah putih (WBC) awal Anda
  • jenis kelainan gen atau kromosom yang ada di sel Anda
  • seberapa baik Anda menanggapi kemoterapi awal

Orang yang mengalami remisi total di dalam sekitar sebulan setelah memulai pengobatan cenderung memiliki hasil yang lebih baik daripada mereka yang membutuhkan waktu lebih lama untuk memasuki remisi.

Sebuah studi retrospektif tahun 2017 memperkirakan tingkat kelangsungan hidup 3 tahun untuk BAL sekitar 56% pada orang yang menjalani transplantasi sel induk antara tahun 2000 dan 2014. Itu berarti sedikit lebih dari separuh orang dengan BAL masih hidup 3 tahun setelah diagnosis.

Anak-anak memiliki pandangan yang lebih baik daripada orang dewasa. Dalam satu studi retrospektif, tingkat kelangsungan hidup 5 tahun untuk anak-anak dengan BAL adalah sekitar 77%. Ini dibandingkan dengan tingkat kelangsungan hidup 5 tahun 90% untuk anak-anak dengan ALL dan 65% sampai 70% untuk anak-anak dengan AML.

BAL adalah campuran dari ALL dan AML. Jenis campuran membuatnya lebih sulit untuk didiagnosis dan diobati daripada jenis leukemia akut lainnya. Perawatan biasanya melibatkan kemoterapi dan kemungkinan transplantasi sel punca.

Meskipun prospek biasanya buruk, tingkat kelangsungan hidup untuk semua jenis leukemia menjadi lebih baik dari waktu ke waktu karena metode diagnostik dan pengobatan telah meningkat selama beberapa dekade terakhir.

Beberapa orang dengan BAL dapat mencapai remisi jangka panjang dan bahkan dapat disembuhkan. Jika Anda memiliki BAL, pertimbangkan untuk menghubungi Leukemia & Lymphoma Society untuk mendapatkan sumber daya dan dukungan pendidikan dan keuangan, termasuk saran untuk mengikuti uji klinis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *