Diagnosis Cacar Monyet Saya

Ilustrasi oleh Maya Chastain

Saat itu jam 4:30 pagi ketika saya mulai mempertimbangkan untuk pergi ke rumah sakit.

Saya sedang duduk dalam kegelapan di bak mandi garam Epsom, mengamati cahaya dari satu nyala lilin. Saya berjuang melawan kurang tidur, dan saya hampir selalu merasakan sakit yang luar biasa.

Saya memiliki lesi di kulit saya – saya hitung lebih dari 25 – beberapa di antaranya menjadi sangat menyakitkan sehingga saya tidak bisa tidur lagi.

Saya tertawa mengigau bagaimana saya menemukan diri saya dalam situasi ini, duduk di bak air sepanjang malam sebagai satu-satunya jeda dari rasa sakit – berpegang teguh pada satu pikiran yang memberi saya penghiburan:

Ini. Adalah. Sementara.

Kondisi saya disebabkan oleh kasus cacar monyet yang mengerikan, yang pada Juni 2022 merupakan virus yang baru muncul di Amerika Serikat – yang akan segera menjadi magnet utama.

Saat itu, cacar monyet lebih banyak menyerang pria yang berhubungan seks dengan pria. Selain gejala mirip flu, tanda-tandanya adalah luka yang menyakitkan dan berisi cairan yang dapat muncul di mana saja tetapi tampaknya menyukai area tubuh yang paling sensitif.

Dari paparan hingga diagnosis

Saya mengetahui bahwa saya telah terkena monkeypox, atau MPX, pada tanggal 17 Juni, ketika saya menerima telepon dari seorang teman yang pernah bersama saya 1 minggu sebelumnya. Dia memberi tahu saya bahwa dia (dan Departemen Kesehatan Masyarakat Los Angeles) 99% yakin bahwa dia menderita MPX. Dan karena kami melakukan kontak kulit-ke-kulit selama jendela transmisi, saya mungkin juga mengalaminya.

Setelah menelepon, saya melakukan pemeriksaan kulit dan, tentu saja, saya melihat beberapa lesi terbentuk. Antara itu dan kelelahan baru-baru ini, batuk, dan sakit tenggorokan yang saya alami, segera terlihat bahwa saya menderita MPX.

Saya melakukan kunjungan telehealth dengan penyedia medis saya keesokan harinya, dan saya menghubungi Departemen Kesehatan Masyarakat LA. Hal ini menyebabkan janji untuk tes usap kultur 2 hari kemudian.

Selengkapnya di Buku Harian Diagnosis
Lihat semua

Diagnosis OCD saya

Diagnosis Diabetes Tipe 1 Jennifer Stone

Diagnosis HIV saya

Berjalan ke ruang ujian penyedia saya, saya merasa seperti ET – ada begitu banyak APD. Penyedia saya benar-benar meminta maaf dan memberi tahu saya bahwa tindakan pencegahan itu karena protokol. Mereka menyeka satu lesi di tubuh saya dan salah satu yang baru terbentuk di wajah saya, dan hanya itu.

Saya mengetahui 4 hari kemudian bahwa tes saya positif, seperti yang telah diasumsikan oleh semua orang yang terlibat.

Jalan lambat menuju pemulihan

Pada hari-hari setelah saya diberitahu tentang paparan saya, gejala mirip flu saya menjadi semakin parah. Saya menderita batuk, sakit tenggorokan, demam, menggigil di seluruh tubuh, dan pembengkakan kelenjar getah bening – ditambah lagi saya berkeringat di seprai dan bantal di malam hari. Lesi di tubuh saya semakin besar, dan yang baru muncul di wajah saya.

Pada saat saya menerima hasil tes positif, gejala mirip flu telah mereda, tetapi lebih banyak lesi muncul di mana-mana. Mereka bermunculan di kaki, tungkai, lengan, tangan, bahu, dada, dan bahkan di kulit kepala saya.

Ketika mereka menjadi sangat menyakitkan sehingga saya tidak bisa tidur, saya kembali ke dokter dan diberi resep obat penghilang rasa sakit narkotika. Itu cukup membantu saya untuk bisa tidur lagi, tetapi bahkan 50 mg Tramadol tidak cukup untuk memberikan kelegaan sepenuhnya.

Akhirnya, rasa sakit mereda saat lesi pecah, berkeropeng, dan jatuh.

Buku Harian Diagnosa

Itu adalah perjalanan yang panjang, solo, dan menyakitkan.

Seorang pasien MPX tidak dianggap pulih sepenuhnya sampai setiap keropeng luka telah terlepas dan memperlihatkan kulit segar dan halus di bawahnya. Sangat membuat frustrasi menjelang akhir ketika cacar baru akan muncul karena saya tahu bahwa itu hanya akan menunda pemulihan saya lebih lama.

Tetapi saya akhirnya mencapai titik itu dan dinyatakan sembuh pada 12 Juli, 3 minggu dan 3 hari penuh setelah saya pertama kali melihat gejalanya.

Dari virus ke virus

Di antara puluhan ribu kasus MPX yang terkonfirmasi di seluruh dunia — dan lebih dari 20.000 kasus di AS — kasus saya unik karena cepat menjadi publik.

Saya awalnya ragu apakah akan mengakui secara terbuka kasus awal MPX saya, karena takut malu dan bergumul dengan rasa malu saya sendiri. Tetapi pada tanggal 23 Juni, saya memutuskan untuk melakukannya menciak tentang itu.

Itu adalah hari ketika vaksin Jynneos MPX turun tanpa pemberitahuan di New York dan Los Angeles. Saya melihat teman-teman men-tweet tentang mencoba (kebanyakan tidak berhasil) untuk mendapatkan vaksin, dan saya pikir berbicara tentang pengalaman saya akan sangat membantu.

Tweet saya menjadi viral.

Wartawan mulai menjangkau, dan saya menerima harapan baik dari orang-orang seperti Patricia Arquette.

Saya dapat melihat dalam balasan bahwa orang-orang mulai menganggap serius kehadiran MPX di AS. Jadi 3 hari kemudian, saya memposting TikTok yang membahas wabah tersebut dan pengalaman saya sendiri dengannya. Postingan itu juga menjadi viral, awalnya mendapatkan beberapa ratus ribu penayangan dan kemudian melonjak menjadi lebih dari 1,5 juta.

Segera, saya mendapatkan permintaan wawancara dan esai orang pertama dari media besar, baik secara nasional maupun lokal di New York dan Los Angeles. Saya muncul di CNN, ABC, NBC, CBS, dan banyak stasiun lainnya. Saya juga menulis untuk, atau dilaporkan, di New York Times, LA Times, PEOPLE, SELF, BuzzFeed, dan banyak lagi. Saya bahkan berbicara di beberapa podcast.

Dalam kurun waktu beberapa minggu, saya telah menjadi salah satu wajah publik terkemuka dari wabah MPX.

Saya bersyukur bahwa sebagian besar tanggapan terhadap cerita saya penuh perhatian dan baik hati, tetapi masih ada beberapa troll yang mengatakan hal-hal yang kejam. Bagaimanapun, internet akan menjadi internet.

Semuanya masih terasa agak tidak nyata.

Berbicara menentang stigma

Tantangan dalam menangani MPX, terutama di masa-masa awal, sangat brutal. Banyak pasien berjuang untuk mendapatkan diagnosis dan menemukan perawatan yang memadai, menghadapi kelambatan yang parah dalam pengujian dan menghadapi penyedia yang tidak terdidik tentang wabah baru.

Saya sangat beruntung dan beruntung mendapatkan perawatan tepat waktu yang saya lakukan, dan saya masih membutuhkan waktu seminggu untuk mendapatkan hasil tes yang positif.

Saya bergabung dengan semakin banyak pria queer yang menciptakan sumber daya akar rumput untuk membantu menjaga keamanan satu sama lain. Saya membagikan dokumen info di situs web saya yang disebut “So You Got Monkeypox”, yang berisi beberapa tip, pengobatan, dan sumber daya yang saya pelajari.

Buku Harian Diagnosa

… Ada kekuatan besar dalam kerentanan.

Saya juga melakukan bagian saya untuk mencegah penyebaran komunitas dengan mengisolasi diri selama saya sakit. Belakangan, saya berbicara di protes, menyerukan tanggapan yang lebih komprehensif dari pemerintah dan pejabat kesehatan masyarakat.

Untuk mendapatkan MPX berarti hidup Anda benar-benar terganggu selama lebih dari sebulan. Dan tidak dengan cara komunal orang mengisolasi diri selama COVID. Itu adalah perjalanan yang panjang, solo, dan menyakitkan.

Waktu pemulihan untuk MPX adalah 2 hingga 4 minggu, yang merupakan waktu yang sangat lama untuk menjalani karantina. Itu berpengaruh pada kesehatan mental seseorang – saya mulai retak sekitar 2,5 minggu.

Bagi mereka yang tidak bisa bekerja dari rumah, minggu-minggu itu bisa menjadi mimpi buruk finansial. Saya melihat beberapa kampanye GoFundMe muncul di puncak wabah.

Bagi banyak orang, MPX membawa potensi rasa malu dan stigma. Lesi itu sendiri bisa seperti huruf merah. Ini mirip dengan banyaknya orang yang ingin mengklasifikasikan MPX sebagai IMS. Ini, tentu saja, bukan IMS – meskipun ditularkan dengan cara yang sama dalam wabah khusus ini.

Saya suka berpikir bahwa, dengan bersikap blak-blakan, saya (dan lainnya) membantu mengurangi sedikit hal itu. Tidak seorang pun harus mengalami stigma atau rasa malu karena tertular virus ini.

Pelajaran yang dipelajari

Ini merupakan perjalanan yang liar, dan saya telah belajar banyak. Tapi ada dua pelajaran yang benar-benar saya renungkan sejak seluruh pengalaman ini.

Yang pertama adalah kebanyakan orang pada dasarnya berempati dan menginginkan yang terbaik untuk sesama manusia.

Yang kedua adalah bahwa ada kekuatan yang sangat besar dalam kerentanan.

Berbicara untuk membantu orang lain adalah risiko dengan banyak potensi rasa malu. Tetapi saya memiliki situasi saya dan mencoba menggunakannya untuk mendidik orang lain, dan tanggapannya sangat baik dan positif.

Kebanyakan orang yang menonton dari jauh beresonansi dengan pengalaman kami yang berbicara, yang membantu mendorong pemerintah kami untuk bergerak lebih cepat. Itu juga mendorong orang untuk lebih berhati-hati dan sadar bagaimana melindungi diri mereka sendiri.

Jadi tolong, jika Anda berada dalam demografi berisiko dan belum divaksinasi: Buatlah janji untuk mendapatkan suntikan Jynneos Anda sesegera mungkin.

Buku Harian Diagnosa

Di mana menemukan vaksin cacar monyet

Masukkan kode pos Anda ke dalam Lokasi Vaksin Monkeypox untuk menemukan lokasi layanan kesehatan di wilayah Anda yang menyediakan vaksin Jynneos.

Pasokan vaksin terbatas dan banyak negara bagian memprioritaskan orang yang baru saja didiagnosis atau terpapar – untuk membantu mengurangi keparahan gejala. Tetapi beberapa lokasi menawarkan vaksin untuk mencegah MPX pada orang yang berisiko tinggi terpapar atau penyakit serius.

Hubungi penyedia lokal Anda atau dinas kesehatan setempat untuk mengetahui apakah Anda memenuhi syarat.


Matt Ford adalah seorang aktor, penulis, dan produser video yang membagi waktunya antara Los Angeles dan New York. Dia adalah salah satu orang pertama yang berbicara secara terbuka tentang MPX dan ceritanya mendapat perhatian media nasional.

Selengkapnya di Buku Harian Diagnosis
Lihat semua

Diagnosis OCD saya

Diagnosis Diabetes Tipe 1 Jennifer Stone

Diagnosis HIV saya

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News