Dijelaskan Uji Motor Evoked Potential (MEP).

Saraf Anda mengirimkan pesan di dalam otak, serta di antara otak, sumsum tulang belakang, dan tubuh. Untuk melakukan ini, mereka menggunakan kombinasi pensinyalan listrik dan kimia.

Neuron motorik adalah sel saraf yang terletak di otak, sumsum tulang belakang, dan saraf tepi. Neuron di sepanjang jalur berjalan dari area motorik otak ke otot yang memberi tahu sel otot Anda untuk berkontraksi atau memendek, yang mengarah ke gerakan.

Motor evoked potentials (MEPs) adalah sinyal listrik yang dihasilkan saat daerah motorik otak atau sumsum tulang belakang disimulasikan secara alami. Seorang dokter juga dapat merangsang area ini dan mengukur MEP untuk berbagai tujuan berbeda.

Di bawah ini, kami akan membahas apa sebenarnya tes MEP itu dan mengapa hal itu dapat dilakukan. Kemudian, kita akan membahas apa yang diharapkan dari prosedur dan bagaimana hasilnya diinterpretasikan. Teruslah membaca untuk menemukan lebih banyak.

Apa yang dimaksud dengan tes motor evoked potential (MEP)?

Tes MEP mengukur pensinyalan listrik melalui jalur motorik sistem saraf Anda. Ini dilakukan dengan merangsang area otak yang mengontrol gerakan. Daerah ini disebut korteks motorik.

Ketika korteks motor dirangsang, itu membuat sinyal listrik. Sinyal ini kemudian dapat dideteksi pada otot di titik lain di tubuh.

Tes MEP memberikan informasi tentang sinyal listrik yang bergerak dari otak Anda ke kelompok otot target. Karena itu, dapat membantu dokter untuk mengetahui apakah ada masalah pada jalur motorik tertentu.

Mengapa uji motor evoked potential (MEP) dilakukan?

Seorang dokter dapat menggunakan tes MEP untuk memantau jalur motorik sistem saraf Anda. Ada beberapa alasan mengapa ini mungkin penting.

Pertama, pemantauan MEP dapat digunakan selama operasi yang memengaruhi sumsum tulang belakang. Jenis operasi ini berisiko merusak sumsum tulang belakang dan saraf di sekitarnya.

Pengujian MEP terkadang dilakukan selama operasi epilepsi dan selama prosedur bedah yang melibatkan pengobatan penyakit Parkinson juga. Karena operasi ini memiliki risiko kerusakan otak, tes ini digunakan agar ahli bedah saraf mengetahui dengan tepat di mana area motorik otak berada.

Dengan demikian, pemantauan MEP dapat membantu meyakinkan ahli bedah bahwa jalur motorik masih berfungsi seperti biasa. Pembacaan MEP biasanya diambil pada saat-saat kritis dari prosedur.

Penggunaan kedua untuk pengujian MEP adalah dalam diagnosis dan pemantauan kondisi neurologis tertentu. Mengevaluasi hasil pengujian MEP dapat membantu menentukan apakah suatu kondisi telah menyebabkan kerusakan di sepanjang jalur motorik tertentu.

Bagaimana Anda mempersiapkan diri untuk uji potensi yang ditimbulkan motor (MEP)?

Secara keseluruhan, persiapan minimal diperlukan untuk tes MEP. Beberapa aturan umum yang baik adalah:

  • Pastikan rambut Anda bersih dan bebas dari produk penataan rambut.
  • Ingatlah untuk melepas semua perhiasan.
  • Usahakan memakai pakaian yang longgar dan nyaman.

Jika tes MEP dilakukan selama operasi, dokter akan memberi Anda arahan khusus tentang bagaimana mempersiapkan operasi Anda. Ini dapat mencakup hal-hal seperti berpuasa atau menyesuaikan obat sebelum prosedur Anda. Pastikan untuk mengikuti petunjuk ini dengan hati-hati.

Apa yang terjadi selama uji motor evoked potential (MEP)?

Selama tes MEP, korteks motorik distimulasi. Ini dapat terjadi dalam salah satu dari dua cara – stimulasi listrik atau magnetik transkranial.

Dalam stimulasi listrik transkranial, impuls listrik diterapkan ke elektroda yang ditempatkan di tempat tertentu di kulit kepala Anda. Impuls ini kemudian melewati tengkorak dan merangsang korteks motorik.

Dalam stimulasi magnetik transkranial, kumparan elektromagnetik ditempatkan di sebelah area tertentu di kepala Anda. Medan magnet yang dihasilkan oleh kumparan ini mampu merangsang korteks motorik.

Dalam kedua metode ini, sinyal listrik yang dibuat sebagai respons terhadap rangsangan bergerak dari otak ke sumsum tulang belakang. Dari sana, ia melakukan perjalanan ke sistem saraf tepi, di mana ia akhirnya menuju ke kelompok otot target.

Pembacaan MEP biasanya diukur menggunakan elektroda yang ditempatkan di atas kelompok otot target.

Tes Elektromiografi (EMG) atau tes kecepatan konduksi saraf (NCV) juga dapat dilakukan untuk membantu menilai fungsi saraf.

Apakah ada risiko dari uji motor evoked potential (MEP)?

Tes MEP umumnya aman. Namun, ada beberapa efek samping dan risiko yang harus diperhatikan.

Impuls listrik yang digunakan dalam metode stimulasi listrik bisa menyakitkan. Dengan demikian, metode ini dapat digunakan lebih sering selama operasi saat Anda dibius. Stimulasi magnetik lebih mungkin digunakan saat Anda bangun.

Kontraksi otot yang terjadi selama tes berpotensi menimbulkan cedera. Beberapa jenis cedera yang paling umum dalam skenario ini adalah menggigit bibir atau lidah.

Risiko potensial lain dari tes MEP meliputi hal-hal seperti:

  • iritasi kulit dari penempatan elektroda
  • kulit kepala terbakar
  • aritmia
  • kejang
  • kerusakan sel saraf

Bagaimana hasilnya dilaporkan?

Hasil tes MEP dilaporkan pada jenis grafik yang disebut bentuk gelombang. Ada dua aspek penting dari bentuk gelombang:

  • Amplitudo: Amplitudo mengukur intensitas sinyal listrik, biasanya diukur dalam milivolt (mV). Amplitudo diukur pada bagian vertikal grafik.
  • Latensi: Latensi adalah kecepatan sinyal listrik, sering kali diukur dalam milidetik (ms). Ini menunjukkan berapa lama waktu yang dibutuhkan sinyal untuk melakukan perjalanan dari otak ke kelompok otot target dan diukur pada bagian horizontal grafik.

Amplitudo normal menunjukkan sinyal normal, sedangkan amplitudo yang lebih rendah menunjukkan sinyal yang lebih lemah. Amplitudo yang lebih rendah dapat berarti bahwa kerusakan telah terjadi pada jalur motor tertentu.

Sementara itu, latensi yang lebih lama berarti impuls listrik membutuhkan waktu lebih lama untuk berjalan dari otak ke kelompok otot target. Ini dapat berarti bahwa jalur motor yang dipertimbangkan terganggu atau rusak dalam beberapa hal.

Pertanyaan yang sering diajukan

Sekarang mari kita lihat jawaban atas beberapa pertanyaan tambahan yang mungkin Anda miliki tentang pengujian MEP.

Dapatkah faktor-faktor tertentu memengaruhi hasil pengujian MEP?

Yakin obat-obatan dan perubahan fisiologis dapat mengganggu pengukuran MEP. Ketika ini terjadi, hasil yang diperoleh dari MEP mungkin tidak akurat.

Obat-obatan yang dapat mengganggu MEP adalah:

  • anestesi, baik inhalasi maupun intravena
  • pelemas otot
  • benzodiazepin
  • opioid

Perubahan fisiologis yang dapat memengaruhi pembacaan MEP adalah:

  • peningkatan atau penurunan suhu tubuh yang signifikan
  • tekanan darah rendah
  • kadar oksigen darah rendah
  • ketidakseimbangan elektrolit

Apakah ada jenis tes potensial yang ditimbulkan lainnya?

Ya. Saraf sensorik Anda mengirimkan informasi sensorik, seperti yang dikumpulkan melalui penglihatan, pendengaran, dan sentuhan, ke otak Anda.

Dengan demikian, ada juga tes potensial yang menilai bagaimana otak Anda merespons informasi sensorik. Ini termasuk:

  • uji visual evoked potential (VEP).
  • tes potensi pendengaran batang otak (BAEP).
  • tes sensorik membangkitkan potensi (SEP).

Intinya

Pengujian MEP mengukur pensinyalan listrik di jalur motorik tertentu saat korteks motorik otak Anda distimulasi. Hasilnya diberikan pada jenis grafik yang disebut bentuk gelombang, yang menunjukkan intensitas dan latensi sinyal.

Anda mungkin menerima pengujian MEP sebagai bagian dari dapat digunakan selama operasi sumsum tulang belakang dan operasi otak untuk membantu memantau komplikasi. Ini juga dapat digunakan untuk mendiagnosis atau memantau kondisi neurologis tertentu, seperti amyotrophic lateral sclerosis (ALS).

Secara keseluruhan, pengujian MEP umumnya aman. Seorang dokter akan memberi Anda perincian terperinci tentang berbagai manfaat dan risiko yang terkait dengan pengukuran MEP sebelum tes Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *