SINDROM STENDHAL: PENYEBAB, GEJALA, PENGOBATAN, DAN LAINNYA

Seni dapat memunculkan banyak emosi, termasuk kegembiraan, kesedihan, dan kemarahan. Tetapi apakah mungkin memiliki gejala mental atau fisik yang signifikan setelah bertemu dengan sebuah karya seni?

Fenomena ini terkadang disebut sebagai serangan seni. Nama yang lebih resmi adalah sindrom Stendhal.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang seberapa umum sindrom Stendhal, gejalanya, dan pilihan pengobatannya, serta ilmu di balik kondisi ini.

Apa itu sindrom Stendhal?

Sindrom Stendhal mengacu pada kumpulan gejala fisik dan mental yang intens yang mungkin Anda alami saat atau setelah melihat sebuah karya seni.

Menurut penelitian tahun 2021, ini dianggap sebagai gangguan psikosomatis. Ini berarti Anda mungkin memiliki gejala psikologis yang intens yang juga menyebabkan gejala fisik.

Sindrom Stendhal pertama kali dijelaskan pada tahun 1989 oleh Graziella Magherini, seorang psikiater Italia.

Kata “Stendhal” berasal dari nama samaran penulis roman Marie-Henri Beyle. Beyle sendiri menggambarkan pertemuan yang luar biasa pada tahun 1817 selama kunjungan ke Basilika Santa Croce di Florence, menurut penelitian tahun 2021 yang disebutkan sebelumnya.

Kondisi ini juga terkadang disebut “sindrom Florentine”, menurut para peneliti pada tahun 2018. Ini karena Magherini mengalaminya saat bekerja di sebuah rumah sakit di Florence di mana dia merawat lebih dari 100 pengunjung setelah mereka mengalami gejala akibat melihat karya seni di area tersebut. , per penelitian 2021 yang disebutkan di atas.

Nama lain untuk kondisi tersebut adalah penyakit estetika.

Meskipun Magherini menciptakan istilah tersebut lebih dari 3 dekade yang lalu, gejala dan pengalaman yang terkait dengan sindrom Stendhal bukanlah hal baru. Bahkan beberapa tokoh sejarah diduga pernah mengalami sindrom Stendhal di masa lalu, termasuk psikoanalis Sigmund Freud, menurut para peneliti pada tahun 2018.

Meskipun dianggap sebagai kondisi yang terdokumentasi dengan baik, sindrom Stendhal tidak termasuk dalam edisi terbaru “Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental”.

Seberapa langka sindrom Stendhal?

Meskipun kejadian pastinya tidak diketahui, sindrom Stendhal dianggap sangat langka, menurut para peneliti tahun 2018. Pemicu spesifik untuk kondisi tersebut dapat bervariasi karena persepsi kecantikan sangat individual. Ini sebagian besar terlihat pada orang dewasa lajang berusia 26 hingga 40 tahun, saran penelitian tahun 2021 yang disebutkan sebelumnya.

Selain itu, para peneliti tinjauan kondisi tahun 2020 percaya bahwa sindrom Stendhal mungkin bergantung pada wilayah karena lebih banyak kasus yang dilaporkan di Eropa daripada di seluruh dunia. Mungkin juga dialami di antara wisatawan yang mengunjungi museum seni dan tujuan budaya lainnya, saran para peneliti ini.

Penyebab sindrom Stendhal

Sindrom Stendhal dikatakan berkembang sebagai akibat dari menghadapi sesuatu yang sangat indah.

Seni visual dan arsitektur adalah penyebab paling umum, menurut para peneliti pada tahun 2018. Barang-barang lain di lingkungan alami Anda, seperti matahari terbit yang indah atau pemandangan gunung yang menakjubkan, juga dapat menyebabkannya.

Namun lebih dari sekedar keindahan visual atau seni yang menyebabkan sindrom Stendhal. Faktor lain termasuk berada di lokasi yang relevan secara historis atau budaya, serta memikirkan peristiwa penting di masa lalu, menurut penelitian tahun 2020.

Sindrom Stendhal paling sering terjadi di kalangan pelancong ke kota-kota yang terkenal dengan museum seni, arsitektur bersejarah, dan pusat budaya, menurut penelitian tahun 2020. Kota-kota ini mungkin termasuk:

  • Athena
  • Florence
  • Paris
  • Roma
  • Tokyo

Penelitian sebelumnya juga mencatat bahwa memiliki “kepribadian yang mudah dipengaruhi” dikombinasikan dengan stres dan perjalanan bisa menjadi faktor risiko mengalami sindrom Stendhal, menurut penelitian tahun 2020. Para peneliti juga mencatat bahwa tidak jelas apakah memiliki kondisi yang mendasarinya dapat dikaitkan.

Faktor lingkungan dan gaya hidup tertentu dapat meningkatkan risiko Anda, dengan para peneliti pada tahun 2018 mencatat insiden sindrom Stendhal yang lebih tinggi pada orang lajang, sangat religius, atau mencapai akhir perjalanan perjalanan.

Faktor risiko lain yang mungkin untuk sindrom Stendhal mungkin terkait dengan perjalanan, saran para peneliti tahun 2018. Faktor-faktor ini dapat meliputi:

  • menekankan
  • kurang tidur
  • penat terbang
  • kelaparan
  • dehidrasi
  • paparan sinar matahari

Gejala sindrom Stendhal

Gejala sindrom Stendhal mungkin bersifat mental dan fisik. Mereka muncul ketika Anda mengalami sebuah karya seni. Beberapa dari gejala ini dapat menyerupai gejala serangan panik.

Gejala mungkin termasuk:

  • detak jantung yang cepat
  • nyeri dada
  • pusing
  • pingsan
  • halusinasi
  • kecemasan
  • sesak napas
  • mual
  • berkeringat
  • kebingungan
  • paranoia
  • penurunan kesadaran

Penelitian tahun 2021 yang disebutkan sebelumnya menunjukkan bahwa sifat sindrom Stendhal yang mendebarkan namun luar biasa mungkin terasa seperti bertemu dengan semua pahlawan Anda pada saat yang bersamaan.

Mengapa seni membuat orang menangis?

Pepatah mengatakan bahwa “keindahan ada di mata yang melihatnya” – dan dalam beberapa kasus, seni benar-benar membuat Anda menangis.

Menurut a studi 2015, menangis dianggap sebagai respons biologis yang khas terhadap proses kognitif yang mungkin Anda lalui saat menghadapi sesuatu yang menarik secara estetika. Ini dapat mencakup lukisan, patung, musik, dan banyak lagi.

Pilihan pengobatan untuk sindrom Stendhal

Gejala sindrom Stendhal dianggap sementara dan biasanya tidak memerlukan perawatan medis apa pun.

Jika Anda merasa kewalahan menghadapi karya seni, Anda mungkin dapat mengatasi gejala tersebut dengan beristirahat dan menjauh dari area tersebut. Jika Anda masih merasa tidak nyaman, pertimbangkan untuk berlatih beberapa teknik grounding yang lembut, seperti bernapas dalam-dalam atau melakukan meditasi pemindaian tubuh.

Jika Anda atau orang tersayang menunjukkan kemungkinan gejala, seperti kebingungan atau pingsan, penting untuk membantu mencegah dan mengobati cedera yang mungkin terjadi sebagai akibatnya. Dalam situasi ini, dapatkan bantuan medis.

Anda mungkin juga ingin berbicara dengan dokter jika Anda mengkhawatirkan pengalaman Anda dan ingin memastikan bahwa Anda memang menderita sindrom Stendhal. Seorang dokter juga dapat membantu diagnosis banding apa pun, seperti gangguan kecemasan.

Meskipun tidak ada pengobatan yang ditetapkan untuk sindrom Stendhal, Anda dapat mempertimbangkan untuk berbicara dengan dokter tentang pengobatan gangguan psikosomatis secara lebih umum jika Anda sering mengalami gejala.

Pilihan yang mungkin termasuk terapi perilaku kognitif dan antidepresan, menurut penelitian tahun 2017.

Kendalikan napas Anda

Latihan pernapasan adalah salah satu cara paling sederhana untuk membantu menenangkan emosi Anda dan memeriksa tubuh Anda. Lain kali Anda merasa cemas atau kewalahan, cobalah pola napas berikut:

  1. Tarik napas selama empat detik
  2. Tahan napas penuh selama 1 detik
  3. Buang napas selama enam detik
  4. Tahan napas kosong Anda selama 1 detik
  5. Ulangi siklus

Klik di sini untuk mempelajari lebih banyak pola napas yang berguna untuk menurunkan stres dan kecemasan.

Hidup dengan sindrom Stendhal

Sindrom Stendhal dianggap langka, tetapi begitu Anda mengalaminya, Anda mungkin memiliki peluang lebih besar untuk mengalaminya lagi di masa mendatang, terutama jika Anda menemukan karya seni yang menarik secara emosional, menurut penelitian tahun 2020 yang disebutkan sebelumnya.

Jika Anda berencana bepergian ke suatu tujuan di mana Anda mungkin terpapar karya seni bersejarah, Anda dapat mempertimbangkan untuk banyak beristirahat sebelumnya untuk membantu mengurangi risiko sindrom Stendhal. Anda juga harus memberi tahu siapa pun yang bepergian dengan Anda bahwa Anda mungkin memerlukan bantuan dan cara terbaik untuk membantu Anda.

Sindrom Stendhal tidak dianggap mematikan, meski gejala seperti kebingungan atau pingsan bisa menyebabkan cedera.

Penelitian tahun 2020 mencatat bahwa satu orang pada tahun 2018 memang mengalami serangan jantung saat melihat seni sejarah di Florence. Tetapi tidak jelas apakah ini terjadi karena sindrom Stendhal atau faktor yang tidak terkait, dan masih diperlukan lebih banyak penelitian tentang topik ini untuk lebih memahami penyebab dan akibatnya.

Jika Anda mengalami gejala sindrom langka ini secara teratur atau setiap kali Anda menemukan karya seni yang dianggap indah, Anda dapat mempertimbangkan untuk berbicara dengan dokter tentang cara mengelola gejala.

Sindrom Stendhal pertama kali dijelaskan pada akhir 1980-an sebagai kondisi di mana pengalaman seni yang berlebihan dapat membuat Anda merasa sakit.

Sementara lebih banyak penelitian klinis perlu dilakukan, diperkirakan bahwa faktor risiko tertentu dapat meningkatkan kemungkinan Anda mengalami sindrom ini. Ini termasuk usia, tujuan perjalanan, dan kurang tidur.

Efek sindrom Stendhal bersifat sementara, tetapi cedera saat mengalaminya juga mungkin terjadi. Bicarakan dengan dokter Anda jika Anda khawatir mengalami kondisi ini saat bepergian, terutama jika Anda memiliki riwayat gejala yang mungkin terjadi.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News