Fakta Kunci untuk Diketahui Tentang Myelodysplastic Syndromes (MDS)

Sindrom myelodysplastic (MDS) adalah sekelompok kondisi yang menyebabkan masalah dengan produksi sel darah baru. Dengan MDS, sel darah di sumsum tulang tidak normal, yang menyebabkan lebih sedikit sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit yang sehat.

Memiliki terlalu sedikit sel darah merah menyebabkan gejala anemia, seperti sesak napas dan kelelahan. Kurangnya sel darah putih juga dapat menyebabkan infeksi lebih sering. Memiliki terlalu sedikit trombosit meningkatkan risiko memar dan pendarahan.

Ada enam jenis MDS. Jenis-jenisnya didasarkan pada sel darah mana yang terpengaruh dan seberapa abnormal sel-sel itu terlihat di bawah mikroskop.

Infografis menampilkan fakta berikut tentang sindrom myelodysplastic: Rata-rata, 33 hingga 55 orang menerima diagnosis MDS setiap hari di Amerika Serikat.  75% orang dengan MDS berusia 60 tahun atau lebih, tetapi kondisi ini juga dapat menyerang orang dewasa dan anak-anak yang lebih muda.  Sebagai bagian dari diagnosis MDS, aspirasi dan biopsi sumsum tulang mengambil sampel kecil darah, tulang, dan sumsum tulang dengan jarum.  Dengan MDS risiko yang lebih rendah, ada peluang 2 dari 10 untuk mengembangkan AML.  Dengan MDS risiko yang lebih tinggi, ada lebih dari 4 dari 10 peluang mengembangkan AML.

Berapa banyak orang yang hidup dengan MDS?

MDS adalah salah satu kanker darah yang paling umum. Antara 60.000 dan 170.000 orang di Amerika Serikat hidup dengan kondisi ini. Hingga 20.000 orang di Amerika Serikat didiagnosis dengan MDS setiap tahun.

Siapa yang mendapat MDS?

Para ahli tidak tahu persis apa yang menyebabkan MDS. Kondisi ini lebih sering terjadi pada wanita dan pada orang yang:

  • berusia lebih dari 50 tahun
  • telah menjalani kemoterapi untuk mengobati kanker
  • memiliki riwayat merokok
  • memiliki riwayat keluarga MDS atau kondisi keturunan seperti anemia Fanconi atau anemia Diamond Blackfan
  • telah terpapar bahan kimia seperti benzena

Berapa lama untuk mendapatkan diagnosis?

Diagnosis dapat memakan waktu lama karena MDS berkembang perlahan selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun. Juga mudah disalahartikan sebagai leukemia.

Seringkali MDS tidak menimbulkan gejala apa pun pada tahap awal. Dokter terkadang menemukan jumlah sel darah rendah saat melakukan tes darah karena alasan lain. Aspirasi sumsum tulang dan biopsi sumsum tulang memastikan diagnosis.

Apakah MDS selalu berubah menjadi AML?

Sekitar 1 dari 3 orang dengan MDS mengembangkan leukemia myeloid akut (AML), sejenis kanker darah. Kemungkinan Anda untuk maju ke AML bergantung pada jenis MDS yang Anda miliki.

Dokter membagi MDS menjadi jenis risiko yang lebih rendah dan lebih tinggi berdasarkan jumlah sel darah abnormal di sumsum tulang, serta faktor lainnya. Sekitar 1 dari 4 orang dengan MDS memiliki tipe risiko tinggi. MDS berisiko tinggi lebih cenderung berubah menjadi AML daripada MDS berisiko rendah.

Perbedaan apa yang ada dalam diagnosis dan perawatan?

Perbedaan ras, etnis, dan gender ada dalam diagnosis dan perawatan MDS.

Sebuah studi tahun 2022 menemukan bahwa orang kulit putih non-Hispanik memiliki kemungkinan tertinggi terkena MDS dibandingkan dengan orang Hispanik dan kulit hitam. Namun pada orang di bawah usia 50 tahun, tingkat MDS lebih tinggi pada orang kulit hitam. Orang kulit hitam juga memiliki tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi daripada orang kulit putih Hispanik dan non-Hispanik.

Wanita didiagnosis dengan MDS pada usia yang sedikit lebih muda daripada pria, menurut sebuah studi tahun 2021. Wanita dan pria juga biasanya memiliki mutasi gen yang berbeda. Dan wanita dengan MDS risiko lebih rendah memiliki tingkat kelangsungan hidup lebih tinggi daripada pria, tetapi bukan wanita dengan MDS risiko lebih tinggi.

Siapa yang mungkin berada di tim perawatan MDS?

Tim perawatan MDS mencakup beberapa jenis spesialis, seperti:

  • onkologi
  • ahli hematologi
  • spesialis transplantasi sumsum tulang
  • asisten dokter (PA)
  • praktisi perawat
  • perawat
  • pekerja sosial
  • ahli diet

Jenis perawatan apa yang tersedia?

Ada tiga jenis perawatan utama untuk MDS.

Perawatan suportif

Perawatan ini meredakan gejala yang disebabkan oleh jumlah sel darah rendah dan membantu Anda merasa lebih baik. Perawatan suportif termasuk transfusi darah dan faktor pertumbuhan untuk meningkatkan jumlah sel darah, dan antibiotik untuk mencegah atau mengobati infeksi.

Terapi obat

Beberapa obat memperlambat perkembangan MDS. Ini termasuk:

  • lenalidomide (Revlimid), untuk subtipe MDS tertentu (penghapusan 5q kelainan sitogenetik)
  • obat penekan kekebalan seperti antithymocyte globulin (ATG)
  • azacitidine (Vidaza) dan decitabine (Dacogen) untuk membantu sumsum tulang membuat sel darah baru yang sehat
  • Inqovi, pil yang menggabungkan decitabine dan cedazuridine, untuk orang dewasa dengan MDS

Kemoterapi dengan transplantasi sel punca

Kemoterapi membunuh sel darah abnormal di sumsum tulang. Setelah kemoterapi, Anda mendapatkan sel punca yang diambil dari darah atau sumsum tulang Anda sendiri, atau dari sumsum tulang donor, untuk menggantikannya.

MDS memengaruhi kemampuan tubuh Anda untuk membuat sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit yang baru dan sehat. Seberapa cepat perkembangannya dan apakah berubah menjadi AML tergantung pada jenis MDS yang Anda miliki. MDS berisiko tinggi lebih cenderung berubah menjadi AML daripada MDS berisiko rendah.

Gejala seperti kelelahan, sesak napas, pendarahan atau memar, dan infeksi dapat terjadi saat jumlah sel darah turun.

Perawatan suportif seperti transfusi darah membantu meringankan gejala ini. Obat-obatan dan transplantasi sel punca memperlambat MDS dengan membantu tubuh Anda membuat sel darah yang lebih sehat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *