Bagaimana Penulis Lepas Ini Melepaskan Rasa Malu Terkait Depresi

Getty Images/Catherine Delahaye

Kami menyertakan produk yang menurut kami bermanfaat bagi pembaca kami. Jika Anda membeli melalui tautan di halaman ini, kami mungkin mendapat komisi kecil. Inilah proses kami.

Saluran kesehatan hanya menampilkan merek dan produk yang kami dukung.

Tim kami secara menyeluruh meneliti dan mengevaluasi rekomendasi yang kami buat di situs kami. Untuk menetapkan bahwa produsen produk memenuhi standar keamanan dan kemanjuran, kami:

  • Evaluasi bahan dan komposisi: Apakah mereka berpotensi menyebabkan kerusakan?
  • Periksa fakta semua klaim kesehatan: Apakah mereka selaras dengan bukti ilmiah saat ini?
  • Menilai merek: Apakah beroperasi dengan integritas dan mematuhi praktik terbaik industri?

Kami melakukan penelitian sehingga Anda dapat menemukan produk tepercaya untuk kesehatan dan kebugaran Anda.

Baca lebih lanjut tentang proses pemeriksaan kami.

Selamat datang kembali di You’re Not Alone: ​​Seri kesehatan mental yang bertujuan untuk menyoroti kondisi kesehatan mental yang memengaruhi kehidupan sehari-hari orang, serta produk, aplikasi, dan layanan apa yang mereka gunakan untuk mempermudah kehidupan sehari-hari. Bulan ini, kami mendengar dari Rhiannon Giles (seperti yang diceritakan kepada Natasha Burton), seorang penulis lepas dalam remisi dari gangguan depresi mayor (MDD).

Kamu tidak sendiri

Peringatan konten

Artikel ini membahas perasaan dan perilaku depresi, kecemasan, gangguan obsesif-kompulsif (OCD), gangguan attention deficit hyperactivity (ADHD), menyakiti diri sendiri, dan bunuh diri.

Jika Anda berpikir untuk menyakiti diri sendiri atau berpikir untuk bunuh diri, hubungi National Suicide Prevention Lifeline di 988.

Anda juga dapat menghubungi 911 jika terjadi keadaan darurat kesehatan mental.

Ketika Rhiannon Giles, 41, pertama kali menjalani terapi pada tahun 2013, dia menduga bahwa dia mengalami gangguan afektif musiman.

“Saya tidak tahu bahwa saya dapat mengidentifikasinya sebagai depresi, tetapi itu adalah pertama kalinya saya menyadari bahwa ada sesuatu yang salah,” jelasnya. “Kalau dipikir-pikir, saya biasanya depresi, tapi itu melonjak di musim dingin.”

Rhiannon, seorang penulis lepas, mengatakan bahwa depresi tingkat rendah ini berubah menjadi sesuatu yang lebih setelah tiga peristiwa traumatis dalam hidupnya: Kelahiran prematur putranya pada tahun 2015, akhir pernikahannya, dan kematian ayahnya pada tahun 2018. Tahun itu , dia mulai memiliki pikiran mengganggu tentang menyakiti diri sendiri dan bunuh diri.

Dia memulai terapi perilaku dialektis (DBT) dan mencoba berbagai obat untuk menentukan cara terbaik mengelola depresinya. Sementara dia menganggap dirinya dalam remisi, gejala depresi tetap menjadi bagian dari kehidupan sehari-harinya.

“Saya menghabiskan banyak waktu ingin meringkuk seperti bola di lantai tetapi mengetahui bahwa itu tidak dapat diterima secara sosial,” katanya. “Saya secara umum dapat berfungsi, tetapi itu semua sangat permukaan, seperti saya memainkan peran sebagai orang yang fungsional.”

Namun, mencari bantuan untuk gangguan depresi berat (MDD), “telah mengubah hidup saya dalam sejuta cara, baik besar maupun kecil,” katanya.

Inilah yang dia pelajari tentang dirinya dan kondisinya selama ini.

Apa itu gangguan depresi mayor?

Gangguan depresi berat adalah gangguan suasana hati yang menyebabkan perasaan sedih dan kehilangan minat yang terus-menerus. Ini juga bisa disebut depresi klinis, depresi klasik, atau depresi unipolar.

Penelitian menunjukkan bahwa 1 dari 6 orang dewasa akan mengalami MDD di beberapa titik dalam hidup mereka, dan kondisi ini lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria. Itu diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai penyebab utama kecacatan global.

Beberapa gejala umum MDD meliputi:

  • sering menangis
  • merasa kesal atau marah
  • merasa mati rasa atau tidak dapat menikmati aktivitas atau situasi
  • merasa lelah atau kewalahan
  • mengalami perubahan tidur, dari sering tidur menjadi susah tidur
  • merasa pesimis terhadap masa depan
  • lupa makan atau melakukan aktivitas perawatan diri lainnya

Meskipun tidak ada obat untuk MDD, terapi dan pengobatan dianggap sebagai pengobatan utama untuk kondisi ini.

Apa arti memiliki MDD bagi Rhiannon

Ketika Rhiannon merasakan depresinya datang, itu dimulai dengan perasaannya seperti dia mengganggu orang-orang di sekitarnya.

“Saya telah belajar bahwa jika saya yakin terapis saya ingin berhenti, itu sebenarnya pertanda bahwa saya perlu menjadwalkan janji tambahan.”

Terapi sebenarnya adalah bagian terpenting dari pemulihannya: “Terkadang saya bergumul dengan fakta [that] Saya telah menjalani terapi begitu lama, tetapi pada kenyataannya mampu mengungkapkan perasaan sebelum meningkat adalah bagian besar dari menghindari depresi selama yang saya bisa, ”jelasnya.

“Saya memahami diri saya jauh lebih dalam sekarang daripada yang pernah saya lakukan sebelum terapi – dan terkadang pemahaman cukup untuk mengarah pada penerimaan.”

Aspek kunci lain dari hidup dengan MDD adalah tulisannya. Menemukan penghiburan dalam menulis melalui depresinya sangat penting untuk proses penyembuhannya setelah kelahiran putranya. Itu juga menyebabkan karirnya sebagai penulis lepas.

“Banyak tulisan saya berpusat pada kesehatan mental baik karena tulisan itu membantu saya, tetapi juga karena itu membantu orang lain, yang memberi saya perasaan puas.”

Pilar ketiga pemulihannya adalah pengobatan, khususnya Wellbutrin, yang telah meningkatkan kehidupan sehari-harinya secara signifikan. Dia mengatakan bahwa dia tidak mengalami episode depresi berat sejak menemukan obat dan dosis yang tepat untuk diminum.

“Seseorang tidak bisa selalu ‘membuat pilihan untuk merasa bahagia.’ Jarang penyakit mental merespons kekerasan.

“Pengobatan tidak secara ajaib memperbaiki segalanya, tetapi itu menempatkan otak saya ke tempat untuk menerima bantuan dan membuat perubahan yang saya butuhkan untuk merasa lebih baik,” jelasnya.

Selain MDD, Rhiannon juga hidup dengan gangguan attention deficit hyperactivity (ADHD), gangguan obsesif-kompulsif (OCD), dan kecemasan. Dia mengatakan bahwa semua kondisi dan gejala ini “terkait erat satu sama lain.”

“ADHD terkadang membuat saya membuat keputusan impulsif yang kemudian membuat saya merasa buruk tentang diri saya sendiri – seperti menghabiskan uang yang seharusnya tidak saya belanjakan – yang dapat menambah kecemasan dan perasaan depresi,” katanya. “Ada banyak rasa malu yang menyertai OCD dan ADHD, dan rasa malu dapat memperburuk depresi.”

Rasa malu bisa menjadi penghalang untuk mencari dan mempertahankan pemulihan, seperti halnya penderita MDD lebih rentan pada perasaan malu dan bersalah.

Salah satu cara rasa malu dapat menyusup bagi mereka yang menderita MDD, kata Rhiannon, adalah melalui gagasan bahwa “kebahagiaan adalah pilihan” – pernyataan umum yang bisa sangat tidak membantu bagi mereka yang hidup dengan depresi.

Bertentangan dengan apa yang mungkin dipromosikan oleh media sosial dan meme kesehatan mental, dia mengatakan bahwa saran gaya hidup seperti tetap aktif, mengonsumsi suplemen, atau keluar di alam tidak selalu menjadi tip yang paling membantu bagi orang yang mengalami depresi.

“Kami sudah menyadari hal-hal yang ‘harus’ kami lakukan, dan entah kami tidak berada di tempat untuk dapat melakukannya, atau itu tidak cukup,” katanya. “Bantuan semacam itu benar-benar hanya menambah lapisan rasa malu. Seseorang tidak bisa selalu ‘membuat pilihan untuk merasa bahagia’. Jarang penyakit mental merespons kekerasan.

Bagaimana dia mengelola MDD

Bagi Rhiannon, terapi, menulis, dan pengobatan adalah kunci untuk pemulihan dan pengelolaan MDD-nya. Tetapi dia mengatakan bahwa tiga hal berikut juga telah membuat perbedaan dalam pengelolaan kesehatan mentalnya sehari-hari.

Moshi

Harga: $60/tahun

Moshi adalah aplikasi tidur dan relaksasi yang dirancang untuk anak-anak untuk membantu mereka tertidur melalui cerita audio. Selain cerita untuk tidur, aplikasi ini menawarkan audio yang menenangkan untuk memudahkan transisi dan meditasi terpandu untuk saat-saat penuh tekanan.

Rhiannon mengatakan bahwa meskipun itu dibuat untuk anak-anak, “Saya juga tertidur karenanya, jadi sekarang saya menggunakannya bahkan ketika saya sendirian.”

Unduh Moshi untuk iOS Unduh Moshi untuk Google Play

Saya Suka Hue

Harga: Gratis

“Game ponsel yang menggunakan ruang otak dalam jumlah yang tepat” telah membantu Rhiannon. Dia menyukai permainan mencocokkan warna ini khususnya karena menenangkan, “tetapi juga membutuhkan lebih banyak konsentrasi daripada sekadar mencoret-coret,” katanya.

Sebagian teka-teki, sebagian upaya kreatif, game ini memungkinkan Anda memindahkan ubin berwarna dalam spektrum untuk melengkapi gambar. Ini jauh lebih menenangkan daripada menggulir Instagram dan juga lebih bermanfaat.

Unduh I Love Hue untuk iOS Unduh I Love Hue untuk Android

Hiperbola dan Setengah

Harga: $13

Ilustrator dan buku penulis Allie Brosh menampilkan dua karyanya yang kuat tentang depresi, “Adventures in Depression” dan “Depression Part Two,” yang pertama kali diterbitkan di blog eponimnya jauh sebelum terbuka tentang perjuangan kesehatan mental di internet. .

Rhiannon merekomendasikan karya Brosh “untuk dosis ‘orang lain mendapatkan saya'” dicampur dengan kesembronoan.

Belanja sekarang di Amazon

Selengkapnya di Anda Tidak Sendirian
Lihat semua

Ketika Pengampunan Menjadi Cukup: Cindy Jenkins Berbicara OCD

Saya Mengidap ADHD, Tapi Itu Bukan Seluruh Identitas Saya

Pengalaman Saya dengan Psikosis – dan Perjalanan Pemulihan Saya

Sementara pengobatan dan terapi telah menyebabkan remisi untuk Rhiannon, dia tahu bahwa depresinya tidak pernah benar-benar hilang. Dia sangat khawatir tentang kekambuhan, mencatat bahwa, secara statistik, itu tidak bisa dihindari.

Mengerjakan gagasan bahwa dua gagasan yang berlawanan dapat menjadi kenyataan secara bersamaan, bagaimanapun, telah menjadi bagian besar dari pertumbuhan pribadinya pasca diagnosis. Dia tahu bahwa dua hal ini mungkin benar: dia dalam remisi sekarang, tetapi dia berpotensi kambuh di masa depan.

“Saya menghabiskan begitu banyak waktu melawan otak saya sendiri dan selalu menganggap hanya keyakinan negatif yang bisa menjadi kebenaran, padahal kenyataannya, hidup ini rumit.”

Anda dapat terhubung dengan Rhiannon melalui situs webnya, serta di Facebook, Twitterdan Instagram.


Natasha Burton adalah seorang penulis lepas dan editor yang telah menulis untuk Cosmopolitan, Women’s Health, Livestrong, Woman’s Day, dan banyak publikasi gaya hidup lainnya. Dia adalah penulis What’s My Type?: 100+ Kuis untuk Membantu Anda Menemukan Diri Sendiri ― dan Jodoh Anda!, 101 Kuis untuk Pasangan, 101 Kuis untuk BFF, 101 Kuis untuk Pengantin, dan salah satu penulis “The Little Black Buku Bendera Merah Besar.” Ketika dia tidak sedang menulis, dia benar-benar tenggelam dalam #momlife dengan dua anak dan bayi berbulu.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News