Bagaimana Asma Mempengaruhi Sistem Pernafasan Anda

Asma adalah kondisi kronis umum yang mempengaruhi paru-paru Anda. Asma melibatkan peradangan pada saluran bronkial Anda (saluran udara), yang dapat membuatnya lebih sensitif terhadap iritasi dan alergen. Ini dapat menyebabkan berbagai gejala pernapasan, seperti batuk dan mengi.

Respirasi adalah tindakan pertukaran gas (oksigen dan karbon dioksida) saat Anda bernapas masuk dan keluar. Sistem pernapasan Anda terdiri dari organ-organ yang membantu mendukung tindakan ini.

Sementara asma terutama melibatkan paru-paru Anda, itu juga dapat mempengaruhi bagian lain dari sistem pernapasan Anda. Pelajari lebih lanjut tentang efek asma pada sistem pernapasan Anda dan bagaimana Anda dapat mencegah dan mengelola gejala yang terkait.

Apa saja bagian dari sistem pernapasan?

Sistem pernapasan Anda terdiri dari dua bagian: saluran pernapasan atas dan bawah Anda. Saat Anda bernapas, setiap komponen membantu udara masuk dan keluar dari paru-paru Anda.

Saluran pernapasan bagian atas Anda meliputi:

  • hidung
  • rongga hidung
  • sinus
  • mulut
  • tenggorokan
  • kotak suara

Saluran pernapasan bawah Anda terdiri dari trakea (batang tenggorokan) dan paru-paru. Ini juga termasuk komponen di dalam paru-paru Anda, seperti:

  • bronkus (saluran udara besar)
  • bronkiolus (saluran udara kecil)
  • alveoli (kantung udara)

Bagaimana asma mempengaruhi paru-paru Anda?

Paru-paru Anda bertanggung jawab untuk mengambil oksigen dan menghembuskan karbon dioksida. Ketika Anda menderita asma, paru-paru Anda mungkin tidak berfungsi sebagaimana mestinya, menyebabkan beberapa efek. Meskipun ini dapat terjadi kapan saja, eksaserbasi asma sebagian besar terjadi pada malam hari dan dini hari.

Pembengkakan di saluran udara

Peradangan saluran napas, atau pembengkakan, adalah efek utama asma pada paru-paru Anda. Peradangan jangka pendek dan jangka panjang dapat mempersulit pernapasan. Ini dapat menyebabkan gejala asma umum lainnya, seperti mengi dan batuk.

Pengetatan otot

Peradangan saluran napas juga bisa membuat otot-otot di sekitar saluran napas Anda menyempit (mengencang). Rasa sesak di dada juga umum terjadi selama serangan asma.

Produksi lendir ekstra

Pengetatan dapat menyebabkan lendir tetap terperangkap di saluran udara Anda. Anda mungkin batuk lebih banyak sebagai cara untuk menghilangkannya. Batuk juga biasanya lebih buruk di malam hari, serta pagi-pagi sekali setelah bangun tidur.

Pertukaran gas

Dengan asma, Anda mungkin mengalami sesak napas. Otot-otot yang menegang di sekitar saluran udara Anda menyebabkannya menyempit. Ini membuatnya lebih sulit untuk mengambil oksigen dan menghembuskan karbon dioksida.

Diilustrasikan oleh Jason Hoffman

Efek melalui sistem pernapasan Anda

Asma terutama mempengaruhi paru-paru Anda. Namun, efek asma dapat melampaui saluran pernapasan bagian bawah Anda ke bagian lain dari sistem pernapasan Anda. Pertimbangkan bagian penting lainnya di bawah ini:

Trakea (batang tenggorokan)

Batang tenggorokan Anda adalah otot polos yang memainkan peran penting dalam mengantarkan oksigen ke paru-paru Anda. Saluran napas utama ini dapat meradang dan menyempit akibat asma, menyebabkan batuk dan kesulitan bernapas.

Laring (kotak suara)

Kotak suara Anda adalah bagian kecil namun kompleks dari saluran pernapasan bawah Anda. Ini menghubungkan tenggorokan Anda ke tenggorokan Anda. Laring Anda menampung pita suara Anda (atau lipatan vokal), yang menghasilkan suara saat Anda melewatinya.

Beberapa penderita asma mungkin mengalami disfungsi pita suara yang dapat menyebabkan batuk, mengi, dan kesulitan bernapas. Meskipun asma dan disfungsi pita suara memiliki gejala yang sama, keduanya adalah kondisi yang berbeda.

Faring (tenggorokan)

Tepat sebelum serangan asma, Anda mungkin memperhatikan bahwa tenggorokan Anda terasa gatal. Ini dapat menyebabkan Anda batuk lebih banyak. Jika Anda memiliki penumpukan lendir akibat asma, Anda mungkin juga harus membersihkan tenggorokan lebih dari biasanya.

Mulut

Mulut Anda adalah salah satu cara paru-paru Anda dapat menerima oksigen dan membuang karbon dioksida. Anda mungkin merasa lebih sulit bernapas selama serangan asma, termasuk sesak napas dan suara mengi yang keluar dari mulut Anda.

Selain itu, jika saat ini Anda sedang mengonsumsi obat asma, Anda mungkin mengalami mulut kering.

Hidung

Hidungmu lorong lain untuk udara masuk dan keluar dari paru-paru Anda melalui dua rongga hidung. Jika Anda menderita rinitis alergi (hay fever) dan asma, Anda mungkin mengalami gejala tambahan seperti pilek, hidung tersumbat, dan postnasal drip.

Apakah asma memengaruhi sistem tubuh Anda yang lain?

Paru-paru Anda terletak dekat dengan organ lain yang dapat dipengaruhi oleh asma, termasuk kerongkongan dan jantung Anda.

Dengan demikian, asma juga dikaitkan dengan penyakit gastroesophageal reflux (GERD). Dengan GERD, asam lambung Anda naik kembali ke kerongkongan, menyebabkan gejala refluks asam dan mulas. Bahkan dapat memicu gejala asma, seperti batuk.

Juga, selama serangan asma yang parah, tubuh Anda mungkin tidak mendapatkan oksigen yang dibutuhkan untuk berfungsi. Ini dapat menyebabkan potensi kerusakan pada organ Anda yang mengandalkan oksigen.

Para peneliti juga percaya bahwa asma dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular (jantung). SEBUAH Meta-analisis 2017 menunjukkan bahwa orang yang ditetapkan sebagai perempuan saat lahir dengan asma memiliki risiko yang lebih tinggi.

Apa yang menyebabkan serangan asma?

Terjadi serangan asma sebagai hasil dari paparan Anda terhadap pemicu tertentu yang menyebabkan peradangan saluran napas. Tidak semua orang memiliki pemicu asma yang sama, namun beberapa di antaranya paling umum diantaranya:

  • polusi udara
  • tungau debu
  • merokok
  • serbuk sari
  • bulu hewan peliharaan
  • cetakan
  • kecoak
  • infeksi saluran pernapasan atas
  • tertawa atau menangis, yang mana dapat menyebabkan pernapasan cepat

Pemicu asma lain yang mungkin termasuk:

  • refluks asam
  • latihan
  • kecemasan atau stres
  • udara dingin dan kering
  • obat-obatan tertentu, seperti obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)

Bisakah saya mencegah efek asma pada sistem pernapasan saya?

Tidak ada obat untuk asma, tetapi Anda dapat membatasi jumlah eksaserbasi dan pengaruhnya terhadap sistem pernapasan Anda. Menurut a Ulasan 2017ada empat komponen penting untuk ini:

  • Pendidikan: Mengetahui lebih banyak tentang asma dan bagaimana eksaserbasi memengaruhi Anda dapat meningkatkan kontrol Anda terhadap kondisi tersebut.
  • Pemantauan: Pantau secara teratur bagaimana perawatan Anda bekerja. Ini dapat membantu dokter atau profesional kesehatan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk rencana perawatan Anda.
  • Menghindari pemicu: Batasi paparan Anda terhadap faktor-faktor yang memicu asma Anda.
  • Pengobatan: Ini mungkin melibatkan obat pereda cepat dan pengontrol jangka panjang.

Jika tidak terkontrol, asma berpotensi menyebabkan remodeling saluran napas. Ini berarti bahwa sering kambuh telah menyebabkan jaringan parut di paru-paru Anda. Renovasi jalan napas juga dapat membuat obat asma Anda menjadi kurang efektif dari waktu ke waktu.

Juga, jika Anda menderita GERD, Anda mungkin dapat mengurangi gejala dan pemicu asma yang terkait dengan melakukan hal berikut:

  • Hindari makanan pedas dan berlemak atau makanan lain yang memicu refluks.
  • Makan makanan yang lebih kecil.
  • Hindari makan dalam beberapa jam sebelum tidur.
  • Pertimbangkan untuk mengonsumsi obat sakit maag yang dijual bebas atau diresepkan seperti penghambat pompa proton.

Sedangkan asma umumnya berkembang pada masa kanak-kanak, penyakit paru-paru kronis ini dapat terjadi pada semua usia. Ini ditandai dengan peradangan dan penyempitan saluran napas. Efek ini dapat menyebabkan berbagai gejala pernapasan, seperti batuk, mengi, dan sesak napas.

Jika Anda menduga Anda menderita asma yang tidak terdiagnosis atau tidak terkontrol, bicarakan dengan dokter tentang langkah selanjutnya. Penatalaksanaan dan pengobatan dapat membantu mengurangi efek asma pada sistem pernapasan Anda, serta komplikasi terkait seperti GERD atau masalah jantung.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News