Apa Penyebab Teror Malam pada Balita?

Ketika balita Anda berada di tengah teror malam, itu bisa membuat Anda merasa tidak berdaya. Tetapi ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu — baik saat ini maupun untuk mencegahnya.

Gambar Oleg Breslavtsev/Getty

Jika Anda belum pernah menyaksikannya, teror malam pada balita bisa tampak menakutkan pada awalnya. Balita Anda mungkin berteriak, menangis, meronta-ronta, atau melompat dari tempat tidurnya. Mereka tidak akan menerima penenangan, dan mereka tidak akan mengingatnya di pagi hari.

Balita Anda mungkin menunjukkan perilaku ekstrem dan tampak ketakutan selama episode seperti ini, meskipun secara teknis mereka masih tertidur saat hal itu terjadi.

Teror malam bisa sangat meresahkan orang tua dan pengasuh. Jika Anda merasa tidak tahu cara membantu si kecil, jangan khawatir: Anda tidak sendirian. Inilah yang kami ketahui tentang penyebab teror malam pada balita dan cara mengatasinya.

Apa saja tanda-tanda anak saya mengalami teror malam?

Balita yang mengalami teror malam mungkin:

  • duduk di tempat tidur atau bangun dari tempat tidur
  • menjerit, menangis, atau berteriak
  • menendang, meninju, atau memukul
  • memiliki detak jantung yang tinggi
  • mengalami pernapasan cepat
  • berkeringat
  • buka matanya tetapi tidak responsif terhadap penenangan Anda
  • tampil ketakutan
  • tenang dan tertidur kembali tanpa usaha apa pun dari Anda

Apa yang menyebabkan teror malam pada balita?

Teror malam pada balita dikaitkan dengan peningkatan suhu tubuh (misalnya demam), penyakit, kafein, stres emosional dan fisik, kurang tidur, kandung kemih penuh, dan gangguan tidur.

Mereka terjadi selama tahap tidur non-rapid eye movement (non-REM), yang berarti balita yang mengalami teror malam berada di antara kondisi terjaga dan tidur.

Mereka bisa mulai sekitar usia 3 tahun dan dapat berlanjut sampai sekitar usia 12 tahun. Teror malam pada balita terkait dengan ketidakmatangan sistem saraf pusat (SSP). Anak-anak cenderung mengatasi teror malam saat sistem saraf matang.

Teror malam vs. mimpi buruk

Teror malam dan mimpi buruk tidaklah sama.

Sementara teror malam adalah gairah yang terjadi selama tidur non-REM, mimpi buruk terjadi selama REM, atau mimpi, tidur. Teror malam umumnya terjadi dalam beberapa jam pertama setelah tidur, sedangkan mimpi buruk dapat terjadi kapan saja sepanjang malam.

Balita Anda kemungkinan besar akan menerima penenangan ketika mereka terbangun dari mimpi buruk dan bahkan mungkin dapat menjawab pertanyaan tentang mimpi buruk mereka.

Tidak seperti teror malam, balita Anda dapat mengingat mimpi buruknya keesokan paginya dan – jika itu verbal – mungkin dapat membicarakannya.

5 cara terbaik untuk menangani teror malam pada balita

  • Keselamatan pertama: Pastikan lingkungan kamar balita Anda bebas dari benda berbahaya, furnitur ditambatkan ke dinding, dan kabel buta dilepas. Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk meletakkan gerbang di bagian atas tangga mana pun.
  • Naik itu: Hindari mencoba membangunkan balita Anda selama teror malam, karena ini dapat menyebabkan kebingungan dan kesusahan lebih lanjut.
  • Tetap dekat tapi jangan ikut campur: Balita Anda mungkin tidak menerima penenangan. Tawarkan kata-kata yang penuh kasih dan tetap dekat untuk memastikan mereka aman.
  • Pergi ke kamar mandi: Jika anak Anda dilatih menggunakan toilet, bawa mereka ke toilet. Banyak balita akan langsung rileks setelah mengosongkan kandung kemihnya.
  • Bersiaplah sampai mereka tenang: Teror malam pada balita sering kali hilang dengan sendirinya dalam beberapa menit, tetapi dalam beberapa kasus dapat bertahan hingga 45 menit.

Pencegahan teror malam pada balita

Anda mungkin dapat mencegah teror malam pada balita Anda dengan mengatasi kemungkinan penyebab teror malam, seperti kurang tidur, stres emosional atau fisik, atau peningkatan suhu tubuh.

Jaga agar suhu kamar anak Anda tetap dingin. Lingkungan tidur yang ideal tidak lebih hangat dari 68 hingga 70°F (20 hingga 21°C). Balita Anda sebaiknya mengenakan tidak lebih dari dua lapis pakaian tidur berbahan katun.

Pastikan balita Anda memiliki jadwal tidur yang sesuai dengan usianya. Anak-anak antara usia 3 dan 5 membutuhkan rata-rata 11 sampai 13 jam tidur dalam 24 jam. Ini dapat didistribusikan di siang hari tidur siang dan tidur malam hari.

Terapkan rutinitas waktu tidur yang konsisten dan menenangkan yang terdiri dari aktivitas santai yang sama yang dilakukan dalam urutan yang sama setiap malam, seperti menyikat gigi, cerita, lagu, pelukan, kata-kata cinta, dan kemudian tidur.

Dorong anak Anda untuk mengosongkan kandung kemihnya sebelum tidur jika mereka dilatih menggunakan toilet. Coba sertakan perjalanan ke pispot dalam rutinitas waktu tidur Anda yang konsisten.

Hindari kafein – ya, bahkan cokelat – dan layar sebelum tidur.

Ada bukti bahwa stres fisik (mis. penyakit atau infeksi gigi) dan stres emosional (mis. mengganti pengasuh atau memulai sekolah baru) dapat menyebabkan teror malam. Lakukan yang terbaik untuk mengatasi stres ekstra untuk membantu meringankan teror malam balita Anda.

Perhatikan waktu yang tepat dari teror malam balita Anda. Cobalah membangunkan mereka dengan lembut (tidak sepenuhnya membangunkannya) sekitar 20 hingga 30 menit sebelum mereka biasanya mengalami teror malam. Ini mungkin berfungsi untuk mengatur ulang siklus tidur-bangun mereka sehingga mereka tidak bangun pada waktu biasanya. Coba ini selama beberapa hari sebelum memutuskan apakah itu berhasil.

Melatonin dan minyak esensial untuk teror malam pada balita

Meskipun melatonin dapat membantu anak tertidur, itu juga bisa memperburuk teror malam pada anak-anak yang rentan terhadapnya, jadi sebaiknya konsultasikan dengan dokter anak Anda sebelum menggunakan melatonin untuk mengobati teror malam.

Beberapa profesional perawatan kesehatan alternatif merekomendasikan minyak esensial seperti juniper untuk menenangkan teror malam. Tidak ada bukti bahwa minyak atsiri membantu teror malam pada balita.

Beberapa minyak esensial mungkin berbahaya bagi anak-anak, dan semua minyak esensial harus digunakan dengan aman untuk menghindari bahaya. Selalu konsultasikan dengan profesional kesehatan anak Anda tentang pengobatan dan terapi alternatif.

Kapan harus berbicara dengan seorang ahli

Jika teror malam sering terjadi, berlangsung lebih lama dari 30 menit, frekuensinya meningkat, atau disertai dengan perilaku terkait lainnya baik di siang atau malam hari, mintalah saran dari profesional kesehatan.

Jika ahli kesehatan mengesampingkan masalah medis seperti gangguan tidur, Anda mungkin ingin menghubungi ahli tidur bersertifikat seperti pelatih tidur atau konsultan. Seorang profesional tidur bersertifikat dapat membantu Anda mengoptimalkan kebersihan dan kebiasaan tidur balita Anda serta meningkatkan kualitas tidur mereka.

Terdapat bukti bahwa menambah jam tidur selama 24 jam dapat membantu mencegah teror malam pada balita. Seorang profesional perawatan kesehatan dapat membantu Anda mengesampingkan perilaku, gaya hidup, dan pemicu lingkungan untuk bangun malam.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang teror malam pada balita

Kapan saya harus khawatir tentang teror malam?

Jika teror malam sering terjadi, meningkat frekuensinya, atau disertai dengan perilaku lain yang mengkhawatirkan, mintalah saran dari profesional kesehatan.

Haruskah saya membangunkan anak saya dari teror malam?

Hindari mencoba membangunkan anak Anda ketika mereka mengalami teror malam.

Bisakah Anda mencegah teror malam pada balita?

Ada beberapa cara untuk mengurangi kemungkinan teror malam pada balita, di antaranya sebagai berikut:

  • Jaga agar suhu kamar anak Anda tetap dingin.
  • Dorong mereka untuk mengosongkan kandung kemih mereka sebelum tidur jika mereka dilatih menggunakan toilet.
  • Pastikan mereka memiliki jadwal tidur yang sesuai usia.
  • Terapkan rutinitas waktu tidur yang konsisten.
  • Hindari kafein dan layar sebelum tidur.
  • Atasi stres fisik dan emosional.
  • Cobalah membangunkan dengan lembut 20 hingga 30 menit sebelum mereka biasanya mengalami teror malam.

Pada usia berapa teror malam dimulai?

Meskipun ada laporan teror malam pada bayi, teror malam biasanya terjadi pada balita, anak prasekolah, dan anak usia sekolah antara usia 3 dan 12 tahun. Mereka sama-sama umum di antara jenis kelamin.

Apakah teror malam berbahaya bagi balita?

Teror malam pada balita pada dasarnya tidak berbahaya, tetapi penting untuk menjaga keamanan balita selama teror malam dengan menjaga keamanan lingkungan mereka.

Seberapa umum teror malam pada balita?

Teror malam pada balita jarang terjadi. Mereka terjadi pada 3% sampai 6% dari semua anak.

Garis bawah

Teror malam jarang terjadi pada anak-anak. Meskipun teror malam tampak menakutkan, biasanya hal itu tidak perlu dikhawatirkan.

Berfokus pada kebersihan tidur yang sehat dapat membantu, termasuk lingkungan kamar tidur yang kondusif untuk tidur, jadwal tidur yang sesuai usia, rutinitas waktu tidur yang konsisten, dan tidur mandiri.

Ada juga cara untuk membantu mencegah teror malam pada balita, termasuk meningkatkan jam tidur mereka secara keseluruhan dan mengosongkan kandung kemih sebelum tidur.

Jika anak Anda mengalami teror malam, bersiaplah untuk menjaganya tetap aman dan tunggu hingga ia tenang dan siap untuk kembali tidur. Balita Anda pada akhirnya akan mengatasi teror malamnya saat sistem sarafnya matang.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News