Pro dan Kontra Inhaler Serbuk Kering dan Cara Menggunakannya dengan Benar

Viktor Holm Images/Stocksy United

Inhaler adalah alat yang membantu Anda menghirup obat langsung ke paru-paru. Orang biasanya menggunakan inhaler untuk mengobati asma atau penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).

Tiga jenis utama inhaler meliputi:

  • Penghirup dosis terukur: Inhaler ini menyemprotkan obat dalam semburan cepat melalui propelan hydrofluoroalkane (HFA). Contohnya termasuk Proair HFA, Atrovent HFA, dan Ventolin HFA.
  • Inhaler kabut lembut: Inhaler ini melepaskan obat dalam kabut. Contohnya termasuk Spiriva Respimat dan Combivent Respimat.
  • Inhaler bubuk kering (DPI): Inhaler ini mengandung bubuk kering yang pecah menjadi aerosol saat Anda bernapas melalui corong.

Contoh DPI meliputi:

  • Diskus (Advair, Flovent, dan Serevent)
  • Turbohaler atau Turbuhaler (Symbicort)
  • Pulmojet (Lifsar)
  • Novolizer (Budelin dan Ventolin HFA)

Banyak orang menganggap DPI adalah jenis yang paling mudah digunakan. Dengan DPI, Anda tidak perlu menyinkronkan pernapasan dengan tombol atau sakelar apa pun. Anda cukup membuka perangkat dan menarik napas. Sebagai bonus tambahan, mereka juga lebih ramah lingkungan.

Baca terus untuk mengetahui cara kerja DPI dan cara menggunakan milik Anda dengan benar.

Bagaimana mereka bekerja

Semua DPI bekerja melalui mekanisme dasar yang sama. Anda membuka perangkat, meletakkan mulut Anda di lubangnya, dan menyedot obat bubuk di dalamnya.

Kekuatan napas Anda memecahkan bedak, yang secara kimiawi dirancang untuk larut menjadi partikel kecil yang dapat bernapas. Beberapa DPI memiliki spiral atau tonjolan di dalamnya untuk membantu memecah bubuk lebih jauh. Potongan-potongan perlu kecil jadi mereka akan sampai ke paru-paru Anda – potongan yang lebih besar mungkin menempel di dinding mulut dan tenggorokan Anda.

DPI dapat memberikan dua jenis obat yang berbeda: bronkodilator dan kortikosteroid.

Bronkodilator mengendurkan otot-otot di tenggorokan Anda, membukanya sehingga Anda dapat bernapas dengan lebih mudah. Kortikosteroid membantu mengurangi pembengkakan dan produksi lendir di dalam saluran udara Anda.

Obat spesifik yang Anda minum akan bergantung pada usia dan kondisi Anda serta tingkat keparahan gejala Anda.

Cara menggunakan inhaler bubuk kering

Sementara kebanyakan orang menganggap DPI sangat mudah digunakan, Anda mungkin melewatkan langkah-langkah penting jika Anda tidak menyadari pentingnya DPI. Menggunakan inhaler Anda secara tidak benar dapat mencegah Anda mendapatkan jumlah penuh obat yang Anda butuhkan, yang dapat menimbulkan konsekuensi kesehatan yang serius.

Satu studi 2016 minta orang mencoba tiga jenis DPI. Meskipun beberapa merek lebih rawan kesalahan daripada yang lain, pelatihan membuat perbedaan besar untuk ketiga kelompok tersebut:

  • Sebelum menerima pelatihan, 0% hingga 37,5% peserta menggunakan DPI dengan benar — dalam satu kelompok, tidak ada satu peserta pun yang menggunakan inhaler dengan benar tanpa instruksi.
  • Setelah membaca brosur instruksi pasien, 58,3% hingga 93,3% menggunakan DPI dengan benar.
  • Setelah mendapat arahan dari tenaga kesehatan, sebanyak 99,2% peserta menggunakan DPI dengan benar.

Sebagai aturan umum, Anda sebaiknya meninjau manual instruksi saat pertama kali menerima inhaler. Dengan kata lain, Anda tidak ingin menunggu sampai Anda merasakan gejala pertama dari episode asma atau COPD.

Petunjuk langkah demi langkah

Setiap DPI dilengkapi dengan manual uniknya sendiri, tetapi proses penggunaan inhaler Anda mengikuti langkah umum yang sama:

  1. Lepaskan tutupnya dan muat perangkat Anda: Beberapa DPI dilengkapi dengan obat-obatan. Jika tidak, Anda harus memuat kapsul sebelum digunakan — manual Anda akan menjelaskan caranya.
  2. Pegang inhaler Anda dengan stabil di satu tangan: Jaga agar tetap rata sehingga tidak ada yang tumpah. Jangan pernah mengocok inhaler, karena ini akan memecah bubuknya sebelum Anda dapat menghirupnya.
  3. Duduk tegak dan buang napas: Ini mengosongkan paru-paru Anda sehingga Anda dapat menarik napas sebanyak mungkin. Pastikan untuk bernapas jauh dari inhaler agar bubuknya tidak tercecer secara tidak sengaja.
  4. Tutup bibir Anda di sekitar corong: Buat segel yang rapat agar tidak ada udara yang bisa keluar. Hindari menggigit atau menjilat corong.
  5. Tarik napas melalui mulut Anda: Cobalah menarik napas dalam dan secepat mungkin, seolah-olah sedang menyedot bedak melalui sedotan.
  6. Tahan napas Anda selama 10 detik: Jangan khawatir jika Anda tidak dapat merasakan atau merasakan obatnya — obat ini masih bekerja.
  7. Hembuskan napas perlahan: Sekali lagi, hindari menghirup inhaler, karena uap air dari napas Anda dapat menempel di bagian dalam perangkat. Air liur atau air dapat menyebabkan dosis bubuk tambahan menggumpal.
  8. Ulangi langkah 1 sampai 7 jika diperlukan: Jika perawatan Anda membutuhkan beberapa dosis, tunggu 1 menit sebelum mengulangi langkah sebelumnya.
  9. Lakukan pembilasan dan ludah setelah perawatan: Jika obat Anda adalah kortikosteroid, Anda harus berkumur dengan air. Ini membantu mencegah sariawan karena kortikosteroid dapat melemahkan sistem kekebalan di dalam mulut Anda.

Mengikuti langkah-langkah ini dengan tepat dapat membantu tubuh Anda secara konsisten mengonsumsi obat sebanyak mungkin.

Mungkin membantu untuk berhati-hati dengan langkah 3, 6, dan 7, sebagai riset menyarankan orang yang paling sering membuat kesalahan dengan langkah-langkah ini.

Cara merawat inhaler Anda

Merawat DPI Anda membuatnya tetap dalam kondisi kerja yang baik.

Kiat-kiat ini dapat membantu membuat inhaler Anda bertahan selama mungkin:

  • Seka mouthpiece dengan kain kering setelah digunakan.
  • Jangan pernah menggunakan air untuk membersihkan perangkat Anda. Bagian dalamnya harus tetap kering.
  • Jaga agar inhaler Anda tetap tertutup saat Anda tidak menggunakannya.
  • Simpan inhaler Anda di tempat yang sejuk dan kering. Jika Anda biasanya menyimpan obat di kamar mandi, Anda mungkin ingin mencari tempat lain untuk inhaler dan menghindari menyimpannya di dekat pancuran atau wastafel.

Pro dan kontra dari inhaler bubuk kering

Ingin tahu bagaimana perbandingan DPI dengan jenis inhaler lainnya?

Manfaatnya meliputi:

  • Kemudahan penggunaan: Anda tidak perlu mengatur waktu pernapasan Anda dengan semprotan seperti yang Anda lakukan dengan inhaler lainnya. Yang perlu Anda lakukan hanyalah bernapas dengan tajam melalui corong — anak-anak berusia 5 tahun dapat menguasai teknik ini.
  • Tidak ada propelan: Karena DPI tidak mengandung propelan, risiko konsekuensi lingkungannya lebih kecil.
  • Resistensi terhadap kontaminasi: Selama Anda merawat DPI Anda dengan baik, perangkat akan menjadi sangat tahan terhadap bakteri, virus, dan jamur.

Tentu saja, tidak ada alat kesehatan yang sempurna. Beberapa kekurangan DPI antara lain:

  • Sensitivitas kelembaban: Air atau air liur dapat mengganggu proses penyebaran obat, menyebabkan bubuk menempel di dalam perangkat.
  • Ini mungkin tidak berfungsi dengan baik dalam keadaan darurat: Jika saluran udara Anda tertutup, Anda mungkin tidak dapat menarik napas cukup dalam untuk menyedot bedak.
  • Ini mungkin tidak bekerja dengan baik untuk orang dewasa yang lebih tua: Beberapa orang dewasa yang lebih tua mungkin mengalami kesulitan bernapas dengan cepat atau dalam. Menurut penelitian tahun 2017, hingga 75% orang dewasa yang lebih tua mungkin merasa sulit untuk menarik napas cukup kuat untuk mengaktifkan Turbohaler.

Keamanan dan efek samping

DPI umumnya aman digunakan, tetapi beberapa orang mungkin mengalami efek samping atau reaksi alergi terhadap obat di dalamnya.

Meskipun setiap obat berbeda, beberapa efek samping tetap konsisten di seluruh merek. Efek samping yang umum (artinya terjadi pada 1 dari 10 orang) meliputi:

  • sakit kepala
  • sariawan
  • denyut jantung berdebar
  • peningkatan batuk
  • perubahan warna lendir atau lebih banyak lendir pada umumnya

Efek samping ini umumnya ringan dan sering hilang seiring dengan berlanjutnya pengobatan. Namun dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, Anda dapat mengalami efek samping yang lebih serius, termasuk:

  • mengi
  • sakit dada
  • takikardia (detak jantung cepat)

  • naik gula darah Anda
  • katarak atau glaukoma

Jika Anda mengalami salah satu masalah berikut, hubungi dokter atau profesional perawatan kesehatan. Mereka dapat memberikan panduan tentang cara meminimalkan efek samping sambil tetap mengontrol asma Anda. Mereka mungkin, misalnya, merekomendasikan untuk beralih ke jenis obat lain.

Jika Anda tidak toleran laktosa

Sebagian besar DPI menggunakan partikel laktosa untuk menjaga agar obat bubuk tidak menggumpal. Dosis standar biasanya tidak mengandung cukup laktosa untuk menimbulkan masalah bagi orang dengan intoleransi laktosa, tetapi beberapa orang mungkin memiliki sensitivitas yang lebih tinggi.

Jika Anda memiliki kekhawatiran, Anda mungkin ingin meminta dokter untuk DPI yang menggunakan partikel pembawa jenis lain.

Garis bawah

DPI berisi obat bubuk yang Anda hirup untuk mengobati gejala asma atau COPD.

Banyak orang menganggapnya cukup mudah digunakan, tetapi penting untuk mempelajari proses yang benar dan menyelesaikan semua langkah agar Anda mendapatkan manfaat maksimal dari inhaler Anda.

Jika menurut Anda inhaler ini dapat bekerja dengan baik untuk kebutuhan Anda, tanyakan kepada dokter atau ahli kesehatan lainnya untuk mencobanya.


Emily Swaim adalah penulis dan editor kesehatan lepas yang berspesialisasi dalam psikologi. Dia memiliki gelar BA dalam bahasa Inggris dari Kenyon College dan MFA dalam menulis dari California College of the Arts. Pada tahun 2021, ia menerima sertifikasi Board of Editors in Life Sciences (BELS). Anda dapat menemukan lebih banyak karyanya di GoodTherapy, Verywell, Investopedia, Vox, dan Insider. Temukan dia di Twitter dan LinkedIn.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News