Bisakah Vaksin COVID Menyebabkan Menstruasi Tidak Teratur atau Pendarahan Pascamenopause?

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 dapat menyebabkan ketidakteraturan menstruasi dan perdarahan pascamenopause. Gejala ini biasanya sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu.

Akhir-akhir ini ramai diperbincangkan di forum internet dan media sosial tentang bagaimana vaksin COVID-19 mempengaruhi menstruasi.

Penelitian terbaru menyarankan vaksin COVID-19 dapat menyebabkan ketidakteraturan menstruasi. Tetapi ketidakberesan ini biasanya hanya terjadi pada minggu-minggu segera setelah vaksinasi.

Vaksin COVID-19 juga dapat dikaitkan dengan perdarahan pascamenopause.

Menopause terjadi ketika Anda sudah 1 tahun tidak menstruasi. Selama tahun-tahun menjelang menopause, yang dikenal sebagai perimenopause, banyak orang mengalami siklus menstruasi yang tidak teratur.

Jika Anda bertanya-tanya apakah perubahan menstruasi yang Anda alami berasal dari perimenopause, vaksin COVID-19, atau hal lain, inilah yang perlu Anda ketahui.

Vaksin COVID-19 dan menstruasi

Siklus menstruasi dapat berbeda secara signifikan dari orang ke orang. Mereka juga bisa berubah seumur hidup seseorang. Ini terutama benar selama perimenopause, ketika siklus yang tidak konsisten menjadi norma.

Orang-orang telah melaporkan berbagai ketidakteraturan menstruasi (dan perubahan pascamenopause) setelah menerima vaksin COVID-19. Beberapa dari laporan ini bersifat anekdot, tetapi yang lain didukung oleh penelitian.

Di Inggris, 30.000 laporan ketidakteraturan menstruasi dan perdarahan pascamenopause dikirim ke situs pelaporan efek samping Kartu Kuning sebelum September 2021.

Angka-angka ini sebenarnya cukup rendah jika dibandingkan dengan jumlah orang yang divaksinasi COVID-19 dan standar ketidakteraturan menstruasi.

Kebanyakan orang yang melaporkan perubahan menstruasi setelah divaksinasi COVID-19 kembali ke siklus reguler mereka di dalam 2 bulan — meskipun dalam beberapa kasus, perubahan yang dilaporkan lebih tahan lama.

Dalam jumlah besar survei dari orang yang divaksinasi, semua jenis vaksin COVID-19 tampaknya berkontribusi terhadap ketidaknormalan menstruasi.

Tahukah kamu?

Rata-rata siklus menstruasi (dihitung dari hari pertama haid hingga hari pertama haid berikutnya) berlangsung selama 24 hingga 38 hari.

Apakah ini membantu?

Peneliti telah menemukan sedikit peningkatan panjang siklus menstruasi setelah vaksinasi COVID-19 bagi sebagian orang, sekitar 1 sampai 2 hari rata-rata. Ini berarti menstruasi Anda mungkin terlambat.

Karena angka-angka itu adalah rata-rata, itu berarti beberapa orang menunggu lebih lama lagi sampai menstruasi mereka muncul.

Peneliti yang sama menemukan bahwa orang yang menerima kedua dosis vaksin COVID-19 dua dosis dalam siklus menstruasi yang sama mengalami jumlah perubahan terbesar dalam siklus mereka dan peningkatan panjang siklus terbesar.

Perubahan ini bersifat sementara dan tampaknya tidak meningkatkan jumlah hari perdarahan dalam siklus orang, tetapi memperpanjang keseluruhan siklus.

Teori menunjukkan bahwa reaksi kekebalan yang mempengaruhi hormon reproduksi dapat menyebabkan perubahan menstruasi.

vaksin COVID-19 dan perimenopause

Lebih sedikit penelitian yang memasukkan orang-orang dalam perimenopause. Salah satu alasannya adalah perubahan menstruasi yang besar sangat umum terjadi pada perimenopause karena kadar hormon yang berfluktuasi. Perubahan ini terjadi terlepas dari status vaksinasi.

Perimenopause biasanya berlangsung beberapa tahun, bahkan satu dekade. Jika sudah 12 bulan atau lebih sejak periode terakhir Anda, Anda tidak lagi dalam perimenopause. Anda telah mencapai menopause.

Biasanya orang mengalami gejala berikut selama perimenopause:

  • panas dingin
  • semburan panas
  • hilangnya kepenuhan payudara
  • perubahan suasana hati
  • keringat malam
  • ketidakteraturan periode
  • masalah tidur
  • metabolisme melambat
  • rambut menipis dan kulit kering
  • penambahan berat badan

Dalam satu studi tahun 2021, para peneliti mengamati kemungkinan peningkatan risiko pembekuan darah setelah vaksinasi dengan vaksin Oxford-AstraZeneca COVID-19 pada wanita perimenopause yang menggunakan kontrasepsi hormonal.

Merk vaksin COVID-19 lainnya belum menunjukkan risiko yang sama.

Pendarahan pascamenopause

Ada beberapa laporan perdarahan vagina pada wanita pascamenopause setelah vaksinasi COVID-19.

Beberapa laporan kasus menunjukkan perdarahan vagina pada wanita yang menstruasi terakhirnya sekitar satu dekade lalu. Pendarahan pascamenopause, terutama bila sudah bertahun-tahun sejak menopause dimulai, biasanya tidak serius tetapi memprihatinkan.

Jika Anda mengalami pendarahan vagina pascamenopause, bicarakan dengan dokter tentang kemungkinan penyebabnya.

Orang yang mengonsumsi obat yang mengandung estrogen tampaknya memiliki peningkatan risiko penggumpalan darah jika mendapatkan vaksin AstraZeneca COVID-19. Vaksin AstraZeneca tidak disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat. Vaksin lain yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) tidak memiliki efek yang sama.

Cara melaporkan gejala vaksin yang tidak biasa

Jika Anda mengalami gejala menstruasi atau menopause yang tidak biasa setelah vaksinasi COVID-19, Anda dapat melaporkan gejala tersebut ke Sistem Pelaporan Efek Samping Vaksin (VAERS). VAERS dikelola bersama oleh FDA dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Apakah ini membantu?

Apa lagi yang bisa mengacaukan menstruasi Anda?

Masalah menstruasi sering terjadi. Sejumlah hal dapat menyebabkannya, seperti:

  • kehamilan
  • perimenopause atau menopause
  • pengendalian kelahiran hormonal
  • obat-obatan tertentu
  • sindrom ovarium polikistik (PCOS)
  • menekankan
  • latihan
  • diet

Terakhir, ada beberapa bukti bahwa infeksi virus, termasuk COVID-19, dapat mengubah siklus menstruasi. Para ilmuwan percaya perubahan tersebut bisa terjadi karena respon imun yang mempengaruhi hormon.

Perubahan menstruasi dan menopause cukup umum terjadi. Vaksin COVID-19 dapat memicu respons kekebalan yang dapat menyebabkan sedikit perubahan panjang siklus menstruasi.

Ada juga laporan perdarahan pascamenopause.

Perubahan ini tampaknya bersifat sementara, sembuh dalam hitungan minggu. Manfaat vaksinasi COVID-19 jauh lebih besar daripada risiko perubahan menstruasi jangka pendek.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *