Apa itu Biopsi Hati Transjugular?

Biopsi hati adalah prosedur yang mengambil sampel hati Anda untuk diperiksa. Dokter Anda dapat menggunakannya untuk mendiagnosis berbagai kondisi hati, seperti sirosis atau hepatitis kronis.

Ada beberapa jenis biopsi hati. Salah satu teknik disebut biopsi hati transjugular. Disebut “transjugular” karena menggunakan vena jugularis yang terletak di leher untuk mengakses hati. Prosedur ini ideal untuk mendiagnosis kondisi hati pada orang dengan faktor risiko tertentu.

Pada artikel ini, kita akan membahas kapan biopsi hati transjugular diperlukan, potensi efek sampingnya, dan perbedaannya dengan biopsi hati konvensional.

Tentang biopsi hati transjugular

Biopsi hati standar dikenal sebagai biopsi hati perkutan. Secara umum, ini melibatkan jarum halus yang dimasukkan ke dalam kulit di sisi perut. Jarum kemudian dimasukkan ke dalam hati untuk mengambil sampel jaringan hati.

Biopsi hati transjugular juga melibatkan jarum halus, tetapi masuk ke hati melalui vena. Secara khusus, jarum dan tabung halus dimasukkan ke dalam vena jugularis di leher, yang kemudian mengarah ke salah satu vena di hati. Ini memungkinkan ahli radiologi mengangkat jaringan hati melalui vena jugularis alih-alih melalui perut.

Dibandingkan dengan biopsi hati standar, biopsi hati transjugular memiliki risiko perdarahan yang lebih rendah. Akibatnya, ini mungkin menjadi pilihan yang lebih aman bagi orang yang memiliki masalah pendarahan.

Ini termasuk individu yang memiliki:

  • pembekuan darah yang tidak normal
  • penumpukan cairan di perut (asites)
  • obesitas perut
  • penyakit ginjal kronis
  • kemungkinan amiloidosis hati
  • hepatopati sabit
  • memiliki transplantasi baru-baru ini

Bagaimana biopsi hati transjugular dilakukan?

Sebelum biopsi hati transjugular, dokter Anda mungkin melakukan tes darah untuk memeriksa kemampuan pembekuan darah Anda.

Jika ada masalah dengan pembekuan darah Anda, Anda mungkin memerlukan transfusi darah atau suntikan vitamin K. Perawatan ini dapat membantu memperbaiki pembekuan darah dan meminimalkan risiko perdarahan setelah biopsi.

Jika Anda mengonsumsi obat pengencer darah, Anda mungkin perlu berhenti meminumnya beberapa hari sebelum prosedur.

Apa yang diharapkan dengan prosedur ini

Biopsi akan dilakukan oleh ahli radiologi. Inilah yang akan terjadi selama biopsi hati transjugular:

  1. Setelah berganti menjadi gaun rumah sakit, Anda akan berbaring di meja sinar-X.
  2. Ahli radiologi akan menggunakan ultrasound untuk menemukan vena jugularis Anda.
  3. Mereka akan membersihkan area tersebut untuk mengurangi risiko infeksi.
  4. Selanjutnya, ahli radiologi akan menyuntikkan bius lokal ke area leher Anda. Ini akan mencegah Anda merasakan sakit.
  5. Ahli radiologi kemudian akan memasukkan jarum dan tabung halus (kateter), ke dalam vena.
  6. Menggunakan sinar-X, mereka akan mengarahkan tabung ke pembuluh darah di hati Anda. Sinar-X akan membantu mereka melihat tabung saat bergerak melalui pembuluh darah Anda.
  7. Ahli radiologi Anda akan memasukkan perangkat melalui tabung dan ke dalam hati. Mereka akan mengeluarkan dua atau tiga sampel jaringan hati melalui tabung ini.
  8. Mereka mungkin juga menyuntikkan pewarna sinar-X dan mengambil gambar hati Anda.
  9. Ahli radiologi kemudian akan melepas selang dan menekan leher Anda selama 5 hingga 10 menit untuk membantu menghentikan pendarahan.

Seluruh proses memakan waktu sekitar 1 jam.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pulih?

Masa pemulihan setelah biopsi hati transjugular pendek. Setelah prosedur, Anda akan beristirahat di ranjang rumah sakit selama sekitar 6 jam.

Selama waktu ini, profesional medis akan melacak tanda-tanda vital Anda, termasuk suhu, denyut nadi, dan tekanan darah.

Jika tidak ada masalah, Anda dapat pergi hari itu. Anda disarankan untuk pulang setelah prosedur daripada mengemudi sendiri.

Apa yang bisa dipelajari dari biopsi hati transjugular?

Seperti biopsi hati lainnya, biopsi hati transjugular dapat mengidentifikasi tanda-tanda penyakit atau kerusakan hati. Ini dapat membantu dokter Anda mendiagnosis kondisi seperti:

  • penyakit hati
  • hepatitis kronis
  • sirosis
  • kerusakan hati, seperti cedera hati akibat obat
  • tingkat enzim hati tinggi yang tidak dapat dijelaskan
  • kanker hati

Ini juga dapat digunakan untuk mengevaluasi hati Anda setelah transplantasi.

Biopsi hati transjugular dapat memperoleh informasi yang sama dengan biopsi hati perkutan. Tapi itu juga memungkinkan dokter Anda mengukur tekanan di pembuluh darah hati Anda. Mereka dapat melakukan ini sambil mengeluarkan sampel jaringan.

Apakah ada risiko selama biopsi hati transjugular?

Biopsi hati transjugular adalah prosedur yang umumnya aman. Tapi seperti semua prosedur, ada risiko beberapa komplikasi.

Risiko utama adalah pendarahan. Kemungkinan efek samping lainnya termasuk:

  • demam
  • sakit perut
  • hipotensi (tekanan darah rendah)

  • hematom leher
  • perforasi kapsul

Setelah biopsi hati transjugular, terdapat risiko 1 hingga 2% komplikasi yang memerlukan perawatan tambahan.

Efek samping utama seperti pendarahan di dalam atau di sekitar rongga perut mungkin terjadi tetapi sangat jarang.

Garis bawah

Biopsi hati transjugular digunakan untuk mendiagnosis kondisi hati. Selama prosedur, ahli radiologi memasukkan jarum dan tabung halus melalui vena jugularis Anda, yang terletak di leher Anda. Tabung akan masuk ke hati Anda, dan ahli radiologi akan mengeluarkan jaringan menggunakan alat khusus.

Dibandingkan dengan biopsi hati perkutan standar, prosedur ini cenderung menyebabkan perdarahan. Itu sebabnya dianjurkan untuk orang yang memiliki risiko tinggi pendarahan akibat gangguan pembekuan darah atau kondisi lainnya.

Efek samping jarang terjadi tetapi mungkin. Jika Anda memerlukan biopsi hati, dokter Anda dapat menentukan apakah prosedur ini tepat untuk Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *