5 Latihan Isometrik untuk Osteoporosis

Jika Anda menderita osteoporosis, latihan isometrik dapat membantu meningkatkan kekuatan otot dan kesehatan tulang Anda tanpa memberi tekanan berlebihan pada tulang Anda.

Mengembangkan rencana olahraga untuk osteoporosis sangat penting untuk tetap bugar dan meningkatkan mobilitas, postur, dan kekuatan. Olahraga yang konsisten meningkatkan kesehatan tulang dan membantu mencegah jatuh, memungkinkan Anda mempertahankan kemandirian dan menikmati gaya hidup aktif.

Latihan isometrik sangat penting untuk rutinitas latihan yang menyeluruh untuk mengelola osteoporosis. Latihan ini menargetkan kelompok otot tertentu, yang melibatkan kontraksi otot statis tanpa perubahan panjang otot.

Anda dapat melakukan latihan isometrik dalam interval pendek sepanjang hari atau memasukkannya ke dalam sesi latihan yang lebih lama.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan

Sebelum Anda mulai, konsultasikan dengan profesional kesehatan tentang latihan terbaik untuk kebutuhan Anda. Beri tahu mereka jika rasa sakit Anda berubah atau jika Anda memiliki gejala seperti mati rasa, kesemutan, dan pusing.

Mulailah dengan latihan intensitas rendah dan secara bertahap tingkatkan intensitas dan durasinya seiring waktu. Pendekatan ini memungkinkan tubuh Anda beradaptasi dan mencegah kelelahan.

Perhatikan bagaimana perasaan tubuh Anda dan sesuaikan intensitas dan durasi latihan Anda. Ketahuilah bahwa batasan Anda dapat bervariasi dari hari ke hari. Jangan ragu untuk menurunkannya jika Anda merasa sakit atau lelah.

Prioritaskan keselamatan dan kenyamanan Anda dengan memodifikasi atau melewatkan latihan yang terasa tidak nyaman atau menimbulkan rasa sakit.

Contoh rutinitas olahraga isometrik untuk osteoporosis

Perhatikan postur dan keselarasan Anda selama latihan dan sepanjang hari. Pertahankan tulang belakang netral, hindari pembengkokan dan puntiran yang berlebihan. Alih-alih menekuk punggung Anda, tekuk pinggul dan lutut Anda.

Latih pernapasan dalam dan terkontrol saat Anda berolahraga dan menjalani hari Anda. Ini membantu menstabilkan inti Anda, mendorong relaksasi, dan meningkatkan kesadaran tubuh.

Fokuskan kesadaran Anda untuk melibatkan otot yang ditargetkan untuk setiap latihan. Ini mempromosikan bentuk, teknik, dan aktivasi otot yang tepat, memaksimalkan manfaat Anda.

Peras tulang belikat

Gif oleh Dima Bazak

Latihan ini menargetkan rhomboid dan trapezius tengah Anda, meningkatkan stabilitas dan mobilitas bahu. Ini juga membantu memperbaiki postur tubuh dan memperkuat punggung bagian atas Anda.

Untuk mengintensifkan latihan, jalin jari-jari Anda di dasar tengkorak dengan siku mengarah ke luar.

  1. Duduk atau berdiri dengan punggung lurus dan bahu rileks.
  2. Perpanjang melalui tulang belakang Anda dan lebarkan dada Anda.
  3. Remas bahu Anda dengan lembut, fokus pada kontraksi.
  4. Tahan hingga 30 detik.
  5. Ulangi 1–3 kali.

Dinding duduk

Gif oleh Dima Bazak

Duduk di dinding menargetkan glutes, paha depan, dan paha belakang Anda, yang meningkatkan kekuatan, stabilitas, dan daya tahan tubuh bagian bawah.

  1. Berdiri dengan punggung menghadap dinding.
  2. Letakkan kaki Anda selebar bahu.
  3. Geser ke bawah ke posisi duduk, tekuk lutut Anda pada sudut 90 derajat.
  4. Tahan posisi ini hingga 1 menit.
  5. Ulangi 1–3 kali.

Jembatan glute

Gif oleh Dima Bazak

Latihan ini mengaktifkan dan memperkuat inti, bokong, dan paha belakang Anda, mendorong postur tubuh yang tepat dan stabilitas secara keseluruhan.

  1. Berbaring telentang dengan lutut ditekuk dan kaki rata di lantai.
  2. Letakkan lengan Anda di samping tubuh, tekan ke dalamnya untuk dukungan dan perlawanan.
  3. Perlahan angkat pinggul Anda.
  4. Bentuk garis lurus dari lutut ke bahu.
  5. Libatkan otot inti Anda.
  6. Tahan posisi ini hingga 1 menit.
  7. Kembali ke posisi awal.
  8. Ulangi 1–3 kali.

Terjang

Gif oleh Dima Bazak

Melibatkan glutes, paha depan, dan paha belakang Anda meningkatkan keseimbangan, stabilitas, dan kekuatan.

Turunkan lutut belakang Anda ke lantai untuk dukungan dan stabilitas tambahan.

  1. Mulailah dengan melangkahkan kaki kanan ke depan.
  2. Turunkan tubuh Anda ke posisi lunge.
  3. Tekuk kedua lutut ditekuk dengan sudut 90 derajat.
  4. Tahan hingga 30 detik.
  5. Kemudian lakukan sisi sebaliknya.
  6. Ulangi 1–3 kali.

Pose papan

Gif oleh Dima Bazak

Papan memperkuat bahu, punggung atas, dan inti Anda, meningkatkan keseimbangan, stabilitas, dan postur tubuh.

Cobalah variasi papan untuk menargetkan kelompok otot yang berbeda dan tambahkan variasi pada rutinitas Anda.

  1. Mulailah dengan posisi meja.
  2. Rentangkan kaki lurus ke belakang dan angkat pinggul.
  3. Sejajarkan tubuh Anda, buat garis lurus dari kepala hingga tumit.
  4. Libatkan otot lengan, inti, dan kaki Anda.
  5. Tahan hingga 1 menit.
  6. Ulangi 1–3 kali.

Manfaat berolahraga saat Anda menderita osteoporosis

Latihan sangat penting untuk mengelola osteoporosis dan meningkatkan kekuatan otot, kesehatan tulang, dan kebugaran secara keseluruhan. Untuk mengoptimalkan hasil, sebaiknya sertakan berbagai latihan dalam rutinitas Anda.

Latihan isometrik meningkatkan kekuatan otot, daya tahan, dan stabilitas, yang meningkatkan kesehatan tulang dan membantu mencegah jatuh dan patah tulang.

Latihan menahan beban dan latihan ketahanan memiliki dampak yang lebih langsung pada kepadatan tulang, meningkatkan kekuatan dan ketahanan.

Olahraga juga dapat:

  • meningkatkan keseimbangan dan koordinasi
  • mempromosikan postur tubuh yang tepat
  • meningkatkan jangkauan gerak
  • meningkatkan mobilitas
  • meningkatkan fleksibilitas
  • mengurangi risiko cedera dan ketegangan otot

Pertanyaan yang sering diajukan

Apa jenis olahraga atau gerakan terbaik jika Anda menderita osteoporosis?

Jenis olahraga terbaik untuk osteoporosis adalah aktivitas menahan beban dan latihan kekuatan.

Aktivitas menahan beban seperti berjalan, joging, dan menari memberi tekanan pada tulang Anda, merangsang pertumbuhan tulang dan meningkatkan kepadatan tulang.

Latihan kekuatan bermanfaat untuk membangun kekuatan otot dan meningkatkan kesehatan tulang.

Adakah jenis olahraga atau gerakan tertentu yang harus Anda hindari jika Anda menderita osteoporosis?

Jika Anda menderita osteoporosis, hindari melompat, memukul berulang-ulang, dan gerakan dinamis atau menggelegar. Hindari aktivitas dengan risiko jatuh dan tabrakan yang tinggi, termasuk ski, bola basket, dan sepak bola.

Berhati-hatilah saat mengangkat beban berat dan hindari menekuk, memutar, dan meregangkan tulang belakang Anda secara berlebihan.

Bagaimana latihan isometrik dibandingkan dengan latihan resistensi jika Anda menderita osteoporosis?

Jika Anda menderita osteoporosis, latihan isometrik bermanfaat untuk meningkatkan kekuatan dan daya tahan otot, tetapi mungkin tidak secara langsung meningkatkan kepadatan tulang.

Memperkuat otot secara tidak langsung dapat bermanfaat bagi kesehatan tulang dengan memberikan dukungan dan perlindungan yang lebih baik.

Latihan resistensi melibatkan penerapan kekuatan atau beban eksternal ke tubuh Anda, yang mengarah ke efek yang lebih langsung pada kekuatan dan kepadatan tulang.

Bagaimana latihan isometrik dibandingkan dengan latihan menahan beban jika Anda menderita osteoporosis?

Jika Anda menderita osteoporosis, latihan isometrik bermanfaat untuk meningkatkan kekuatan, stabilitas, dan daya tahan. Namun, latihan menahan beban efektif berdampak langsung pada pertumbuhan dan kepadatan tulang.

Garis bawah

Memasukkan latihan isometrik dalam rencana kebugaran Anda dapat membantu mengelola dan memperbaiki osteoporosis dengan memperbaiki postur tubuh, kekuatan, dan kesehatan tulang secara keseluruhan. Mereka juga dapat meningkatkan keseimbangan, stabilitas, dan koordinasi, mengurangi kemungkinan Anda jatuh.

Untuk mengoptimalkan hasil dan terus menantang tubuh Anda, sertakan latihan yang menawarkan rangsangan berbeda. Merangkul variasi membuat latihan Anda tetap segar dan menarik, yang dapat meningkatkan motivasi.

Dapatkan panduan dari ahli kesehatan sebelum memulai program olahraga baru. Mereka dapat merekomendasikan latihan dan teknik yang sesuai untuk memastikan keamanan dan memaksimalkan hasil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *