Prolaps rektum

Prolaps rektal adalah kondisi medis di mana rektum mulai mendorong melalui anus. Berbeda dengan wasir, yaitu pembengkakan pembuluh darah di sekitar dubur dan anus.

Rektum adalah bagian terakhir dari usus besar Anda, dan anus adalah lubang tempat feses keluar dari tubuh Anda.

Prolaps rektal mempengaruhi sekitar 2,5 dari setiap 100.000 orang. Wanita di atas usia 50 tahun enam kali lebih mungkin mengalami kondisi ini dibandingkan pria. Kadang-kadang dicurigai prolaps rektum, tetapi masalahnya sebenarnya adalah kasus wasir yang serius.

Prolaps rektal dapat berkisar dari ringan hingga berat. Kasus ringan seringkali dapat diobati tanpa operasi. Kasus yang parah mungkin memerlukan pembedahan.

Prolaps rektum dan anak-anak

Prolaps rektum lebih sering terjadi pada populasi anak dibandingkan pada orang dewasa. Ini dapat terjadi ketika otot anorektal dan panggul lainnya tidak berkembang sepenuhnya.

Bisa juga terjadi ketika anak sering buang air besar yang bisa terjadi karena infeksi diare atau penyakit radang usus seperti kolitis ulserativa. Manajemen konservatif biasanya cukup efektif dengan hingga 90% populasi pediatrik menghindari operasi.

Prolaps rektum vs wasir

Prolaps rektum dan wasir bisa menjadi kondisi yang tidak nyaman dan menyakitkan. Prolaps rektum awalnya mungkin terasa seperti kasus wasir yang buruk, dan terkadang wasir di anus Anda mungkin terlihat seperti rektum Anda muncul.

  • Prolaps rektum. Pada prolaps rektum, rektum telah bergerak. Prolaps rektum terkadang dapat menyebabkan perdarahan.
  • Wasir. Wasir sebenarnya adalah pembengkakan pembuluh darah di dinding rektum atau anus Anda. Wasir cukup umum dalam bentuknya yang lebih kecil dan lebih ringan. Mereka bisa menjadi menyakitkan dan gatal dan bisa meninggalkan darah merah di jaringan saat Anda menyeka.

Baca lebih lanjut: Mengapa ada darah saat Anda menyeka?

Jika Anda menduga Anda menderita wasir atau prolaps rektal, temui dokter. Mereka dapat mendiagnosis kondisi Anda dan memulai perawatan yang sesuai.

Jenis prolaps rektum

Ada tiga jenis prolaps rektal. Jenis ini diidentifikasi oleh pergerakan rektum:

  • Prolaps internal. Rektum mulai turun tetapi belum terdorong melalui anus.
  • Prolaps sebagian. Hanya sebagian rektum yang bergerak melalui anus.
  • Prolaps lengkap. Seluruh rektum memanjang keluar melalui anus.

Gejala prolaps rektum

Gejala prolaps rektum cenderung datang perlahan. Gejala pertama yang akan Anda perhatikan adalah perasaan ada tonjolan di anus Anda. Sepertinya Anda sedang duduk di atas bola.

Dengan cermin, Anda mungkin bisa melihat tonjolan berwarna kemerahan yang mengintip atau benar-benar keluar dari anus Anda.

Gejala tambahan meliputi:

  • Bagian dari rektum mungkin menonjol saat buang air besar tetapi dapat dengan mudah didorong kembali ke tempatnya
  • Aktivitas fisik, seperti berjalan, duduk, dan berolahraga, juga dapat menyebabkan bagian rektum terdorong melalui anus.
  • Mungkin ada pendarahan dari lapisan dalam rektum.
  • Akhirnya, Anda mungkin mengalami kesulitan mengendalikan gerakan usus cair atau padat dan gas dari dubur Anda.
  • Sembelit kronis terjadi pada 30 hingga 67 persen orang dengan prolaps rektum, dan sekitar 15 persen mengalami diare.

Penyebab Prolaps Rektum

Prolaps rektal dapat disebabkan oleh beberapa kondisi medis, antara lain:

Kerusakan saraf

Jika saraf yang mengontrol otot rektal dan anus rusak, prolaps rektal dapat berkembang. Saraf ini kadang-kadang bisa rusak dari:

  • kehamilan atau persalinan pervaginam yang sulit
  • cedera tulang belakang
  • operasi di daerah panggul

Sfingter anal melemah

Ini adalah otot yang mencegah tinja keluar secara tidak sengaja dari rektum Anda. Alasan umum otot ini melemah adalah:

  • kehamilan
  • persalinan
  • peningkatan usia

sembelit kronis

Ketegangan masalah buang air besar yang kronis dapat membuat rektum Anda lebih cenderung turun dari lokasinya. Mengejan saat buang air besar, jika dilakukan sering selama bertahun-tahun, juga dapat menyebabkan prolaps rektal.

Faktor risiko untuk prolaps rektum

Meskipun tidak terkait langsung dengan prolaps rektal, beberapa kondisi dapat meningkatkan risikonya, termasuk:

  • sembelit kronis
  • diare kronis
  • fibrosis kistik
  • demensia
  • masalah sumsum tulang belakang
  • stroke
  • histerektomi

Wanita di atas usia 50 tahun juga berisiko lebih tinggi mengalami prolaps rektum.

Pengobatan untuk prolaps rektum

Jika Anda telah didiagnosis menderita prolaps rektal, Anda dapat memilih untuk menunda pengobatan jika gejala Anda cukup ringan dan kualitas hidup Anda tidak terpengaruh secara signifikan.

Jika prolapsnya ringan, melunakkan feses dapat membantu Anda mengurangi ketegangan saat buang air besar sehingga Anda dapat pulih tanpa operasi sebelum menjadi lebih buruk.

Namun, operasi adalah satu-satunya jalan untuk secara definitif mengobati prolaps rektum dan meredakan gejala. Dokter bedah dapat melakukan pembedahan melalui perut atau melalui area sekitar anus.

Ada dua pendekatan utama untuk memperbaiki prolaps rektum: perut dan dubur.

Pendekatan perbaikan perut

Beberapa jenis pembedahan melibatkan pembuatan sayatan di dinding perut dan menarik rektum kembali ke tempatnya. Operasi ini, juga dikenal sebagai rektopeksi perut, juga dapat dilakukan secara laparoskopi, menggunakan sayatan yang lebih kecil dengan kamera dan alat khusus.

Pendekatan perbaikan rektal (perineum).

Ada dua jenis rektosigmoidektomi perineum, yaitu prosedur pembedahan yang memperbaiki prolaps rektum melalui perineum, atau area antara anus dan alat kelamin. Ini jenis adalah:

  • prosedur Altemeier. Jenis operasi ini melibatkan pengangkatan bagian rektum yang mencuat dan menyambungkan kembali kedua ujungnya.
  • prosedur delorme. Prosedur ini sangat ideal bagi mereka yang memiliki prolaps yang lebih pendek. Ini melibatkan pengangkatan lapisan luar rektum dan kemudian melipat dan menjahit lapisan otot.

Operasi ini sering direkomendasikan untuk orang yang mengalami konstipasi parah dan tidak dianggap sebagai kandidat untuk prosedur laparoskopi melalui perut.

Berapa lama pemulihan dari operasi prolaps rektum?

Setelah operasi prolaps rektum, Anda mungkin perlu tinggal di rumah sakit untuk memulihkan dan mendapatkan kembali fungsi usus. Jumlah waktu yang Anda habiskan di rumah sakit dapat bervariasi tergantung pada jenis operasi spesifik yang Anda jalani.

Umumnya, kebanyakan orang dapat pulih sepenuhnya dan kembali ke aktivitas normal sehari-hari dalam waktu 6 minggu setelah operasi.

Selama Anda tinggal di rumah sakit, Anda perlahan-lahan akan beralih dari minum cairan bening kembali ke makan makanan padat. Dokter Anda mungkin juga memberi tahu Anda tentang strategi untuk menghindari kekambuhan atau kembalinya prolaps rektal. Strategi ini mungkin melibatkan:

  • tetap terhidrasi
  • makan cukup serat
  • menggunakan pelunak tinja untuk mencegah sembelit

Pembedahan melalui perut dilakukan untuk menarik rektum kembali ke posisi semula. Ini dapat dilakukan dengan sayatan besar dan operasi terbuka, atau dapat dilakukan secara laparoskopi, menggunakan beberapa sayatan dan alat bedah kecil yang dirancang khusus.

Pembedahan dari daerah sekitar anus melibatkan menarik bagian rektum keluar dan mengangkatnya melalui pembedahan. Rektum kemudian ditempatkan kembali ke dalam dan menempel pada usus besar. Pendekatan ini biasanya dilakukan pada orang yang tidak cocok menjalani operasi melalui perut mereka.

Diskusikan pilihan perawatan Anda dengan dokter Anda. Jika mereka merekomendasikan satu jenis operasi, Anda harus merasa nyaman menanyakan mengapa itu direkomendasikan.

Mendiagnosis prolaps rektum

Dokter Anda akan tanyakan tentang riwayat kesehatan Anda dan apakah Anda menjelaskan gejala Anda.

Mereka juga akan melakukan pemeriksaan fisik lengkap. Dokter Anda akan mengamati rektum Anda dan mungkin meletakkan jari bersarung di anus Anda untuk memeriksa kesehatan atau kekuatan sfingter anus dan rektum itu sendiri. Selama pemeriksaan Anda, dokter Anda mungkin meminta Anda untuk berjongkok dan mengejan seolah-olah Anda sedang buang air besar.

Tes lain dapat dilakukan untuk membantu mendiagnosis prolaps rektum. Sebelum tes ini, Anda mungkin diminta berpuasa dan/atau membersihkan usus besar dengan enema. Tes lain ini meliputi:

  • Elektromiografi anal (EMG). Tes ini mengukur seberapa efektif otot dan saraf di rektum Anda. Elektroda ditempatkan beberapa inci ke dalam dubur Anda. Kemudian tes dilakukan dan hanya membutuhkan waktu beberapa menit.
  • Manometri anorektal. Tabung fleksibel seukuran termometer yang memiliki balon kecil kempis yang menempel di ujungnya dimasukkan ke dalam rektum. Saat terhubung ke mesin, selang ditempatkan di beberapa area rektum Anda, dan respons terhadap tekanan diukur.
  • barium enema. Selama tes ini, cairan berkapur yang mengandung barium ditempatkan di rektum Anda. Barium muncul pada sinar-X yang menghasilkan gambar area tersebut.
  • Kolonoskopi. Selama kolonoskopi, tabung tipis dan fleksibel dengan kamera kecil di ujungnya dimasukkan ke dalam rektum sehingga ahli kesehatan dapat melakukan pemeriksaan visual.
  • Defekografi. Tes ini dapat menggunakan sinar-X dan/atau MRI untuk memantau usus besar Anda saat Anda buang air besar.
  • Seri GI bawah. Selama tes ini, cairan berkapur yang mengandung barium ditempatkan di usus besar Anda sehingga area tersebut terlihat pada sinar-X dan gambar dapat diambil.
  • Studi transit. Dalam penelitian ini, Anda menelan satu atau lebih kapsul yang mengandung penanda yang dapat dilihat pada sinar-X. Setelah Anda menelan kapsul, Anda menjalani rontgen setiap 5 hari berikutnya sehingga dokter dapat melihat dengan tepat bagaimana penanda melewati usus Anda.
  • ujian lainnya. Dokter Anda mungkin ingin melakukan pemeriksaan urologis atau ginekologis untuk melihat apakah ada area yang lemah di dasar panggul Anda atau jika organ lain, seperti rahim, mengalami prolaps.

Tips untuk mencegah prolaps rektum

Mencegah prolaps rektum tidak selalu memungkinkan. Anda dapat mengurangi risiko jika Anda menjaga kesehatan usus yang baik. Untuk membantu menghindari sembelit:

  • Jadikan makanan berserat tinggi sebagai bagian dari diet rutin Anda, termasuk:
    • buah-buahan
    • Sayuran
    • dedak
    • kacang polong
  • Kurangi jumlah makanan olahan dalam diet Anda.
  • Minum banyak air dan cairan setiap hari.
  • Berolahraga sebagian besar, jika tidak semua, hari dalam seminggu.
  • Kelola stres Anda dengan meditasi atau teknik relaksasi lainnya.

Darurat medis: Pencekikan rektal

Dalam kasus yang sangat parah, prolaps rektal dapat menyebabkan pencekikan, memotong suplai darah ke bagian rektum yang telah mendorong melalui anus. Ini dianggap sebagai keadaan darurat medis yang memerlukan intervensi bedah segera.

Pencekikan rektal yang tidak diobati dapat menyebabkan gangren dan kematian.

Gejala kejadian yang sangat langka ini mungkin termasuk:

  • sakit perut atau ketidaknyamanan
  • gerakan usus yang tidak lengkap
  • inkontinensia
  • massa yang masuk melalui anus

Komplikasi prolaps rektum

Prolaps rektum mungkin terkait dengan beberapa komplikasi serius antara lain:

  • Bisul. Bisul di rektum Anda dapat menyebabkan perdarahan dan nyeri.
  • Kerusakan pada sfingter. Sfingter Anda adalah otot berbentuk cincin yang membuka dan menutup anus, dan jika rusak, fungsinya mungkin akan terpengaruh.
  • Masalah kontrol usus. Prolaps rektum dapat menyebabkan masalah dengan kontrol usus, termasuk inkontinensia tinja.
  • Ganggren. Jika tidak diobati, prolaps rektal dapat menyebabkan pencekikan rektum, memutus suplai darah ke jaringan, menyebabkannya mati, dan menyebabkan gangren. Ini adalah keadaan darurat medis yang membutuhkan pembedahan.

Prospek umumnya positif untuk seseorang yang menjalani operasi prolaps rektal. Anda akan menjalani diet cairan dan makanan lunak untuk sementara waktu, dan Anda perlu mengonsumsi pelunak feses terlebih dahulu. Ini untuk mencegah sembelit atau mengejan saat buang air besar.

Jumlah waktu yang dihabiskan di rumah sakit setelah operasi tergantung pada kesehatan Anda dan jenis operasi yang Anda jalani. Pemulihan penuh dapat diharapkan dalam waktu sekitar 6 minggu.

Prolaps rektum jarang terjadi dan bisa membuat tidak nyaman dan menyakitkan, tetapi bisa diobati. Semakin cepat Anda menemui dokter tentang gejala Anda, semakin mudah operasi dan pemulihannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *