Memahami Terapi untuk Kesedihan dan Bagaimana Itu Dapat Membantu

Gambar Klaus Vedfelt/Getty

Kami telah melampaui 530.000 kematian terkait COVID di Amerika Serikat, dan banyak orang berduka atas kehilangan terkait pandemi ini.

Apakah Anda sedang menghadapi kehilangan terkait pandemi atau berduka atas kehilangan yang terkait dengan hal lain, menemukan cara untuk mengatasinya sangatlah penting.

Konseling kesedihan dapat membantu orang-orang dari segala usia memproses dan mengatasi perasaan mereka setelah mengalami kehilangan.

Dalam artikel ini, kita melihat bagaimana kesedihan dapat memengaruhi Anda, tahapan kesedihan, dan bagaimana terapi untuk kesedihan dapat membantu.

Apa terapi untuk kesedihan?

Terapi untuk kesedihan, atau konseling kesedihan seperti yang sering disebut, dirancang untuk membantu Anda memproses dan mengatasi kehilangan – apakah kehilangan itu adalah teman, anggota keluarga, hewan peliharaan, atau keadaan hidup lainnya.

Kesedihan memengaruhi setiap orang secara berbeda. Itu juga mempengaruhi orang-orang pada waktu yang berbeda. Selama proses berduka, Anda mungkin mengalami kesedihan, kemarahan, kebingungan, atau bahkan kelegaan. Juga umum untuk merasa menyesal, bersalah, dan menunjukkan tanda-tanda depresi.

Seorang terapis, psikolog, konselor, atau psikiater berlisensi dapat memberikan terapi untuk kesedihan. Menemui ahli kesehatan mental untuk kesedihan dan kehilangan dapat membantu Anda memproses perasaan yang Anda alami dan mempelajari cara baru untuk mengatasinya — semuanya dalam ruang yang aman.

Berduka secara bertahap

Kesedihan umumnya mengikuti tahapan atau periode yang melibatkan berbagai perasaan dan pengalaman. Untuk membantu memahami proses ini, beberapa ahli menggunakan tahapan berduka. Perlu dicatat bahwa tahapan kesedihan tidak terjadi dalam pola linier dan lebih dari satu tahap dapat dilihat secara bersamaan.

Model tahapan kesedihan Kübler-Ross, dibuat oleh Elisabeth Kübler-Ross, awalnya ditulis tentang orang yang sekarat, bukan tentang orang yang berduka, tetapi kemudian, dia menulis tentang penerapan prinsip-prinsip tersebut pada proses berduka setelah kehilangan.

Ada lima tahap kesedihan di bawah model Kübler-Ross. Ini termasuk:

  • Penolakan. Setelah kematian orang yang dicintai, tidak jarang menyangkal apa yang terjadi. Ini dapat membantu melindungi Anda untuk sementara dari emosi luar biasa yang menyertai duka.
  • Amarah. Anda mungkin merasa lebih marah dari biasanya dan mengarahkan emosi Anda pada orang lain, termasuk orang yang meninggal. Anda juga bisa mengarahkan kemarahan kepada diri sendiri.
  • Tawar-menawar. Saat Anda keluar dari penyangkalan dan kemarahan, Anda mungkin menemukan periode di mana Anda membuat banyak pernyataan “seandainya” dan “bagaimana jika”.
  • Depresi. Ini sering disebut tahap “tenang” dari proses berduka. Anda mungkin mengalami perasaan sedih atau bingung yang luar biasa. Emosi Anda biasanya terasa berat selama tahap depresi, dan Anda mungkin ingin mengasingkan diri dari orang lain.
  • Penerimaan. Ketika Anda sampai pada titik di mana Anda menerima apa yang terjadi dan memahami apa artinya dalam hidup Anda, Anda telah mencapai tahap penerimaan.

Selama bertahun-tahun, beberapa ahli memperluas model ini dengan memasukkan tujuh tahap:

  1. syok dan penolakan
  2. rasa sakit dan rasa bersalah
  3. kemarahan dan tawar-menawar
  4. depresi
  5. putaran ke atas
  6. rekonstruksi dan bekerja melalui
  7. penerimaan dan harapan

Penting untuk dicatat bahwa bukti empiris untuk mendukung tahapan kesedihan sebagai model masih kurang, dan, menurut tinjauan tahun 2017, beberapa ahli percaya bahwa membantu orang yang sedang berkabung mungkin bukan yang terbaik.

Model Kübler-Ross, bagaimanapun juga, ditulis untuk mengeksplorasi tahap-tahap yang dilalui oleh orang yang sekarat dan keluarganya, bukan untuk digunakan orang setelah kematian.

Salah satu hasil positif dari model ini adalah menekankan bahwa kesedihan memiliki banyak dimensi, dan sangat normal untuk mengalami kesedihan melalui banyak perasaan dan emosi.

Saat kesedihan menguasai

Ketika kesedihan berlangsung lama dan mengganggu kehidupan sehari-hari, itu mungkin suatu kondisi yang dikenal sebagai gangguan kesedihan yang berkepanjangan. Menurut American Psychological Association, kesedihan berkepanjangan ditandai dengan gejala berikut:

  • kerinduan yang mendalam untuk almarhum
  • sulit menerima kematian
  • rasa sakit emosional yang intens
  • mati rasa emosional
  • merasa seperti Anda telah kehilangan sebagian dari diri Anda
  • depresi yang terus-menerus
  • menarik diri dari kegiatan sosial yang khas

Secara umum, jenis dukacita ini sering melibatkan kehilangan anak atau pasangan. Itu juga bisa menjadi akibat dari kematian mendadak atau kekerasan.

Menurut meta-analisis tahun 2017, gangguan kesedihan yang berkepanjangan dapat memengaruhi sebanyak 10 persen orang yang kehilangan orang yang dicintai.

Mencari bantuan untuk kesedihan

Kebanyakan terapis memberikan konseling kesedihan. Jika konseling di luar anggaran Anda, banyak profesional kesehatan mental menawarkan skala geser. Juga, pertimbangkan kelompok pendukung online dan tatap muka. Bicaralah dengan dokter tentang rujukan ke ahli kesehatan mental. Anda juga dapat menemukan konselor online atau terdekat melalui salah satu situs web berikut:

  • Asosiasi Psikiatri Amerika
  • Asosiasi Kecemasan & Depresi Amerika
  • Aliansi Kesehatan Mental Hitam
  • Kesehatan Mental Amerika
  • Apa Dukamu?
  • Asosiasi Profesional Dunia untuk Kesehatan Transgender (WPATH)

Bagaimana terapi untuk kesedihan dapat membantu

Mencari terapi setelah kehilangan dapat membantu Anda mengatasi kecemasan dan depresi dengan memproses pengalaman Anda dengan kecepatan Anda sendiri.

Setiap ahli kesehatan mental dapat menggunakan pendekatan yang berbeda untuk membantu pasien mengatasi kesedihan, dan terapi perilaku kognitif (CBT) dan terapi penerimaan dan komitmen (ACT) adalah dua metode yang sering digunakan untuk berkabung.

Terapi perilaku kognitif

CBT adalah pendekatan perawatan umum untuk kondisi kesehatan mental seperti depresi, kecemasan, dan gangguan stres pascatrauma (PTSD).

Selama sesi CBT, terapis akan membantu Anda mengidentifikasi pola pikir negatif yang dapat memengaruhi perilaku Anda.

Mereka mungkin meminta Anda untuk mengeksplorasi pemikiran yang berkaitan dengan kesedihan dan kehilangan atau pemikiran tidak membantu lainnya untuk mengatasi bagaimana pemikiran ini memengaruhi suasana hati dan perilaku Anda. Mereka dapat membantu Anda mengurangi dampak dengan strategi seperti membingkai ulang, menafsirkan ulang, dan menargetkan perilaku.

Penerimaan dan terapi komitmen

ACT adalah metode lain yang dapat membantu mengatasi kesedihan dan kehilangan.

Menurut makalah penelitian tahun 2016 yang disponsori oleh American Counseling Association, ACT juga dapat membantu mengatasi kesedihan yang berkepanjangan dan rumit dengan mendorong klien untuk menggunakan kesadaran untuk menerima pengalaman mereka.

ACT menggunakan enam proses inti berikut untuk konseling dukacita:

  1. Penerimaan emosi negatif. Langkah ini melibatkan kesediaan untuk mengalami dan menerima emosi dan pikiran negatif.
  2. Defusi kognitif. Proses ini melibatkan jarak dari emosi sehingga lebih mudah untuk memeriksa dan memahaminya.
  3. Kontak dengan saat ini. Dengan mengajarkan mindfulness, ACT mendorong orang untuk fokus pada saat ini karena saat itulah perubahan dimungkinkan dan saat Anda menjalani hidup.
  4. Diri sebagai konteks. Langkah ini melibatkan mengamati diri sendiri yang memiliki pengalaman atau menjadi pengamat pengalaman dalam hidup Anda.
  5. Nilai. Inilah prinsip-prinsip yang Anda pegang yang membantu mengarahkan hidup Anda.
  6. Tindakan berkomitmen. Puncak dari ACT, langkah ini melibatkan tindakan dan mengatasi hambatan dengan bekerja melalui langkah-langkah sebelumnya.

Konseling kesedihan untuk anak-anak

Konseling kesedihan untuk anak-anak menggabungkan banyak elemen yang sama dengan konseling untuk orang dewasa, tetapi terapis bekerja dengan cara yang sesuai untuk anak-anak.

Menurut American Academy of Child and Adolescent Psychiatry, anak-anak, terutama yang lebih muda, bereaksi berbeda terhadap kematian daripada orang dewasa.

Secara umum, anak-anak usia prasekolah melihat kematian sebagai hal yang sementara dan dapat dibalikkan, tetapi anak-anak usia 5 hingga 9 tahun berpikir sedikit lebih seperti orang dewasa. Beberapa cara konselor kesedihan memperlakukan anak-anak termasuk melalui:

  • Terapi bermain. Terapi bermain menggunakan perilaku anak yang paling naluriah dalam berinteraksi dengan dunia di sekitarnya dengan bermain. Seorang terapis dapat menggunakan boneka, boneka, boneka binatang, rumah boneka, atau mainan lain untuk mendorong anak mengomunikasikan pikiran, perasaan, pertanyaan, dan kekhawatiran yang mungkin sulit mereka ungkapkan dalam terapi bicara.
  • Terapi seni. Terapi seni memungkinkan seorang anak untuk mengekspresikan diri secara kreatif dan tanpa kata-kata. Seorang terapis mungkin meminta seorang anak untuk menggambar atau melukis gambar orang yang mereka duka dan kemudian menggunakannya sebagai cara untuk mengeksplorasi perasaan mereka.
  • Terapi naratif. Beberapa buku anak-anak berhubungan langsung dengan kematian tetapi dengan cara yang berpusat pada anak. Seorang terapis dapat menggunakan buku untuk membantu seorang anak memahami kematian dan sekarat dan apa yang bisa terjadi di masa depan.

Hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk merasa lebih baik jika Anda sedang berduka

Perawatan diri adalah komponen penting dari proses berduka. Selain berpartisipasi dalam terapi, pertimbangkan hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk merawat diri sendiri. Berikut adalah beberapa ide untuk Anda mulai:

  • Tetap berpegang pada rutinitas sehari-hari.
  • Dapatkan aktivitas fisik setiap hari.
  • Makan makanan yang sehat.
  • Batasi atau hindari alkohol.
  • Berlatih meditasi kesadaran.
  • Habiskan waktu bersama teman dan keluarga.
  • Masukkan setidaknya satu hal dalam hari Anda yang membuat Anda bahagia.

Bagaimana pandangan orang-orang yang menghadapi kesedihan?

Mungkin sulit untuk mengukur atau memprediksi prospek orang yang menghadapi kesedihan, terutama karena setiap orang mengelolanya dengan cara mereka sendiri. Juga menantang untuk memprediksi apakah ada satu pengobatan yang bekerja paling baik.

Kesedihan tidak mengikuti satu jalan tertentu. Penyembuhan itu unik untuk setiap individu, dan pandangan orang yang menghadapi kesedihan terlihat berbeda untuk setiap orang.

Seorang terapis dapat memainkan peran kunci dalam mendukung proses penyembuhan dengan memfasilitasi sesi konseling berdasarkan situasi Anda.

Sumber daya artikel

  • Kehilangan. (td). https://www.abct.org/Information/?m=mInformation&fa=fs_BEREAVEMENT
  • Pelacak Data COVID. (td). https://covid.cdc.gov/covid-data-tracker/#datatracker-home
  • Kesedihan dan anak-anak. (2018). https://www.aacap.org/AACAP/Families_and_Youth/Facts_for_Families/FFF-Guide/Children-And-Grief-008.aspx
  • Lundorff M, dkk. (2017). Prevalensi gangguan kesedihan yang berkepanjangan pada kematian orang dewasa: Tinjauan sistematis dan meta-analisis. https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0165032716318651?via%3Dihub
  • Jalan baru bagi orang-orang dengan gangguan kesedihan yang berkepanjangan. (2018). https://www.apa.org/monitor/2018/11/ce-corner
  • Speedlin S, dkk. (2016). Menggunakan terapi penerimaan dan komitmen untuk menegosiasikan kerugian dan transisi kehidupan. https://www.counseling.org/docs/default-source/vistas/article_121cc024f16116603abcacff0000bee5e7.pdf?sfvrsn=4
  • Stroebe M, dkk. (2017). Memperingatkan profesional perawatan kesehatan: Orang yang berduka disesatkan melalui tahapan kesedihan. https://journals.sagepub.com/doi/10.1177/0030222817691870

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News