Diet Penyakit Crohn: Panduan Nutrisi

Menyesuaikan diet Anda dapat membantu Anda mengelola gejala penyakit Crohn dengan lebih baik. Makanan yang harus dihindari termasuk yang tinggi serat, daging berlemak, dan produk susu. Mengupas, memanggang, atau mengukus produk juga bisa membuatnya lebih mudah dicerna.

Penyakit Crohn adalah jenis penyakit radang usus (IBD). Ini dapat menyebabkan masalah saat Anda memilih apa yang Anda makan dan minum. Kondisi tersebut tidak hanya menyebabkan radang saluran pencernaan dan gejala tidak nyaman, tetapi konsekuensi jangka panjangnya dapat mencakup kekurangan gizi.

Lebih rumit lagi, kebiasaan diet Anda dapat memperburuk gejala. Meskipun tidak ada diet penyembuh semua yang dikenal untuk Crohn’s, makan dan menghindari makanan tertentu dapat membantu mencegah kekambuhan.

Makanan untuk dimakan

Biji-bijian

Biji-bijian adalah makanan pokok yang umum. Biji-bijian utuh sering disebut-sebut memberikan manfaat diet paling banyak karena tinggi serat dan nutrisi. Saran penelitian bahwa diet tinggi serat dapat mengurangi risiko IBD.

Tapi begitu Anda menerima diagnosis IBD dan penyakitnya aktif, faktor serat mungkin bermasalah. Bergantung pada gejala Anda, dokter Anda mungkin merekomendasikan diet rendah serat.

Ini berarti Anda harus membatasi jumlah biji-bijian yang Anda makan. Menurut Crohn’s and Colitis Foundation of America (CCFA), orang dengan Crohn’s mungkin mendapat manfaat dari pola makan rendah serat dan residu rendah untuk membantu mengelola penyempitan usus kecil atau gejala akut. Diet ini mengurangi serat dan “sisa” yang tertinggal dan mengiritasi usus.

Namun, penelitian yang sedang berlangsung mempertanyakan kegunaan diet rendah serat dalam manajemen penyakit Crohn. Sebuah studi kecil tahun 2015 yang menggunakan pola makan nabati yang mencakup telur, susu, ikan, dan serat menunjukkan tingkat remisi yang tinggi selama 2 tahun.

Secara keseluruhan, para peneliti juga meninjau penelitian lain dan menyimpulkan bahwa pola makan nabati dapat membantu mengurangi peradangan usus dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Para peneliti melaporkan bahwa asupan serat yang lebih tinggi tidak menghasilkan gejala atau hasil yang tidak diinginkan.

Biji-bijian untuk dimakan:

  • nasi dan pasta nasi
  • kentang
  • tepung jagung dan polenta
  • havermut
  • roti bebas gluten

Buah-buahan dan sayur-sayuran

Buah dan sayuran memiliki banyak manfaat kesehatan, tetapi dapat menyebabkan masalah karena alasan yang sama seperti biji-bijian: kandungan serat tidak larut yang tinggi.

Alih-alih menghindari buah dan sayuran sama sekali, Anda masih bisa menuai beberapa manfaatnya dengan mengolahnya secara berbeda. Misalnya, memanggang dan mengukus buah dan sayuran dapat membuatnya lebih mudah dicerna. Namun, proses ini juga dapat menghilangkan beberapa nutrisi penting mereka, terutama vitamin dan enzim yang larut dalam air.

Anda mungkin ingin berbicara dengan dokter dan ahli diet tentang cara mencegah defisiensi.

Buah dan sayuran untuk dicoba:

  • saus apel
  • sayuran yang dikukus atau dimasak
  • mentimun yang sudah dikupas
  • paprika
  • pisang
  • blewah
  • labu
  • labu

Protein dan daging

Diet penyakit Crohn merekomendasikan untuk membatasi daging merah dan mencoba ikan atau tahu sebagai gantinya.

Dalam hal penyakit Crohn, pilihan protein Anda harus didasarkan pada kandungan lemak. Memilih protein dengan lemak rendah adalah pilihan yang lebih baik.

Protein untuk dimakan:

  • telur
  • ikan
  • kerang
  • tenderloin babi
  • selai kacang
  • unggas daging putih
  • tahu dan produk kedelai lainnya

Produk susu

Sementara beberapa dengan Crohn mungkin dapat memiliki segelas susu di sana-sini tanpa masalah, Anda mungkin tidak dapat mentolerir produk susu dengan baik.

Sebagai gantinya, cobalah makan pengganti susu, yang banyak tersedia di toko makanan dan supermarket.

Susu atau susu alternatif untuk dicoba:

  • susu, yogurt, dan keju yang terbuat dari tanaman seperti kedelai, kelapa, almond, rami, atau rami

  • susu fermentasi rendah lemak seperti yogurt atau kefir

Makanan yang harus dihindari

Biji-bijian

Jika Anda menderita IBD, makan banyak serat mungkin bermasalah.

Serat tidak larut, ditemukan dalam kulit buah dan sayuran, biji-bijian, sayuran berdaun gelap, dan produk gandum utuh, melewati saluran pencernaan secara utuh. Ini dapat meningkatkan diare dan sakit perut. Namun, zat lain dalam biji-bijian mungkin menjadi penyebabnya, seperti perekat atau karbohidrat yang dapat difermentasi (FODMAP).

Biji-bijian untuk dihindari atau dibatasi:

  • roti gandum
  • pasta gandum
  • produk gandum hitam dan gandum hitam
  • jelai

Buah-buahan dan sayur-sayuran

Karena banyak manfaatnya, sayang sekali jika Anda berpikir Anda harus menghindari buah dan sayuran jika Anda memiliki Crohn’s. Faktanya, produk mentah juga mengandung banyak serat tidak larut, dan ini menyebabkan sakit perut dan pencernaan.

Anda tidak harus menghilangkan setiap buah dan sayuran dari diet Anda. Namun, beberapa buah dan sayuran bisa sangat keras pada saluran pencernaan Crohn, baik karena kandungan serat atau FODMAP.

Buah dan sayuran yang mungkin dibatasi:

  • apel dengan kulit
  • Brokoli
  • kubis
  • kol bunga
  • artichoke
  • ceri
  • Persik
  • plum

Protein dan daging

Daging dengan kandungan lemak yang lebih tinggi harus dihindari, karena dapat menyebabkan kekambuhan.

Protein yang harus dihindari atau dibatasi:

  • daging merah
  • Sosis
  • unggas daging gelap

Produk susu

Intoleransi laktosa cenderung bertepatan dengan IBD.

Laktosa, sejenis gula susu, dapat meningkatkan risiko gas atau sakit perut dan diare. Makanan tinggi lemak juga bisa lebih sulit dicerna.

Produk susu yang harus dihindari:

  • mentega
  • krim
  • produk susu penuh lemak
  • margarin

Jika Anda memutuskan untuk menikmati susu, pilihlah produk rendah lemak, batasi asupan Anda, dan gunakan produk enzim seperti laktase (Lactaid) atau produk bebas laktosa untuk membantu mengendalikan kekambuhan. Anda juga bisa mencoba 13 resep makan malam bebas susu ini.

Minuman

Mempertimbangkan sifat penyakit Crohn, umumnya merupakan ide yang baik untuk minum lebih banyak cairan. Minuman pilihan terbaik cenderung air putih. Air juga memberikan bentuk hidrasi terbaik. Dehidrasi sering menjadi risiko dalam kasus diare kronis.

Minuman yang harus dihindari atau dibatasi:

  • kopi
  • teh hitam
  • soda
  • anggur, minuman keras, dan bir

Coba ini sebagai gantinya:

  • air biasa
  • air soda (jika ditoleransi)
  • teh herbal tanpa kafein

Minuman berkafein, seperti kopi, teh, dan soda, meningkatkan diare. Alkohol dapat memiliki efek yang sama. Soda dan air berkarbonasi juga bukan pilihan yang baik. Mereka dapat meningkatkan gas pada banyak orang.

Ingatlah bahwa moderasi adalah kuncinya jika Anda tidak dapat hidup tanpa kafein harian atau sesekali segelas anggur. Cobalah minum air dengan minuman ini untuk meminimalkan potensi efek sampingnya.

Rempah-rempah

Makanan pedas dapat bertindak sebagai iritasi bagi sebagian orang dan memperburuk gejala Anda. Sebagai aturan umum, Anda harus menghindari makanan yang terlalu pedas. Di sisi lain, kunyit (atau kurkumin), telah dikaitkan dengan meminimalkan serangan penyakit Crohn dalam studi pendahuluan. Ini memiliki rasa yang sedikit pedas.

Rempah-rempah yang harus dihindari atau dibatasi:

  • allspice
  • lada hitam
  • cabe rawit
  • bubuk cabai
  • jalapeños
  • Bawang putih
  • bawang putih, kuning, atau ungu
  • paprika
  • wasabi

Coba ini sebagai gantinya:

  • Kunyit
  • Jahe
  • daun bawang atau daun bawang
  • jinten
  • kulit lemon
  • rempah segar
  • moster

Vitamin dan suplemen

Masalah dengan makanan mungkin perlu melihat vitamin dan suplemen. Suplemen multivitamin dapat membantu mencegah malnutrisi yang disebabkan oleh ketidakmampuan usus kecil menyerap nutrisi dengan baik dari makanan yang Anda makan.

Selain itu, jika pola makan Anda sangat terbatas karena kambuh, multivitamin dengan mineral dapat membantu mengisi nutrisi yang hilang. Kalsium adalah suplemen penting lainnya, terutama jika Anda tidak mengonsumsi banyak produk susu.

Bergantung pada derajat penyakit dan peradangan, obat yang Anda minum, dan jika Anda pernah menjalani operasi reseksi, folat, vitamin B12, vitamin D, dan vitamin yang larut dalam lemak (vitamin A, D, E, dan K) adalah defisiensi nutrisi yang paling umum.

Meskipun suplemen dapat membantu, Anda harus mendiskusikannya dengan dokter dan ahli gizi terlebih dahulu untuk menghindari potensi dosis berlebihan dan interaksi obat.

Outlook dan pertimbangan diet lainnya

Diet dapat membantu mencegah serangan Crohn. Namun, makanan dan minuman cenderung memengaruhi setiap orang dengan Crohn secara berbeda. Ini berarti bahwa satu makanan dapat menyebabkan gejolak bagi sebagian orang dan tidak bagi yang lain.

Secara umum, jika Anda tahu bahwa makanan tertentu memperburuk gejala Anda, Anda harus berhati-hati untuk menghindarinya.

Jika menurut Anda suatu makanan memperburuk gejala Anda, cobalah menghilangkannya dari diet Anda dan lihat apakah gejala Anda membaik. Jika Anda menambahkannya kembali nanti dan gejala berlanjut, sebaiknya hindari juga. Makan dengan porsi lebih kecil dan lebih sering juga dapat mengurangi kerja saluran pencernaan.

Bidang penelitian baru di Crohn meliputi:

  • penggunaan probiotik
  • asupan omega-3 yang ditemukan dalam ikan dan minyak biji rami
  • ikan
  • makanan berserat seperti psyllium yang tetap tidak tercerna sampai usus besar
  • trigliserida rantai menengah yang ditemukan dalam kelapa

  • gangguan terkait gluten
  • sebuah diet rendah FODMAP
  • diet enteral tinggi serat

Penting untuk diperhatikan bahwa bukan hanya apa yang Anda makan yang dapat memperburuk gejala Anda. Cara Anda memasak dan mengolah makanan juga bisa membuat perbedaan. Makanan yang digoreng dan berlemak biasanya dilaporkan sebagai biang kerok, jadi pilihlah makanan yang dipanggang dan dipanggang. Penyakit Crohn dapat mempersulit pencernaan lemak, memperburuk diare, dan gejala lainnya.

Diet dapat memainkan peran penting dalam manajemen Crohn secara keseluruhan, tetapi ini adalah penyakit yang kompleks dan multifaktorial. Seringkali membutuhkan banyak metode pengobatan penunjang, tidak hanya diet saja.

CCFA mencatat bahwa beberapa studi penelitian telah menunjuk diet sebagai solusinya. Ini karena diet dapat membantu mencegah dan meringankan gejala, tetapi makanan itu sendiri mungkin tidak cukup untuk mengatasi peradangan dan jaringan parut yang menyebabkan gejala tersebut.

Terus temui dokter Anda untuk perawatan dan tindak lanjut. Pastikan untuk mendiskusikan perbedaan gejala. Konseling nutrisi juga dapat meningkatkan kemanjuran obat Anda dan kualitas hidup secara keseluruhan.

Aplikasi Bezzy IBD gratis dapat membantu Anda menemukan lebih banyak sumber daya untuk hidup dengan Crohn’s. Aplikasi ini menyediakan akses ke informasi yang disetujui pakar tentang Crohn’s, serta dukungan rekan melalui percakapan satu lawan satu dan diskusi grup langsung. Unduh aplikasi untuk iPhone atau Android.

Baca artikel ini dalam bahasa Spanyol.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News