Prolaps Kolostomi: Yang Harus Anda Ketahui

Prolaps kolostomi adalah ketika lebih banyak usus bergeser keluar dari tempat sayatan setelah operasi itu. Obat-obatan dapat membantu mengatasi rasa sakit, tetapi operasi lain adalah satu-satunya cara untuk memperbaikinya jika prolaps berdampak pada aktivitas kandung kemih atau usus.

Gambar Sheila Alonso/Getty

Setiap tahun di Amerika Serikat, kira-kira 100.000 orang menjalani operasi yang melibatkan kolostomi. Selama kolostomi, bagian dari usus seseorang dipindahkan ke luar tubuh melalui sayatan. Prolaps kolostomi terjadi ketika lebih banyak usus bergeser keluar dari tempat sayatan setelah operasi.

Artikel ini akan menjelaskan apa itu prolaps dan bagaimana kaitannya dengan kolostomi, serta perawatan apa yang tersedia dan bagaimana Anda dapat mencegah masalah di masa mendatang.

Apa itu prolaps kolostomi?

Seperti namanya, prolaps kolostomi adalah prolaps yang terjadi setelah kolostomi. Prolaps adalah pergeseran organ atau bagian tubuh dari posisi normalnya.

Kolostomi kadang-kadang disebut sebagai terapi pengalihan usus. Mereka dilakukan untuk mengatasi masalah usus bagian bawah dan menawarkan cara tambahan untuk buang air besar.

Kolostomi mungkin diperlukan jika Anda memiliki:

  • kanker usus besar
  • Penyakit Crohn
  • obstruksi usus
  • divertikulitis
  • Penyakit Hirschsprung
  • cedera pada usus besar atau rektum.

Kolostomi dapat bersifat sementara atau jangka panjang dan dapat melibatkan berbagai bagian usus besar tergantung di mana bagian yang terkena dampak berada.

Selama prosedur, salah satu ujung usus besar dibawa melalui dinding perut. Ujung usus besar yang dialihkan melalui sayatan di perut menciptakan stoma. Stoma adalah bukaan di kulit tempat limbah dapat keluar dari tubuh ke dalam kantong. Prolaps stoma terjadi pada sebanyak 16% pasien stoma. Jumlah usus yang menonjol dari tubuh dalam kasus ini dapat sangat bervariasi dari 2–3 sentimeter (cm) hingga 10 cm.

Sementara prolaps stoma dapat terjadi setelah semua jenis kolostomi, kemungkinan besar terjadi setelah kolostomi loop. Dalam kolostomi loop, ahli bedah akan menarik sebagian usus keluar. Ini kemudian dipotong terbuka dan dijahit ke kulit untuk membuat stoma. Jika tidak diamankan di dalam tubuh juga, lebih banyak usus yang bisa keluar melalui lubangnya.

Siapa yang paling berisiko mengalami prolaps kolostomi?

Orang lebih cenderung mengalami prolaps setelah kolostomi jika mereka:

  • kelebihan berat badan atau menambah berat badan dengan cepat setelah operasi
  • memiliki otot perut yang lemah
  • memiliki pembukaan perut yang lebih besar dari operasi
  • memberi tekanan ekstra pada perut karena batuk, bersin, sembelit, atau kehamilan

Tidak semua prolaps adalah keadaan darurat, tetapi prolaps kolostomi menjadi serius ketika aliran darah terputus atau limbah tidak dapat mengalir.

Apa saja gejala prolaps kolostomi?

Tanda-tanda potensial prolaps stoma setelah kolostomi meliputi stoma:

  • lebih menonjol
  • bengkak atau berubah warna menjadi ungu, merah tua, coklat, atau hitam
  • terasa sejuk saat disentuh
  • gagal melepaskan limbah seperti yang diharapkan

Tanda dan gejala prolaps lainnya dapat meliputi:

  • munculnya tonjolan atau benjolan
  • perasaan tertekan
  • masalah buang air kecil atau buang air besar

Bagaimana Anda memperbaiki ini?

Bergantung pada luasnya prolaps, dokter Anda mungkin menyarankan untuk menunggu dan melihat apakah semakin parah. Obat-obatan dapat ditawarkan untuk mengatasi rasa sakit atau untuk membantu buang air besar, tetapi prolaps kolostomi seringkali hanya dapat diatasi sepenuhnya dengan pembedahan.

Prolaps harus diperbaiki jika menyebabkan nyeri atau memengaruhi aktivitas kandung kemih atau usus. Pembedahan untuk mengobati prolaps stoma diperlukan jika gejala tidak membaik atau kantong tidak dapat dipasang.

Perawatan untuk prolaps kolostomi biasanya mencakup operasi yang dilakukan dengan anestesi lokal di mana strip jaring polipropilen dimasukkan. Prosedur ini mungkin juga termasuk membuang bagian usus besar yang rusak dan menggabungkannya kembali secara manual atau dengan staples.

Bisakah Anda mencegah prolaps kolostomi?

Beberapa tindakan yang dapat Anda lakukan untuk membantu mencegah prolaps kolostomi meliputi:

  • tidak mengangkat benda yang terlalu berat
  • mempertahankan berat badan sedang
  • mengenakan rompi dan ikat pinggang pendukung jika perlu
  • makan makanan seimbang dengan banyak serat dan minum banyak air untuk membuat gerakan usus lebih lancar
  • mempraktikkan kebersihan yang baik untuk membantu menghindari penyakit yang dapat menyebabkan sering batuk

Jika Anda sudah mengalami prolaps kolostomi

Masih penting untuk mengikuti tindakan di atas untuk mencegah memperburuknya. Anda mungkin juga ingin berbaring telentang selama 20 menit karena ini dapat mengendurkan otot perut dan mengurangi tekanan pada area tersebut.

Cara yang terdengar agak tidak biasa untuk membantu mengurangi pembengkakan stoma adalah dengan mengoleskan beberapa sendok makan gula pasir ke bagian luar stoma selama 20 hingga 30 menit. Ini akan menyebabkan cairan di stoma ditarik keluar. Jika stoma Anda bengkak, Anda juga bisa menggunakan kompres dingin di atasnya hingga 5 menit.

Prolaps kolostomi berarti usus besar Anda telah bergeser dari posisi yang diharapkan setelah kolostomi. Jika ini menyebabkan rasa sakit atau memengaruhi pergerakan usus Anda, perawatan diperlukan.

Prolaps kolostomi sering memerlukan beberapa jenis prosedur pembedahan, jadi jika Anda yakin memilikinya, penting untuk membicarakannya dengan dokter Anda. Selain mendiskusikan pilihan perawatan Anda, mereka dapat memberi tahu Anda tentang cara mencegah prolaps di masa mendatang.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News