Yang Perlu Anda Ketahui Jika Anda Mengalami Kehamilan Berisiko Tinggi

Mengetahui kehamilan Anda berisiko tinggi bisa sangat menyusahkan. Anda mungkin tidak yakin apa artinya dalam sisa kehamilan Anda, bayi Anda, dan kelahiran Anda. Anda mungkin ingin tahu apa yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko Anda, dan seperti apa hasil kehamilan Anda nantinya.

Kabar baiknya adalah itu kebanyakan orang dengan kehamilan berisiko tinggi terus memiliki bayi yang sehat, terutama jika mereka mendapatkan perawatan medis yang komprehensif dari profesional kesehatan yang terlatih dalam kehamilan berisiko tinggi.

Mari kita lihat apa yang perlu Anda ketahui jika Anda telah didiagnosis dengan kehamilan berisiko tinggi, termasuk tanda, gejala, penanganan, pengobatan, pencegahan, dan gambaran keseluruhan.

Apa itu kehamilan risiko tinggi?

Kehamilan resiko tinggi adalah setiap kehamilan yang datang dengan peningkatan risiko kesehatan baik untuk ibu hamil, janin, atau keduanya.

Orang yang memiliki kehamilan berisiko tinggi mungkin memiliki kondisi mendasar yang meningkatkan risikonya, atau mereka mungkin mengalami kondisi selama kehamilan yang membuat mereka berisiko tinggi mengalami komplikasi.

Mendapatkan perawatan prenatal dini dan konsisten meningkatkan kemungkinan kehamilan yang sehat, meskipun berada dalam kategori risiko tinggi.

Pada usia berapa kehamilan dianggap berisiko?

Usia Anda mungkin meningkatkan risiko komplikasi kehamilan Anda jika Anda masih sangat muda atau berusia di atas 35 tahun.

Kehamilan remaja

Menjadi remaja pada saat kehamilan meningkatkan risiko komplikasi karena beberapa alasan:

  • Remaja memiliki risiko lebih tinggi mengalami tekanan darah tinggi dan anemia selama kehamilan.
  • Remaja lebih mungkin mengalami persalinan prematur (melahirkan lebih awal).
  • Remaja lebih cenderung menghindari mencari perawatan prenatal dan lebih cenderung melewatkan janji dengan dokter.
  • Remaja cenderung tidak mengetahui bahwa mereka memiliki infeksi menular seksual (IMS) dan mencari perawatan yang tepat untuk itu.

Kehamilan di atas usia 35 tahun

Memiliki bayi pertama kali saat Anda berusia di atas 35 tahun tidak otomatis berarti Anda akan mengalami kehamilan yang rumit. Banyak orang tua di usia pertengahan 30-an dan lebih memiliki kehamilan yang sehat dan bebas masalah.

Namun, itu meningkatkan risiko komplikasi tertentu, termasuk:

  • diabetes gestasional
  • tekanan darah tinggi
  • keguguran atau lahir mati

  • kehamilan ektopik
  • persalinan caesar
  • kelainan genetik
  • persalinan yang berkepanjangan
  • komplikasi kelahiran

Apa saja tanda dan gejala kehamilan risiko tinggi?

Tanda dan gejala kehamilan risiko tinggi bergantung pada kondisi yang menempatkan Anda pada risiko lebih tinggi tersebut. Misalnya, gejala preeklampsia meliputi sakit kepala dan pembengkakan pada tangan dan wajah. Gejala keguguran mungkin termasuk kram atau pendarahan.

Kapan harus menghubungi dokter atau profesional kesehatan Anda

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)kapan pun Anda mengalami salah satu gejala berikut selama kehamilan, segera beri tahu dokter:

  • sakit kepala yang memburuk
  • merasa pusing atau pingsan
  • penglihatan berubah, termasuk penglihatan kabur
  • demam 100,4 ° F (38 ° C) atau lebih
  • sesak napas
  • bengkak di tangan atau wajah
  • jantung balap
  • sakit perut yang parah
  • memperhatikan bahwa gerakan bayi Anda telah berhenti
  • pendarahan vagina
  • pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau bayi Anda
  • kelelahan ekstrim

Bagaimana kehamilan risiko tinggi didiagnosis?

Anda mungkin sudah mengetahui bahwa Anda memiliki kondisi medis yang meningkatkan risiko komplikasi kehamilan sebelum hamil. Atau status risiko tinggi Anda dapat diketahui selama kehamilan karena gejala yang muncul atau hasil pemeriksaan tertentu.

Beberapa tes diagnostik yang mungkin dilakukan dokter untuk memeriksa risiko komplikasi selama kehamilan meliputi:

  • hitung darah lengkap (CBC)
  • urinalisis dan kultur urin

  • pengujian golongan darah
  • pemeriksaan faktor Rh
  • pengujian untuk IMS, hepatitis, HIV, tuberkulosis, dan penyakit menular lainnya
  • skrining untuk diabetes gestasional
  • pengujian tekanan darah
  • pengujian strep grup B

  • pengujian bayi Anda untuk cacat lahir

Bagaimana penatalaksanaan kehamilan risiko tinggi?

Jenis perawatan yang Anda terima akan bergantung pada faktor risiko spesifik yang Anda miliki.

Misalnya, orang yang menderita diabetes gestasional dapat makan makanan tertentu atau minum obat untuk mengatur gula darahnya. Orang dengan penyakit menular mungkin perlu minum obat. Tindakan pencegahan khusus mungkin diperlukan selama persalinan untuk meminimalkan risiko pada bayi juga.

Apa pun masalahnya, tim medis Anda akan memantau Anda dengan lebih hati-hati. Mereka mungkin menjadwalkan lebih banyak janji temu dan tes diagnostik untuk Anda daripada orang yang memiliki kehamilan berisiko lebih rendah. Ini agar mereka dapat mendeteksi masalah apa pun sejak dini.

Perawatan dini komplikasi kehamilan meningkatkan kemungkinan memiliki kehamilan dan bayi yang sehat.

Bagaimana bayi dipantau selama kehamilan risiko tinggi?

Semua bayi dipantau dengan hati-hati selama kehamilan, tetapi jika Anda memiliki kehamilan berisiko tinggi, bayi Anda dapat dipantau lebih dekat.

Misalnya, Anda mungkin menjalani USG lebih sering atau tes pemantauan janin lainnya. Itu semua tergantung pada apa faktor risiko Anda dan bagaimana hal itu dapat membahayakan bayi Anda.

Beberapa tes diagnostik yang mungkin digunakan dokter Anda untuk memantau kesejahteraan bayi Anda selama kehamilan berisiko tinggi meliputi:

  • tes nonstres
  • profil biofisik
  • tes stres kontraksi
  • menghitung gerakan janin
  • USG dengan Doppler (digunakan untuk memeriksa tali pusat)

Apa saja faktor risiko terjadinya kehamilan risiko tinggi?

Banyak kondisi kesehatan yang dapat menempatkan Anda pada kategori risiko yang lebih tinggi selama kehamilan. Anda mungkin pernah mengalami beberapa kondisi ini sebelum hamil atau selama kehamilan sebelumnya. Lainnya mungkin kondisi yang berkembang selama kehamilan Anda.

Kondisi dan faktor yang meningkatkan risiko kehamilan antara lain:

  • tekanan darah tinggi yang tidak tertangani
  • sindrom ovarium polikistik (PCOS)
  • penyakit ginjal
  • penyakit tiroid
  • penyakit autoimun, seperti lupus dan multiple sclerosis

  • kegemukan
  • HIV
  • Virus Zika
  • menjadi seorang remaja
  • berusia di atas 35 tahun
  • merokok selama kehamilan

  • minum alkohol selama kehamilan

  • ganja dan penggunaan narkoba lainnya selama kehamilan

Apakah kehamilan resiko tinggi dapat dicegah?

Anda dapat mencegah beberapa faktor yang menempatkan Anda pada kategori kehamilan risiko tinggi. Yang lain tidak bisa dicegah. Misalnya, kondisi medis yang sudah Anda alami saat hamil biasanya tidak dapat dicegah.

Namun, faktor gaya hidup tertentu, seperti merokok, minum alkohol, dan mengatur berat badan, dapat diatasi sebelum hamil dan selama kehamilan untuk menurunkan risiko komplikasi.

Jika Anda berpikir untuk hamil dan mengetahui bahwa Anda memiliki faktor risiko yang dapat dikontrol, pertimbangkan untuk bertemu dengan profesional kesehatan. Bersama-sama, Anda dapat mendiskusikan perubahan gaya hidup yang akan meningkatkan peluang Anda untuk hamil dengan risiko lebih rendah.

Kapan harus mencari perawatan darurat

Hubungi dokter Anda jika ada kondisi yang meningkatkan risiko komplikasi kehamilan, atau jika Anda mengalami gejala baru atau gejala yang memburuk.

Selain itu, mencari perawatan medis darurat jika kamu:

  • mengalami kesulitan bernapas
  • mengalami demam
  • perhatikan bayi Anda berhenti bergerak
  • berdarah
  • mengalami sakit perut yang parah
  • mengalami sakit kepala yang tidak kunjung hilang
  • mengalami pembengkakan pada kaki dan tangan
  • memiliki penglihatan kabur

Bagaimana prospek orang yang memiliki kehamilan berisiko tinggi?

Menghadiri kunjungan dokter secara teratur, berpartisipasi dalam pemeriksaan apa pun yang direkomendasikan oleh tim kesehatan Anda, dan membuat perubahan gaya hidup tertentu selama kehamilan dapat mengurangi risiko hasil kehamilan yang buruk.

SEBUAH studi 2020 dengan wanita hamil di Nepal menemukan bahwa mereka yang dikategorikan memiliki kehamilan berisiko tinggi lebih mungkin mengalami hasil kehamilan yang buruk.

Namun, para peneliti mencatat bahwa kehamilan dengan risiko yang lebih rendah terkadang berisiko mengalami komplikasi serius, dan bahwa dokter harus memantau semua orang hamil dengan hati-hati dan menawarkan perawatan berkualitas tinggi, terlepas dari risikonya.

Para peneliti juga mencatat bahwa orang-orang dalam kategori risiko tinggi harus menerima rujukan ke spesialis yang terlatih untuk menangani kehamilan risiko tinggi.

Pertanyaan yang sering diajukan

Seberapa umumkah kehamilan risiko tinggi?

Kehamilan risiko tinggi tidak terlalu umum, tetapi juga tidak jarang. Tidak banyak penelitian mengenai hal ini, tetapi Organisasi Kesehatan Dunia mencatat bahwa sekitar 15% wanita hamil akan mengalami kehamilan risiko tinggi.

Dokter seperti apa yang menangani kehamilan risiko tinggi?

Jika Anda memiliki kehamilan berisiko tinggi, penting untuk berkonsultasi dengan spesialis. Perinatologis, juga disebut spesialis kedokteran ibu-janin, dilatih untuk merawat orang-orang yang memiliki faktor kehamilan berisiko tinggi.

Apakah semua kehamilan saya akan berisiko tinggi?

Tergantung. Jika Anda memiliki kondisi medis yang terus Anda alami pada kehamilan berikutnya, Anda masih akan masuk dalam kategori risiko tinggi.

Tetapi jika Anda dapat mengelola salah satu faktor yang meningkatkan risiko Anda, seperti berhenti merokok, Anda mungkin dapat mengurangi risiko kehamilan selanjutnya.

Intinya

Menerima diagnosis kehamilan berisiko tinggi memang menakutkan, tetapi masih ada harapan. Mengetahui apa yang terjadi dengan kehamilan dan kesehatan Anda berarti Anda dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah hasil yang paling serius.

Pergi ke semua janji prenatal Anda, bertemu dengan spesialis bila diperlukan, dan memberi tahu tim kesehatan Anda tentang gejala baru atau yang mengkhawatirkan dapat membantu mengurangi risiko komplikasi kehamilan.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News