Tentang Penyakit Jaringan Ikat Tak Dibedakan (UCTD)

Penyakit jaringan ikat yang tidak berdiferensiasi (UCTD) adalah jenis penyakit autoimun. Ini dapat menyebabkan gejala seperti nyeri sendi dan pembengkakan, gejala kulit, dan banyak lagi.

Prevalensi pasti UCTD tidak diketahui, tetapi diyakini sebagai salah satu kondisi yang lebih umum terlihat di klinik reumatologi. Bahkan, mungkin mencapai 10% sampai 20% dari rujukan ke spesialis reumatologi.

Membuat diagnosis UCTD sulit karena tumpang tindih dengan kondisi lain.

Di bawah ini, kami akan membahas lebih detail tentang UCTD, jenis gejala yang dapat terjadi, serta cara diagnosis dan pengobatannya.

Apa itu penyakit jaringan ikat yang tidak berdiferensiasi?

UCTD adalah penyakit autoimun. Ini adalah saat sistem kekebalan Anda secara keliru menyerang organ dan jaringan sehat di tubuh Anda.

Di UCTD, jaringan ikat tubuh yang paling terpengaruh. Jaringan ikat ditemukan di seluruh tubuh Anda. Penting untuk mendukung organ Anda dan membantu mempertahankan strukturnya. Sementara UCTD akan mempengaruhi jaringan ikat, itu juga dapat melibatkan bagian lain dari sistem kekebalan serta struktur tubuh lainnya.

Ada banyak jenis penyakit jaringan ikat (CTD) yang dapat terjadi karena aktivitas autoimun. Ini termasuk:

  • lupus eritematosus sistemik (SLE)
  • artritis reumatoid (RA)
  • penyakit Sjögren
  • scleroderma
  • miopati yang dimediasi imun (polimiositis, dermatomiositis)
  • penyakit jaringan ikat campuran (MCTD)

Setiap kondisi di atas memiliki seperangkat kriteria diagnostik tertentu. Ketika kondisi Anda tidak memenuhi kriteria untuk CTD lainnya, UCTD didiagnosis.

Apa yang menyebabkan penyakit jaringan ikat yang tidak berdiferensiasi?

Penyebab pasti penyakit autoimun seperti UCTD tidak diketahui. Namun, kemungkinan hal itu terjadi karena kombinasi faktor genetik dan lingkungan.

Gejala UCTD terjadi ketika sistem kekebalan Anda mulai menyerang jaringan ikat yang sehat di tubuh Anda. Hal ini menyebabkan peningkatan peradangan yang dapat menyebabkan kerusakan jaringan.

UCTD sangat memengaruhi orang-orang yang berjenis kelamin perempuan. Diperkirakan bahwa hingga 90% orang dengan UCTD didiagnosis adalah perempuan. Banyak dari orang-orang ini menerima diagnosis di usia 30-an atau 40-an.

Apa saja gejala penyakit jaringan ikat yang tidak berdiferensiasi?

Gejala awal UCTD bisa tidak spesifik dan bisa mencakup hal-hal seperti:

  • kelelahan
  • demam
  • perasaan umum tidak sehat (malaise)

Secara keseluruhan, gejala UCTD dapat sangat bervariasi antar individu. Namun, beberapa gejala yang lebih umum meliputi:

  • nyeri sendi dan pembengkakan
  • gejala kulit, yang dapat muncul sebagai:
    • gatal-gatal
    • vena laba-laba
    • bintik-bintik berwarna ungu pada kulit (purpura)
    • perubahan warna kulit biru kemerahan (livedo)
  • Fenomena Raynaud, di mana pembuluh darah di jari tangan dan kaki menyempit saat Anda kedinginan atau stres

  • mulut dan mata kering
  • sariawan

Temuan potensial lainnya dapat berupa:

  • penyakit tiroid
  • perikarditis, radang jaringan yang mengelilingi jantung

  • jumlah darah rendah, yang dapat menyebabkan:
    • anemia
    • peningkatan risiko infeksi
    • mudah memar atau berdarah
  • pneumonia interstisial, yang dapat menyebabkan gejala seperti batuk, sesak napas, dan gejala mirip flu

Kapan harus ke dokter

Gejala UCTD bisa tumpang tindih dengan berbagai kondisi kesehatan lainnya, terutama penyakit autoimun lainnya. Jika Anda mengalami salah satu gejala di atas, buatlah janji dengan dokter.

Sangat penting untuk menemui dokter jika Anda memiliki gejala yang:

  • parah
  • gigih
  • sering kambuh
  • menjadi lebih buruk dengan perawatan di rumah
  • tidak dapat dijelaskan oleh kondisi kesehatan lain
  • mempengaruhi kualitas hidup Anda

Bagaimana penyakit jaringan ikat yang tidak berdiferensiasi didiagnosis?

Diagnosis penyakit UCTD membutuhkan evaluasi yang cermat oleh dokter. Ini karena gejala UCTD tumpang tindih dengan beberapa penyakit autoimun lainnya, sehingga meningkatkan risiko kesalahan diagnosis.

Diagnosis adalah salah satu pengecualian. Ini berarti bahwa kondisi lain perlu dikesampingkan sebelum sampai pada diagnosis UCTD.

Seorang dokter akan mempertimbangkan gejala Anda dan hasil berbagai tes untuk melihat apakah kondisi Anda sesuai dengan kriteria diagnostik yang ditentukan untuk CTD lainnya. Jika tidak, UCTD akan didiagnosis.

Tes diagnostik yang mungkin digunakan dokter

Tes darah sangat penting dalam proses diagnostik. Setelah mengambil riwayat medis Anda dan melakukan pemeriksaan fisik, dokter dapat memesan tes darah berikut:

  • Tes autoantibodi: Autoantibodi sering hadir dalam penyakit autoimun. Ini adalah antibodi yang menyerang jaringan sehat dan bisa menjadi penanda kondisi tertentu. Beberapa contoh autoantibodi yang akan diuji oleh dokter adalah:

    • antibodi antinuklear (ANA), sejenis autoantibodi yang dapat muncul pada beberapa penyakit autoimun

    • faktor reumatoid (RF), autoantibodi yang sering dikaitkan dengan RA tetapi juga dapat ditemukan pada penyakit autoimun lainnya

    • peptida citrullinated antisiklik (anti-CCP), sebuah autoantibodi yang ada pada kebanyakan orang dengan RA
    • anti-Ro/SSA, autoantibodi yang biasanya dikaitkan dengan penyakit Sjögren tetapi juga dapat ditemukan pada penyakit autoimun lainnya
    • anti-U1-RNP, sejenis autoantibodi yang terkait dengan MCTD
  • Hitung darah lengkap (CBC): CBC mengukur tingkat berbagai jenis sel darah dalam tubuh Anda.
  • Tes untuk peradangan: Penyakit autoimun berhubungan dengan peningkatan peradangan. Beberapa tes, seperti tes protein C-reaktif (CRP) dan laju sedimentasi eritrosit (ESR), dapat digunakan untuk mencari tanda-tanda peradangan dalam tubuh.
  • Panel metabolik: Panel metabolisme digunakan untuk menilai kesehatan Anda secara keseluruhan. Itu dapat mengukur hal-hal seperti fungsi hati dan ginjal, gula darah, dan kadar elektrolit yang berbeda dalam darah.
  • Urinalisis: Tes ini mencari peningkatan kadar protein dan sel darah merah atau putih.

Ada kemungkinan bahwa tes darah tambahan yang lebih khusus juga akan dilakukan saat dokter mencoba menentukan penyebab gejala Anda. Jenis tes lain yang mungkin juga membantu meliputi:

  • pencitraan untuk membantu dokter memvisualisasikan kondisi berbagai bagian tubuh Anda
  • tes hormon tiroid untuk menilai aktivitas tiroid

  • elektrokardiogram (EKG) untuk mengukur aktivitas listrik jantung Anda
  • tes fungsi paru-paru jika ada gejala pernapasan

Bagaimana pengobatan penyakit jaringan ikat yang tidak berdiferensiasi?

Perawatan tidak selalu diperlukan untuk UCTD. Jika gejalanya ringan, banyak kasus diikuti dari waktu ke waktu untuk melihat apakah berkembang menjadi penyakit autoimun yang lebih spesifik. Jika perawatan diperlukan, ini berfokus pada pengurangan aktivitas sistem kekebalan. Ini membantu mencegah sistem kekebalan Anda terus menyerang jaringan ikat yang sehat.

Obat-obatan

Beberapa contoh obat yang dapat digunakan antara lain:

  • Obat antiradang yang dijual bebas (OTC): Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) membantu meredakan gejala seperti nyeri, bengkak, dan demam.
  • Kortikosteroid: Kortikosteroid dapat digunakan untuk mengurangi peradangan pada suar yang parah.
  • Imunosupresan: Imunosupresan tradisional, seperti methotrexate dan azathioprine, dapat membantu meredam aktivitas sistem kekebalan jika gejalanya parah atau obat lain tidak membantu meringankan gejala.
  • Penghambat saluran kalsium: Pemblokir saluran kalsium dapat mengendurkan pembuluh darah, membantu mengelola fenomena Raynaud.
  • Hidroksiklorokuin: Hydroxychloroquine dapat membantu saat kelelahan dan nyeri sendi memengaruhi kualitas hidup Anda.

Obat gaya hidup

Seiring dengan meminum obat sesuai petunjuk dokter, ada juga hal-hal yang dapat Anda lakukan dalam kehidupan sehari-hari untuk membantu UCTD. Ini termasuk:

  • menemukan cara untuk menurunkan stres, yang dapat mengurangi risiko kambuh
  • makan diet seimbang, fokus pada makanan anti-inflamasi
  • berolahraga secara teratur
  • memastikan untuk mendapatkan tidur berkualitas baik yang cukup setiap malam
  • mengurangi konsumsi alkohol atau sama sekali tidak mengonsumsi alkohol
  • berhenti merokok, jika Anda merokok

Bagaimana prospek seseorang dengan penyakit jaringan ikat yang tidak berdiferensiasi?

Banyak orang dengan UCTD hanya memiliki gejala ringan. Namun, perjalanan penyakit yang tepat tergantung pada berapa banyak area tubuh yang terkena.

Ketika organ utama seperti paru-paru, jantung, dan ginjal terpengaruh, komplikasi dapat terjadi. Misalnya, pneumonia interstitial dapat menyebabkan jaringan parut di paru-paru, sedangkan keterlibatan jantung dapat menyebabkan pembesaran jantung.

Banyak orang dengan UCTD terus memiliki UCTD. Namun, kondisinya juga dapat berkembang menjadi tipe CTD lain yang ditentukan, seperti RA atau SLE. Ini terjadi antara 20% dan 40% orang.

Kemungkinan perkembangan tertinggi di 5 tahun pertama setelah gejala Anda mulai. Setelah ini, perkembangan masih mungkin tetapi kecil kemungkinannya.

Penting juga bagi orang hamil dengan UCTD untuk dipantau secara hati-hati. Ini karena individu dengan aktivitas penyakit yang terdeteksi memiliki risiko lebih tinggi untuk kambuh, berkembang menjadi CTD yang ditentukan, dan hasil kehamilan yang buruk.

Garis bawah

UCTD adalah penyakit autoimun. Ini didiagnosis ketika gejala Anda tidak sesuai dengan gangguan jaringan ikat yang ditentukan seperti SLE atau RA.

Gejala UCTD dapat sangat bervariasi dari orang ke orang. Mereka juga dapat tumpang tindih dengan gejala CTD lainnya, membuat UCTD sangat sulit untuk didiagnosis.

Sebagian besar waktu, UCTD ringan, meskipun dapat berkembang menjadi CTD yang ditentukan dalam beberapa situasi. Pastikan untuk menemui dokter jika Anda memiliki gejala yang tidak dapat dijelaskan, terus-menerus, atau berulang yang konsisten dengan penyakit autoimun seperti UCTD.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News