Tanya Ahlinya: Apakah Aman Minum Obat untuk Mengobati Insomnia?

Amankah minum obat untuk mengatasi insomnia?

Landasan terapi untuk insomnia melibatkan perawatan yang disebut terapi perilaku kognitif (CBT). Bentuk terapi ini memberikan teknik untuk membantu tubuh rileks dan mengembangkan kebiasaan untuk meningkatkan kualitas tidur. Ini dilakukan oleh seorang profesional medis dengan pelatihan khusus.

Obat-obatan biasanya digunakan sebagai terapi tambahan ketika kebersihan tidur umum dan CBT tidak berfungsi. Itu karena ada risiko yang menyertai minum obat apa pun, terutama pada orang dewasa yang lebih tua.

Pertimbangan penting saat mempertimbangkan obat tidur meliputi:

  • berapa lama tinggal di tubuh Anda
  • efek samping apa yang mungkin terjadi
  • tingkat ketergantungan yang mungkin ditimbulkannya

Sangat penting untuk meninjau pengobatan dengan dokter Anda. Beberapa obat mungkin memiliki efek samping sekunder, seperti kantuk di siang hari.

Selalu minum obat yang diresepkan oleh dokter Anda. Harus ada garis waktu dan tujuan kapan harus mulai mengurangi dan berhenti minum obat.

Saya tidak akan mengatakan bahwa saya tidak pernah menggunakan obat untuk mengobati insomnia. Namun, saya sangat konservatif dan mempertimbangkan efek samping pengobatan.

Kebanyakan orang biasanya membaik dengan CBT saja. Tetapi beberapa pasien saya mengalami insomnia yang terus-menerus dan sering kambuh. Kondisi mereka mungkin memerlukan CBT dan pengobatan agar mereka bisa tidur cukup di malam hari.

Obat apa yang tersedia untuk mengobati insomnia?

Dokter dapat merekomendasikan beberapa obat untuk mengobati insomnia.

Obat bebas (OTC) yang digunakan untuk insomnia

  • difenhidramin (Benadril)
  • doxylamine (Unisom)

Herbal diet digunakan untuk insomnia

  • melatonin
  • akar valerian
  • magnesium
  • melompat dari bir
  • teh kamomil
  • CBD

Obat resep yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk insomnia

Obat insomnia resep termasuk dalam beberapa subkategori:

  • agonis non-benzodiazepin
    • eszopiklon (Lunesta)
    • zaleplon (Sonata)
    • zolpidem (Ambien)
  • benzodiazepin tradisional
    • estazolam (Prosom)
    • flurazepam (Dalmane)
    • quazepam (Doral)
    • temazepam (Restoril)
    • triazolam (Halcion)
  • antihistamin
    • doksepin (Silenor)
  • agonis reseptor melatonin
    • ramelton (Rozerem)
  • agonis reseptor orexin ganda (DORA)
    • lemborexant (Dayvigo)
    • suvorexant (Belsomra)

Obat resep yang tidak disetujui oleh FDA untuk insomnia

Obat berikut memiliki efek kantuk sekunder dan terkadang diresepkan untuk insomnia:

  • amitriptilin (Elavil)
  • mirtazapin (Remeron)
  • quetiapine (Seroquel)
  • trazodon (Desyrel)

Bagaimana cara kerja obat tidur?

Obat untuk mengobati insomnia bekerja dengan berbagai cara.

obat bebas

Obat OTC, seperti Unisom dan Benadryl, tersedia tanpa resep di apotek mana pun. Mereka sering digunakan untuk mengobati insomnia karena diketahui efek sampingnya menyebabkan kantuk.

Obat-obatan seperti Tylenol PM atau Advil PM dapat membantu tidur, tetapi mengandung bahan lain yang berpotensi berbahaya bagi tubuh.

Herbal diet

Suplemen makanan yang paling terkenal adalah melatonin, yang meniru hormon yang diproduksi otak kita sebagai respons terhadap kegelapan. Ini juga membantu mengatur waktu ritme sirkadian Anda dengan tidur.

Data berbasis bukti kurang signifikan tentang apakah herbal lain yang digunakan untuk mempromosikan tidur benar-benar bekerja dan berapa banyak dan rute apa yang harus kita ambil. Obat herbal juga dapat memiliki konsekuensi berbahaya bagi tubuh.

obat resep

  • benzodiazepin tradisional. Ini mengaktifkan GABA, neurotransmitter penginduksi tidur. Profesional perawatan kesehatan biasanya tidak meresepkannya untuk insomnia karena efek samping, sifat pembentuk kebiasaan, dan kebutuhan untuk mengurangi.
  • Agonis non-benzodiazepin. Ini telah menggantikan benzodiazepin tradisional karena menargetkan reseptor GABA yang lebih spesifik untuk tidur. Obat-obatan ini memiliki sifat pembentuk kebiasaan yang lebih sedikit daripada benzodiazepin tradisional, tetapi masih memiliki efek samping yang perlu dipertimbangkan.
  • Antihistamin. Ini dapat membantu tidur karena mereka memblokir histamin, yang merupakan neurotransmitter peringatan yang berperan dalam terjaga. Ketika obat-obatan seperti Benadryl memblokir histamin, ia menghilangkan stimulasi terjaga, menyebabkan kantuk dan tidur.
  • Agonis reseptor melatonin. Ini bekerja dengan mengikat reseptor melatonin tubuh Anda di otak, yang memainkan peran utama dalam jalur pensinyalan untuk tidur.
  • Antagonis reseptor orexin ganda (DORA). Ini menghambat efek orexin, neurotransmitter di otak yang terlibat dalam membuat Anda tetap terjaga. Memblokirnya dapat membantu Anda lebih mudah tertidur.
  • Obat resep tidak disetujui oleh FDA. Obat resep yang tidak disetujui yang digunakan untuk mengobati insomnia termasuk antidepresan, antipsikotik, dan penstabil suasana hati. Seorang profesional perawatan kesehatan mungkin meresepkannya karena memiliki efek sekunder dari kantuk atau kantuk.

Apa potensi risiko atau efek samping dari alat bantu tidur OTC?

Banyak obat herbal dan OTC mungkin tampak tidak berbahaya. Tetapi ketika diminum dalam jangka waktu yang lama atau dalam volume tinggi, mereka berpotensi menyebabkan kerusakan organ yang signifikan.

Beberapa obat ini dapat menyebabkan interaksi obat dengan obat lain yang Anda konsumsi atau makanan yang Anda konsumsi. Kantuk sisa, mengantuk, pusing, dan mual adalah gejala umum dari sebagian besar obat OTC.

Antihistamin juga memblokir efek neurotransmitter lain yang dikenal sebagai asetilkolin. Kurangnya asetilkolin diketahui berperan dalam penyakit Alzheimer. Penggunaan Benadryl kronis dapat dikaitkan dengan demensia.

Mengonsumsi salah satu obat ini dengan alkohol bisa sangat berbahaya.

Kapan saya mungkin perlu minum obat tidur yang diresepkan?

Menemukan perbaikan cepat dengan obat-obatan seringkali bukan pilihan pertama untuk mengobati insomnia.

Hampir setiap orang mengalami kesulitan tidur di beberapa titik dalam hidup mereka. Stres, misalnya, terkadang dapat membuat Anda tidak bisa tidur nyenyak. Ini bisa berlangsung selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Seringkali membaik dalam waktu kurang dari sebulan tanpa perawatan apa pun.

Namun, ada kalanya sulit tidur bisa berubah menjadi masalah jangka panjang, terutama bila Anda terus khawatir tidak bisa tidur nyenyak. Ini biasanya pasien yang saya lihat dalam praktik saya.

Insomnia kronis ditandai dengan kesulitan tidur 3 kali seminggu selama lebih dari 3 bulan. Ini dapat mempengaruhi kualitas hidup seseorang secara signifikan.

Saya mempertimbangkan untuk menggunakan obat resep ketika seorang pasien memiliki masalah tidur jangka panjang yang berulang yang secara signifikan mempengaruhi kualitas hidup mereka dan tidak dapat dikelola dengan CBT saja.

Insomnia sering dikaitkan dengan kondisi kesehatan lain, seperti depresi atau nyeri kronis. Ketika kondisi ini terjadi bersamaan, sangat penting untuk mengobati insomnia dan gangguan yang mendasarinya dengan obat-obatan seperti antidepresan atau analgesik jika diperlukan.

Setelah mengatasi kondisi medis yang mendasarinya, saya biasanya mencari salah satu obat yang disetujui FDA untuk mengobati insomnia. Pilihan obat didasarkan pada keluhan onset tidur, pemeliharaan tidur, atau bangun pagi.

Agonis non-benzodiazepin mungkin yang paling umum digunakan sebagai obat resep lini pertama.

Tidak ada obat yang dimaksudkan untuk digunakan selamanya. Anda harus selalu melakukan tindak lanjut rutin dengan dokter Anda, dengan titik akhir tujuan untuk mengevaluasi kembali kebutuhan pengobatan.

Namun, beberapa orang mungkin memerlukan terapi dan perawatan seumur hidup untuk mendapatkan tidur yang sehat dan konsisten.

Tidak seorang pun dengan diagnosis insomnia perlu mengalami kualitas hidup yang lebih rendah. Tetapi ketika datang ke obat resep, itu selalu penting untuk manfaat berat versus risiko.

Apa potensi risiko atau efek samping dari obat tidur yang diresepkan?

Hampir semua obat resep dapat menyebabkan efek samping ringan, seperti:

  • kantuk
  • mual
  • pusing
  • kelelahan
  • sakit kepala

Semua benzodiazepin dapat membentuk kebiasaan. Mereka memiliki sifat amnesia (kehilangan ingatan) dan hipnotis.

Obat resep yang tidak disetujui FDA untuk insomnia mungkin memiliki risiko lebih tinggi, karena digunakan untuk masalah kejiwaan dan perilaku lainnya. Mereka sendiri mungkin menyebabkan masalah seperti:

  • perilaku yang diubah
  • pola tidur atipikal
  • halusinasi

Apa resep obat tidur yang paling aman?

Tidak ada obat yang 100 persen aman. Semua obat harus diresepkan oleh dokter berlisensi yang mengetahui dosis dan efek sampingnya.

Biasanya, obat-obatan yang memiliki durasi kerja lebih pendek (atau bertahan di tubuh Anda untuk waktu yang lebih singkat) lebih disukai tetapi cenderung lebih membentuk kebiasaan.

Jenis insomnia yang paling sulit diobati adalah bangun pagi. Ini membutuhkan obat dengan waktu paruh yang lama, sehingga tetap berada di dalam tubuh sepanjang malam.

Masalah dengan obat-obatan jangka panjang adalah bahwa mereka dapat menyebabkan “mabuk tidur” atau inersia tidur keesokan harinya.

Jenis obat resep baru yang disebut DORA sedang dipelajari pada orang dewasa yang lebih tua dengan demensia. Saya biasanya lebih suka obat yang tidak terlalu membuat ketagihan dan memiliki efek samping yang terbatas.

Apakah obat tidur membentuk kebiasaan? Akankah saya dapat berhenti minum obat begitu saya mulai?

Obat tidur dapat membentuk kebiasaan, terutama benzodiazepin, yang saya coba hindari untuk diresepkan kecuali benar-benar diperlukan.

Dengan obat apa pun, lebih sedikit selalu lebih disukai. Anda harus selalu memperhatikan efek samping.

Mungkin sulit untuk menghentikan pengobatan setelah mulai bekerja. Itulah mengapa penting untuk secara teratur menindaklanjuti dengan dokter Anda untuk memiliki rencana permainan strategis untuk membantu Anda tidur nyenyak di malam hari dengan cara yang sehat.

Secara bertahap menghentikan pengobatan insomnia hampir selalu lebih disukai. Beberapa obat mungkin memiliki efek samping rebound, termasuk insomnia dan bahkan kejang.

Dengan motivasi dan bimbingan yang tepat, kebanyakan orang mampu mengatasi insomnia mereka dengan dukungan pengobatan minimal.

Apakah ada alasan saya mungkin tidak bisa minum obat tidur?

Selalu pertimbangkan obat saat ini yang Anda gunakan untuk setiap interaksi obat. Perhatikan masing-masing bahan dan pastikan Anda tidak alergi terhadap kandungan obatnya.

Obat apa pun yang dapat membuat Anda mengantuk biasanya tidak boleh diminum saat minum atau mengemudi dan harus dihindari oleh orang dewasa yang lebih tua.

Bagaimana saya bisa minum obat tidur dengan aman?

  • Hindari alkohol.
  • Ikuti resep.
  • Tindak lanjuti dengan dokter Anda secara teratur.
  • Memiliki titik akhir untuk obat-obatan.
  • Latihan.
  • Makanlah makanan yang seimbang.

Raj Dasgupta MD, FACP, FCCP, FAASM, adalah spesialis paru-paru, perawatan kritis, dan pengobatan tidur serta penasihat medis untuk Healthline. Dia berpraktik di University of Southern California, di mana dia adalah seorang profesor kedokteran klinis, asisten direktur program Program Residensi Obat Penyakit Dalam, dan direktur program rekanan dari Sleep Medicine Fellowship. Dr. Dasgupta adalah peneliti klinis yang aktif dan telah mengajar di seluruh dunia selama lebih dari 18 tahun.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt