Sorotan Kesehatan Mental: Mengobati Insomnia dan Depresi

  • Tidak jarang mengalami insomnia dan depresi.
  • Hubungan tersebut tampaknya bersifat dua arah.
  • Mengobati satu kondisi dapat membantu mengatasi kondisi lainnya.

Dapatkan bantuan sekarang

Jika Anda berpikir untuk menyakiti diri sendiri atau bunuh diri, Anda dapat menghubungi National Suicide Prevention Lifeline di 800-273-8255. Bantuan gratis, rahasia, dan tersedia 24/7. TTY: Gunakan layanan relai pilihan atau tekan 711 lalu 1-800-273-8255. En Español: 888-628-9454

Ada hubungan dua arah antara insomnia dan depresi. Masalah tidur bisa menjadi gejala dan faktor risiko depresi.

Insomnia dapat berarti sulit tidur, tetap tidur, atau bangun pada waktu yang diinginkan. Pada dasarnya, Anda tidak cukup tidur untuk berfungsi dengan baik. Depresi dapat berkisar dari memiliki beberapa gejala depresi hingga depresi berat.

Dalam panduan ini, kita akan mempelajari bagaimana kedua kondisi ini bisa bersatu. Kami juga akan melihat opsi pengobatan jika Anda menderita insomnia dan depresi.

Koneksi depresi dan insomnia

Bangun pagi terkadang bisa menjadi tanda depresi. Dan kurang tidur telah terbukti secara signifikan memperburuk gejala banyak masalah kesehatan mental.

Besar Meta-analisis 2016 menemukan bahwa insomnia secara signifikan terkait dengan peningkatan risiko depresi. Beberapa teori untuk ini adalah:

  • Kurang tidur dapat menyebabkan perubahan kognitif dan suasana hati.
  • Gangguan tidur dapat merusak pengaturan dan stabilitas emosi serta mengubah proses saraf.
  • Kurang tidur dapat memicu respons stres dan meningkatkan kadar penanda peradangan.

Menurut tinjauan sistematis dari tahun 2013, bukti menunjukkan bahwa insomnia dan depresi adalah jalan dua arah: Memiliki satu kondisi meningkatkan risiko memiliki kondisi lainnya. Para peneliti juga mencatat bahwa insomnia memprediksi depresi lebih konsisten daripada depresi memprediksi insomnia.

Lainnya riset menunjukkan bahwa sekitar 90 persen penderita depresi memiliki keluhan tidur seperti:

  • insomnia
  • narkolepsi
  • pernapasan tidak teratur
  • sindrom kaki gelisah (RLS)

David A. Merrill, seorang psikiater dewasa dan geriatri dan direktur Pusat Kesehatan Otak Pasifik di Institut Ilmu Saraf Pasifik di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, mengatakan kepada Healthline bahwa dia melihat banyak pasien dengan insomnia dan depresi.

“Itu pasti salah satu dari hubungan dua arah itu. Tidur yang terganggu adalah fitur inti dari depresi. Gejala klasik depresi adalah bangun di pagi hari,” kata Merrill.

“Dan tidur yang terganggu dapat menyebabkan suasana hati yang cemas dan tertekan. Insomnia dapat muncul sebagai bagian dari episode depresi berat yang secara klinis cukup parah sehingga memerlukan pengobatan.”

Haruskah Anda mengobati insomnia atau depresi terlebih dahulu?

Pendekatan pengobatan tergantung pada individu. Dokter biasanya pertama-tama akan menangani apa yang diidentifikasi pasien sebagai masalah utama, jelas Merrill.

“Jika Anda mengalami depresi dan dokter Anda meresepkan antidepresan, suasana hati Anda mungkin akan membaik. Dan tidur mengikuti, ”kata Merrill.

“Atau kamu tidak bisa tidur, jadi kamu mungkin mendapatkan pil tidur. Ini bisa lebih menantang. Tidak ada bukti yang baik untuk penggunaan pil tidur jangka panjang. Mereka cenderung tidak bekerja untuk insomnia kronis.”

Terkadang mengobati depresi bisa menyelesaikan masalah Anda dengan tidur, tambahnya.

Pilihan pengobatan non-obat dan alami

Anda mungkin dapat meningkatkan kualitas tidur dan mengatasi depresi dengan perawatan berikut:

  • Terapi perilaku kognitif (CBT). Terapi jangka pendek ini merupakan pengobatan lini pertama untuk insomnia dan juga sering digunakan untuk mengobati depresi. CBT dipimpin oleh ahli kesehatan mental yang membantu Anda mempelajari cara mengidentifikasi dan mengubah pikiran dan perilaku yang terkait dengan insomnia atau depresi. Ini dapat dikombinasikan dengan teknik lain untuk membantu Anda tidur lebih nyenyak, termasuk kebersihan tidur dan teknik relaksasi.
  • Teknik relaksasi. Praktik seperti pernapasan dalam, visualisasi, relaksasi otot progresif, dan biofeedback sering direkomendasikan untuk mengatasi insomnia. Sebuah meta-analisis tahun 2020 menemukan bahwa teknik relaksasi aman dan dapat mengurangi gejala depresi jika dilakukan secara teratur.
  • Latihan. Sebuah meta-analisis tahun 2021 menemukan bahwa olahraga teratur meningkatkan kualitas tidur yang dilaporkan sendiri, keparahan insomnia, dan kantuk di siang hari. Dan tinjauan tahun 2016 terhadap 22 studi menemukan bahwa olahraga efektif dalam mengobati depresi, terutama jika dikombinasikan dengan obat-obatan.
  • Latihan pikiran-tubuh. SEBUAH Tinjauan sistematis 2019 menunjukkan bahwa latihan seperti yoga, tai chi, qigong, dan meditasi dapat memperbaiki gejala insomnia dan, karenanya, kesehatan secara keseluruhan. SEBUAH Ulasan 2017 menyimpulkan bahwa yoga dapat membantu dalam mengurangi depresi, meskipun sebagian besar penelitian tentang topik ini kecil dan berdurasi pendek.

Beberapa suplemen alami dapat meningkatkan suasana hati dan tidur, kata Nicole Siegfried, PhD, seorang psikolog klinis berlisensi dan kepala petugas klinis dari Lightfully Behavioral Health di Thousand Oaks, California, kepada Healthline.

“Semua suplemen harus disetujui oleh dokter, terutama jika ditambahkan ke rejimen obat yang sudah ada,” tambahnya.

Siegfried mencantumkan intervensi berikut yang menargetkan kedua kondisi tersebut:

  • Akar valerian, magnesium, dan bunga gairah. Ini dianggap meningkatkan gamma amnio butyric acid (GABA), yang dapat meningkatkan suasana hati dan tidur.
  • Lavendel. Lavender memiliki efek antioksidan, yang mengurangi peradangan dan menciptakan kesehatan dan kesejahteraan yang lebih baik secara keseluruhan. Lavender bekerja pada sistem kolinergik, bagian dari sistem saraf pusat yang mengatur pemrosesan kognitif tingkat tinggi. Ini mungkin mengapa hal itu terbukti berdampak positif pada suasana hati dan tidur.
  • Triptofan. Ini adalah prekursor serotonin, hormon yang mempromosikan tidur dan mengurangi depresi.

Kimberly Shapiro, seorang psikiater dan direktur medis dari layanan kesehatan perilaku rawat jalan di Providence Mission Hospital di Orange County, California, mengatakan kepada Healthline bahwa meskipun beberapa suplemen alami telah ditemukan berguna untuk depresi ringan atau insomnia, tidak ada yang Food and Drug Administration. (FDA)-disetujui untuk penggunaan ini.

Kebersihan tidur juga dapat membantu mengatasi insomnia secara khusus. Ini melibatkan menjaga jadwal tidur yang teratur, menghindari aktivitas dan makanan yang merangsang sebelum tidur, dan menciptakan tempat yang tenang untuk tidur.

Obat yang digunakan untuk mengobati insomnia dan depresi

Sebuah 2019 mengulas artikel menunjukkan bahwa orang dengan insomnia dan depresi cenderung memiliki gejala depresi yang lebih parah daripada orang dengan depresi saja. Para peneliti menemukan bahwa antidepresan umumnya diresepkan untuk depresi, tetapi beberapa jenis dapat mengganggu kualitas tidur.

“Beberapa antidepresan digunakan pada waktu tidur karena bersifat menenangkan. Anda dapat memanfaatkan efek samping itu untuk membantu tidur, ”kata Merrill. “Tetapi beberapa antidepresan lama juga dapat menyebabkan gangguan memori atau masalah lainnya. Jadi, kita harus berhati-hati.”

Obat untuk susah tidur

Jika Anda mengalami depresi, tanyakan kepada dokter Anda sebelum mencoba alat bantu tidur yang dijual bebas (OTC). Obat tidur resep termasuk dalam beberapa kategori, termasuk:

  • agonis reseptor benzodiazepin: triazolam, temazepam, estazolam, lorazepam
  • agonis reseptor non-benzodiazepin: eszopiclone (Lunesta), zaleplon (Sonata), zolpidem (Ambien)
  • agonis reseptor melatonin: ramelton (Rozerem)
  • agonis reseptor histamin: doksepin (Silenor)
  • agonis reseptor orexin: suvorexant (Belsomra), lemborexant (Dayvigo)

“Obat-obatan ini memang ditujukan untuk penggunaan jangka pendek. Pil tidur klasik bisa bermasalah dengan penggunaan jangka panjang. Cukup sering tubuh terbiasa, dan Anda masih kesulitan tidur, ”kata Merrill.

Penting untuk selalu bekerja dengan dokter Anda sebelum memulai pengobatan baru. Merrill memperingatkan bahwa menggunakan banyak obat dapat menyebabkan interaksi dan menambah gejala depresi.

“Saya merekomendasikan untuk tidak menggunakan kombinasi obat-obatan untuk tidur. Obat penenang apa pun yang ditambahkan ke yang lain dapat menyebabkan kelelahan di siang hari, kebingungan, dan memperlambat waktu reaksi. Lebih baik bekerja pada akar penyebab disfungsi tidur,” lanjutnya.

“Psikoterapi atau pengobatan di siang hari dapat membantu Anda tidur lebih nyenyak di malam hari, dengan mengobati depresi,” kata Merrill.

Obat yang disetujui untuk depresi

Ada banyak jenis obat yang digunakan untuk mengobati depresi. Diantaranya adalah:

  • inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI)
  • inhibitor reuptake serotonin dan norepinefrin (SNRI)
  • antidepresan atipikal
  • antidepresan trisiklik dan tetrasiklik
  • inhibitor oksidase monoamine (MAOIs)

“SSRI dan SNRI sering dapat digunakan untuk mengobati insomnia yang berhubungan dengan depresi, karena mengobati suasana hati, dan untuk kedua kalinya mengatasi gejala yang menyertai sindrom depresi,” kata Saphiro.

Dia mencatat bahwa beberapa jenis antidepresan, karena efek penenangnya, biasanya digunakan untuk mengobati insomnia, bahkan selain depresi:

  • trisiklik doksepin dan amitriptilin
  • trazodone, modulator serotonin
  • mirtazapine, antidepresan atipikal

Menurut a artikel ulasan 2017, semua antidepresan dapat memperbaiki tidur sekunder akibat suasana hati dalam jangka panjang. Namun dalam jangka pendek, beberapa dapat mengganggu tidur, terutama SNRI, MAOI, SSRI, dan trisiklik. Itulah mengapa penting untuk bekerja sama dengan dokter Anda dan melaporkan gejala baru atau gejala yang memburuk.

Bagaimana menemukan seorang profesional kesehatan mental

Insomnia kronis adalah kesulitan jatuh atau tertidur setidaknya tiga kali per minggu yang berlangsung lebih dari 3 minggu. Jika Anda mengalami insomnia kronis, Anda harus dievaluasi oleh dokter.

Jika Anda belum menjalani pengobatan untuk depresi, mulailah dengan mengunjungi penyedia perawatan primer Anda. Dari sana, Anda bisa mendapatkan rujukan ke spesialis, yang mungkin termasuk:

  • psikiater
  • psikolog
  • spesialis tidur
  • ahli saraf

Keadaan pribadi Anda akan memandu perawatan Anda. Anda mungkin perlu bekerja dengan lebih dari satu dokter.

Jika Anda mengalami depresi dan tidak tahu harus ke mana, hubungi Saluran Bantuan Nasional Penyalahgunaan Zat dan Layanan Kesehatan Mental (SAMHSA) di 800-662-4357 atau TTY: 800-487-4889. Layanan gratis ini dapat merujuk Anda ke layanan perawatan dan dukungan di wilayah Anda. Ini rahasia dan tersedia dalam bahasa Inggris dan Spanyol 24/7.

Pandangan

Bahkan kasus depresi yang paling parah pun dapat diobati. Semakin awal Anda memulai, semakin efektif kemungkinannya.

Antidepresan dapat memakan waktu 2 hingga 4 minggu untuk bekerja. Gejala seperti masalah tidur cenderung membaik sebelum suasana hati.

Insomnia dapat berhasil diobati. Mungkin diperlukan kombinasi penyesuaian kebiasaan tidur dan CBT. Terkadang penggunaan alat bantu tidur jangka pendek dapat membantu. Beberapa riset menunjukkan bahwa insomnia dapat menjadi masalah yang terus-menerus bagi sebagian orang, terutama bagi mereka yang mengalami insomnia yang lebih parah.

Mencoba mengelola insomnia dan depresi sendiri bisa berbahaya. Setiap orang berbeda. Seorang dokter dapat membantu mengidentifikasi kebutuhan spesifik Anda dan menentukan perawatan mana yang mungkin membantu.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt