Rencana Makan untuk Meredakan Diare Balita

Seperti yang diketahui orang tua balita, terkadang anak-anak kecil ini memiliki jumlah tinja yang sangat banyak. Dan seringkali, itu bisa longgar atau berair. Ini cukup umum, dan bahkan memiliki nama: diare balita.

Apa itu?

Diare balita bukanlah penyakit atau penyakit yang sebenarnya, tetapi hanya gejala. Ini umum di antara balita dan tidak menimbulkan ancaman bagi kesehatan mereka. Diare balita biasanya memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Diare tidak menimbulkan rasa sakit.
  • Diare seringkali berbau busuk.
  • Anak mengalami tiga atau lebih episode tinja yang besar dan tidak berbentuk selama setidaknya empat minggu berturut-turut.
  • Diare sering mengandung makanan dan lendir yang tidak tercerna.
  • Diare terjadi saat bangun tidur.
  • Gejala mulai antara 6 hingga 36 bulan, tetapi dapat berlangsung hingga prasekolah.
  • Gejala biasanya sembuh pada usia sekolah atau lebih awal, dan 90 persen anak bebas diare pada usia 40 bulan.

Temuan umum adalah bahwa diare sering dimulai setelah serangan gastroenteritis. Ini adalah infeksi virus pada lambung dan usus yang biasanya menyebabkan demam, sakit perut, muntah, dan diare. Setelah sembuh dari penyakit akut dan parah ini, anak dapat melanjutkan buang air besar yang sering tanpa rasa sakit, seperti diuraikan di atas, tetapi bertindak dengan sangat baik. Dalam situasi ini, orang tua sering merasa bahwa “penyakit” itu menetap, tetapi anak itu sehat, tumbuh, makan, dan merasa baik-baik saja, sangat kontras dengan penampilan mereka selama penyakit menular.

Apa Penyebabnya?

Jadi, jika diare balita berbeda dengan penyakit menular, dan anak baik-baik saja, apa penyebabnya? Itu tidak sepenuhnya diketahui, tetapi teori terbaru adalah bahwa banyak faktor berperan, termasukpengikut.

  • Diet: Balita sering mengonsumsi jus dan cairan lain yang berlebihan dengan kandungan fruktosa dan sorbitol yang tinggi, yang dikaitkan dengan diare pada balita. Diet yang sangat rendah lemak dan rendah serat juga terlibat.
  • Peningkatan waktu transit usus: Untuk beberapa balita, makanan melewati usus besar dengan sangat cepat, menyebabkan penyerapan air lebih sedikit, yang menyebabkan feses lebih encer.
  • Peningkatan aktivitas fisik: Aktivitas fisik telah dikaitkan dengan peningkatan buang air besar secara umum.
  • Mikroflora usus individu: Usus setiap orang mengandung miliaran kuman, tetapi ini adalah kuman penting yang membantu pencernaan. Namun, susunan yang tepat dari mikrobioma padat ini bervariasi dari orang ke orang, dan beberapa balita memiliki kumpulan bakteri yang menyebabkan tinja lebih encer.

Apa yang Dapat Saya Lakukan Tentang Ini?

Karena anak dengan diare balita, menurut definisi, sehat dan berkembang, kebanyakan ahli merekomendasikan tidak ada pengobatan farmasi sama sekali.

Itulah mengapa tidak ada “obat” untuk diare pada balita, karena ini sebenarnya bukan penyakit. Tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membuatnya lebih baik.

Lacak Makanan

Buat buku harian makanan dan hubungkan dengan jumlah, frekuensi, dan waktu diare. Ini dapat membantu dokter anak Anda menghilangkan penyebab diare lainnya yang lebih mengkhawatirkan, seperti intoleransi makanan atau alergi.

Periksa Tinja Berdarah

Pastikan tidak ada darah dalam tinja. Hal ini tampak jelas bagi anak-anak yang masih menggunakan popok, tetapi pastikan untuk memeriksa tinja mereka yang terlatih menggunakan toilet, karena mereka mungkin tidak menyebutkan hal ini kepada Anda. Jika Anda menemukan darah dalam tinja, segera temui dokter anak Anda.

Terkadang darah dalam tinja bisa bersifat mikroskopis, jadi dokter anak anak Anda mungkin meminta sampel tinja untuk menguji darah jika ada kekhawatiran.

Selain itu, bicarakan dengan dokter Anda jika anak Anda mengalami diare bersama dengan penurunan berat badan atau penambahan berat badan yang buruk, muntah, demam, sakit perut, atau tinja yang berminyak atau berminyak.

Lewati Jus Buah

Batasi jus dan cairan lain dengan fruktosa dan sorbitol, seperti minuman olahraga dan soda. Pertahankan jumlah total jus, jika ada, kurang dari 8 ons sehari.

Tingkatkan Asupan Serat

Lebih banyak serat sebenarnya dapat membantu mengencangkan tinja. Pilih sereal gandum utuh dan roti, kacang-kacangan, serta buah-buahan dan sayuran segar. Dan menambahkan sedikit lebih banyak lemak ke dalam makanan juga dapat membantu.

Ini mungkin mengejutkan, karena begitu banyak perhatian diberikan untuk membatasi asupan lemak. Tetapi jika balita Anda tidak kelebihan berat badan dan mendapatkan jumlah olahraga yang baik, seperti yang dilakukan kebanyakan orang, maka sedikit lemak ekstra seharusnya baik-baik saja. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda apakah ini sesuai untuk anak Anda. Jika Anda memang menambahkan lemak, buatlah lemak sehat seperti susu, alpukat, minyak zaitun, atau telur.

Coba Probiotik

Probiotik tersedia tanpa resep. Probiotik adalah bakteri dan ragi hidup yang bermanfaat bagi tubuh Anda. Ini kemungkinan besar tidak akan membahayakan anak, dan dapat membantu. Namun, tidak ada penelitian yang menunjukkan ini efektif.

Bawa Pulang

Jika Anda sudah melakukan semua hal di atas dan anak Anda memang tumbuh, makan, dan bertingkah laku normal, namun masih mengalami diare, tidak perlu khawatir.

Ini adalah salah satu masalah masa kanak-kanak yang jauh lebih buruk bagi orang tua — atau siapa pun yang harus membersihkan anak itu — daripada bagi anak itu. Jadi, jika semuanya baik-baik saja, pertimbangkan diare balita seperti amukan, tumbuh gigi, dan mengisap jempol. Ini juga akan berlalu.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt