Perhatian Terhadap Detoks: Menguraikan 4 Jenis Paling Populer

Apa itu detoks?

Januari adalah waktu yang tepat untuk mengambil langkah positif menuju gaya hidup yang lebih sehat. Tetapi hanya karena sesuatu yang diklaim sebagai pengubah permainan untuk kesehatan Anda tidak berarti itu benar-benar baik untuk Anda.

Detoks, kadang-kadang disebut sebagai “pembersihan”, telah mempertahankan popularitasnya sebagai tren kesehatan selama bertahun-tahun. Para penyembah mengklaim mereka membantu membersihkan tubuh dari racun dan memberikan sistem pencernaan Anda istirahat yang sangat dibutuhkan. Hasil yang diinginkan adalah merasa lebih muda, lebih sehat, dan lebih berenergi.

Detoks biasanya jatuh di bawah salah satu dari tiga payung:

  • yang mengganti makanan dengan cairan
  • mereka yang mengklaim mendukung proses detoksifikasi alami tubuh Anda
  • yang “membersihkan” saluran pencernaan Anda melalui usus besar

“Detoks diiklankan sebagai sarana untuk membersihkan tubuh dari kelebihan racun, mengistirahatkan pencernaan dan sistem kekebalan tubuh, dan memulai kembali [your] metabolisme,” kata Ashley Reaver, ahli diet yang berbasis di Oakland, CA dan pendiri My Weekly Eats.

Tujuan yang tidak realistis

Tujuan detoks adalah membuang racun yang bersentuhan dengan tubuh kita setiap hari — baik itu racun di udara, makanan yang kita makan, atau produk yang kita gunakan. Ini biasanya dilakukan dengan berpuasa, membatasi asupan makanan secara drastis, mengganti makanan padat dengan cairan, atau minum banyak air – semua itu dapat memiliki efek samping negatif pada kesehatan Anda.

“Sayangnya, detoks tidak [fulfill] salah satu dari klaim ini,” katanya.

Sebenarnya, tidak ada bukti bahwa detoksifikasi, pembersihan, atau pengaturan ulang ini benar-benar dapat meningkatkan kesehatan Anda — dan karena beberapa di antaranya sangat membatasi, mereka sebenarnya dapat lebih berbahaya daripada bermanfaat.

Namun, Anda mungkin telah membaca blog dan artikel yang menggunakan jargon ilmiah untuk mencoba memvalidasi detoksifikasi. Jadi, kami di sini untuk menghilangkan prasangka detoks yang paling umum dan populer.

1. Pembersihan jus atau smoothie

Pembersih hanya cairan ini, yang bisa dibilang paling populer, menggantikan makanan padat dengan pilihan jus atau smoothie berbasis buah dan sayuran. Biasanya, pembersihan jus dan smoothie berlangsung antara 3 dan 21 hari – meskipun beberapa orang melakukannya lebih lama.

Ada banyak sekali perusahaan di luar sana yang menjual pembersih semacam ini. Anda juga dapat membeli jus dan smoothie dari toko khusus atau membuatnya di rumah.

Minum jus berbahan dasar buah dan sayuran – selama masih segar – dan smoothie pasti menyehatkan. Minuman ini sering dikemas dengan nutrisi, terutama jika mengandung banyak sayuran, dan bisa menjadi tambahan yang bagus untuk diet Anda.

Tetapi hanya minum jus dan smoothie dan menghilangkan makanan sebenarnya dari tubuh Anda adalah tempat detoksifikasi ini mengarah ke wilayah yang tidak sehat.

“Khas, [liquid] detoks menghilangkan sebagian besar protein dan lemak dari makanan,” kata Reaver.

Tidak hanya kekurangan protein dan lemak berarti Anda akan menghabiskan seluruh detoks Anda dengan perasaan lapar, tetapi juga dapat menyebabkan sejumlah efek samping negatif lainnya.

“Detoksifikasi ini dapat menyebabkan gula darah rendah, kabut otak, penurunan produktivitas, dan kelelahan,” tambah Reaver.

Meskipun beberapa orang mengklaim bahwa ada perbedaan antara detoks dan pembersihan, sulit untuk membedakan antara diet karena tidak ada metode yang memiliki definisi ilmiah standar. Ada juga tumpang tindih yang signifikan.

2. Detoksifikasi hati

Tren panas lainnya di dunia pembersihan adalah apa yang disebut “detoksifikasi hati”. Tujuan dari detoksifikasi hati adalah untuk memberikan dorongan pada sistem detoksifikasi tubuh dengan meningkatkan fungsi hati.

Meskipun ini terdengar seperti ide yang bagus – tidak pernah merupakan ide yang buruk untuk mengonsumsi makanan yang mendukung fungsi hati yang sehat – Anda tidak memerlukan “detoks” formal untuk melakukannya.

“Untungnya, hati dilengkapi dengan baik untuk menangani racun yang paling sering kita hadapi,” kata Reaver.

“Alih-alih ‘detoks’ […] orang harus [focus on] makan makanan yang kaya buah-buahan dan sayuran mentah dan dimasak; termasuk serat larut seperti kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan biji-bijian; dan membatasi asupan alkohol. Ini adalah blok bangunan penting yang memungkinkan hati Anda beroperasi pada fungsi puncaknya.”

3. Pembatasan makanan

Bentuk lain dari detoks adalah yang membatasi makanan atau kelompok makanan tertentu sebagai cara untuk membuang racun tubuh dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Membatasi atau menghilangkan makanan tertentu dalam diet Anda dapat membantu dalam keadaan tertentu dan jika Anda melakukannya dengan cara yang benar.

“Beberapa orang mendapat manfaat dari pembersihan karena menghilangkan kelompok makanan yang dapat menyebabkan mereka tidak nyaman, seperti gluten atau produk susu,” kata Reaver.

Kuncinya, bagaimanapun, adalah menjadi strategis dalam pembatasan Anda.

“Daripada menghilangkan sebagian besar makanan, cobalah untuk menghilangkan jenis makanan selama seminggu dan lihat apakah Anda merasa lebih baik,” jelas Reaver.

“Kemudian, tambahkan makanan kembali dan pantau gejala Anda. Jika kembung, gas, ketidaknyamanan usus, sembelit, atau diare kembali, maka mungkin ide yang baik untuk menghilangkan kelompok makanan itu dari diet Anda.

Namun, menghilangkan terlalu banyak makanan atau kelompok makanan utuh sekaligus, seperti beberapa pembersihan makanan yang harus Anda lakukan, tidak hanya akan terasa terlalu membatasi, tetapi juga tidak akan memberi Anda wawasan tentang makanan apa yang berdampak negatif bagi kesehatan Anda.

Jika Anda menduga Anda mungkin memiliki kepekaan terhadap makanan, diet eliminasi dapat membantu. Namun, mungkin yang terbaik adalah mencoba diet ini di bawah pengawasan dokter.

4. Membersihkan usus besar

Kebanyakan pembersihan mencoba untuk membuang racun melalui perubahan pola makan. Namun ada juga pembersihan yang berupaya menyiram tubuh dari ujung yang lain.

Membersihkan usus besar mencoba untuk membersihkan saluran pencernaan dan membersihkan tubuh dari racun dengan mempromosikan buang air besar melalui suplemen atau obat pencahar. Hidroterapi usus besar, juga dikenal sebagai kolon, membuang limbah secara manual dengan menyiram usus besar dengan air.

Either way, pembersihan ini berfungsi untuk menghilangkan limbah yang menumpuk – yang mereka klaim juga akan menghilangkan racun dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Tetapi tidak hanya pembersihan usus besar yang sangat tidak menyenangkan, tetapi juga berbahaya.

“Pembersihan usus besar dan hidroterapi usus besar harus dihindari kecuali dilakukan atas petunjuk dokter,” jelas Reaver.

“Mereka dapat menyebabkan kram perut, diare, dan muntah. Hasil yang lebih serius dapat mencakup infeksi bakteri, usus berlubang, dan ketidakseimbangan elektrolit yang dapat menyebabkan masalah ginjal dan jantung.

Sebagai gantinya, Reaver menyarankan untuk mengonsumsi makanan tinggi serat larut dan tidak larut untuk membantu membersihkan limbah.

“Kedua jenis serat ini akan secara efektif menghilangkan kotoran dan partikel makanan yang tidak tercerna dari usus besar yang dapat menyebabkan kembung, ekskresi yang menyakitkan, dan sembelit.”

Mengapa detoksifikasi tidak perlu (dan tidak efektif)

Secara teori, detoksifikasi terdengar cukup bagus. Tapi kenyataannya, mereka sama sekali tidak perlu.

“Detoks bukanlah cara terbaik untuk meningkatkan kesehatan Anda,” kata Reaver.

“Tubuh [actually] memiliki detoksifikasi bawaan – hati. Fungsi utamanya adalah untuk memproses ‘toksin’ dan mengubahnya menjadi senyawa tidak berbahaya yang dapat dimanfaatkan atau dihilangkan oleh tubuh.”

Dengan kata lain, hati Anda melakukan pekerjaan kasar ketika datang untuk “membersihkan” tubuh Anda dari racun di lingkungan kita.

Tapi bagaimana dengan hasilnya? Tentunya, detoksifikasi harus dilakukan pada tingkat tertentu – jika tidak, mengapa orang melakukannya?

Ya, Anda mungkin melihat beberapa hasil positif, terutama dalam hal penurunan berat badan, ketika Anda melakukan detoks — setidaknya pada awalnya.

“Banyak orang menilai ‘keberhasilan’ dari skalanya,” kata Reaver.

“Orang-orang kemungkinan akan kehilangan berat badan dengan detoks karena mereka tidak makan makanan. [But] berat badan yang hilang adalah karena tubuh menggunakan energi yang tersimpan dan, dalam prosesnya, melepaskan air. Setelah diet biasa dilanjutkan, ‘berat’ akan kembali karena air kembali tertahan.”

Detoks tidak perlu, tidak menyenangkan, dan berpotensi berbahaya

Singkatnya, detoksifikasi tidak diperlukan — dan juga tidak efektif.

Jika Anda khawatir tentang mendukung kesehatan Anda, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan yang tidak perlu melibatkan pembersihan. Ingat, penurunan berat badan seharusnya tidak menjadi satu-satunya tujuan Anda.

Kesehatan holistik berasal dari kebahagiaan, kepercayaan diri, dan pemahaman tentang diri Anda, tubuh Anda, dan apa yang Anda butuhkan untuk menjalani kehidupan terbaik Anda.

Pilihan lain untuk mendukung kesehatan Anda meliputi:

  • minum banyak air sepanjang hari
  • makan makanan tinggi serat larut dan tidak larut
  • menjaga asupan gula tambahan seminimal mungkin
  • memasukkan lebih banyak buah dan sayuran mentah ke dalam makanan Anda, yang dapat membantu membantu pencernaan
  • menghindari makanan yang sangat diproses
  • meluangkan waktu untuk istirahat, pemulihan, dan relaksasi
  • berlatih pernapasan dalam atau meditasi

Detox Seluruh Tubuh: 5 Cara Sehat untuk Meremajakan Tubuh Anda


Deanna deBara adalah seorang penulis lepas yang baru saja pindah dari Los Angeles yang cerah ke Portland, Oregon. Saat dia tidak terobsesi dengan anjingnya, wafel, atau semua hal tentang Harry Potter, Anda dapat mengikuti perjalanannya di Instagram.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt