Perbaikan Rectocele: Apa yang Diharapkan

Prosedur perbaikan tidak diperlukan untuk semua orang yang mengembangkan rektokel, tetapi mungkin merupakan pengobatan pilihan ketika gejala tidak dapat dikelola secara konservatif.

Rektokel adalah jenis prolaps organ panggul. Ini terjadi ketika dinding pendukung antara vagina dan usus besar Anda melemah, memungkinkan jaringan dari rektum untuk mendorong dinding belakang vagina.

Banyak orang dengan rektokel tidak tahu mereka memilikinya. Mereka dapat terjadi tanpa gejala dan dapat menjadi bagian dari penuaan, akibat persalinan pervaginam, atau efek sekunder dari tekanan kronis atau mengejan di perut.

Ketika gejala muncul, tingkat keparahannya dan bagaimana mereka merespons pengobatan konservatif sangat menentukan apakah diperlukan perbaikan.

Mengapa hal itu dilakukan

Perbaikan rektokel melibatkan koreksi bedah pada tonjolan yang dibuat oleh rektum yang mendorong ke dalam vagina. Ini adalah prosedur yang diperuntukkan bagi rektokel yang menyebabkan ketidaknyamanan atau gejala yang signifikan yang tidak merespons pengobatan lain.

Apa pun metode perbaikan rektokel yang digunakan, tujuannya adalah untuk menghilangkan tonjolan jaringan dan memperkuat septum rektovagina, dinding penyangga antara vagina dan usus besar.

Rektokel yang parah seringkali memerlukan perbaikan karena dapat menyebabkan gejala rektal dan vagina yang serius, termasuk:

  • seks yang menyakitkan
  • pendarahan vagina
  • kesulitan buang air besar
  • sembelit
  • nyeri dubur
  • mengejan saat buang air besar

Anda bahkan mungkin perlu menekan dinding vagina dengan jari-jari Anda selama buang air besar untuk buang air besar.

Apa yang terlibat

Selama perbaikan rektokel, ahli bedah Anda memisahkan dinding vagina dan dubur.

Septum rektovagina kemudian diperkuat melalui plikasi, sebuah proses penjahitan lipatan jaringan bersama-sama untuk meningkatkan stabilitas struktural. Tambalan jala bedah atau prosedur stapel kadang-kadang dapat digunakan sebagai penguatan.

Setelah jaringan vagina dan dubur dipisahkan dengan benar dan strukturnya sehat, kelebihan jaringan dari prolaps akan diangkat.

Pendekatan perbaikan rektokel

Ada empat pendekatan untuk perbaikan rektokel:

  • vagina
  • perut
  • dubur
  • perineum

Yang direkomendasikan dokter Anda akan didasarkan pada faktor-faktor seperti usia, tingkat keparahan prolaps, dan apakah gejala Anda terutama pada vagina atau dubur.

Prosedur pilihan juga dapat bergantung pada spesialis yang menangani operasi Anda. Uroginekologi, misalnya, mungkin tertarik pada prosedur perut dan vagina, sementara dokter kolorektal mungkin memilih pendekatan rektal.

Kondisi tertentu yang terjadi bersamaan juga dapat memengaruhi perbaikan rektokel mana yang Anda miliki.

Prosedur reseksi rektal trans-anal yang dijepit (STARR), misalnya, adalah metode perbaikan rektokel anus yang sering disukai jika Anda mengalami gejala obstruksi rektal.

Tidak ada pendekatan perbaikan rektokel yang dianggap lebih baik daripada yang lain, meskipun pendekatan vagina yang paling umum digunakan.

Bagaimana mempersiapkan

Jika ahli kesehatan Anda telah merekomendasikan perbaikan rektokel, kemungkinan besar Anda telah melalui berbagai pemeriksaan fisik umum, pemeriksaan panggul, dan tes kontras (defekografi) yang menunjukkan adanya rektokel.

Namun, mempersiapkan operasi masih dapat melibatkan lebih banyak pekerjaan lab untuk memastikan Anda adalah kandidat untuk anestesi.

Pada minggu-minggu sebelum operasi, perubahan gaya hidup seperti berhenti merokok juga dapat direkomendasikan untuk membantu mengurangi risiko komplikasi operasi.

Setelah pekerjaan lab Anda disetujui, Anda akan diberikan instruksi pra-bedah khusus berdasarkan pendekatan perbaikan rektokel.

Karena perbaikan rektokel terjadi dengan anestesi umum, puasa seringkali diperlukan pada malam sebelum prosedur Anda.

Pastikan untuk memberi tahu tim perawatan Anda tentang resep atau obat bebas (OTC) dan suplemen apa pun yang Anda konsumsi. Kadang-kadang, profesional perawatan kesehatan Anda dapat merekomendasikan penyesuaian dosis Anda atau memberi saran tentang apa yang harus dihindari menjelang prosedur.

Jika Anda menjalani perbaikan rektokel pendekatan anal, persiapan usus diperlukan untuk memastikan rektum dan usus bebas tinja. Ini bisa melibatkan penggunaan enema atau pelunak feses sehari sebelum operasi.

Pada hari tersebut, ikuti anjuran kebersihan dokter bedah Anda (jika ada) dan kenakan pakaian yang nyaman.

Proses pemulihan

Garis waktu pemulihan untuk perbaikan rektokel bervariasi tergantung pada prosedur dan faktor seperti usia dan kesehatan secara keseluruhan.

Secara umum, Anda harus merencanakan untuk menjauh dari pekerjaan, aktivitas berat, dan seks selama beberapa minggu.

Dokter bedah Anda mungkin merujuk Anda ke spesialis rehabilitasi panggul setelah situs bedah Anda sembuh. Spesialis rehabilitasi dapat memandu Anda melalui latihan penguatan dasar panggul untuk meningkatkan kesehatan panggul secara keseluruhan.

Hasil dan efektivitas

Sebagian besar orang yang menjalani perbaikan rektokel melaporkan perbaikan gejala setelah prosedur.

Dalam sebuah penelitian dari tahun 2011 terhadap 37 wanita yang menjalani perbaikan rektokel menggunakan prosedur STARR, 87% peserta mendapatkan hasil yang berkisar dari “memadai” hingga “luar biasa”. Sedikit lebih dari 80% mengatakan mereka akan memilih untuk menjalani prosedur itu lagi.

A tinjauan literatur 2021 melihat sembilan studi yang melibatkan prosedur perbaikan transperineal. Tingkat rata-rata catatan perbaikan gejala di seluruh penelitian hanya lebih dari 70%.

Anda mungkin perlu memiliki prosedur tindak lanjut. Kohort nasional Swedia tahun 2022 belajar menemukan 11,5% orang membutuhkan operasi ulang 5 tahun setelah perbaikan rektokel, sementara 16,4% memerlukannya pada 10 tahun.

Risiko komplikasi

Perbaikan rektokel memiliki risiko komplikasi yang serupa dengan prosedur pembedahan lainnya, seperti:

  • infeksi
  • retensi urin
  • reaksi alergi terhadap anestesi

Setelah perbaikan rekotkel, Anda mungkin juga mengalami:

  • nyeri baru saat berhubungan intim
  • inkontinensia tinja
  • fistula rektovaginal (lubang antara vagina dan rektum)

Ada juga kemungkinan, bahkan setelah operasi berhasil, prolaps akan terjadi lagi dan membutuhkan perawatan tambahan.

Pilihan non-bedah

Ada beberapa strategi non-bedah untuk mengelola gejala rektokel, termasuk:

  • diet serat tinggi lebih dari 25 gram setiap hari
  • minum 2 sampai 3 liter air setiap hari
  • pelunak feses
  • penguatan dasar panggul, seperti senam Kegel

  • penggunaan pesarium vagina

Perbaikan rektokel biasanya merupakan langkah selanjutnya jika pendekatan ini tidak memberikan kelegaan.

Garis bawah

Rectoceles tidak mengancam jiwa, dan sebagian besar tidak memerlukan intervensi bedah. Tetapi dokter Anda mungkin merekomendasikan prosedur perbaikan jika gejala Anda parah atau tidak dapat ditangani dengan metode non-bedah.

Meskipun ada beberapa pendekatan untuk perbaikan rektokel, tujuan utamanya adalah untuk memperkuat dinding pendukung antara vagina dan rektum Anda dan menghilangkan jaringan berlebih.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News