Perawatan Holistik Yang Menghormati Identitas Sangat Penting Untuk Kesehatan: Laporan Dampak dari BEAM

BEAM membagikan dampak penyembuhan dari Pelatihan Dukungan Sebaya Black Mental Health & Healing Justice (BMHHJ).

Bagaimana orang kulit berwarna menavigasi sistem perawatan kesehatan, di mana mereka terus-menerus mengalami kerugian baik sebagai praktisi maupun pasien, sambil menghormati kebutuhan masing-masing?

The Black Emotional and Mental Health Collective (BEAM) adalah organisasi nasional yang siap menjawab pertanyaan seperti ini dan menghilangkan hambatan perawatan kesehatan melalui advokasi dan pelatihan inovatif,

Salah satu jalan yang dibuat untuk melakukannya adalah Pelatihan Dukungan Sebaya Black Mental Health & Healing Justice (BMHHJ), yang pertama kali diprakarsai dan difasilitasi pada tahun 2018 oleh pendiri BEAM dan Direktur Eksekutif Yolo Akili Robinson dan Erica Woodland, pendiri National Queer and Trans Therapist of Color Jaringan (NQTTCN).

Dilengkapi dengan kerangka perawatan holistik, BEAM berkolaborasi dengan praktisi penyembuhan Hitam di seluruh negeri, dan baru-baru ini menerbitkan laporan yang membagikan hasil dari pengalaman selama tiga tahun mereka.

Woodland dan Robinson, berdampingan dengan latar belakang kuning

Apa yang dimaksud dengan pelatihan ini?

Pelatihan ini dibuat untuk pekerja kesehatan, anggota komunitas sehari-hari, dan individu yang bekerja, tinggal di, dan mendukung komunitas kulit hitam dan terpinggirkan.

Fokus yang disesuaikan untuk membangun kapasitas dengan anggota masyarakat ini dimulai pada tahun 2018 dan berkembang hingga tahun 2021.

Kurikulum pelatihan berfokus pada penerapan dan pemberian dukungan emosional melalui kerangka keadilan penyembuhan.

Tujuan lain untuk peserta termasuk:

  • Untuk menantang dan memberikan informasi akurat tentang mitos umum tentang pengobatan, psikologi, dan kesehatan mental di komunitas kulit hitam.
  • Untuk menyebutkan dan mengidentifikasi diagnosis, tantangan, dan perawatan kesehatan mental yang umum di komunitas Kulit Hitam.
  • Untuk mengidentifikasi dan memetakan strategi dan sumber daya di komunitas mereka sendiri.

Salah satu cara penting untuk mencapai tujuan ini adalah melalui percakapan berkelanjutan seputar ras, gender, kelas, dan seksualitas, yang memungkinkan praktik pengembangan keterampilan dengan cara yang nyata dan konkret.

Menonjol: “Saya memimpin firma konsultan pro-Kulit Hitam. Saya melakukan pelatihan karena saya ingin kami menemukan kerangka dasar seputar kesehatan mental dan itulah yang kami butuhkan. BEAM memberi kami alat yang benar-benar membentuk cara kami memberikan layanan.

“Setelah pelatihan, kami memperdalam kerangka luar angkasa kami yang berani. [The training] adalah dasar dari banyak hal yang kami lakukan sekarang.”

— Natasha A. Harrison, Presiden & CEO CommunityBuild Ventures

Mengapa ini diperlukan

Tingkat depresi bagi orang-orang dalam profesi penolong — pekerjaan yang menyediakan layanan kesehatan dan pendidikan yang mendukung bagi orang lain — sangat mencengangkan.

Sebanyak 90 persen profesional kesehatan melaporkan gejala depresi aktif, dan lebih dari setengah profesional kesehatan mental melaporkan mengalami kelelahan pengasuh.

Menurut data dari National Alliance on Mental Health (NAMI), ketidakpercayaan medis dan rasisme sistemik memainkan peran penting dalam perawatan kesehatan.

Misalnya, penelitian terbaru menunjukkan bahwa selain faktor sosial ekonomi seperti pendapatan dan lokasi kota, orang-orang dari komunitas kulit hitam dan Latin melaporkan memiliki kurang percaya dalam sistem medis daripada rekan kulit putih mereka.

Terlepas dari efek berkelanjutan dari kelelahan welas asih dan kompetensi budaya menjadi faktor utama dalam melibatkan komunitas Kulit Hitam dalam kesejahteraan emosional kita, Robinson dan peserta pelatihan berbagi bagaimana sebagian besar pelatihan yang berfokus pada kesehatan mental gagal menangani identitas dalam kurikulum mereka.

Memahami gravitasi hubungan identitas dengan pikiran dan tubuh dalam hal penyembuhan, Robinson memastikan sudut pandang holistik diambil dalam pengembangan kurikulum BMHHJ dengan menggunakan kerangka keadilan penyembuhan.

Dibuat oleh Cara Page dan karya Kindred Southern Healing Justice Collective, kerangka kerja ini dibangun di atas respons holistik terhadap trauma dan kekerasan generasi yang mengubah dampak penindasan.

“Keadilan penyembuhan itu unik karena kita harus membahas sejarah egenetika dan rasisme dalam psikologi,” kata Robinson dalam laporan tersebut.

“Kami tidak dapat berpura-pura bahwa sistem ini selalu, atau saat ini, aman bagi orang-orang kami. Kami harus memberikan alat kepada orang-orang untuk bernavigasi dengan hati-hati dan mengadvokasi dengan waspada sehingga kami tidak hanya dapat bertahan, tetapi juga berkembang.

Benturan

Orang kulit berwarna terus mengalami bahaya dalam sistem kesehatan medis dan mental sepanjang sejarah.

Kami masih harus menavigasi sistem ini, baik sebagai praktisi maupun pasien, dan program ini unik dalam menangani realitas pengalaman tersebut sambil memberikan tip dan strategi praktis untuk melakukannya.

“Ini memvalidasi warisan penyalahgunaan dalam sistem dan perasaan ketidakpercayaan sebagai hal yang sah, sambil memahami bahwa skeptisisme yang berkelanjutan tidak hanya diperlukan, tetapi dibutuhkan sebagai orang kulit hitam yang menavigasi sistem,” kata Robinson.

Peserta telah berbagi bagaimana sangat meyakinkan bahwa kerugian yang mereka alami dalam sistem kesehatan medis dan mental tidak hanya diakui, tetapi juga divalidasi.

Melihat Manusia sebagai Makhluk Utuh

“Bahannya rumit dan berat. Namun, Yolo dan Erica menavigasi ruang ini dengan percaya diri dan keterampilan.”

— Peserta Program

Fasilitator pelatihan menggunakan pendekatan yang diwujudkan untuk mengajar. Program ini bertujuan untuk menghargai berbagai kebutuhan masyarakat, dan bagi BMHHJ, hal ini tampak seperti pengakuan yang disengaja atas hubungan antara pikiran dan tubuh.

“Kami mengajak orang-orang bermain peran, kami menciptakan peluang untuk dance break, dan [other] kegiatan untuk membantu mereka benar-benar mengenali cara-cara di mana kesusahan dapat duduk di tubuh mereka, ”Robinson berbagi.

Peserta memiliki akses ke lembar mewarnai dan krayon untuk mencorat-coret, yang dapat membantu untuk diproses menurut penelitian seperti ini dari tahun 2009. Meja aromaterapi, altar, dan kristal penyembuh semuanya tersedia untuk digunakan selama sesi.

Selain alat dan praktik ini selama sesi, fasilitator juga mengadakan meditasi terpandu dan terlibat dalam lingkaran penutup di akhir sesi.

Menghormati kebutuhan peserta juga mencakup ruang untuk bernafas dan mengakui beratnya isi pelatihan alih-alih menyelami topik-topik berat tanpa jeda.

“Kami tidak akan menunjukkan kepada Anda enam slide informasi yang sangat menyedihkan dan kemudian bertindak seolah-olah ini dipisahkan dari semua hal lain yang terjadi,” kata Robinson kepada kami.

Penyembuhan untuk Penyembuh

“Saat saya terus mengembangkan platform keragaman, kesetaraan, dan inklusi di organisasi saya, pelatihan ini mengajari saya cara menunjukkan dan memahami berbagai emosi, trauma, dan masalah komunitas yang mungkin dialami oleh rekan kulit hitam saya saat datang ke suatu ruang dan bagaimana saya dapat mendukung kebutuhan individu mereka.”

— Peserta Program

“Orang-orang datang ke program ini dan pergi tidak hanya dengan perasaan bahwa mereka telah belajar banyak, tetapi juga merasa bahwa mereka telah sembuh,” kata Yolo.

“Pendekatan kami terhadap kurikulum ini adalah agar semua orang di ‘desa’ ini melihat diri mereka sebagai pencipta kesehatan,” kata Robinson.

Dia berbicara tentang menolak gagasan bahwa hanya orang-orang tertentu dengan afiliasi atau kedudukan profesional tertentu yang memiliki kemampuan untuk menciptakan kesehatan dan penyembuhan.

Sebaliknya, Robinson mendorong semua orang untuk melihat bahwa mereka dapat memiliki peran dan hak pilihan dalam penyembuhan dan kesehatan, terlepas dari seperti apa peran itu.

Ada hasil nyata dari laporan ini yang harus dilihat sebagai intervensi kesehatan mental yang layak dan bermanfaat. Hal ini berlaku tidak hanya untuk orang-orang yang akan bekerja sama dengan peserta, tetapi juga untuk praktisi penyembuhan itu sendiri.

Menonjol: “Pelatihan memberi saya semangat ekstra yang saya butuhkan. Saat itu saya terjebak pada gagasan bahwa, agar saya menjadi penyembuh, saya sendiri harus disembuhkan. Sekarang, saya tahu tidak ada yang benar-benar sembuh. Ini semua adalah perjalanan dan ada berbagai cara untuk mendekati penyembuhan Anda.

— Sunni Meador, Manajer Kesehatan Perilaku, TrueEvolution

Pasang surut sepanjang tahun

Awalnya, pelatihan diadakan di Los Angeles dan dipimpin oleh Robinson dan Woodland.

Setelah sukses awal, kemudian diperluas ke bagian lain negara dan meminta bantuan profesional kesehatan mental Dionne Bates, PhD, LPC, CPCS, Micheal Chan-Frazier, PhD, LPC, dan L’Oréal McCollum, LMSW, M.Ed .

Orang-orang ini menawarkan pengembangan kurikulum dan keahlian fasilitasi mereka, dan dengan bantuan organisasi mitra seperti The Kresge Foundation, BEAM kemudian dapat membuat versi kurikulum yang disesuaikan, yang semakin memperluas jangkauan pelatihan.

Dampak COVID-19

Tim pelatihan menjalani awal pandemi COVID-19 dengan mengalihkan pelatihan tatap muka dua hari mereka ke program virtual yang diadakan melalui Zoom.

“Keterlibatan di Zoom bukanlah hal yang mudah. Diskusi kelompok sangat berharga dan mendengar dari orang-orang itu penting. Saya sangat menyukai waktu yang dihabiskan untuk membuat koneksi tersebut. Saya merasa tidak sendirian.”

— Peserta Program

Meskipun perubahan ini membutuhkan waktu dan upaya yang lebih banyak, laporan tersebut menunjukkan hasil yang positif.

Selain peserta terus terlibat dalam kurikulum yang intim, beralih ke pengaturan virtual memungkinkan peserta dari berbagai tempat di AS untuk bergabung.

Bagi orang-orang BIPOC yang menjalankan sistem kesehatan dan kesejahteraan yang berpusat pada Barat, keutuhan diri kita tidak selalu diakui, apalagi disambut. Laporan yang baru dirilis ini menunjukkan bahwa menjaga hubungan antara pikiran dan tubuh sangatlah penting.

Kurikulum dan fokus fasilitator dalam menangani peran dan sejarah ras, gender, seksualitas, dan kelas dalam sistem kesehatan telah terbukti penting dengan efek yang bertahan lama dan tersebar luas.

Peran seseorang yang bekerja dalam dukungan sebaya atau profesi bantuan tidaklah ringan; kombinasi bias sistemik harian dan lapisan tambahan dari ketahanan yang diharapkan dapat memiliki efek merusak baik pada praktisi kesehatan maupun klien mereka.

Selama tiga tahun terakhir, pelatihan BMHHJ telah menangani topik-topik ini, tidak hanya mengangkat dan memberi contoh cara-cara praktisi dapat mendukung komunitas mereka setelah sistem yang menindas, tetapi bagaimana mereka dapat mengenali kekuatan mereka sendiri dan mendukung diri mereka sendiri dengan lebih baik.

“Orang-orang meninggalkan pelatihan ini dengan kekuatan mengetahui bahwa kesehatan mental tidak identik dengan penyakit mental,” kata Bates.

“[They left] diberdayakan mengetahui bahwa mereka dan komunitas mereka memiliki hak untuk penyembuhan; diberdayakan dengan keterampilan yang dapat mereka bawa kembali ke komunitas mereka untuk menumbuhkan warisan penyembuhan dan kesetaraan.”

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News