Pengertian Ekstravasasi Kemoterapi: Penyebab dan Penatalaksanaannya

Ketika obat kemoterapi secara tidak sengaja bocor ke jaringan di sekitar pembuluh darah atau kateter Anda, itu disebut ekstravasasi. Meskipun tidak sering terjadi, ini merupakan komplikasi yang serius.

Kemoterapi dapat diberikan dalam bentuk pil atau secara intravena (melalui pembuluh darah Anda). Kemo intravena dikirim ke aliran darah Anda melalui kateter, tabung plastik tipis yang dimasukkan ke dalam pembuluh darah – misalnya, di tangan atau lengan Anda.

Sangat jarang, obat kemoterapi bisa bocor ke luar pembuluh darah atau kateter ke jaringan di sekitarnya. Dokter menyebutnya “ekstravasasi”.

Ketika ini terjadi, Anda mungkin mengalami sensasi terbakar dan ketidaknyamanan. Penting untuk memberi tahu dokter yang menjalankan kemo Anda sesegera mungkin jika Anda merasakan sesuatu yang tidak biasa. Ekstravasasi membutuhkan perawatan segera.

Pada artikel ini, kita melihat lebih dekat ekstravasasi kemoterapi, termasuk gejala, penyebab, pengobatan, dan pencegahan.

Apa itu ekstravasasi kemoterapi?

Ekstravasasi kemoterapi terjadi ketika obat cair dari kemoterapi secara tidak sengaja bocor dari kateter atau pembuluh darah Anda ke jaringan di bawah kulit Anda. Ekstravasasi jarang terjadi, terjadi pada sekitar 0,5–6% orang yang menerima kemoterapi. Tapi ini sangat serius.

Komplikasi ekstravasasi kemoterapi dapat bervariasi dari iritasi ringan dan kaku pada nyeri lokal dan kerusakan atau kehilangan jaringan.

Keseriusan komplikasi tergantung pada obat kemoterapi (atau obat-obatan) yang diberikan. Obat-obatan tertentu, disebut berapi-api, lebih beracun daripada yang lain. Vesicants dapat menyebabkan lepuh, kerusakan jaringan, atau nekrosis (kematian jaringan) jika bersentuhan dengan jaringan di sekitarnya.

Apa saja gejala ekstravasasi kemoterapi?

Jika Anda sedang menjalani kemoterapi, dokter yang melakukan kemoterapi akan meminta Anda memberi tahu mereka jika Anda mengalami perubahan sensasi selama pemberian. Ini sangat penting jika Anda menerima obat vesicant.

Jika Anda melihat gejala apa pun yang mengindikasikan ekstravasasi selama kemoterapi, dokter Anda akan segera menghentikan infus.

Gejala umum ekstravasasi meliputi:

  • perasaan geli
  • perasaan terbakar
  • pembengkakan
  • ketidaknyamanan atau rasa sakit
  • kemerahan di tempat suntikan

Anda mungkin juga mengalami gejala ekstravasasi di kemudian hari, seperti:

  • koreng
  • terik
  • nekrosis

Tanda-tanda lain dari dugaan ekstravasasi yang mungkin diperhatikan oleh dokter kemoterapi meliputi:

  • perubahan aliran darah dari alat IV
  • gangguan aliran bebas infus
  • resistensi pada pendorong jarum suntik selama injeksi

Jika dokter Anda mencurigai adanya ekstravasasi, mereka akan menghentikan pemberian kemo dan mengatasi kebocoran dengan mengaspirasi (menarik) larutan ekstravasasi sebanyak mungkin.

Mereka juga dapat mengangkat anggota tubuh, memberikan kompres dingin atau hangat, dan memberikan obat penawar atau obat yang sesuai untuk mengurangi risiko komplikasi.

Apa yang menyebabkan atau meningkatkan risiko ekstravasasi kemoterapi?

Dokter membagi penyebab dan faktor risiko ekstravasasi kemoterapi menjadi tiga kategori:

Faktor yang berhubungan dengan pasien

Penyebab dan faktor risiko yang mungkin terkait dengan pasien itu sendiri meliputi:

  • pembuluh darah yang mudah pecah
  • vena kecil dan rapuh, yang lebih sering terjadi pada anak-anak dan pasien yang lebih tua
  • pembuluh yang mengeras dan menebal karena sering venipuncture
  • pasien dengan pembuluh darah yang bergerak dengan mudah selama upaya pungsi vena
  • pasien yang banyak bergerak
  • pasien dengan obesitas yang memiliki akses vena perifer lebih sulit
  • pasien dengan vena kava tertutup, amputasi tungkai, atau kelenjar getah bening dipotong

Faktor terkait prosedur

Penyebab dan faktor risiko yang terjadi selama prosedur dapat meliputi:

  • staf yang tidak berpengalaman
  • tekanan aliran tinggi
  • beberapa upaya kanulasi
  • balutan yang tidak memadai
  • fiksasi kanula yang buruk
  • pilihan peralatan yang tidak memadai

Faktor terkait produk

Penyebab dan faktor risiko ekstravasasi kemoterapi juga dapat dikaitkan dengan sifat obat atau obat yang diberikan kepada Anda. Kategori obat kemoterapi meliputi:

Produk Faktor risiko Contoh
Exfoliant Obat ini dapat menyebabkan lecet, radang, atau pengelupasan kulit tanpa menyebabkan kematian jaringan. alacinomycin, cisplatin, docetaxel, liposomal doxorubicin, mitoxantrone, oxaliplatin, dan paclitaxel
Peradangan Obat ini dapat menyebabkan inflamasi atau eritema pada tempat ekstravasasi. bortezomib, 5-fluorouracil, methotrexate, dan raltitrexed
Iritasi Obat ini dapat menyebabkan inflamasi dan nyeri pada tempat ekstravasasi. Anda mungkin merasakan sensasi terbakar di pembuluh darah Anda jika terjadi ekstravasasi. bendamustine, bleomycin, carboplatin, dexrazoxane, etoposide, teniposide, dan topotecan
Netral Obat ini tidak menyebabkan inflamasi atau kerusakan pada tempat ekstravasasi. asparaginase, bevacizumab, bleomycin, bortezomib, cetuximab, cyclophosphamide, cytarabine, eribulin, fludarabine, gemcitabine, ifosfamide, melphalan, rituximab, dan trastuzumab
Vesicant Obat-obatan ini dapat menyebabkan lepuh atau nekrosis jika bersentuhan dengan jaringan yang mengelilingi pembuluh darah Anda. actinomycin D, dactinomycin, daunorubicin, doxorubicin, epirubicin, idarubicin, mitomycin C, vinblastine, vindesine, vincristine, dan vinorelbine

Bagaimana ekstravasasi kemoterapi dirawat?

Jika Anda mengalami ekstravasasi kemoterapi, dokter yang memberikan kemoterapi akan mengikuti prosedur yang ketat untuk mengurangi risiko komplikasi. Langkah-langkah ini adalah:

  1. Hentikan dan lepaskan infus sambil meninggalkan jarum di tempatnya.
  2. Cobalah untuk menyedot (mengeluarkan) cairan ekstravasasi sebanyak mungkin.
  3. Tandai area ekstravasasi dengan pena dan cabut jarum sambil menghindari tekanan pada area tersebut.
  4. Berikan penawar khusus obat (lihat tabel di bawah).
  5. Tinggikan ekstremitas dengan ekstravasasi.
  6. Berikan obat penghilang rasa sakit jika perlu.

Perawatan hangat atau dingin juga dapat diterapkan secara topikal ke tempat ekstravasasi untuk mengurangi reaksi jaringan dan penyerapan obat.

Penangkal khusus obat untuk ekstravasasi

Bagan berikut mencakup contoh obat kemoterapi dan penangkal yang mungkin digunakan dokter untuk mengobati ekstravasasi:

Nama obat Obat penawar Pengobatan nonmedis
Antrasiklin Dexrazoxane, diberikan secara intravena selama 3 hari. Dokter perlu memberikan dosis pertama dalam waktu 6 jam sejak ekstravasasi terjadi.

Anda juga perlu mengoleskan 1–2 mililiter (mL) DMSO topikal tiga kali sehari ke situs selama 7–14 hari.

Klinisi akan memberikan kompres dingin pada tempat ekstravasasi selama 20 menit, empat kali sehari, selama 3 hari.
Mekloretamin Natrium tiosulfat 1/6M. Dokter akan menggunakan jarum untuk menyuntikkan penawarnya beberapa kali di bawah kulit Anda. T/A
Mitomisin C Anda harus mengoleskan 1–2 mL DMSO topikal tiga kali sehari ke lokasi, selama 7–14 hari. Klinisi akan memberikan kompres dingin pada ekstravasasi selama 20 menit, empat kali sehari, selama 3 hari.
Taxanes Dokter akan menggunakan jarum untuk menyuntikkan antara 150–1500 unit penangkal hyaluronidase di bawah kulit Anda. Klinisi akan memberikan kompres hangat pada ekstravasasi selama 20 menit, empat kali sehari, selama 3 hari.
Vinca alkaloid Dokter akan menggunakan jarum untuk menyuntikkan antara 150–1500 unit hyaluronidase kepada Anda. Klinisi akan memberikan kompres hangat pada ekstravasasi selama 20 menit, empat kali sehari, selama 3 hari.

Apakah ekstravasasi kemoterapi dapat dicegah?

Jika dokter Anda yakin bahwa Anda atau obat kemoterapi yang Anda gunakan membuat Anda berisiko tinggi mengalami ekstravasasi, mereka mungkin merekomendasikan kateter vena sentral (CVC) daripada infus kateter intravena. CVC, juga disebut “garis tengah” dimasukkan ke dalam pembuluh darah besar di lengan atas atau dada Anda.

Perlu dicatat bahwa, meskipun ekstravasasi lebih mungkin terjadi dengan infus kateter intravena, ekstravasasi juga dapat terjadi dengan CVC.

Protokol yang ketat dan teratur membantu mencegah sebagian besar ekstravasasi

Profesional perawatan kesehatan yang mengelola kemoterapi sangat terlatih untuk meminimalkan risiko ekstravasasi. Mereka mengikuti protokol ketat seputar peralatan yang mereka gunakan, prosedur administrasi yang mereka ikuti, dan pelatihan yang mereka berikan untuk membantu mereka yang menjalani kemoterapi mengenali gejala ekstravasasi.

Jika Anda khawatir tentang kemungkinan ekstravasasi, bicarakan dengan dokter Anda tentang risiko Anda dan cara meminimalkan risiko tersebut. Anda juga dapat mendiskusikan ketakutan yang mungkin Anda miliki dengan dokter yang menjalankan kemo Anda.

Menjalani kemoterapi untuk pertama kali bisa menakutkan, bahkan tanpa kemungkinan ekstravasasi. Ketahuilah bahwa ekstravasasi adalah kejadian langka yang dilatih oleh dokter kemoterapi untuk mengenali, mencegah, dan segera menanganinya jika memang terjadi.

Bagaimana prospek orang yang mengalami ekstravasasi saat menjalani kemoterapi?

Bergantung pada jenis obat yang Anda terima, Anda mungkin mengalami komplikasi ringan hingga berat. Jika Anda mengalami ekstravasasi iritan, Anda mungkin mengalami cedera superfisial sementara. Gejalanya meliputi:

  • kemerahan
  • pembengkakan
  • gatal atau terbakar ringan

Tim kesehatan Anda mungkin mengobati kondisi Anda dengan obat penghilang rasa sakit ringan dan obat lain untuk mengurangi peradangan lokal Anda.

Jika Anda mengalami ekstravasasi vesicant, Anda mungkin mengalami cedera yang lebih serius pada jaringan Anda. Gejala nekrosis meliputi:

  • perubahan warna kulit
  • busung
  • sensasi terbakar
  • rasa sakit yang hebat

Nekrosis membutuhkan perawatan segera dengan antibiotik dan operasi pengangkatan jaringan mati.

Namun, jika tim kesehatan Anda mengenali dan segera mengintervensi cedera ekstravasasi Anda, mereka mungkin menghindari komplikasi yang tidak perlu seperti nekrosis, dan mengurangi waktu pemulihan.

Ekstravasasi kemoterapi jarang terjadi. Dokter yang merekomendasikan kemoterapi dan dokter yang memberikan kemoterapi mengikuti prosedur khusus untuk mengurangi risiko ekstravasasi.

Obat vesicant dapat menyebabkan jenis ekstravasasi yang paling berbahaya karena dapat menyebabkan kerusakan jaringan.

Jika Anda mengalami bengkak, nyeri, dan kesemutan saat menjalani kemoterapi, segera beri tahu dokter yang menjalankan kemoterapi Anda. Mereka akan menghentikan infus kemoterapi, mengobati ekstravasasi dengan penawar yang sesuai, dan memberi Anda pereda nyeri jika Anda mengalami nyeri.

Perawatan segera adalah cara paling efektif untuk mengurangi potensi komplikasi ekstravasasi.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News