Penelitian Diabetes Paling Terobosan Tahun 2015

Diabetes adalah penyakit metabolik yang ditandai dengan tingginya kadar gula darah karena kekurangan atau berkurangnya jumlah insulin, ketidakmampuan tubuh menggunakan insulin dengan benar, atau keduanya. Menurut Organisasi Kesehatan Duniasekitar 9 persen orang dewasa di seluruh dunia menderita diabetes, dan penyakit ini membunuh sekitar 1,5 juta orang per tahun.

Ada dua bentuk utama diabetes. Diabetes tipe 1 adalah penyakit autoimun yang umumnya menyerang anak-anak dan dewasa muda, dan mempengaruhi sekitar 1,25 juta orang di Amerika Serikat. Hampir 28 juta orang di Amerika Serikat menderita diabetes tipe 2. Ini umumnya berkembang di kemudian hari, meskipun orang yang lebih muda semakin didiagnosis dengan diabetes tipe 2. Ini paling sering ditemukan pada orang yang kelebihan berat badan. Kedua jenis diabetes ini dapat diturunkan dalam keluarga.

Tidak ada obat untuk diabetes, tetapi dapat dikelola dengan obat-obatan dan perubahan gaya hidup yang signifikan. Kegagalan untuk mengelola diabetes memiliki konsekuensi serius. Diabetes menyebabkan kebutaan, masalah saraf, penyakit kardiovaskular, dan dapat meningkatkan risiko Alzheimer. Ini juga dapat menyebabkan gagal ginjal dan kerusakan kaki yang cukup parah sehingga memerlukan amputasi.

Selama 30 tahun terakhir, kasus diabetes telah tiga kali lipat di Amerika Serikat, di mana sekarang menjadi penyebab kematian ke-7. Sementara tingkat diabetes meningkat di semua kelompok etnis, itu paling umum di antara orang Afrika-Amerika dan penduduk asli Amerika.

Menemukan obat untuk diabetes sangat penting. Sampai kami menemukannya, meningkatkan kesadaran dan membantu orang yang sudah menderita diabetes mengelola kondisi mereka dengan lebih baik sangat penting. Baca terus untuk mengetahui apa yang terjadi pada tahun 2015 yang membuat kami semakin dekat dengan tujuan tersebut.

1. Membantu berhenti merokok.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, orang yang merokok adalah antara 30 dan 40 persen lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes tipe 2. Dan perokok yang sudah menderita diabetes lebih berisiko mengalami komplikasi kesehatan yang serius, seperti penyakit jantung, retinopati, dan sirkulasi yang buruk.

2. Kami menambang data untuk mengidentifikasi subtipe.

Kami menganggap diabetes sebagai penyakit tunggal, tetapi orang yang memilikinya mengalami banyak perbedaan dalam jenis dan tingkat keparahan gejala. Variasi ini disebut subtipe, dan sebuah studi baru dari para peneliti di Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai telah memberikan beberapa wawasan mendalam tentang mereka. Para peneliti mengumpulkan data anonim dari puluhan ribu catatan medis elektronik, mengadvokasi efektivitas rejimen pengobatan yang melayani setiap varietas menggantikan pendekatan satu ukuran untuk semua.

3. Depresi dan diabetes: Mana yang lebih dulu?

Relatif umum bagi seseorang untuk menderita diabetes dan depresi, tetapi hubungannya selalu menjadi teka-teki ayam dan telur. Banyak ahli percaya diabetes sebagai pemicunya. Tapi sebuah studi baru-baru ini dari peneliti di Norwegia mengatakan bahwa hubungan itu bisa berjalan dua arah. Mereka menemukan sejumlah faktor fisik untuk setiap kondisi yang dapat mempengaruhi, atau bahkan mengakibatkan, yang lain. Misalnya, sementara diabetes mengubah struktur dan fungsi otak dengan cara yang berpotensi mengarah pada perkembangan depresi, antidepresan dapat meningkatkan risiko terkena diabetes.

4. Bisakah suplemen diet beracun membantu mengobati diabetes?

DNP, atau 2,4-Dinitrophenol, adalah bahan kimia kontroversial dengan potensi efek samping toksik. Meskipun telah diberi label “tidak layak untuk dikonsumsi manusia” oleh papan peraturan di Amerika Serikat dan Inggris, itu tetap tersedia secara luas dalam bentuk suplemen.

Meskipun berbahaya dalam jumlah besar, baru-baru ini belajar mempertimbangkan kemungkinan bahwa versi pelepasan terkontrol dari DNP dapat membalikkan diabetes pada tikus. Ini karena telah berhasil dalam pengobatan laboratorium sebelumnya penyakit hati berlemak nonalkohol dan resistensi insulin, yang merupakan prekursor diabetes. Versi pelepasan terkontrol, yang disebut CRMP, ditemukan tidak beracun bagi tikus, dan para peneliti berpendapat bahwa itu bisa aman dan efektif dalam mengendalikan diabetes pada manusia.

5. Soda berisiko bahkan untuk tipe tubuh yang lebih kurus.

Kita tahu ada hubungan antara diabetes tipe 2 dan obesitas atau kelebihan berat badan. Masalah berat badan ini seringkali muncul dari pola makan yang tinggi gula. Sementara itu mungkin membuat Anda menyimpulkan bahwa hanya orang yang kelebihan berat badan yang harus menghindari soda, penelitian baru menunjukkan bahwa minuman ini membahayakan siapa pun, tidak peduli ukurannya.

Menurut an ulasan internasional dari penelitian yang ada, minum terlalu banyak minuman manis – termasuk soda dan jus buah – secara positif terkait dengan diabetes tipe 2, terlepas dari berat badan. Para peneliti menemukan bahwa minuman ini berkontribusi antara 4 dan 13 persen kasus diabetes tipe 2 di Amerika Serikat.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt