Panduan Anda untuk Terapi Psikodrama

Dalam hal kesehatan mental, ada lebih dari satu cara bagi seseorang untuk mencari dukungan yang mereka butuhkan. Sementara terapi perilaku kognitif (CBT) satu-satu adalah salah satu opsi yang paling direkomendasikan, itu bukan satu-satunya cara untuk menemukan kejelasan.

Bagi sebagian orang, pendekatan yang lebih imersif dan kolaboratif lebih efektif saat mengatasi masalah dan trauma masa lalu.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang terapi psikodrama, perbedaannya dengan teknik lain, dan bagaimana terapi ini dapat membantu.

Apa psikodrama dalam terapi?

Berbeda dengan CBT, yang lebih mengandalkan menyampaikan peristiwa kepada terapis, terapi psikodrama melibatkan peserta akting dan permainan peran dalam pengaturan kelompok. Dengan melakukan ini, mereka mencari wawasan tentang perilaku dan proses berpikir. Seperti namanya, ada sedikit teater dan juga sosiologi yang terlibat.

Daripada memainkan peran dari drama atau film, peserta didorong untuk secara dramatis memerankan peristiwa nyata sebagai cara untuk memahami apa yang memicu skenario tersebut, berpotensi mengungkap metode yang lebih baik untuk mengelola stres tersebut di masa depan.

American Society of Group Psychotherapy and Psychodrama (ASGPP) mencatat bahwa tujuannya adalah untuk membantu orang mendapatkan perspektif karena proses memerankan peran sering kali membantu mereka melihat pengalaman sebelumnya dari sudut pandang yang berbeda. Tujuan menyeluruhnya adalah untuk menerobos hambatan yang mungkin menghambat pertumbuhan dan perkembangan.

Psikodrama sudah ada sejak lama, meski masih dipandang sebagai percobaan. Ini dikembangkan pada awal 1900-an, dan psikiater Jacob Moreno mengadakan sesi terapi psikodrama pertama pada tahun 1921.

Siapa yang bisa mendapatkan keuntungan dari terapi psikodrama?

Siapa pun dapat memperoleh manfaat dari terapi psikodrama, tetapi bukti menunjukkan bahwa terapi ini paling efektif untuk orang yang perlu mengatasi trauma masa lalu yang belum terselesaikan. Paling sering, itu berpusat pada mengeksplorasi peran relasional, apakah itu mengacu pada persahabatan, ikatan keluarga, atau asosiasi profesional.

Satu studi tahun 1997 meneliti efek psikodrama untuk gadis remaja yang ingin mengatasi trauma. Peneliti menemukan bahwa mereka yang menjalani psikodrama mengalami penurunan kecemasan atau depresi. Kelompok ini juga dilaporkan merasa lebih kompeten dan lebih mampu mengelola stres di masa depan.

Demikian pula, ulasan tahun 2016 tentang orang dengan gangguan makan yang menjalani psikodrama sebagai bagian dari keseluruhan pendekatan terapeutik juga mencatat hasil yang bermanfaat. Tinjauan tersebut mengamati 196 pertemuan kelompok psikodrama yang terjadi selama 7 tahun dari 2004 hingga 2010 yang melibatkan orang dengan gangguan makan. Sesi-sesi tersebut berfokus pada hubungan keluarga utama dan potensi emosi yang sering memicu episode gangguan makan.

Sementara mencatat bahwa diperlukan lebih banyak ulasan, para peneliti setuju bahwa teknik terapi imersif bermanfaat dalam menentukan akar penyebab di balik setiap gangguan dan membantu mengatasinya.

Seperti apa sesi terapi psikodrama?

Secara tradisional, sesi terapi psikodrama dilakukan dalam pengaturan kelompok, tetapi juga memungkinkan untuk terlibat dalam sesi satu lawan satu antara klien dan terapis. Biasanya, ini adalah sesi seminggu sekali yang akan dihadiri oleh 8 hingga 12 orang dengan sesi tunggal berlangsung dari 1 hingga 2 jam.

Setiap sesi biasanya berfokus pada satu individu dari kelompok, dengan peserta lain berperan sebagai peran pendukung utama untuk mengatasi trauma masa lalu. Sementara permainan peran adalah salah satu aspek kunci dari jenis terapi ini, presentasi diri yang dramatis dan dinamika kelompok juga dapat dieksplorasi.

Terlepas dari taktik mana yang digunakan, tujuan keseluruhannya adalah agar setiap peserta mendapatkan wawasan dan pemahaman yang lebih baik tentang pengalaman masa lalu dan bagaimana ingatan itu memengaruhi keputusan saat ini dan membentuk interpretasi peristiwa masa depan.

3 fase sesi terapi psikodrama

Biasanya ada tiga fase inti untuk setiap sesi terapi psikodrama: fase pemanasan, fase aksi, dan fase berbagi.

Setiap tahap sangat penting dan tidak boleh terburu-buru sebagai kepercayaan, dan kesediaan untuk terbuka sepenuhnya sangat penting bagi peserta untuk mendapatkan nilai dari jenis terapi ini.

Fase pemanasan

Selama masa perkenalan ini, anggota kelompok akan memperkenalkan diri. Ini pada dasarnya adalah periode pemecah kebekuan dengan tujuan utama membangun kepercayaan sehingga setiap orang bersedia menjadi rentan.

Karena tujuan terapi psikodrama adalah bekerja sama dalam kelompok untuk mencapai pemahaman yang lebih baik tentang trauma masa lalu dan pengaruhnya, para anggota harus bersedia bekerja sama.

Fase aksi

Pada tahap ini, satu anggota telah dipilih untuk menjadi orang fokus — dikenal sebagai protagonis — untuk sesi tersebut dan sekarang momen penting harus dimainkan secara real-time selama sesi grup. Sementara protagonis adalah fokusnya, semua anggota kelompok lainnya diberi peran sekunder untuk membantu protagonis mengatasi trauma masa lalu dan mengungkap kebenaran.

Terapis dapat berfungsi sebagai direktur, membantu menggerakkan anggota kelompok melalui “adegan” untuk membantu mendorong penemuan emosional. Beberapa teknik dapat digunakan untuk mencapai tujuan ini.

Fase berbagi

Ini adalah tahap kritis di mana protagonis kemudian dipandu oleh terapis untuk membantu memproses emosi yang mungkin dipicu selama fase aksi. Anggota kelompok didorong untuk mengeksplorasi perasaan yang muncul selama kegiatan bermain peran dan bersedia untuk merefleksikan secara verbal apa artinya.

Anggota kelompok juga didorong untuk membagikan reaksi mereka dan memberikan masukan yang akan memungkinkan protagonis untuk memeriksa dengan lebih baik bagaimana skenario permainan peran memengaruhi kehidupan mereka.

Teknik dan aktivitas terapi kelompok psikodrama

Beberapa teknik dapat digunakan selama fase aksi sesi terapi psikodrama untuk membantu protagonis serta peserta lain mendapatkan wawasan dan kebijaksanaan dari pengalaman masa lalu.

Opsi umum termasuk tetapi tidak terbatas pada:

  • Penggandaan: Seorang anggota kelompok akan memerankan tindakan atau emosi protagonis. Individu ini akan mengungkapkan secara verbal apa yang menurut mereka dirasakan atau coba ditekan oleh protagonis. Melakukan hal ini dapat membantu menciptakan hubungan antara realitas dan pola pikir protagonis.
  • Pencerminan: Protagonis mengambil peran pasif dan sebagai gantinya hanya menonton anggota grup lain memerankan adegan penting dari kehidupan mereka. Ini dapat membantu protagonis mempertahankan perspektif saat peristiwa diputar ulang karena memungkinkan adanya jarak emosional.
  • Permainan peran: Protagonis secara khusus akan fokus pada adegan, peristiwa, atau trauma yang merupakan pemicu stres utama dalam hidup mereka.
  • Pertukaran peran: Dalam skenario ini, protagonis berperan sebagai orang yang sangat penting dalam hidup mereka sementara orang lain dalam grup berperan sebagai protagonis dalam sebuah adegan. Taktik ini membantu membangun empati dan kesadaran emosional.
  • Percakapan seorang diri: Taktik ini mengharuskan protagonis untuk mengungkapkan pemikiran batin mereka kepada kelompok. Ini dimaksudkan untuk memberikan pelepasan emosional serta memungkinkan munculnya wawasan.

Apakah terapi psikodrama bekerja lebih dari telehealth?

Sementara terapi psikodrama berkembang paling baik di lingkungan tatap muka, itu telah terbukti efektif bahkan ketika digunakan secara virtual.

Secara khusus, sebuah studi tahun 2021 mengamati penggunaan tele-psikodrama di Italia selama penutupan massal COVID-19. Para peneliti mencatat bahwa mereka yang berpartisipasi dalam terapi kelompok online ini menemukan bahwa proses tersebut membantu dalam mengurangi perasaan terisolasi yang sering dilaporkan selama upaya penutupan. Sementara itu, yang lain melaporkan merasa lebih optimis atau memiliki kesejahteraan yang lebih baik.

FAQ seputar terapi psikodrama

Apa saja kemungkinan efek negatif dari terapi psikodrama?

Meskipun efek samping fisik negatif tidak mungkin terjadi saat terlibat dalam terapi psikodrama, efek samping emosional mungkin terjadi.

Secara khusus, beberapa orang mungkin mendapati diri mereka mengalami rasa sakit atau trauma emosional lebih lanjut sebagai akibat dari peristiwa traumatis yang dialami atau diingatkan akan pemicunya. Secara khusus, hal ini dapat terjadi pada peserta non-protagonis karena mereka dihadapkan pada peristiwa traumatis orang lain.

Pemicu ini idealnya harus didiskusikan selama fase berbagi akhir sesi, tetapi Anda juga dapat mendiskusikannya secara pribadi dengan terapis jika dirasa lebih aman.

Seberapa efektifkah psikodrama?

Penelitian telah banyak menunjukkan bahwa terapi psikodrama bermanfaat. Secara khusus, ini dapat membantu peserta:

  • belajar untuk meningkatkan kecerdasan emosional dan kesadaran
  • efektif menavigasi konflik
  • mengembangkan jalan keluar yang aman untuk emosi yang menyakitkan
  • memproses kesedihan
  • meningkatkan empati
  • efektif bekerja melalui trauma
  • pelajari cara bekerja secara aktif melalui masalah konflik — terutama yang berasal dari hubungan dekat

Apa tujuan dari psikodrama?

Terapi psikodrama pada akhirnya adalah alat yang memungkinkan orang untuk memproses emosi yang intens baik terkait dengan peristiwa traumatis atau hubungan antarpribadi di lingkungan yang aman, dipandu oleh terapis berlisensi.

Apa jenis terapi psikodrama?

Biasanya, psikodrama adalah salah satu bentuk terapi kelompok. Meskipun dapat dilakukan dalam sesi satu lawan satu antara klien dan terapis berlisensi, biasanya dilakukan dalam pengaturan kelompok dengan beberapa orang lain yang juga terlibat aktif dalam setiap sesi.

Berapa biaya psikoterapi?

Tidak mengherankan, biaya terapi dapat sangat bervariasi tergantung di mana Anda berada, apakah Anda diasuransikan, dan jenis dukungan kesehatan mental yang ditanggung oleh penyedia asuransi Anda.

Tidak jarang menemukan bahwa sesi terapi dapat berkisar antara $100 hingga $200 per sesi.

Bagaimana menemukan terapis psikodrama

Tidak banyak terapis yang berpengalaman dalam psikodrama. Mulailah pencarian Anda dengan mengunjungi American Board of Examiners in Psychodrama, Sociometry and Group Psychotherapy. Anda dapat memfilter berdasarkan lokasi serta spesialisasi (yaitu, individu, keluarga, pasangan, grup, telehealth, dll.).

Klik di sini untuk tips dan sumber lainnya dalam menemukan terapis yang tepat untuk Anda.

Membawa pergi

Meskipun bukan hal baru, terapi psikodrama masih merupakan ceruk yang kurang dieksplorasi dalam ruang terapi perilaku secara keseluruhan. Ini melibatkan penggunaan kelompok untuk memerankan adegan stres masa lalu atau saat ini untuk “protagonis” sesi itu. Setiap sesi diperkenalkan, dipandu, dan diproses dengan hati-hati oleh terapis terlatih.

Ini dapat bermanfaat bagi banyak individu tetapi sering direkomendasikan sebagai sangat efektif untuk orang yang hidup dengan trauma yang belum terselesaikan, gangguan makan, atau hubungan interpersonal yang intens.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News