Mengapa Beberapa Penyakit Membuat Anda Merasa Lebih Buruk di Malam Hari?

Saat Anda sakit, Anda mungkin memperhatikan bahwa Anda merasa jauh lebih buruk di malam hari. Ritme tubuh, hormon, dan kimiawi dapat memengaruhi tingkat keparahan gejala Anda. Mungkin juga ada lebih sedikit gangguan di malam hari untuk mengalihkan pikiran Anda dari gejala Anda.

Baca terus untuk mengetahui beberapa kemungkinan alasan Anda mungkin merasa lebih buruk di malam hari saat Anda sakit, bagaimana Anda dapat mempersiapkan diri di malam hari untuk meredakan beberapa gejala Anda, dan kapan Anda harus mendapatkan perhatian medis.

Mengapa saya merasa lebih buruk di malam hari ketika saya sakit?

Berikut adalah beberapa alasan umum mengapa gejala tampak lebih parah di malam hari.

Hormon dan ritme sirkadian

Ritme sirkadian Anda seperti jam internal yang membantu mengontrol perubahan yang terjadi di tubuh Anda sepanjang hari. Faktor-faktor yang dapat memengaruhi ritme sirkadian Anda meliputi:

  • berapa banyak tidur yang Anda dapatkan
  • jumlah cahaya yang terpapar sepanjang hari (baik alami maupun buatan)
  • seberapa banyak Anda berolahraga
  • tingkat stres Anda dari faktor fisik, mental, atau emosional

Ritme sirkadian Anda juga terkait dengan variasi kadar hormon sepanjang hari. Dan banyak hormon berbeda dalam tubuh Anda sering naik dan turun sebagai respons terhadap ritme sirkadian Anda, termasuk:

  • kortisol
  • estrogen dan progesteron
  • hormon yang mengatur rasa lapar, seperti insulin, leptin, dan ghrelin
  • melatonin
  • hormon tiroid
  • hormon pertumbuhan

Kadar kortisol dapat naik dan turun secara drastis sepanjang hari sebagai respons terhadap stres, kurang tidur, sistem kekebalan tubuh, dan faktor lainnya. Kortisol terlibat dalam menjaga keseimbangan banyak hormon lainnya. Ketidakseimbangan kortisol dapat menyebabkan hormon lain menjadi tidak seimbang dan membuat Anda merasa lebih buruk di malam hari.

Estrogen dan progesteron, hormon seks yang terlibat dalam banyak proses seperti menstruasi dan kehamilan, dapat memuncak pada siang hari dan turun pada malam hari. Ketika kadar hormon turun di malam hari, hal itu dapat menyebabkan perasaan iritasi atau kecemasan. Saat Anda sakit, tekanan ekstra pada tubuh Anda ini dapat membuat gejala Anda terasa lebih buruk.

Posisi tubuh

Posisi tubuh Anda di malam hari juga dapat memengaruhi perasaan Anda saat sakit. Gravitasi dapat bekerja secara berbeda pada proses atau organ yang berbeda di tubuh Anda saat Anda duduk, berbaring, atau bergerak dari satu sisi ke sisi lain di tempat tidur.

Misalnya, Anda mungkin merasa lebih buruk saat berbaring untuk tidur karena penumpukan lendir akibat pilek atau flu dapat menyebabkan kemacetan atau tekanan pada sinus Anda yang mengakibatkan sakit kepala atau nyeri sinus. Jika Anda tidur menyamping, Anda mungkin merasakan sebagian besar rasa sakit atau tekanan ini di satu sisi kepala.

Posisi tubuh Anda juga dapat memberikan tekanan pada area tubuh Anda yang mungkin terkena penyakit Anda. Katakanlah Anda mengalami nyeri di pinggul kiri. Jika Anda terbiasa tidur miring ke kiri, tekanan dan tekanan ekstra pada pinggul yang disebabkan oleh tempat tidur Anda dapat membuat rasa sakit semakin parah, bahkan setelah Anda mengubah posisi.

Lebih sedikit gangguan

Pada siang hari, banyak gangguan yang memenuhi pikiran Anda, seperti pekerjaan, keluarga, dan hiburan. Ini dapat membantu mengalihkan perhatian Anda dari gejala saat Anda sakit dan membuatnya tidak terlalu parah.

Saat Anda bangun dan bangun, Anda juga biasanya lebih bersedia untuk bergerak untuk mengobati dan mengelola gejala Anda. Ini bisa termasuk membuang ingus, minum obat, mengompres dingin atau bantal pemanas, dan sebagainya.

Tetapi ketika Anda mencoba untuk tidur, Anda mungkin merasakan rasa sakit, ketidaknyamanan, atau gejala tertentu yang lebih dari biasanya. Dan jika gejala Anda menyebabkan Anda bangun dan bergerak untuk melakukan sesuatu, kombinasi gangguan tidur dan gejala dapat membuat Anda merasa sangat sedih.

Anda mungkin juga merasa lebih cemas di malam hari karena kurang memenuhi pikiran Anda. Kecemasan dapat membuat gejala Anda terasa lebih akut dan menambah stres pada tubuh Anda, yang juga membuat hormon Anda tidak seimbang.

Mengapa demam melonjak di malam hari?

Kortisol terkait erat dengan fungsi sistem kekebalan tubuh Anda. Kortisol lebih tinggi di siang hari, dan tingkat yang lebih tinggi ini menekan aktivitas kekebalan Anda secara besar-besaran. Ketika kadar kortisol turun di malam hari, sistem kekebalan Anda lebih aktif melawan penyakit atau infeksi.

Inilah sebabnya mengapa demam melonjak di malam hari. Ini adalah tanda bahwa proses peradangan merespons keberadaan bakteri, virus, atau bahan menular lainnya di tubuh Anda dan sistem kekebalan Anda secara aktif melawan penyakit.

Suhu tubuh Anda juga berfluktuasi sepanjang hari. Ini biasanya paling tinggi di sore hari. Perubahan suhu alami ini mungkin tampak lebih nyata saat tubuh Anda lebih panas karena demam dan infeksi aktif.

Mengapa gejala COVID-19 lebih buruk di malam hari?

Beberapa gejala COVID-19 bisa menjadi lebih buruk di malam hari karena berbagai alasan yang telah kita bahas di atas.

Batuk atau gejala pernapasan yang umum terjadi pada infeksi COVID-19 dapat diperburuk oleh kemacetan yang disebabkan oleh penumpukan lendir di paru-paru dan sinus.

Sistem kekebalan Anda mungkin juga bekerja lebih keras untuk melawan infeksi virus di malam hari ketika kadar kortisol turun. Ini juga bisa membuat gejala COVID-19 terasa lebih buruk.

COVID-19 juga dikaitkan dengan insomnia. Tidak bisa tidur di malam hari dapat membuat gejala Anda terasa lebih tidak nyaman. Dan kurang tidur Anda dapat membuat hormon Anda tidak seimbang dan memperburuk gejala Anda.

Cara mengurangi efek penyakit pada tubuh Anda di malam hari

Anda mungkin tidak dapat menghilangkan gejala sampai Anda pulih dari penyakit Anda, tetapi ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengurangi keparahan gejala Anda.

Tetap terhidrasi

Minum cukup air setiap hari membuat Anda tetap terhidrasi dan mendukung kesehatan Anda secara keseluruhan serta fungsi sistem kekebalan tubuh Anda.

Tetap terhidrasi juga dapat memastikan Anda mengisi kembali cairan tubuh dan elektrolit yang hilang saat Anda berkeringat saat demam.

Jumlah pasti air yang Anda butuhkan untuk tetap terhidrasi berbeda untuk setiap orang. Tapi cobalah minum setidaknya 64 ons air sepanjang hari (sekitar delapan gelas 8 ons). Minum sedikit lebih banyak jika Anda minum kafein atau alkohol, tinggal di iklim yang panas atau kering, atau sedang berolahraga sama sekali saat Anda sakit.

Tidurlah lebih banyak di siang hari

Pastikan Anda cukup tidur untuk mendukung sistem kekebalan Anda saat melawan infeksi.

Tingkat kortisol lebih rendah saat Anda tidur, jadi tidur mendukung sistem kekebalan tubuh yang sehat dan aktif yang penting saat Anda sakit. Tidur 7 hingga 9 jam yang khas mungkin tidak cukup untuk memungkinkan Anda sembuh dengan cepat.

Tidur juga memungkinkan tubuh Anda untuk beristirahat dan menjaga keseimbangan hormon Anda.

Minumlah suplemen

Beberapa vitamin, mineral, dan herbal dapat membantu Anda mengobati gejala atau membantu mengurangi dampak berbagai penyebab pada tubuh Anda di malam hari.

Beberapa suplemen meningkatkan fungsi kekebalan dan dapat membantu Anda merasa lebih baik di malam hari saat Anda sakit. SEBUAH studi 2018 menyarankan bahwa suplemen berikut dapat membantu mengobati flu biasa bersamaan dengan perawatan medis lainnya:

  • vitamin C
  • vitamin D
  • seng
  • Echinacea

Mengambil melatonin juga dapat membantu menormalkan siklus tidur Anda dan menyeimbangkan hormon lain yang mungkin menjadi tidak seimbang karena penyakit atau kurang tidur. Buktinya beragam tentang seberapa efektif melatonin, tetapi Anda dapat bertanya kepada dokter Anda tentang bagaimana melatonin dapat membantu mengatasi insomnia atau masalah tidur lainnya yang dikombinasikan dengan perawatan lain dan perubahan gaya hidup.

Siapkan perbekalan

Mempertahankan lingkungan tidur yang nyaman dan membatasi seberapa sering Anda harus bangun dari tempat tidur dapat membantu mengurangi dampak gejala Anda saat Anda mencoba untuk tidur.

Cobalah untuk menyimpan beberapa persediaan dasar yang Anda butuhkan di dekat Anda, termasuk:

  • jaringan untuk membersihkan lendir
  • air agar tetap terhidrasi
  • obat batuk atau obat batuk untuk mengurangi episode batuk
  • obat dan perawatan untuk gejala Anda
  • kipas atau pelembab udara untuk menyesuaikan lingkungan Anda sepanjang malam
  • remote untuk perangkat elektronik, seperti TV, yang ingin Anda matikan tanpa meninggalkan tempat tidur

Apa yang harus dilakukan jika Anda merasa sakit di malam hari tetapi baik-baik saja di siang hari

Anda mungkin memperhatikan bahwa gejala Anda hanya muncul pada malam hari tetapi hilang hampir seluruhnya pada siang hari. Ini bisa berarti bahwa lingkungan tidur Anda mungkin menjadi penyebab gejala Anda.

Alergen umum dalam ruangan seperti debu atau polusi udara lainnya dapat menyebabkan gejala seperti:

  • kesesakan
  • batuk
  • bersin
  • pilek

Tingkat kelembapan dalam ruangan juga dapat membuat Anda kering atau membuat lendir lebih banyak keluar. Coba pembersih udara, pelembab, atau dehumidifier untuk membantu mengurangi pemicu ini.

Lingkungan tidur Anda mungkin terlalu dingin atau terlalu panas di malam hari, terutama jika Anda menggunakan kipas angin, AC, atau pemanas. Usahakan untuk menyesuaikan sistem HVAC atau seprai dan selimut agar suhu tetap konsisten dan Anda tidak perlu terlalu sering berpindah posisi.

Beberapa rumah mungkin juga memiliki jamur, bahan kimia, atau material rumah yang dapat membuat Anda merasa sakit.

Jika lingkungan tidur Anda memiliki salah satu pemicu ini dalam tingkat tinggi dibandingkan dengan tempat tinggal Anda yang lain, Anda mungkin melihat reaksi yang lebih kuat terhadapnya saat Anda mencoba untuk tidur. Pertimbangkan untuk memeriksa rumah Anda dari jamur atau pemicu lingkungan lainnya.

Kapan harus menghubungi dokter

Anda mungkin dapat mengobati sebagian besar gejala dengan kombinasi istirahat, hidrasi, obat-obatan, dan beberapa perubahan pada lingkungan Anda.

Tetapi hubungi dokter sesegera mungkin jika Anda mengalami:

  • kesulitan bernapas
  • rasa sakit konstan yang tidak membaik dengan perubahan gaya hidup, perawatan, atau waktu
  • merasa disorientasi atau bingung
  • kesulitan bangun atau tetap terjaga tanpa usaha yang berarti
  • warna yang tidak biasa di bibir atau wajah Anda, seperti warna kebiruan karena kekurangan oksigen

Membawa pergi

Beberapa penyakit dapat membuat Anda merasa lebih buruk di malam hari karena berbagai alasan, termasuk perubahan kadar hormon, aktivitas sistem kekebalan, dan posisi tubuh.

Membuat perubahan pada gaya hidup dan lingkungan Anda dapat membantu mengurangi ketegangan gejala pada tubuh Anda di malam hari. Namun hubungi dokter jika Anda sudah mencoba melakukan penyesuaian dan gejala Anda tidak kunjung membaik.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News