Memahami Hepatitis C dari Diagnosis Hingga Stadium 4 (Penyakit Hati Stadium Akhir)

Apa itu hepatitis C?

Hepatitis C adalah infeksi virus pada hati. Ini dapat merusak hati dari waktu ke waktu dan menyebabkan jaringan parut. Hepatitis C kronis dapat menyebabkan berbagai kerusakan hati, mulai dari peradangan ringan hingga kerusakan hati yang parah dan sirosis. Penyakit hati stadium akhir terjadi ketika hati terluka parah dan rusak oleh virus sehingga tidak dapat berfungsi secara normal.

Anda terkena virus hepatitis C (HCV) dari kontak langsung dengan darah yang terinfeksi. Berbagi atau terjebak dengan jarum yang terinfeksi, berbagi pisau cukur atau barang pribadi lainnya dengan seseorang yang memiliki penyakit, atau telah menerima darah atau produk darah sebelum tahun 1992 adalah cara umum penularan virus. Jika Anda hamil dan menderita hepatitis C, bayi Anda yang baru lahir dapat tertular hepatitis C dari Anda saat lahir. Sangat jarang terinfeksi HCV selama aktivitas seksual, kecuali ada darah dan luka terbuka.

Tidak semua orang yang terinfeksi virus hepatitis C (HCV) akan mengalami penyakit dengan cara yang sama. Diperkirakan sekitar 15 hingga 25 persen orang yang terinfeksi HCV akan membersihkan virus dari tubuh mereka tanpa pengobatan. Mereka yang tidak membersihkan virus akan terus mengembangkan hepatitis C kronis.

Tanpa pengobatan, beberapa akan berkembang menjadi penyakit hati stadium akhir dalam beberapa tahun. Namun, yang lain mungkin tidak mengalami kerusakan hati yang signifikan sampai beberapa dekade kemudian.

Apa yang terjadi selama fase akut?

Enam bulan pertama infeksi hepatitis C disebut fase akut atau jangka pendek.

Kebanyakan orang yang baru saja terinfeksi HCV tidak memiliki gejala apapun. Mereka yang mengembangkan gejala mungkin mengalami:

  • sakit perut
  • kehilangan nafsu makan
  • urin gelap
  • kelelahan
  • demam
  • bangku berwarna abu-abu
  • nyeri sendi
  • mual, muntah
  • menguningnya kulit dan bagian putih mata yang disebut penyakit kuning, yang merupakan tanda bahwa hati tidak bekerja secara normal

Pada sekitar satu dari empat orang, sistem kekebalan menghancurkan virus selama fase ini. Kebanyakan orang yang terinfeksi HCV berkembang ke fase kronis.

Apa yang terjadi selama fase kronis?

Setelah enam bulan, kebanyakan orang dengan hepatitis C masuk ke fase kronis penyakit. Ini berarti tubuh mereka belum mampu melawan virus dan mereka telah mengembangkan infeksi jangka panjang.

Kebanyakan orang masih tidak memiliki gejala apapun selama fase kronis. Seringkali, orang tidak didiagnosis sampai mereka diskrining atau sampai dokter mereka mendeteksi enzim hati tingkat tinggi selama tes darah rutin.

Tahapan kerusakan hati

Virus hepatitis C menyerang hati Anda. Sistem kekebalan Anda melepaskan zat inflamasi sebagai respons. Zat ini merangsang hati Anda untuk memproduksi protein berserat, seperti kolagen untuk memperbaiki kerusakan. Kolagen dan protein lain dapat menumpuk di dalam hati. Ini menciptakan jaringan parut.

Penumpukan jaringan parut di hati Anda disebut fibrosis. Ini dapat mencegah darah mengalir ke sel-sel hati Anda dan mengubah fungsi hati Anda. Seiring waktu, sel-sel hati mati dan hati tidak lagi berfungsi secara normal.

Skor METAVIR adalah salah satu metode yang digunakan untuk mengukur fibrosis pada penderita hepatitis C. Skoring dibagi menjadi lima tahap:

  • stadium 0: tidak ada fibrosis
  • tahap 1: fibrosis ringan tanpa dinding jaringan parut
  • stadium 2: fibrosis ringan hingga sedang dengan dinding jaringan parut
  • tahap 3: bridging fibrosis atau jaringan parut yang telah menyebar ke berbagai bagian hati tetapi tidak ada sirosis
  • tahap 4: jaringan parut parah, atau sirosis

Sirosis dan gagal hati

Tanpa pengobatan untuk hepatitis C kronis, jaringan parut menggantikan jaringan hati yang normal. Semakin banyak kerusakan berlanjut, tubuh tidak dapat lagi mengimbangi kerusakan hati. Ini dianggap penyakit hati stadium akhir atau ACLD (penyakit hati kronis lanjut).

Pada awalnya, tubuh melakukan yang terbaik untuk mengkompensasi fungsi hati yang buruk. Namun seiring waktu, hati menjadi sangat terluka sehingga tidak berfungsi dengan baik. Itu tidak lagi dapat melakukan fungsi vitalnya bagi tubuh.

Orang dengan sirosis dapat mengalami komplikasi seperti:

  • mudah memar dan berdarah
  • kebingungan
  • kelelahan
  • infeksi
  • gatal yang tidak dapat dijelaskan
  • penyakit kuning
  • kehilangan selera makan
  • mual
  • bengkak di kaki dan perut
  • penurunan berat badan

Hepatitis C dan sirosis keduanya meningkatkan risiko kanker hati.

Perawatan berdasarkan tahap

Jika hepatitis C dikenali dan didiagnosis pada fase akut, pengobatan mungkin direkomendasikan untuk individu tertentu. Kebanyakan orang lain biasanya menindaklanjuti dengan spesialis hepatitis C untuk memantau fungsi hati mereka dan untuk melihat apakah virus hilang dengan sendirinya. Mereka yang membersihkan virus tidak memerlukan pengobatan. Mereka yang tidak membersihkan virus setelah enam bulan biasanya akan dirawat.

Obat yang sama yang digunakan untuk mengobati hepatitis C kronis juga digunakan untuk mengobati individu di awal fase akut.

Setelah hepatitis C kronis didiagnosis, pengobatan biasanya direkomendasikan. Pengobatan dapat menghentikan atau bahkan membalikkan fibrosis dan melindungi dari kerusakan hati lebih lanjut.

Biopsi hati melibatkan pengambilan sepotong hati untuk pengujian. Ini akan membantu dokter Anda melihat seberapa besar kerusakan yang Anda alami. Obat atau kombinasi obat mana yang Anda dapatkan bergantung pada masalah kesehatan yang sedang berlangsung, seberapa parah kerusakan hati Anda, jenis virus hepatitis C mana yang Anda miliki, dan apakah jenis hepatitis C Anda resisten terhadap obat apa pun. Setidaknya ada enam jenis virus hepatitis C yang saat ini teridentifikasi.

Suntikan interferon pegilasi dulunya merupakan pengobatan utama untuk hepatitis C. Saat ini, obat antivirus oral biasanya digunakan dalam kombinasi daripada interferon. Beberapa obat kombinasi termasuk Harvoni (ledipasvir/sofosbuvir), Zepatier (elbasvir/grazoprevir) dan Technivie (ombitasvir/paritaprevir/ritonavir). Obat terbaru Epclusa (sofosbuvir/velpatasvir), Vosevi (sofosbuvir/velpatasvir/voxilaprevir) dan Mavyret (glecaprevir/pibrentasvir) disetujui untuk keenam jenis HCV.

Tujuan pengobatan adalah untuk memiliki tanggapan virologi bertahan (sustained virological response/SVR). Ini berarti dokter Anda tidak dapat mendeteksi HCV dalam darah Anda 12 minggu setelah menyelesaikan pengobatan. Dengan obat hepatitis C baru, penyakit ini dapat disembuhkan pada 90% kasus atau lebih.

Pada saat penyakit mencapai tahap akhir, itu tidak dapat dibalik. Anda dapat minum obat untuk mengontrol gejala seperti kelelahan, nyeri, dan gatal-gatal. Jika hati Anda berhenti bekerja, satu-satunya pilihan adalah melakukan transplantasi hati.

Berbicara dengan dokter Anda

Jika Anda telah didiagnosis dengan hepatitis C, Anda akan menemui ahli hepatologi. Hepatologis adalah dokter spesialis penyakit hati. Ahli hepatologi Anda akan mengevaluasi kerusakan hati dan mendiskusikan pilihan pengobatan Anda.

Sangat penting untuk mendapatkan perawatan sesegera mungkin. Obat baru dapat menyembuhkan hepatitis C dan mencegah komplikasi hati pada kebanyakan orang. Seiring dengan minum obat, Anda harus mencari tahu apa lagi yang dapat Anda lakukan untuk melindungi hati Anda dan tetap sehat. Menghindari alkohol dan obat-obatan lain yang mempengaruhi hati mungkin juga dianjurkan.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt