Memahami A1C Anda: Pertanyaan yang Sering Diajukan untuk Manajemen Diabetes yang Lebih Baik

Hemoglobin A1c adalah tes darah landasan yang digunakan dalam manajemen diabetes sejak 1990-an. Tes ini diambil di kantor dokter atau laboratorium diagnostik, baik dengan ujung jari atau pengambilan darah dari pembuluh darah Anda. A1C melihat kadar glukosa Anda selama 3 bulan terakhir, memberikan rata-rata selama periode waktu tersebut untuk memberikan pandangan yang lebih luas tentang bagaimana manajemen diabetes Anda secara keseluruhan.

Seiring kemajuan teknologi dan alat manajemen diabetes, ketergantungan pada A1C menjadi kurang fokus daripada sebelumnya ketika dianggap sebagai satu-satunya “standar emas” dalam perawatan diabetes.

Artikel ini akan menjawab beberapa pertanyaan umum (FAQ) paling umum yang berkaitan dengan A1C dan bagaimana hal itu membuat perbedaan dalam manajemen diabetes Anda setiap hari.

Mengapa A1C penting pada diabetes?

A1C adalah tes darah sederhana yang mengukur kadar glukosa darah (gula darah) rata-rata Anda sebagai persentase hemoglobin selama kuartal sebelumnya. Anda dapat menganggapnya sebagai semacam ringkasan kadar glukosa Anda selama 3 bulan terakhir.

Setelah Anda menerima diagnosis diabetes atau pradiabetes, A1C digunakan untuk memantau manajemen glukosa Anda. Pembacaan A1C yang lebih tinggi dikaitkan dengan kemungkinan yang lebih tinggi untuk mengembangkan komplikasi diabetes.

Sebagai rangkuman kadar glukosa dari waktu ke waktu, ini menyajikan bacaan kasar tentang di mana kadar glukosa seseorang berada dan kesempatan untuk menyesuaikan rutinitas perawatan diabetes dan menetapkan tujuan baru.

Kamu lebih dari sekedar angka

Mengelola diabetes termasuk mengukur dan memantau kadar glukosa secara aktif. Ini melibatkan mengumpulkan banyak nomor. Tetapi tidak satu pun dari angka-angka ini yang benar-benar menceritakan kisah diabetes secara keseluruhan.

Di masa lalu, perawatan diabetes berfokus terutama pada A1C sebagai ukuran manajemen diabetes yang “baik”. Dan terkadang memiliki “jumlah yang baik” disamakan dengan menjadi “baik” dalam hidup Anda dengan diabetes.

Namun fokus tunggal ini juga menimbulkan beberapa dampak negatif. Orang yang tidak dapat mencapai atau mempertahankan tingkat A1C yang ideal sering dihakimi dan distigmatisasi. Mereka diberi label “buruk” atau “tidak patuh” meskipun mereka sudah berusaha sebaik mungkin.

Akibatnya, beberapa menjadi terlalu dekat dengan jumlah mereka. Mereka merasa nyaman dengan diri mereka sendiri dan manajemen diabetes mereka hanya jika mereka memiliki angka “baik”. Dihadapkan dengan tugas yang mustahil untuk mengelola glukosa secara sempurna, beberapa orang menjadi patah semangat dan kehilangan motivasi untuk secara aktif mengelola diabetes mereka.

Standar Perawatan American Diabetes Association (ADA) saat ini menyerukan target individual yang mempertimbangkan tahap kehidupan seseorang, riwayat kesehatan, faktor penentu sosial kesehatan, dan tujuan kesehatan pribadi.

Pendekatan yang lebih modern ini mengakui dan memvalidasi apa yang telah lama disadari oleh orang yang hidup dengan diabetes: Angka (glukosa) kita tidak menceritakan keseluruhan cerita tentang seberapa baik kita mengelola diabetes kita.

Berapa lama A1C telah digunakan pada diabetes?

A1C diakui sebagai cara yang efektif untuk mengukur kontrol glikemik sejak akhir 1960-an. Tetapi baru pada akhir 1980-an ketika ADA mulai mengenalinya, dan kemudian pada pertengahan 1990-an organisasi tersebut secara resmi merekomendasikan penambahan A1C untuk diagnosis diabetes.

Tengara Uji Coba Kontrol dan Komplikasi Diabetes (DCCT) diterbitkan pada tahun 1993 mengikuti satu dekade penelitian tentang A1C, dan ini menjadi “standar emas” dalam perawatan diabetes. DCCT menunjukkan bahwa A1C yang lebih rendah umumnya berarti risiko komplikasi diabetes (mata, ginjal, dan saraf) yang lebih rendah.

Tindak lanjut penelitian yang dikenal sebagai Epidemiologi Intervensi dan Komplikasi Diabetes (EDIC) studi mengkonfirmasi hasil sebelumnya dan menunjukkan nilai pengukuran kadar glukosa secara konsisten dari waktu ke waktu.

Apakah Anda memerlukan A1C jika Anda menderita diabetes tipe 2?

Ya. Kadar glukosa yang diukur selama tes A1C juga penting bagi penderita diabetes tipe 2. Mereka dapat membantu melihat bagaimana kadar glukosa telah dikelola selama 3 bulan terakhir dan menentukan apakah perawatan diabetes atau perubahan pengobatan diperlukan.

Seberapa sering Anda memerlukan tes A1C?

Umumnya, setelah Anda menerima diagnosis diabetes, A1C Anda diperiksa dua kali setahun. Kadang-kadang, tes A1C setiap 3 bulan (atau empat kali setahun) mungkin diresepkan jika sasaran kadar glukosa Anda tidak terpenuhi atau muncul masalah kesehatan lainnya. Tes A1C dapat dilakukan kapan saja sepanjang hari. Mereka tidak membutuhkan puasa.

Apa yang seharusnya menjadi A1C saya?

Standar Perawatan 2022 ADA dan pedoman dalam beberapa tahun terakhir telah bergeser dari target satu ukuran untuk semua menuju perawatan yang lebih individual. Standar Perawatan saat ini menyarankan A1C untuk sebagian besar orang dewasa yang tidak hamil harus 7% atau lebih rendah tanpa hipoglikemia yang signifikan. Faktor-faktor yang mungkin memengaruhi target tertentu meliputi:

  • apakah orang tersebut sedang hamil
  • usia dan harapan hidup seseorang
  • berapa lama orang tersebut menerima diagnosis
  • komorbiditas yang ada
  • penyakit jantung atau komplikasi vaskular hadir
  • sumber daya dan sistem pendukung yang tersedia bagi orang tersebut

Sasaran A1C kurang dari 7% adalah titik awal. Setiap orang harus mendiskusikan tujuan khusus mereka dengan tim perawatan diabetes mereka.

Apakah ada kalkulator konversi untuk hasil A1C menjadi gula darah?

Karena A1C didasarkan pada rata-rata dari waktu ke waktu, sulit untuk melihat hubungannya dengan pembacaan glukosa sepanjang hari. Para ilmuwan telah menghasilkan perhitungan perkiraan glukosa rata-rata (eAG).

eAG mencirikan hubungan matematis antara serangkaian pembacaan glukosa (mirip dengan A1C) dan “menerjemahkannya” menjadi satu angka (mirip dengan satu pembacaan glukosa). Misalnya, A1C 7% diterjemahkan menjadi eAG 154 mg/dL.

Meskipun ini hanyalah perhitungan hubungan, eAG dapat menjadi satu lagi alat yang digunakan untuk melacak dan mengelola kadar glukosa Anda. Anda dapat menemukan kalkulator dan tabel eAG di sini.

Apakah hemoglobin A1c akurat?

A1C dipandang secara umum akurat. Tetapi beberapa faktor dapat memengaruhi hasil.

  • Yakin kondisi kesehatan mempengaruhi hasil A1C. Ini termasuk:
    • gagal ginjal
    • penyakit hati
    • anemia berat
    • kehilangan darah
    • transfusi darah
    • kehamilan
    • anemia sel sabit
    • talasemia
  • Obat-obatan, termasuk opioid dan obat HIV, dapat memengaruhi hasil A1C.

Penting juga untuk diingat bahwa A1C tidak mencerminkan fluktuasi gula darah atau variabilitas glukosa Anda. Itu berarti Anda dapat melihat hasil A1C yang lebih rendah atau lebih tinggi, tetapi itu tidak memberi Anda wawasan apakah gula darah Anda turun ke rendah atau tinggi pada waktu yang berbeda dalam sehari.

Bisakah Anda memanipulasi hasil A1C Anda?

Kadar glukosa dari bulan lalu (30 hari) mempengaruhi hasil A1C lebih dari tingkat dari 2 bulan sebelumnya. Karena itu, perubahan dramatis dan berkelanjutan pada kadar glukosa terbaru Anda akan berdampak pada hasil A1C. Itu berarti Anda dapat melihat A1C yang lebih tinggi atau lebih rendah secara tidak akurat berdasarkan tren terkini tersebut.

Haruskah A1C saya cocok dengan gula darah atau rata-rata CGM saya?

Jangan heran jika ada beberapa perbedaan antara hasil A1C dan rata-rata yang dihitung dari fingerstick meter atau continuous glucose monitor (CGM).

A1C didasarkan pada sampel darah tunggal dan mencerminkan dampak kadar glukosa dari waktu ke waktu. Rata-rata lainnya didasarkan pada pembacaan individu yang diambil dari waktu ke waktu. Dengan CGM, rata-rata dapat diberi label (dalam aplikasinya) sebagai indikator pengelolaan glukosa (GMI). Ini masih rata-rata pembacaan glukosa.

Apa arti waktu dalam rentang dalam manajemen diabetes?

Time in range (TIR) ​​menghitung persentase waktu pembacaan glukosa seseorang berada dalam kisaran targetnya. Pandangan ini melampaui rata-rata yang dilaporkan dengan A1C untuk menunjukkan berapa lama kadar glukosa seseorang berada di atas atau di bawah kisaran targetnya. Target dasar untuk kadar glukosa yang dikelola dengan baik adalah berada dalam kisaran setidaknya 70% dari waktu.

Pandangan yang lebih bernuansa tentang manajemen kadar glukosa ini memberi lebih banyak informasi kepada penderita diabetes dan tim perawatan kesehatan mereka untuk mendasarkan rencana perawatan mereka.

Di mana Anda mendapatkan tes A1C untuk diabetes?

Secara tradisional, tes A1C memerlukan pengambilan darah yang dilakukan di klinik atau laboratorium. Tetapi tes yang lebih baru yang hanya membutuhkan stik jari lebih sering tersedia. Tes ini dapat dengan mudah dilakukan di kantor dokter atau profesional kesehatan atau di rumah. Kedua metode telah terbukti akurat dan tepat.

A1C tetap menjadi alat yang berguna dalam mengelola diabetes secara keseluruhan. Karena penggunaan CGM menjadi lebih umum dan set data kadar glukosa yang lebih lengkap tersedia, A1C akan beralih dari metode dominan untuk mengelola diabetes menjadi salah satu dari serangkaian tindakan yang digunakan untuk pemantauan berkelanjutan dan penetapan tujuan pada diabetes.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News