Listeria dan Kehamilan

Apa itu Listeria?

Listeria monocytogenes (Listeria) adalah jenis bakteri yang menyebabkan infeksi yang disebut listeriosis. Bakteri ini ditemukan di:

  • tanah
  • debu
  • air
  • makanan yang diproses
  • daging mentah
  • kotoran hewan

Sebagian besar kasus listeriosis disebabkan oleh makan makanan yang terkontaminasi bakteri. Listeriosis hanya menyebabkan penyakit ringan bagi kebanyakan orang. Namun, itu dapat menyebabkan penyakit yang jauh lebih serius pada bayi yang belum lahir atau bayi baru lahir ketika ibu terinfeksi saat hamil. Infeksi pada janin dapat menyebabkan keguguran atau lahir mati. Infeksi pada bayi baru lahir dapat menyebabkan pneumonia dan kematian. Untuk alasan ini, pencegahan listeriosis selama kehamilan sangat penting.

Wanita hamil harus menghindari jenis makanan tertentu, seperti hot dog, daging deli, dan keju lunak untuk menurunkan risikonya. Memahami bagaimana makanan Anda disiapkan dan mengikuti panduan keamanan makanan juga dapat membantu mencegah infeksi ini.

Mengapa Listeria Lebih Serius untuk Wanita Hamil?

Pada orang dewasa sehat yang tidak hamil, makan makanan yang terkontaminasi Listeria biasanya tidak menimbulkan masalah. Listeriosis jarang terjadi pada orang dewasa sehat yang tidak hamil, tetapi infeksi hingga 20 kali lebih sering terjadi pada wanita hamil, menurut sebuah tinjauan dalam Obstetri dan Ginekologi. Kebanyakan wanita hamil tidak memiliki gejala atau masalah dari infeksi. Namun, janin sangat rentan terhadap jenis bakteri ini. Infeksi dapat menyebar ke dalam dan melintasi plasenta. Infeksi Listeria – yang dikenal sebagai listeriosis – parah dan seringkali berakibat fatal bagi bayi.

Apa Gejala Listeria?

Gejala dapat mulai dari dua hari hingga dua bulan setelah terpapar bakteri. Orang dewasa sehat yang tidak hamil biasanya tidak menunjukkan gejala sama sekali.

Gejala pada ibu hamil mungkin mirip dengan gejala flu atau pilek. Mereka mungkin termasuk:

  • demam
  • sakit kepala
  • Nyeri otot
  • panas dingin
  • mual
  • muntah
  • leher kaku
  • kebingungan

Pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda sedang hamil dan mengalami gejala-gejala ini. Terkadang seorang wanita hamil yang terinfeksi listeriosis tidak akan merasa sangat sakit. Namun, dia masih bisa menularkan infeksi ke bayinya yang belum lahir tanpa menyadarinya.

Penyebab Listeriosis

Listeriosis adalah infeksi yang disebabkan oleh makan makanan yang terkontaminasi bakteri Listeria monocytogenes. Bakteri ini umumnya ditemukan di air, tanah, dan hewan. Sayuran dapat terkontaminasi dari tanah. Ini juga dapat ditemukan pada daging mentah dan produk susu yang tidak dipasteurisasi karena hewan sering kali menjadi pembawa bakteri, meskipun mereka tidak sakit karenanya. Listeria dibunuh dengan memasak dan pasteurisasi (proses memanaskan cairan ke suhu tinggi untuk membunuh kuman).

Bakteri ini tidak biasa karena tumbuh dengan baik pada suhu yang sama dengan lemari es Anda. Orang biasanya terkena listeriosis dengan makan makanan yang terkontaminasi berikut ini:

  • daging, ikan, dan unggas siap saji
  • susu yang tidak dipasteurisasi
  • produk keju lunak
  • buah-buahan dan sayuran yang terkontaminasi dari tanah atau dari kotoran yang digunakan sebagai pupuk
  • makanan yang dikemas dalam kondisi tidak sehat

Apakah saya Berisiko?

Wanita dengan kondisi tertentu memiliki risiko infeksi yang sedikit lebih tinggi. Ini termasuk kondisi berikut:

  • diabetes
  • penggunaan steroid
  • Infeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV)
  • sistem kekebalan tubuh terganggu
  • splenektomi
  • penggunaan obat imunosupresif
  • kanker
  • alkoholisme

Banyak kasus listeriosis terjadi pada wanita hamil yang sehat. Wanita Hispanik yang hamil juga berisiko lebih tinggi — kira-kira 24 kali lebih mungkin daripada populasi umum untuk terinfeksi.

Bagaimana Listeria Didiagnosis?

Seorang dokter akan mencurigai listeriosis jika Anda sedang hamil dan mengalami demam atau gejala seperti flu. Listeria sulit didiagnosis. Dokter Anda akan mencoba memastikan diagnosis dengan melakukan kultur darah untuk menguji keberadaan bakteri. Mereka mungkin mengajukan pertanyaan tentang gejala Anda dan apa yang Anda makan baru-baru ini.

Kultur dapat memakan waktu hingga dua hari untuk pertumbuhan. Karena sangat serius untuk bayi, dokter Anda mungkin memulai pengobatan untuk listeriosis bahkan sebelum mereka mendapatkan hasilnya.

Apa Komplikasi Listeria pada Kehamilan?

Jika Anda hamil dan terinfeksi listeriosis, Anda berisiko lebih tinggi untuk:

  • keguguran
  • kelahiran mati
  • persalinan prematur
  • melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah
  • kematian janin

Dalam beberapa kasus, infeksi dapat menyebabkan komplikasi pada ibu hamil, antara lain:

  • meningitis bakteri (radang selaput yang mengelilingi otak)
  • septikemia (infeksi darah)

Infeksi pada bayi baru lahir dapat menyebabkan hal berikut:

  • radang paru-paru
  • keracunan darah
  • bakteri meningitis
  • kematian

Pengobatan Listeria pada Kehamilan

Listeria diobati dengan antibiotik. Dokter biasanya akan meresepkan penisilin. Jika Anda alergi terhadap penisilin, trimetoprim/sulfametoksazol dapat digunakan sebagai gantinya.

Antibiotik yang sama diberikan kepada bayi yang lahir dengan listeriosis

Apa itu Outlook?

Infeksi Listeria seringkali parah pada bayi. Ini membawa tingkat kematian 20 hingga 30 persen menurut a tinjauan dalam Obstetri dan Ginekologi. Perawatan dini dengan antibiotik membantu mencegah infeksi janin dan komplikasi parah lainnya. Tidak semua bayi yang ibunya terinfeksi akan mengalami masalah.

Bisakah Listeria pada Kehamilan Dicegah?

Kunci untuk mencegah infeksi listeria selama kehamilan adalah mengikuti panduan yang direkomendasikan oleh: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Organisasi tersebut merekomendasikan agar Anda tidak makan makanan dengan risiko tinggi kontaminasi Listeria saat Anda hamil.

Hindari makanan berikut ini:

  • hot dog, daging makan siang, atau potongan daging dingin yang disajikan dingin atau dipanaskan hingga kurang dari 165˚F. Makan di restoran yang menyajikan sandwich daging deli tidak dianjurkan.
  • olesan daging yang didinginkan
  • daging dimasak “langka”
  • produk mentah yang belum dicuci bersih
  • susu mentah (tidak dipasteurisasi)
  • makanan laut asap yang didinginkan
  • keju lunak yang tidak dipasteurisasi, seperti keju feta dan keju Brie. Keju keras seperti cheddar dan keju semilunak seperti mozzarella boleh dikonsumsi, serta olesan pasteurisasi seperti keju krim.

Penting juga untuk mempraktikkan panduan keamanan dan penanganan makanan. Ini termasuk:

  • Cuci buah dan sayuran secara menyeluruh dengan air bersih, bahkan jika kulitnya akan dikupas.
  • Gosok produk keras seperti melon dan mentimun dengan sikat bersih.
  • Baca label bahan.
  • Periksa tanggal kedaluwarsa.
  • Sering-seringlah mencuci tangan.
  • Jaga kebersihan permukaan persiapan di dapur Anda.
  • Simpan kulkas Anda pada suhu 40˚F atau lebih rendah.
  • Sering-seringlah membersihkan kulkas Anda.
  • Masak makanan dengan suhu yang tepat. Anda harus membeli termometer makanan untuk memastikan makanan dimasak atau dipanaskan kembali setidaknya 160˚F.
  • Dinginkan atau bekukan makanan dan sisa makanan yang mudah rusak atau siap saji dalam waktu dua jam setelah persiapan; jika tidak, buang mereka.

Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) dan Food and Drug Administration (FDA) juga melakukan penyaringan dan pemantauan rutin terhadap sumber makanan potensial kontaminasi. Mereka akan menarik produk ayam, babi, dan makanan laut yang sudah jadi di Amerika Serikat jika ada kekhawatiran kontaminasi.

Pada akhirnya, bakteri Listeria sangat umum sehingga paparan tidak selalu dapat dicegah. Wanita hamil harus menghubungi dokter mereka jika mereka memiliki gejala umum.

Perbaiki Makanan: Apa yang Harus Dikonsumsi Saat Hamil

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt