Krim Steroid untuk Eksim: Pilihan dan Apa yang Harus Diketahui

Boris Jovanovic/Stocksy United

Eksim adalah sekelompok kelainan kulit yang menyebabkan peradangan, gatal, dan munculnya seperti ruam. Sementara eksim adalah kondisi kronis, itu bisa diobati.

Salah satu perawatan ini adalah krim steroid. Meski bukan obat, krim steroid dapat membantu meredakan gejala dan meredakan peradangan dan kemerahan.

Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana krim steroid digunakan untuk mengobati eksim.

Apa itu eksim?

Eksim, juga dikenal sebagai dermatitis atopik, adalah kondisi kulit yang umum. Ini ditandai dengan bercak kulit yang meradang dan gatal.

Itu umum pada anak-anak dan orang dewasa. Ada berbagai jenis eksim, tetapi semua jenis memiliki gejala seperti:

  • kulit kering dan bersisik
  • kemerahan
  • gatal

Eksim tidak menular dan dapat terjadi di bagian tubuh mana saja.

Baca ini untuk informasi lebih lanjut tentang eksim.

Apa krim steroid untuk eksim?

Krim steroid topikal, juga disebut kortikosteroid topikal, adalah salah satu perawatan yang paling sering diresepkan untuk eksim. Krim ini membantu mengurangi peradangan dan gatal-gatal, memungkinkan kulit memulai proses penyembuhan.

Ada berbagai jenis krim steroid, yang diklasifikasikan dari yang paling manjur (Kelas 1) hingga yang paling tidak manjur (Kelas 7). Ada berbagai jenis steroid, konsentrasi, dan dosis.

Semua krim steroid hanya digunakan di bagian luar tubuh dan tidak boleh ditelan atau diletakkan di dalam tubuh. Krim ini dimaksudkan untuk dioleskan langsung ke ruam eksim.

Ikuti instruksi atau arahan dokter Anda pada kemasan krim steroid untuk berapa banyak yang harus diterapkan dan seberapa sering menggunakan krim steroid untuk eksim. Bicaralah dengan ahli kesehatan atau apoteker Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang penggunaan krim steroid.

Apa krim steroid yang paling umum digunakan untuk eksim?

Ada banyak jenis krim steroid yang dapat digunakan untuk mengobati eksim Anda. Sebelum menggunakan apa pun pada eksim Anda – bahkan krim yang dijual bebas (OTC) – bicarakan dengan dokter Anda tentang mana yang terbaik untuk situasi Anda. Tidak semua orang akan merespon atau bereaksi terhadap krim steroid dengan cara yang sama.

Anak-anak sering menggunakan dua jenis krim steroid: untuk kasus ringan, Anda dapat menggunakan krim hidrokortison yang dijual bebas. Untuk gatal yang lebih parah, krim resep seperti Synalar dapat diresepkan.

Krim steroid berbeda yang digunakan untuk mengobati eksim dapat meliputi:

krim topikal OTC

Ada beberapa krim OTC yang bisa Anda gunakan untuk mengobati eksim. Hidrokortison topikal dapat dibeli tanpa resep dokter. Ini adalah kekuatan rendah dan membantu mengurangi iritasi dan peradangan. Krim ini biasanya digunakan satu hingga empat kali sehari, hingga 7 hari.

Krim umum meliputi:

  • diphenhydramine (Benadryl, Banophen)

  • hidrokortison (banyak merek berbeda)

Steroid resep topikal

Steroid resep dapat membantu mengurangi peradangan dan mengurangi rasa gatal, memungkinkan kulit sembuh. Mereka datang dalam berbagai kekuatan dan dokter Anda akan memilih salah satu yang menurut mereka paling sesuai untuk kondisi Anda dan tingkat keparahan eksim Anda. Krim steroid resep dapat meliputi:

  • mometasone furoate (salep Elocon)
  • flutikason (Cutivate)
  • amcinonide (Cyclocort)
  • betametason dipropionat (Betanate)

  • triamcinolone acetonide (Kenalog)

Krim steroid terbaik untuk anak-anak dengan eksim

Eksim dapat terjadi pada anak-anak, dan merupakan kondisi kronis. Lebih dari 10 persen anak-anak menderita eksim; itu adalah kondisi kulit yang paling umum terjadi pada anak-anak di bawah usia 10 tahun.

Biasanya, dua jenis krim steroid digunakan untuk anak-anak: krim hidrokortison 1 persen yang dijual bebas, atau krim steroid yang lebih kuat yang diresepkan oleh dokter anak Anda.

Dokter Anda akan memberi tahu Anda cara terbaik merawat eksim anak Anda dan akan meresepkan krim yang paling tepat jika diperlukan.

Apa efek samping krim steroid untuk eksim?

Seperti perawatan medis lainnya, mungkin ada efek samping penggunaan krim steroid. Efek samping bisa bersifat lokal, mempengaruhi tempat tertentu pada tubuh, atau sistemik, mempengaruhi seluruh tubuh. Efek samping akan bergantung pada kekuatan steroid dan tempat penggunaannya.

Reaksi sistemik jarang terjadi karena kulit biasanya tidak cukup menyerap obat untuk menyebabkan reaksi yang signifikan; Namun, itu bisa terjadi. Jika efek samping memang terjadi, seringkali terkait dengan penggunaan steroid topikal dalam jangka waktu yang lebih lama dan pada area tubuh yang kulitnya lebih tipis, seperti pada wajah. Kulit juga menipis seiring bertambahnya usia.

Efek samping lokal krim steroid mungkin termasuk:

  • reaksi alergi
  • atrofi kulit
  • lebih mudah memar
  • stretch mark
  • rosacea
  • dermatitis perioral (ruam wajah biasanya terjadi di sekitar mulut)

  • jerawat
  • purpura (pecahnya pembuluh darah kecil, menimbulkan bintik-bintik ungu pada kulit)

  • penuaan kulit dini

Efek samping yang kurang umum dapat meliputi:

  • perubahan pigmen
  • penyembuhan luka tertunda

Ketika efek samping sistemik terjadi, mereka mungkin termasuk:

  • Sindrom Cushing – penambahan berat badan dan gejala terkait lainnya

  • hipertensi – tekanan darah tinggi

  • hiperglikemia – gula darah tinggi

  • penekanan sumbu hipotalamus-hipofisis (kelelahan adrenal) – jarang terjadi tetapi mungkin terjadi pada anak-anak, kondisi ini memengaruhi kemampuan tubuh untuk membuat hormon seperti berbagai steriod

Bahkan steroid yang dijual bebas (krim hidrokortison) dapat menimbulkan efek samping. Yang umum meliputi:

  • kulit kering atau pecah-pecah
  • jerawat
  • gatal
  • pembakaran
  • perubahan warna kulit

Krim steroid topikal adalah salah satu perawatan eksim yang paling umum digunakan. Krim ini tersedia tanpa resep dalam dosis rendah, dan sebagai krim resep saja, yang cenderung lebih kuat.

Saat menggunakan krim steroid, ikuti petunjuk pada kemasannya atau petunjuk dokter Anda. Jangan gunakan krim lebih lama dari yang direkomendasikan. Jika Anda memiliki efek samping, hubungi dokter Anda.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News