Kesalahpahaman Rasial dalam Perawatan Kesehatan Membunuh Perempuan Kulit Hitam

Gambar Brigade Baik / Getty

Seperti yang mungkin banyak dari Anda ketahui, kami sebagai wanita kulit hitam memiliki masalah serius di negara ini terkait perawatan kesehatan kami. Sederhananya, kita dipersingkat oleh sistem dan lembaga medis yang tidak memahami kita atau dicengkeram oleh rasisme. Either way, semua orang yang peduli pada kita harus berbuat lebih baik.

Data sejarah menegaskan bahwa rasisme medis terkait dengan perbudakan. Anehnya, satu-satunya saat ada fokus yang tulus pada wanita kulit hitam dan tubuh mereka sebelum perbudakan berakhir. Pendirian kulit putih terus membutuhkan wanita kulit hitam yang sehat untuk menghasilkan bayi yang sehat di dalam negeri untuk menjaga mesin perbudakan tetap berjalan, mengetahui bahwa mengimpor “barang bergerak” akan segera menjadi ilegal.

“Tiba-tiba Anda memiliki upaya pendampingan oleh negara dan oleh pemilik budak dan dokter yang sekarang peduli dengan cara meningkatkan angka kelahiran alami bagi perempuan kulit hitam. […] Pertambahan alami adalah hal yang dapat membuat mesin perbudakan tetap hidup dan berjalan di Amerika Serikat.” Jessica Marie Johnson, asisten profesor Departemen Kedokteran di Johns Hopkins, membuat pernyataan ini di sebuah forum tentang sejarah perbudakan yang kompleks dan dampaknya terhadap pemerataan kesehatan di seluruh Amerika Serikat.

Tetapi ketika negara menjauh dari perbudakan, dokter kulit putih mengubah ideologi mereka dari kepedulian menjadi skeptis terhadap keluhan perempuan kulit hitam – yang berlanjut hingga hari ini. Bahkan Serena Williams harus memohon kepada dokternya untuk mendengarkannya tentang tubuhnya. Jika dia tidak menuntut dokter mendengarkan, hasil setelah kelahiran putrinya bisa jauh berbeda dari yang terlihat.

Kami berada di persimpangan jalan. Dan ada banyak contoh dalam sejarah tentang bagaimana kita sampai pada momen penting dalam perawatan kesehatan wanita kulit hitam ini. Lembaga medis tidak memahami kita, dan banyak dari kita tidak mempercayai mereka.

Perspektif sejarah

Pada tahun 1800-an, James Marion Sims, yang kemudian dipuji sebagai “bapak ginekologi”, melakukan eksperimen ginekologi pada wanita kulit hitam yang diperbudak tanpa anestesi dan tanpa persetujuan mereka.

Selama 4 tahun, Sims mengoperasi wanita yang tak terhitung jumlahnya yang diperbudak dengan dalih rasis bahwa wanita kulit hitam tidak merasakan sakit seperti orang kulit putih. Seaneh konsep itu mungkin tampak, itu tetap ada di komunitas medis saat ini.

Menurut sebuah studi tahun 2016 yang dilakukan di University of Virginia, “sejumlah besar orang awam kulit putih dan mahasiswa kedokteran serta penduduk memiliki keyakinan yang salah tentang perbedaan biologis antara orang kulit hitam dan kulit putih. [people] dan menunjukkan bahwa keyakinan ini memprediksi bias rasial dalam persepsi nyeri dan akurasi rekomendasi pengobatan.”

Tentu saja, salah satu contoh terburuk kesenjangan layanan kesehatan di Amerika Serikat adalah yang terkenal buruk Studi Sifilis USPHS di Tuskegee.

Pada tahun 1932, peneliti pemerintah AS merekrut 600 pria kulit hitam dengan sifilis – infeksi bakteri – dari komunitas berpenghasilan rendah untuk studi tentang riwayat alami kondisi tersebut. Bakteri yang menyebabkan infeksi ditularkan melalui kontak seksual.

Sementara 600 laki-laki terlibat dalam penelitian ini, 399 laki-laki tidak pernah diobati meskipun pengobatan tersedia segera setelah penelitian dimulai. Orang-orang ini dicegah untuk mendapatkan pengobatan sehingga mereka yang melakukan penelitian dapat mengevaluasi perjalanan sifilis dalam tubuh mereka.

Tujuan penelitian tidak pernah diungkapkan kepada pria atau keluarga mereka. Mereka hanya diamati sampai mereka mati.

Pada tahun 1951, Henrietta Lacks, seorang wanita Afrika-Amerika berusia 30 tahun, didiagnosis menderita kanker serviks yang agresif. Dia meninggal karena penyakit itu, tetapi sel kankernya tetap hidup. Sel-selnya dikultur di Johns Hopkins Medical Center dalam skala massal, yang dikenal sebagai garis sel “HeLa”.

Dokter kulit putih di Johns Hopkins pada 1950-an memangsa wanita kulit hitam dengan kanker serviks, memotong sampel jaringan dari serviks pasien mereka tanpa sepengetahuan atau persetujuan pasien mereka, kata gugatan baru-baru ini yang diajukan oleh perkebunan Henrietta Lack.

Dalam sejarah abad ke-20, kedokteran global telah diubah oleh komputer yang mengelola layanan kesehatan — kecuali telah ditemukan bahwa perangkat lunak medis juga bisa bersifat rasis.

Menurut penelitian dari tahun 2019, algoritme yang digunakan di rumah sakit yang membantu mengelola layanan kesehatan untuk lebih dari 200 juta orang di Amerika Serikat secara sistematis mendiskriminasi orang kulit hitam.

Dan berdasarkan penelitian, orang yang mengidentifikasi diri sebagai orang kulit hitam diberi skor risiko yang lebih rendah dan lebih sedikit rujukan untuk prosedur daripada pasien kulit putih meskipun pasien kulit hitam lebih sakit.

Penulis memperkirakan bahwa bias rasial ini mengurangi lebih dari setengah jumlah pasien kulit hitam yang diidentifikasi untuk perawatan ekstra karena algoritme menggunakan biaya kesehatan sebagai proksi untuk kebutuhan kesehatan. Karena lebih sedikit uang yang dihabiskan untuk pasien kulit hitam yang memiliki tingkat kebutuhan yang sama, algoritme secara keliru menyimpulkan bahwa pasien kulit hitam lebih sehat daripada pasien kulit putih yang sakitnya sama.

Ketidakpercayaan terus hidup

Artikel American Psychological Association (APA) mengungkapkan bahwa banyak dokter kulit putih yang masuk sekolah kedokteran memiliki stereotip negatif tentang komunitas BIPOC (Black, Indigenous, and People of Color). Dan menurut sebuah studi oleh Forum Ekonomi Dunia, meskipun orang kulit hitam berjumlah sekitar 13% dari populasi, hanya 4% dokter di Amerika Serikat yang berkulit hitam.

Kesenjangan yang mencolok ini memainkan peran yang dramatis dalam bagaimana pasien yang Orang Berwarna dirawat dan memengaruhi segalanya mulai dari kemampuan ahli bedah untuk menggunakan formula yang memadai untuk memperkirakan komplikasi atau kematian pada pasien kulit hitam hingga merekomendasikan pengobatan atau bahkan rencana manajemen nyeri.

Perbedaan ini dapat menyebabkan dokter meresepkan obat pereda nyeri sebanyak 40% lebih sedikit pada pasien kulit hitam dan sebanyak 25% lebih sedikit pada pasien Latino untuk nyeri akut.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)wanita keturunan Black, Native American, dan American Indian/Alaska Natives meninggal saat melahirkan dua hingga tiga kali lipat tingkat wanita kulit putih akibat masalah terkait kehamilan.

“Penelitian juga menemukan bahwa bayi kulit hitam yang baru lahir lebih mungkin untuk hidup jika mereka dirawat oleh dokter kulit hitam,” kata Dr. Rachel Hardeman, profesor tetap kesehatan dan keadilan rasial di University of Minnesota.

Rasisme dan diskriminasi nyata dalam perawatan kesehatan. Dan setiap orang di setiap lembaga, klinik, rumah sakit, atau kantor dokter harus terbuka untuk mengidentifikasi dan mengendalikan bias implisit mereka karena nyawa orang dipertaruhkan.

Dan kami di BWHI sangat setuju karena perempuan kulit hitam mati sia-sia.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News