Imunoglobulin dan Tes Darah Immunoglobulin: Fungsi dan Tujuan

Imunoglobulin, juga disebut antibodi, adalah molekul yang diproduksi oleh sel darah putih yang membantu tubuh Anda bertahan melawan infeksi dan kanker. Fungsi utamanya adalah untuk mengikat sel asing seperti bakteri dan virus. Pengikatan ini membantu menetralkan sel asing dan memberi sinyal ke sel darah putih Anda untuk menghancurkannya.

Manusia punya lima jenis imunoglobulin. Tingkat imunoglobulin yang lebih tinggi atau lebih rendah dari normal dapat mengindikasikan kondisi medis yang mendasarinya.

Misalnya, jenis kanker yang disebut multiple myeloma sering dikaitkan dengan peningkatan kadar imunoglobulin, dan penyakit ginjal terkadang menyebabkan kadar yang rendah. Dokter terkadang mengobati kadar imunoglobulin rendah dengan infus imunoglobulin intravena (IV).

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang imunoglobulin, termasuk bagaimana mereka membantu tubuh Anda meningkatkan pertahanan terhadap infeksi dan mengapa dokter menggunakan tes untuk mengukur kadar imunoglobulin Anda.

Apa itu imunoglobulin?

Imunoglobulin adalah molekul berbentuk Y yang terdiri dari gula dan protein yang diproduksi oleh sel plasma, sejenis sel darah putih. Mereka memiliki tiga fungsi utama:

  1. mencegah penyerbu asing memasuki sel dengan menetralisirnya
  2. melapisi penyerbu asing untuk menandai mereka untuk dihancurkan oleh sel darah putih yang disebut makrofag
  3. memicu penghancuran penyerbu asing dengan merangsang respon imun lainnya

Ujung imunoglobulin mengandung daerah yang sangat bervariasi yang disebut paratope. Paratope mengikat bagian molekul asing yang disebut epitop seperti gembok dan anak kunci.

Ujung paratope mengandung wilayah yang sangat bervariasi yang memungkinkan tubuh Anda menghasilkan jutaan jenis antibodi. Setiap antibodi hanya berikatan dengan satu jenis molekul asing tertentu.

Apa itu sel plasma?

Sel plasma adalah sel B yang diaktifkan. Mereka memiliki kapasitas untuk menghasilkan sejumlah besar imunoglobulin yang diprogram untuk mengenali epitop tertentu (molekul asing).

Darah Anda terdiri dari tiga jenis sel darah:

  • sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh tubuh Anda

  • trombosit yang membantu pembekuan darah Anda setelah cedera

  • sel darah putih yang melindungi tubuh Anda dari penyerbu asing dan kanker

Semua sel darah berasal dari sel khusus yang disebut sel induk hematopoietik yang ditemukan di sumsum tulang Anda. Sel-sel ini dapat menjadi dua jenis sel lain yang disebut sel punca myeloid atau sel punca limfoid.

Sel induk limfoid dapat menjadi tiga jenis sel darah putih yang memainkan peran penting dalam kekebalan adaptif Anda:

  • Sel pembunuh alami: mengandung enzim untuk dihancurkan sel kanker atau virus
  • Sel T: menghancurkan sel yang terinfeksi dan mengaktifkan sel kekebalan lainnya
  • sel B: menjadi sel plasma ketika diaktifkan oleh penyerbu asing dan menghasilkan imunoglobulin

Apa jenis (kelas) imunoglobulin yang paling umum?

Imunoglobulin terdiri dari dua molekul disebut rantai ringan dan dua disebut rantai berat. Lima jenis imunoglobin ditemukan pada manusia. Mereka dinamai berdasarkan jenis rantai berat yang dikandungnya:

  • IgM: Menyediakan pertahanan cepat terhadap penyakit menular.
  • IgG: Memberikan sebagian besar kekebalan berbasis imunoglobin terhadap molekul asing tetapi memiliki efek yang lebih lambat daripada IgG.
  • Iga: Memberikan pertahanan terhadap agen infeksius dan sebagian besar ditemukan di selaput lendir Anda. Ini melindungi permukaan sistem pernapasan, pencernaan, dan saluran kemih Anda.
  • IgE: Memberikan perlindungan terhadap parasit. Ini juga memicu pelepasan histamin dari sel darah putih yang disebut sel mast dan basofil untuk memicu reaksi alergi.
  • Instagram: Memiliki fungsi yang sebagian besar tidak diketahui. Ini mungkin berfungsi sebagai reseptor pada sel B yang sebelumnya belum pernah terpapar molekul asing.

Bagaimana imunoglobulin digunakan dalam bidang kedokteran?

Tingkat imunoglobulin adalah biomarker yang berguna untuk memantau berbagai penyakit, termasuk imunodefisiensi dan penyakit autoimun.

Dokter Anda mungkin merekomendasikan pengujian kadar imunoglobulin Anda jika terjadi defisiensi imun dalam keluarga Anda atau jika Anda memiliki gejala kondisi yang terkait dengan kadar imunoglobulin atipikal seperti diare terus-menerus atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Tingkat imunoglobulin rendah

Tingkat imunoglobulin yang rendah menunjukkan bahwa sistem kekebalan tubuh Anda tidak berfungsi secara optimal.

Kondisi yang terkait dengan kadar imunoglobulin rendah meliputi:

  • infeksi serius
  • efek samping obat
  • penyakit ginjal
  • luka bakar
  • malnutrisi

Beberapa orang dilahirkan dengan tingkat imunoglobulin yang lebih rendah dari normal. Kekurangan IgA terjadi pada sekitar 1 dari 700 orang, menurut National Health Service.

Tingkat imunoglobulin tinggi

Peningkatan kadar imunoglobulin terlihat pada orang dengan kondisi seperti:

  • penyakit autoimun
  • hepatitis
  • sirosis
  • infeksi kronis
  • beberapa kanker seperti multiple myeloma
  • alergi
  • penyakit radang usus

Gangguan defisiensi antibodi

Beberapa orang tidak menghasilkan imunoglobulin atau tidak menghasilkan imunoglobulin sebanyak yang seharusnya. Kondisi ini disebut gangguan defisiensi antibodi.

Mereka mungkin hadir segera setelah lahir dengan infeksi berulang. Kondisi ini sering diobati dengan imunoglobulin intravena (IVIG) di mana imunoglobulin diinfuskan melalui pembuluh darah.

Orang lain memiliki kondisi autoimun di mana mereka memproduksi imunoglobulin melawan sel mereka sendiri. Ini terjadi melalui proses yang disebut mimikri molekuler.

Dalam mimikri molekuler, paratop imunoglobulin yang bersirkulasi yang siap melawan infeksi sebelumnya sangat mirip dengan epitop yang tidak bersalah pada permukaan sel sehat.

IVIG sering digunakan untuk mengobati kondisi tersebut, yang meliputi:

Kondisi Keterangan
trombositopenia imun penghancuran trombosit secara autoimun
anemia hemolitik autoimun penghancuran sel darah merah secara autoimun
Sindrom Guillain-Barre penghancuran autoimun saraf yang mengontrol pernapasan
polineuropati demielinasi inflamasi kronis penghancuran autoimun dari lapisan pelindung saraf Anda

Apa yang diukur oleh tes darah imunoglobulin?

Dokter sering memesan tes untuk memeriksa kadar IgA, IgG, dan IgM yang bersirkulasi untuk mengukur fungsi kekebalan Anda. IgD tidak diuji secara rutin, dan fungsinya tidak sepenuhnya dipahami.

Berikut adalah tampilan tes imunoglobulin dan apa yang dapat ditunjukkan oleh skor rendah atau tinggi. Rentang referensi didasarkan pada 2,5 dan 97,5 persentil. Setiap laboratorium menetapkan rentang referensinya sendiri, sehingga nilai ini merupakan perkiraan.

Tes imunoglobulin Perkiraan rentang referensi Kondisi yang terkait dengan skor rendah Kondisi yang terkait dengan skor tinggi
Tes IgA 0,8 hingga 3,0g/L • beberapa jenis leukemia
• kerusakan ginjal
• masalah usus
• ataksia-telangiektasis,
• peningkatan risiko reaksi parah setelah transfusi darah
• produksi IgA rendah atau kurang sejak lahir
• monoclonal gammopathy of unknown significanc (MGUS)
• mieloma multipel
• beberapa penyakit autoimun seperti rheumatoid arthritis
-sirosis
tes IgD 0,003 hingga 0,03g/L • peneliti masih berusaha memahami pentingnya IgD rendah • mungkin jarang menunjukkan mieloma multipel
tes IgE 0,0002 hingga 0,002g/L • dapat terjadi dengan penyakit langka yang disebut ataksia-telangiectasia • infeksi parasit
• reaksi alergi
• asma
• dermatitis atopik
• beberapa jenis kanker
• beberapa penyakit autoimun
• jarang mieloma multipel
Tes IgG 6,0 hingga 16,0g/L • Makroglobulinemia Waldenstrom
• leukemia
• kerusakan ginjal
• jarang, orang dilahirkan tanpa imunoglobulin IgG
• infeksi kronis seperti AIDS
• MGUS
• mieloma multipel
• hepatitis kronis, multiple sclerosis
tes IgM 0,4 hingga 2,5 g/L • mieloma multipel
• leukemia
• MGUS
• Makroglobulinemia Waldenstrom
• hepatitis virus awal
• mononukleosis
• radang sendi
• kerusakan ginjal
• infeksi parasit
• infeksi baru

Hormon imunoglobulin perangsang tiroid (TSI).

Di bawah 0,54 IU/L TSI adalah sejenis IgG yang memberi tahu tiroid untuk melepaskan lebih banyak hormon tiroid. Tingkat yang lebih tinggi dari normal dapat mengindikasikan penyakit Graves

Imunoglobulin adalah molekul yang diproduksi oleh sel plasma setelah aktivasi sel B karena paparan agen asing. Sel B adalah sel darah putih dari garis keturunan limfoid.

Banyak kondisi kesehatan yang berbeda terkait dengan tingkat imunoglobulin yang tinggi atau rendah. Seorang dokter dapat merekomendasikan pengujian kadar imunoglobulin Anda jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan defisiensi imun atau gejala kondisi yang terkait dengan kadar imunoglobulin atipikal.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News