Hubungan Antara ADHD dan Autisme

Ringkasan

Saat anak usia sekolah tidak bisa fokus pada tugas atau di sekolah, orang tua mungkin mengira anaknya mengalami attention deficit hyperactivity disorder (ADHD). Sulit berkonsentrasi pada pekerjaan rumah? Gelisah dan kesulitan duduk diam? Ketidakmampuan untuk membuat atau mempertahankan kontak mata?

Semua ini adalah gejala ADHD.

Gejala-gejala ini sesuai dengan apa yang dipahami kebanyakan orang tentang gangguan perkembangan saraf yang umum. Bahkan banyak dokter mungkin tertarik pada diagnosis itu. Namun, ADHD mungkin bukan satu-satunya jawaban.

Sebelum diagnosis ADHD dibuat, ada baiknya memahami bagaimana ADHD dan autisme dapat dikacaukan, dan memahami kapan keduanya tumpang tindih.

ADHD versus autisme

ADHD adalah gangguan perkembangan saraf umum yang sering ditemukan pada anak-anak. Sekitar 9,4 persen anak-anak AS antara usia 2 dan 17 telah didiagnosis dengan ADHD.

Ada tiga jenis ADHD:

  • dominan hiperaktif-impulsif
  • dominan lalai
  • kombinasi

Jenis gabungan ADHD, di mana Anda mengalami gejala lalai dan hiperaktif-impulsif, adalah yang paling umum.

Usia rata-rata diagnosis adalah 7 tahun dan anak laki-laki jauh lebih mungkin didiagnosis dengan ADHD daripada anak perempuan, walaupun ini mungkin karena tampilannya berbeda.

Gangguan spektrum autisme (ASD), kondisi masa kanak-kanak lainnya, juga memengaruhi peningkatan jumlah anak.

ASD adalah sekelompok gangguan kompleks. Gangguan ini memengaruhi perilaku, perkembangan, dan komunikasi. Sekitar 1 dari 68 anak AS telah didiagnosis dengan ASD. Anak laki-laki empat setengah kali lebih mungkin didiagnosis autisme daripada anak perempuan.

Gejala ADHD dan autisme

Pada tahap paling awal, bukanlah hal yang aneh jika ADHD dan ASD disalahartikan sebagai yang lain. Anak-anak dengan kondisi apa pun mungkin mengalami kesulitan berkomunikasi dan fokus. Meskipun mereka memiliki beberapa kesamaan, mereka masih merupakan dua kondisi yang berbeda.

Berikut perbandingan kedua kondisi tersebut dan gejalanya:

gejala ADHD Gejala autisme
sedang mudah terganggu
sering melompat dari satu tugas ke tugas lainnya atau cepat bosan dengan tugas
tidak responsif terhadap rangsangan umum
kesulitan fokus, atau berkonsentrasi dan mempersempit perhatian pada satu tugas
fokus intens dan konsentrasi pada item tunggal
berbicara tanpa henti atau mengatakan sesuatu
hiperaktif
kesulitan duduk diam
mengganggu pembicaraan atau kegiatan
kurangnya perhatian atau ketidakmampuan untuk bereaksi terhadap emosi atau perasaan orang lain
gerakan berulang, seperti mengayun atau memutar
menghindari kontak mata
perilaku menarik diri
gangguan interaksi sosial
tonggak perkembangan yang tertunda

Ketika mereka terjadi bersama-sama

Mungkin ada alasan mengapa gejala ADHD dan ASD sulit dibedakan satu sama lain. Keduanya dapat terjadi secara bersamaan. Misalnya, beberapa orang dengan ADHD mungkin mengalami gejala, seperti fokus dan konsentrasi yang intens pada satu item, yang berada di luar kriteria diagnostik untuk ADHD.

Tidak setiap anak dapat didiagnosis dengan jelas. Seorang dokter mungkin memutuskan hanya satu gangguan yang bertanggung jawab atas gejala anak Anda. Dalam kasus lain, anak-anak mungkin memiliki kedua kondisi tersebut.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), 14 persen anak-anak dengan ADHD juga memiliki ASD. Dalam satu studi dari tahun 2013, anak-anak dengan kedua kondisi tersebut memiliki gejala yang lebih melemahkan daripada anak-anak yang tidak menunjukkan ciri-ciri ASD.

Dengan kata lain, anak-anak dengan gejala ADHD dan ASD lebih cenderung mengalami kesulitan belajar dan gangguan keterampilan sosial daripada anak-anak yang hanya memiliki salah satu dari kondisi tersebut.

Memahami kombinasi

Selama bertahun-tahun, dokter ragu untuk mendiagnosis seorang anak dengan ADHD dan ASD. Oleh karena itu, sangat sedikit penelitian medis yang melihat dampak dari kombinasi kondisi tersebut pada anak-anak dan orang dewasa.

American Psychiatric Association (APA) menyatakan selama bertahun-tahun bahwa kedua kondisi tersebut tidak dapat didiagnosis pada orang yang sama. Pada tahun 2013, APA berubah pendiriannya. Dengan dirilisnya Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, Fifth Edition (DSM-5), APA menyatakan bahwa kedua kondisi tersebut dapat terjadi bersamaan.

Dalam tinjauan studi tahun 2014 yang melihat terjadinya ADHD dan ASD secara bersamaan, para peneliti menemukan bahwa antara 30 hingga 50 persen orang dengan ASD juga memiliki gejala ADHD. Para peneliti tidak sepenuhnya memahami penyebab kedua kondisi tersebut, atau mengapa keduanya sering terjadi bersamaan.

Kedua kondisi tersebut mungkin terkait dengan genetika. Satu studi mengidentifikasi gen langka yang mungkin terkait dengan kedua kondisi tersebut. Temuan ini bisa menjelaskan mengapa kondisi tersebut sering terjadi pada orang yang sama.

Penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk lebih memahami hubungan antara ADHD dan ASD.

Mendapatkan dukungan yang tepat

Langkah pertama dalam membantu anak Anda mendapatkan dukungan yang tepat adalah mendapatkan diagnosis yang benar. Anda mungkin perlu mencari spesialis gangguan perilaku anak.

Banyak dokter anak dan dokter umum tidak memiliki pelatihan khusus untuk memahami kombinasi gejala. Dokter anak dan dokter umum mungkin juga melewatkan kondisi mendasar lain yang memperumit rencana dukungan.

Mengelola gejala ADHD juga dapat membantu anak Anda mengelola gejala ASD. Teknik perilaku yang akan dipelajari anak Anda dapat membantu mengurangi gejala ASD. Itu sebabnya mendapatkan diagnosis yang tepat dan dukungan yang memadai sangat penting.

Terapi perilaku dapat membantu untuk ADHD, dan direkomendasikan sebagai dukungan lini pertama untuk anak di bawah usia 6 tahun. Untuk anak di atas usia 6 tahun, terapi perilaku direkomendasikan dengan obat-obatan.

Beberapa obat yang biasa digunakan untuk mengobati ADHD meliputi:

  • methylphenidate (Ritalin, Metadate, Concerta, Methylin, Focalin, Daytrana)
  • garam amfetamin campuran (Adderall)
  • dextroamphetamine (Zenzedi, Dexedrine)
  • lisdexamfetamine (Vyvanse)
  • guanfasin (Tenex, Intuniv)
  • klonidin (Catapres, Catapres TTS, Kapvay)

Terapi perilaku juga sering digunakan sebagai alat untuk membantu ASD. Obat juga dapat diresepkan untuk mengobati gejala. Pada orang yang telah didiagnosis dengan ASD dan ADHD, obat yang diresepkan untuk gejala ADHD juga dapat membantu beberapa gejala ASD.

Dokter anak Anda mungkin perlu mencoba beberapa metode dukungan sebelum menemukan metode yang dapat mengatasi gejala, atau mungkin ada beberapa metode dukungan yang digunakan secara bersamaan.

Pilihan terapi online

Baca ulasan kami tentang opsi terapi online terbaik untuk menemukan yang cocok untuk Anda.

Pandangan

ADHD dan ASD adalah kondisi seumur hidup yang dapat dikelola dengan dukungan yang tepat untuk individu tersebut. Bersabarlah dan terbuka untuk mencoba berbagai opsi. Anda mungkin juga perlu beralih ke metode dukungan baru saat anak Anda bertambah besar dan gejalanya berkembang.

Ilmuwan terus meneliti hubungan antara kedua kondisi ini. Penelitian dapat mengungkapkan lebih banyak informasi tentang penyebab dan lebih banyak opsi dukungan mungkin tersedia.

Bicaralah dengan dokter Anda tentang metode dukungan baru atau uji klinis. Jika anak Anda hanya didiagnosis dengan ADHD atau ASD dan menurut Anda mereka mungkin memiliki kedua kondisi tersebut, bicarakan dengan dokter Anda. Diskusikan semua gejala anak Anda dan apakah menurut dokter Anda diagnosisnya harus disesuaikan. Diagnosis yang benar sangat penting untuk menerima dukungan yang efektif.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt