Gen dan Ilmu Tentang Bau Anda

Genetika Anda memengaruhi cara Anda mencium dan cara Anda merasakan bau. Itu bahkan dapat memengaruhi ketertarikan romantis dan seksual.

Bau badan sebenarnya berdampak berbeda pada setiap orang. Beberapa orang dapat berkeringat tanpa mengeluarkan bau, sementara yang lain kesulitan menghindari BO terlepas dari tingkat aktivitasnya.

Jadi, apa yang memberi? Mengapa beberapa orang mengeluarkan bau badan yang menyengat dan yang lainnya tidak? Dan mengapa sebagian orang percaya bahwa kita dapat menentukan kecocokan genetik melalui penciuman?

Mari kita lihat apa yang kita ketahui dan apa yang masih kita pelajari tentang genetika cara Anda mencium.

Apakah genetika Anda memengaruhi penciuman dan indra penciuman Anda?

Mari kita mulai dengan menyatakan bahwa bau dapat muncul di mana saja di tubuh Anda, tetapi sebagian besar penelitian yang berfokus pada bau badan manusia cenderung memusatkan pembicaraan pada bau ketiak dan ketiak.

Penelitian menunjukkan bahwa ya, genetika dapat memengaruhi apakah Anda salah satu dari banyak orang yang keringatnya mengandung senyawa yang dimakan bakteri, yang menyebabkan bau ketiak.

Namun, genetika juga dapat menentukan bagaimana Anda menginterpretasikan bau, termasuk bau badan.

SEBUAH Studi bersama tahun 2007 antara peneliti di Duke University Medical Center dan Rockefeller University mengikuti 400 sukarelawan yang diminta untuk mengendus 66 aroma berbeda yang mewakili berbagai molekul bau (bau) yang berbeda. Aroma ini berkisar dari aroma sehari-hari seperti kayu manis dan spearmint hingga steroid yang berasal dari keringat termasuk androstenone dan androstadienone.

Studi ini secara khusus mengamati bagaimana reseptor bau manusia, gen OR7D4, merespons paparan spesifik terhadap steroid yang disebutkan di atas. Setelah mengendus dan menilai berbagai aroma, responden menyerahkan sampel darah agar peneliti dapat mencari OR7D4. Mereka menemukan bahwa:

  • Peserta dengan dua salinan versi OR7D4 yang paling umum ditemukan androstadienone paling ofensif.
  • Mereka yang hanya memiliki satu atau dua salinan dari versi gen yang serupa berpikir bahwa steroid berbau harum.
  • Mereka yang memiliki versi OR7D4 paling langka berjuang untuk mendeteksi salah satu dari dua steroid selama tes mengendus.

Mengapa ketiak sebagian orang tidak berbau?

Sama seperti kemampuan kita untuk merasakan bau badan tampaknya dikendalikan oleh genetika, demikian juga apakah kita mengeluarkan bahan kimia yang menyebabkan bau keringat atau tidak. Secara khusus, penelitian menunjukkan bahwa gen ABCC11 bertanggung jawab langsung atas bau ketiak.

Anehnya, gen ini juga menentukan apakah orang menghasilkan kotoran telinga basah atau kering. Menariknya, mereka yang cenderung menghasilkan kotoran telinga kering juga kekurangan bahan kimia yang dibutuhkan untuk memberi makan bakteri penyebab bau ketiak.

Artinya, orang-orang tersebut tidak perlu khawatir dengan bau ketiak dan juga tidak akan mendapat manfaat dari penggunaan deodoran. Menurut a studi 2013 diterbitkan dalam Journal of Investigative Dermatology, kira-kira 2% orang Eropa dan sebagian besar orang Asia Timur kekurangan gen ABCC11.

Bisakah Anda mendeteksi kompatibilitas genetik dengan penciuman?

Dengan semua pembicaraan tentang bau badan dan apakah keringat seseorang berbau harum atau tidak, dapat dipahami bahwa pertanyaan logis berikutnya adalah: Bisakah Anda menggunakan bau untuk menentukan kecocokan genetik?

Bukti menunjukkan bahwa sementara orang mungkin tidak sengaja mencari pasangan dengan aroma tertentu, bau badan memang memainkan peran subliminal dalam pemilihan pasangan kita.

Beberapa teori menyatakan bahwa ini mungkin merupakan adaptasi evolusioner untuk secara aktif menghindari perkawinan sedarah. Yang lain mengusulkan bahwa ini adalah upaya evolusioner untuk memastikan bahwa setiap keturunan di masa depan memiliki sistem kekebalan yang kuat yang dapat secara efektif menangkal lebih banyak patogen.

Teori seputar kompatibilitas aroma

Sebuah studi tahun 2003 yang diterbitkan dalam Behavioral Ecology meninjau lebih jauh teori-teori yang berlaku yang berpusat pada gagasan perbedaan aroma. Teori “perbedaan aroma” mengusulkan bahwa wanita lebih menyukai aroma pria yang genotipe kompleks histokompatibilitas utamanya (MHC) paling berbeda dengan milik mereka.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pada wanita yang menggunakan kontrasepsi dan mereka yang tidak menggunakan kontrasepsi, preferensi terhadap pria dengan genotipe MHC yang berbeda berlaku. (Kompleks MHC terlibat dalam sistem kekebalan Anda.)

Namun, ada peringatan lain. Studi tahun 2003 yang sama ini juga menemukan bahwa preferensi berbasis aroma dapat bervariasi tergantung pada kapan seorang wanita terpapar aroma selama siklus menstruasinya. Penelitian menunjukkan bahwa selama waktu sekitar jendela ovulasi (saat kesuburan tertinggi), sensitivitas penciuman juga paling tinggi untuk mendeteksi androstenone.

SEBUAH studi 2012 berfokus pada kemampuan pria untuk menentukan apakah aroma tubuh wanita menyenangkan atau tidak. Wanita memberikan sampel selama hari-hari kesuburan rendah dan tinggi. Sampel ini kemudian dicium oleh responden laki-laki yang hampir sebagian besar memilih sampel fertilitas tinggi karena lebih menarik dan dapat dengan mudah mengidentifikasi sampel fertilitas tinggi dari sampel fertilitas rendah.

Singkatnya, pria secara tidak sadar dapat merasakan kapan ovulasi terjadi melalui bau badan, dan mungkin hal ini dapat memengaruhi daya tarik dan perilaku pendekatan seksual.

Ketertarikan dan aroma di komunitas LGBTQ+

Studi yang dikutip di bagian sebelumnya tidak membuat batasan antara seks dan gender, tetapi kami ingin melakukannya.

Jenis kelamin ditentukan oleh kromosom, dan gender adalah konstruksi sosial yang dapat bervariasi antara periode waktu dan budaya. Kedua aspek ini diakui ada dalam spektrum baik secara historis maupun oleh konsensus ilmiah modern.

Pada saat publikasi, tidak ada penelitian tentang ketertarikan aneh yang melibatkan aroma yang dapat ditemukan. Ada kemungkinan orang LGBTQ+ bereaksi dengan cara yang sama, mencari senyawa aroma yang sama pada pasangan romantis atau seksual, tetapi kami tidak tahu. Jika Anda ingin terlibat dalam penelitian yang sedang berlangsung tentang masalah ini, Anda dapat melihat apa yang tersedia di ClinicalTrials.gov.

Penelitian saat ini menunjukkan bahwa manusia dipengaruhi oleh aroma pasangannya saat menentukan daya tarik dan kecocokan. Kebersihan pribadi memainkan peran besar dalam aroma pribadi Anda, begitu juga genetika Anda. Mereka yang memiliki gen ABCC11 (yang mengontrol bau ketiak dan kotoran telinga) menghasilkan bahan kimia yang dapat dimakan oleh bakteri penghasil aroma.

Mempelajari bahwa bau badan – atau kekurangannya – dipengaruhi secara genetik dan juga dapat meningkatkan timbangan selama pemilihan pasangan adalah pemikiran yang menarik. Namun penting untuk diingat bahwa orang tidak hanya mengandalkan aroma saat memilih pasangan. Memiliki kepribadian yang menarik dan menjadi pasangan yang baik tetap berperan.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News