Gejala Tenggorokan pada Asma: Sesak, Bengkak, Refluks, dan Lainnya

Pembengkakan atau sesak di tenggorokan Anda mungkin merupakan gejala asma, tetapi bisa juga karena kondisi yang terjadi bersamaan seperti GERD atau disfungsi pita suara. Dalam beberapa kasus, itu bisa menandakan reaksi alergi yang parah.

Asma, kondisi paru-paru yang umum, mungkin paling dikenal dengan gejala seperti mengi, sesak napas, dan batuk. Tetapi mungkin saja mengalami gejala lain yang melampaui paru-paru Anda, termasuk di sekitar dada dan tenggorokan.

Jika Anda mengalami sensasi yang tidak biasa di tenggorokan, penting untuk berbicara dengan dokter untuk menyingkirkan alergi atau kondisi lainnya. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang kemungkinan gejala tenggorokan yang berhubungan dengan asma.

Bagaimana asma mempengaruhi tenggorokan Anda

Asma menyebabkan peradangan pada saluran udara di paru-paru Anda. Mungkin juga mengalami gejala berikut di tenggorokan Anda:

  • pembengkakan
  • rasa gatal
  • kesulitan bernapas atau menelan
  • nyeri yang menjalar ke dada

Gejala tenggorokan, seperti lainnya gejala asmajuga dapat dipicu oleh:

  • cuaca dingin dan kering
  • latihan
  • infeksi virus
  • alergi
  • emosi yang kuat, seperti stres, menangis, atau tertawa
  • faktor lingkungan, seperti polusi udara atau asap rokok

Apa yang harus dilakukan jika Anda merasa ada sesuatu yang tersangkut di tenggorokan selama serangan asma

Jika Anda mengalami eksaserbasi asma, Anda dapat mempertimbangkan untuk meminum obat pereda cepat, seperti inhaler penyelamat, seperti yang diresepkan oleh dokter. Ini membantu menghentikan gejala serangan asma saat terjadi.

Namun, jika pembengkakan tenggorokan disertai dengan kesulitan bernapas atau menelan yang parah, cari bantuan darurat. Ini mungkin tanda-tanda reaksi alergi yang berpotensi mengancam jiwa yang disebut anafilaksis, yang mungkin terjadi dengan alergi.

Kemungkinan penyebab lain dari gejala tenggorokan

Gejala di tenggorokan Anda, seperti bengkak, sesak, atau perasaan ada sesuatu yang “macet”, juga bisa disebabkan oleh penyakit penyerta asma yang umum. Ini mungkin termasuk sinusitis atau alergi.

Sebagai aturan praktis, jika gejala tenggorokan berlangsung lebih dari seminggu, Anda mungkin mengalami alergi atau sinusitis.

Radang dlm selaput lendir

Jika Anda menderita asma, Anda mungkin berisiko lebih tinggi terkena sinusitis karena peradangan yang mendasari saluran hidung dan sinus Anda.

Sinusitis juga dapat menyebabkan tetesan postnasal, yang dapat menyebabkan nyeri, bengkak, atau terasa seperti ada gumpalan di tenggorokan. Tetesan postnasal juga dapat memicu asma Anda.

Asma alergi

Jika Anda menderita asma alergi, Anda mungkin mengalami gejala alergi dan asma secara bersamaan. Ini bisa menimbulkan sensasi berbeda di tenggorokan.

Sindrom alergi mulut

Kemungkinan lain adalah sindrom alergi oral (OAS), yang melibatkan reaksi silang terhadap jenis produk tertentu karena alergi serbuk sari yang mendasarinya. Hal ini dapat menyebabkan pembengkakan tenggorokan setelah makan makanan yang menyinggung.

Misalnya, jika Anda alergi terhadap pohon birch, Anda mungkin sensitif terhadap apel, pisang, dan wortel selama musim semi. Contoh lainnya adalah alergi ragweed, yang dapat menimbulkan gejala pada musim gugur setelah Anda makan zucchini, mentimun, dan melon.

Meskipun biasanya ringan, OAS dapat menyebabkan pembengkakan tenggorokan. Gejala OAS lainnya sering termasuk gatal atau bengkak di:

  • mulut
  • bibir
  • lidah
  • wajah

Disfungsi pita suara

Disfungsi pita suara (VCD) dapat terdengar dan terasa sangat mirip dengan asma. VCD dan asma menampilkan mengi, batuk, dan suara serak. Tetapi mereka adalah kondisi yang terpisah.

Di VCD, otot pita suara Anda menegang, sehingga sulit bernapas. Anda juga mungkin mengalami perubahan suara.

Dimungkinkan untuk menderita asma dan VCD. Tapi pengobatan asma tidak akan membantu Anda dengan VCD. Penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Bagaimana cara mengatasi gejala tenggorokan pada asma?

Cara terbaik untuk mengelola gejala tenggorokan pada asma adalah mempelajari pemicu Anda dan menghindarinya jika memungkinkan. Rencana perawatan asma terkini juga dapat membantu.

Selain memiliki inhaler pereda cepat, Anda mungkin memerlukan obat jangka panjang untuk mengobati asma Anda. Obat harian ini membantu mengelola peradangan yang mendasari di saluran udara Anda untuk mencegah gejala asma.

Opsi mungkin termasuk:

  • kortikosteroid inhalasi
  • kombinasi beta-agonis/kortikosteroid kerja panjang inhalasi
  • antikolinergik kerja panjang inhalasi
  • pengubah leukotrien oral
  • obat suntik tertentu untuk mengurangi peradangan

Jika Anda menderita asma alergi, dokter dapat merujuk Anda ke ahli alergi untuk evaluasi dan pengobatan. Selain menghindari pemicu Anda, mereka mungkin merekomendasikan obat atau suntikan alergi untuk membantu mengobati alergi dan mencegah gejala asma alergi selanjutnya.

Asma dan GERD

Pemicu asma umum lainnya adalah refluks asam, dengan atau tanpa mulas.

Gastroesophageal reflux disease (GERD), yang dianggap sebagai refluks asam kronis, merupakan komorbiditas asma. GERD dapat memperburuk kesulitan bernapas dan gejala lainnya.

GERD adalah gangguan pencernaan yang dapat berkembang pada usia berapa pun. Ini ditandai dengan bocornya asam dari perut ke kerongkongan.

Asma merupakan faktor risiko GERD karena dapat menyebabkan relaksasi sfingter esofagus bagian bawah, memungkinkan asam lambung mengalir kembali.

Pengobatan asma juga dapat memperburuk GERD. Bronkodilator tertentu yang digunakan dalam pengobatan asma, seperti teofilin, dapat memperburuk gejala GERD.

GERD juga bisa menjadi efek samping dari asma yang tidak diobati.

Jika tidak diobati, refluks asam dapat memperburuk asma karena iritasi saluran napas. Ini dapat membuat yang tidak diinginkan siklusyang pada gilirannya dapat memperburuk asma.

Meskipun biasanya mengalami refluks asam sesekali, penting untuk berbicara dengan dokter jika Anda secara teratur mengalami kemungkinan gejala GERD. Gejala tenggorokan utama mungkin termasuk:

  • kesulitan menelan
  • merasa seperti ada sesuatu yang menyakitkan tersangkut di tenggorokan Anda
  • sakit tenggorokan kronis
  • suara serak

Gejala GERD lainnya mungkin termasuk yang berikut:

  • merasakan asam lambung setelah makan atau minum
  • bau mulut
  • radang gusi
  • air liur berlebih

Bagaimana saya bisa mencegah GERD jika saya menderita asma?

Jika Anda menderita asma, Anda mungkin dapat mengurangi gejala tenggorokan terkait GERD dengan mengurangi faktor risiko refluks asam. Pertimbangkan langkah-langkah berikut:

  • Makan makanan kecil sepanjang hari daripada beberapa makanan besar.
  • Hindari makanan asam, berlemak, atau pedas.
  • Batasi atau hilangkan alkohol, kafein, dan cokelat dari diet Anda.
  • Hindari berbaring dalam beberapa jam setelah makan.
  • Pertahankan berat badan sedang.
  • Bicarakan dengan dokter tentang antasida atau penghambat pompa proton.
  • Hindari teofilin, jika dokter menyarankan untuk melakukannya.

Asma menyebabkan peradangan pada saluran udara Anda, yang dapat menyebabkan gejala seperti nyeri dada, mengi, dan batuk. Meskipun tidak umum, Anda mungkin juga mengalami gejala tenggorokan. Ini lebih sering terjadi jika Anda memiliki alergi, sinusitis, atau GERD.

Jika Anda terus mengalami pembengkakan, gatal, atau perasaan ada sesuatu yang tersangkut di tenggorokan, hubungi dokter untuk meminta bantuan. Mereka mungkin menyesuaikan pengobatan asma Anda dan menjalankan tes untuk kondisi lain, seperti alergi atau refluks asam.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News