Gejala Dehidrasi Berat Saat Hamil

Dehidrasi bisa menjadi masalah kapan saja, tetapi ini terutama mengkhawatirkan selama kehamilan. Anda tidak hanya membutuhkan lebih banyak air daripada biasanya saat Anda hamil, tetapi bayi Anda juga membutuhkan air. Air sangat penting untuk kehidupan. Ini memainkan peran penting dalam perkembangan janin yang sehat. Itu berarti tetap terhidrasi dengan baik adalah suatu keharusan.

Berikut adalah gejala dehidrasi selama kehamilan dan bagaimana Anda bisa tetap aman.

Apa yang menyebabkan dehidrasi?

Dehidrasi adalah hasil dari tubuh Anda kehilangan air lebih cepat daripada yang dapat Anda ambil dan cairan lain masuk. Hasilnya adalah tubuh Anda dapat berjuang untuk menjalankan fungsi normalnya. Jika Anda tidak mengganti cairan yang hilang, Anda akan mengalami dehidrasi.

Selama kehamilan, ini sangat mengkhawatirkan. Air digunakan untuk membentuk plasenta, yang meneruskan nutrisi ke bayi Anda yang sedang tumbuh. Ini juga digunakan di kantung ketuban. Dehidrasi selama kehamilan dapat menyebabkan komplikasi yang sangat serius, termasuk:

  • cacat tabung saraf
  • cairan ketuban rendah
  • persalinan prematur
  • produksi ASI yang buruk
  • cacat lahir

Tubuh Anda menggunakan air dalam jumlah yang lebih besar selama kehamilan Anda. Dehidrasi secara otomatis menjadi perhatian jika Anda tidak berhati-hati untuk mengganti cairan yang hilang.

Jika Anda mengalami mual di pagi hari yang membuat Anda sulit untuk menahan apa pun, dehidrasi menjadi lebih mungkin terjadi. Muntah dapat menyebabkan kekurangan cairan dan elektrolit, ditambah hilangnya asam lambung.

Saat Anda melangkah lebih jauh ke dalam kehamilan Anda, kepanasan juga bisa menjadi masalah, yang merupakan pendahulu lain dari dehidrasi. Penyebab umum lainnya dari dehidrasi meliputi:

  • olahraga berat, terutama jika cuaca hangat
  • diare hebat
  • muntah
  • demam
  • keringat berlebih
  • kurang minum air putih

Apa saja tanda-tanda dehidrasi selama kehamilan?

Ketika Anda mengalami dehidrasi, tubuh Anda mulai menunjukkan tanda-tanda tertentu. Sangat penting bahwa Anda dapat mengenali mereka.

Panas berlebih pada ibu bisa menjadi tanda umum dehidrasi. Jika Anda tidak minum cukup air, tubuh Anda mungkin kesulitan mengatur panas. Hal ini membuat Anda cenderung kepanasan.

Urin kuning gelap adalah tanda peringatan lainnya. Urine yang jernih berarti Anda terhidrasi dengan baik.

Dehidrasi ringan hingga sedang juga dapat menyebabkan gejala berikut:

  • mulut kering dan lengket
  • kantuk
  • merasa haus
  • penurunan kebutuhan untuk buang air kecil
  • sakit kepala
  • sembelit
  • pusing

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, minumlah air, dan istirahatlah jika Anda bisa. Sebaiknya hubungi dokter Anda dan jelaskan apa yang Anda rasakan.

Selama kehamilan, dehidrasi juga dapat memicu kontraksi Braxton-Hicks. Ini adalah pengencangan rahim yang biasanya hanya berlangsung satu atau dua menit. Kontraksi latihan ini paling sering terjadi pada trimester ketiga, tetapi Anda mungkin juga merasakannya pada trimester kedua. Jika Anda melihat banyak jenis kontraksi ini, itu bisa menjadi tanda bahwa Anda tidak terhidrasi dengan baik.

Dehidrasi ringan dan bahkan sedang biasanya dapat diatasi dan diatasi dengan minum air putih. Tetapi dehidrasi parah, terutama selama kehamilan, membutuhkan perhatian medis segera.

Gejala dehidrasi berat meliputi:

  • haus yang ekstrim
  • mulut, kulit, dan selaput lendir yang terlalu kering
  • lekas marah dan kebingungan
  • sedikit atau tidak ada urin
  • urin yang sangat gelap
  • mata cekung
  • detak jantung dan pernapasan yang cepat
  • tekanan darah rendah

Perhatikan juga kulit Anda. Anda mungkin mengalami dehidrasi jika kulit Anda kering dan keriput, kurang elastis, atau jika terjepit dan tidak “memantul” kembali.

Jika salah satu dari gejala ini muncul, Anda memerlukan perawatan medis segera.

Cara Mencegah Dehidrasi Saat Hamil

Mencegah dehidrasi tidak harus sulit. Cara terbaik untuk tetap terhidrasi dengan baik selama kehamilan dan setelahnya adalah minum banyak air setiap hari. Cobalah untuk mendapatkan setidaknya delapan sampai 12 gelas setiap hari.

Jika Anda mengalami gangguan pencernaan, cobalah untuk minum cairan di antara waktu makan daripada minum saat Anda makan, yang dapat memperburuk gangguan pencernaan.

Jika Anda mengalami mual di pagi hari yang menyebabkan Anda muntah, cobalah minum banyak cairan saat Anda tidak merasa mual. Dalam kasus mual di pagi hari yang ekstrem yang membuat tidak mungkin untuk menahan cairan apa pun, bicarakan dengan dokter Anda.

Hindari kafein, yang dapat meningkatkan kebutuhan Anda untuk buang air kecil. Air sangat ideal, tetapi Anda juga bisa minum susu, jus buah alami, dan sup.

Jika Anda tidak mengganti cairan tersebut, Anda akan mudah mengalami dehidrasi. Anda juga harus berhati-hati dengan aktivitas apa pun yang menyebabkan kepanasan, seperti olahraga berat. Bahkan waktu di luar ruangan di lingkungan yang terlalu panas atau lembab dapat menyebabkan panas berlebih.

Langkah selanjutnya

Siapa pun bisa mengalami dehidrasi, tetapi saat Anda hamil, Anda berisiko lebih besar. Cara terbaik untuk menghindari dehidrasi ringan, sedang, dan berat adalah dengan fokus pada hidrasi. Biasakan untuk membawa botol air minum saat Anda jauh dari rumah. Cobalah untuk melacak seberapa banyak Anda minum. Selama Anda mendapatkan jumlah air yang tepat setiap hari, tubuh Anda dan bayi Anda yang sedang berkembang akan mendapatkan apa yang mereka butuhkan.

Q:

A:

Jawaban mewakili pendapat para ahli medis kami. Semua konten bersifat informasional dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt