Efek Negatif Merokok dengan Psoriasis

Ringkasan

Anda mungkin tahu bahwa merokok meningkatkan risiko kanker paru-paru. Anda bahkan mungkin tahu bahwa merokok satu bungkus per hari juga meningkatkan peluang Anda untuk:

  • penyakit kardiovaskular
  • kanker kandung kemih
  • kanker ginjal
  • kanker tenggorokan

Jika itu tidak cukup untuk membuat Anda menyerah, pertimbangkan bahwa merokok juga meningkatkan peluang Anda terkena psoriasis. Jika Anda sudah menderita psoriasis, kemungkinan besar Anda akan mengalami gejala yang lebih parah. Jika Anda seorang wanita, kemungkinan ini semakin meningkat.

Teruslah membaca untuk melihat apa yang dikatakan penelitian tentang hubungan antara psoriasis dan merokok. Anda juga akan mendengar dari dua pasien psoriasis yang berbagi cerita tentang mengapa mereka berhenti merokok, serta bagaimana berhenti merokok memengaruhi gejala mereka.

Psoriasis dan merokok

Psoriasis adalah penyakit autoimun umum yang melibatkan kulit dan persendian. Psoriasis mempengaruhi sekitar 3,2 persen orang di Amerika Serikat. Diperkirakan psoriasis mempengaruhi sekitar 125 juta orang di seluruh dunia.

Merokok bukan satu-satunya faktor risiko psoriasis yang dapat dicegah, meskipun merupakan faktor besar. Faktor lainnya termasuk:

  • kegemukan
  • konsumsi alkohol

  • stres yang signifikan
  • predisposisi genetik, atau riwayat keluarga

Riwayat keluarga tidak dapat diubah. Anda dapat berhenti merokok, meskipun Anda merasa tidak bisa. Jika ya, ada kemungkinan besar risiko atau keparahan psoriasis Anda mungkin berkurang seiring dengan frekuensi merokok Anda.

Apa yang dikatakan penelitian?

Apa sebenarnya yang dikatakan penelitian tentang topik ini? Pertama, banyak penelitian telah menemukan merokok menjadi faktor risiko independen untuk psoriasis. Itu berarti orang yang merokok lebih mungkin menderita psoriasis. Semakin banyak Anda merokok, dan semakin lama Anda merokok, semakin tinggi risiko Anda.

“A studi potong lintang dari Italia menemukan bahwa perokok berat, mereka yang merokok lebih dari 20 batang [per] hari, memiliki risiko dua kali lipat mengalami psoriasis parah,” kata Ronald Prussick, MD.

Prussick adalah asisten profesor klinis di Universitas George Washington dan direktur medis Pusat Dermatologi Washington di Rockville, MD. Dia juga melayani di dewan medis untuk National Psoriasis Foundation (NPF).

Prussick mengacu pada dua penelitian lagi yang menggambarkan hubungan merokok dengan psoriasis.

Satu, sub-analisis dari Studi Kesehatan Perawatmenemukan bahwa perawat yang merokok lebih dari 21 bungkus setahun dua kali lebih mungkin untuk mengembangkan psoriasis.

Satu bungkus tahun ditentukan dengan mengalikan jumlah tahun Anda merokok dengan jumlah bungkus rokok yang Anda hisap per hari.

Studi lain, pada paparan merokok sebelum lahir dan masa kanak-kanak, menemukan bahwa paparan dini terhadap merokok sedikit meningkatkan risiko pengembangan psoriasis di kemudian hari.

Perlu lebih banyak alasan untuk berhenti merokok? Prussick mengatakan beberapa laporan yang menjanjikan telah menunjukkan bahwa ketika orang berhenti merokok, psoriasis mereka mungkin menjadi lebih responsif terhadap berbagai perawatan.

Kisah dua mantan perokok

cerita Christine

Banyak yang mungkin terkejut mengetahui Christine Jones-Wollerton, seorang doula dan konsultan laktasi yang berpikiran sehat dari Jersey Shore, New Jersey, berjuang dengan kecanduan merokok.

Dia tumbuh dikelilingi oleh asap. Ibunya adalah perokok biasa, dan ayahnya merokok pipa. Maka tidak mengherankan (setidaknya seharusnya tidak) bahwa dia mencoba kebiasaan itu untuk dirinya sendiri pada usia 13 tahun.

“Meskipun saya tidak benar-benar mulai merokok sampai saya berusia sekitar 15 tahun, saya dengan cepat menjadi perokok setengah bungkus sehari,” katanya.

Setelah berhasil menerapkan beberapa kebiasaan yang lebih sehat, seperti vegetarian, tetap saja sulit baginya untuk berhenti merokok. Dia mencoba berhenti selama masa dewasa mudanya, tetapi dia mengatakan itu akan selalu memanggilnya kembali.

Itu berubah ketika dia melihat kesehatan ibunya yang menurun, tidak diragukan lagi karena dia merokok. “Dia meninggal setelah berjuang selama satu dekade dengan kanker kandung kemih dan paru-paru ketika saya hamil lima bulan dengan anak pertama saya, tidak pernah bertemu cucu pertamanya.”

Itu saja untuk Jones-Wollerton, yang tahu dia tidak ingin skenario itu terjadi pada anaknya. Dengan memikirkan anaknya yang belum lahir, dia berhenti pada usia 29 tahun.

Tidak sampai setahun kemudian (enam bulan setelah anak pertamanya lahir) psoriasis Jones-Wollerton muncul. Dia benar-benar terkejut.

Sejak dia diadopsi, tidak ada riwayat keluarga yang memberi petunjuk tentang risikonya. Dia tidak membuat hubungan dengan dia merokok pada waktu itu, tetapi dia mengakui bahwa dari apa yang dia tahu sekarang itu bisa berperan.

“Saya kemudian mengetahui melalui penelitian saya di situs web National Psoriasis Foundation bahwa merokok dengan riwayat psoriasis dalam keluarga dapat meningkatkan kemungkinan Anda terkena psoriasis hingga sembilan kali lipat!” dia berkata.

Sementara Jones-Wollerton memang melihat perubahan kesehatan yang positif setelah berhenti merokok, butuh hampir dua tahun untuk psoriasis parahnya untuk mulai merespons pengobatan.

“Saya sekarang tahu bahwa merokok dan minum dapat menurunkan efektivitas beberapa perawatan, termasuk obat-obatan biologis,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia sekarang yakin bahwa merokok berdampak pada psoriasisnya dalam berbagai cara.

“Saya yakin bahwa bertahun-tahun saya merokok dan minum alkohol adalah pemicu penyakit psoriasis saya,” katanya. “Siapa yang tahu jika efek jangka panjang dari merokok menyebabkan respons saya yang lambat terhadap pengobatan?

“Yang saya tahu adalah bahwa begitu saya berhenti merokok dan memulai pengobatan biologis yang tepat, ditambah dengan PUVA dan obat topikal, psoriasis saya akhirnya sembuh. Saya beralih dari cakupan 95 persen menjadi cakupan kurang dari 15 persen, turun menjadi 5 persen.”

cerita john

Ketika John J. Latella, dari West Granby, Connecticut, mulai merokok pada tahun 1956 (pada usia 15 tahun), itu adalah dunia yang berbeda. Dia juga memiliki orang tua yang merokok, bersama dengan banyak kerabat. Selama tahun 50-an, dia mengakui itu “keren” untuk berjalan-jalan dengan rokok Anda digulung di lengan T-shirt Anda.

“Dalam pelayanan, rokok murah dan selalu tersedia, jadi merokok adalah cara untuk menghabiskan waktu,” katanya. “Saya berhenti merokok pada 1979, dan saat itu saya merokok cerutu, sekitar 10 kali sehari,” katanya.

Ketika Latella pertama kali didiagnosis menderita psoriasis pada tahun 1964 (pada usia 22 tahun), dia mengatakan tidak banyak yang diketahui tentang psoriasis. Dokternya tidak mengemukakan hubungan antara merokok dan psoriasis.

Meskipun dia akhirnya berhenti karena alasan kesehatan, itu bukan karena psoriasisnya, secara langsung.

Dia mengatakan bahwa ketika dia pertama kali didiagnosis, “Saya sering bepergian dengan mobil dan merokok membuat saya tetap terjaga.” Dia berkata, “Dari 1977 hingga 1979, saya didiagnosis menderita bronkitis setiap tahun. Pada tahun 1979, setelah menghabiskan beberapa bulan membersihkan tubuh saya dari psoriasis, saya menderita bronkitis.

Dalam 24 jam, semua upaya yang saya lakukan dalam beberapa bulan sebelumnya terhapus, dan tubuh bagian atas saya ditutupi dengan psoriasis guttate karena infeksi saluran pernapasan.”

Dia ingat dokternya tidak berbasa-basi. Dokter mengatakan kepadanya untuk mengharapkan serangan bronkitis berulang jika dia berencana untuk terus merokok. Jadi dia berhenti, kalkun dingin.

“Itu adalah salah satu tantangan tersulit yang pernah saya hadapi,” katanya. Latella mendorong orang lain untuk menjalani proses dengan bantuan, jika memungkinkan.

Psoriasis Latella terus memburuk meskipun dia berhenti merokok. Namun masalah pernapasannya berkurang. Dia tidak ingat mendapatkan psoriasis guttate sejak itu.

Meskipun dia tidak melihat peningkatan drastis pada gejalanya setelah berhenti merokok, dia tetap senang melakukannya. Dia mendorong semua orang yang masih merokok untuk melakukan hal yang sama.

“Saya senang melihat begitu banyak dokter kulit menyarankan agar pasien psoriasis berpikir untuk berhenti,” katanya. Dia hanya berharap dokternya memberinya rekomendasi itu 40 tahun yang lalu.

Pertimbangkan untuk berhenti hari ini

Tentu, masih banyak yang belum diketahui tentang bagaimana merokok menyebabkan peningkatan risiko dan keparahan psoriasis ini. Tidak semua orang melihat perubahan gejala setelah berhenti. Peneliti terus menyelidiki seluk beluk hubungan ini.

Mengenai penelitian yang ada saat ini, Prussick mengatakan itu adalah topik yang harus ditangani oleh dokter dengan semua pasien psoriasis.

“Mengingat pengetahuan kami bahwa merokok meningkatkan risiko mengembangkan psoriasis dan membuat psoriasis lebih parah, penting untuk berdiskusi dengan pasien kami,” katanya.

“Sistem kekebalan dapat merespons secara positif perubahan pola makan dan gaya hidup sehat dan berhenti merokok adalah bagian penting dari perubahan perilaku ini.”

Apakah Anda mempertimbangkan untuk berhenti untuk diri sendiri, untuk anak-anak Anda, atau alasan yang sepenuhnya unik bagi Anda, ketahuilah bahwa Anda dapat melakukannya.

“Ada begitu banyak alasan untuk berhenti merokok,” kata Jones-Wollerton. “Tetapi jika Anda memiliki riwayat psoriasis dalam keluarga Anda atau Anda telah didiagnosis, silakan coba. Jika Anda sudah mencoba sebelumnya, coba lagi dan terus mencoba.

“Berapa pun jumlah yang Anda kurangi adalah manfaat. Anda mungkin melihat pengurangan keparahan, jumlah flare, dan respons yang lebih baik terhadap pengobatan. Tidak ada waktu yang lebih baik untuk berhenti daripada sekarang!”

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News

  • https://thearborsatportwarwick.com/sitemap.txt
  • https://massageliabilityinsurancegroup.com/sitemap.txt
  • https://calsleepinc.com/sitemap.txt
  • https://doughboyspizzeria.net/sitemap.txt
  • https://facetwerkt.nl/sitemap.txt
  • https://escaperoom.eegaexpertise.nl/sitemap.txt
  • https://jenyxpress.com/sitemap.txt
  • https://amcargologistics.com/sitemap.txt
  • https://wetdreamsmarine.com/sitemap.txt
  • https://elsieandella.com/sitemap.txt
  • https://globaljetexpress.com/sitemap.txt
  • https://worldwidetranslogistics.com/sitemap.txt
  • https://unfastlogistics.com/sitemap.txt
  • https://emiratecourierandlogistics.com/sitemap.txt
  • https://universalshippingco.com/sitemap.txt
  • https://uniteddeliverycompany.com/sitemap.txt
  • https://easyexpresscargo.com/sitemap.txt
  • https://myexpressdelivery.com/sitemap.txt
  • https://expresscargoshipping.com/sitemap.txt
  • https://worldcourierservice.net/sitemap.txt
  • https://goldvaultshipping.com/sitemap.txt
  • https://esendr.com/sitemap.txt
  • https://petshipping.net/sitemap.txt
  • https://exposhippers.com/sitemap.txt
  • https://daliahsolutions.com/sitemap.txt
  • https://zendexpress.com/sitemap.txt
  • https://springfieldxpress.com/sitemap.txt
  • https://gloverlogis.com/sitemap.txt
  • https://cityxpresscouriers.com/sitemap.txt
  • https://oceanexpressshipping.com/sitemap.txt
  • https://mylottoresult.com/sitemap.txt
  • https://safewaycouriers.com/sitemap.txt
  • https://duncanmaritime.com/sitemap.txt
  • https://transatlanticcourier.com/sitemap.txt
  • https://globalshippingcompany.org/sitemap.txt
  • https://usamailservices.com/sitemap.txt
  • https://belmanlogistics.com/sitemap.txt
  • https://ctrworld.com/sitemap.txt
  • https://fernandoescalante.net/sitemap.txt
  • https://internationalchildrescuegroup.com/sitemap.txt
  • https://luissergiocarrera.es/sitemap.txt
  • https://skywavefinance.com/sitemap.txt
  • http://user.cashrolltrade.com/sitemap.txt
  • https://experilux.co/sitemap.txt
  • https://heydb3.com/sitemap.txt
  • https://ncdonutfestival.com/sitemap.txt
  • https://linkmymedia.com/sitemap.txt
  • https://superhighwaymen.com/sitemap.txt
  • https://carbonmasters.co.uk/sitemap.txt
  • https://medicalvista.pro/sitemap.txt