Cara Mengobati Actinic Cheilitis pada Bibir Anda

Terlalu banyak paparan sinar matahari dapat menyebabkan bibir bengkak, membengkak, dan meradang. Ini dikenal sebagai cheilitis aktinik, yang dapat berubah menjadi kanker kulit. Tetapi pilihan perawatan seperti fluorouracil atau cryotherapy dapat membantu mengatasi kondisi bibir ini.

ABRAHAM GONZALEZ FERNANDEZ/Getty Images

Sementara lebih dari 1 dari 3 orang di Amerika Serikat dilaporkan mengalami sengatan matahari setiap tahun, bibir adalah salah satu bagian tubuh yang banyak orang tidak berpikir berisiko terkena sengatan matahari. Tapi bibir Anda rentan terhadap sinar ultraviolet (UV), dan peradangan bibir ini bisa menyebabkan kanker kulit.

Paparan sinar matahari dalam jangka panjang dapat menyebabkan bercak kasar, bersisik, berubah warna pada bibir yang dikenal sebagai actinic cheilitis. Jika Anda menderita actinic cheilitis, Anda mungkin ingin tahu tentang pilihan pengobatan apa yang tersedia.

Artikel ini memberikan lebih banyak informasi yang dapat Anda diskusikan dengan tim perawatan kesehatan Anda tentang pengobatan actinic cheilitis yang aman dan efektif.

Apa itu actinic cheilitis?

Actinic cheilitis adalah radang bibir akibat paparan sinar matahari dalam jangka panjang. Seringkali muncul sebagai bibir putih, bersisik, dan pecah-pecah.

Cheilitis aktinik seringkali lebih sering terjadi pada pria daripada wanita. Ini juga lebih sering terjadi pada orang yang berusia lebih dari 40 tahun atau yang menghabiskan banyak waktu di luar di bawah sinar matahari. Orang dengan warna kulit lebih terang dan sistem kekebalan yang lemah lebih mungkin mengembangkan actinic cheilitis.

Meskipun cheilitis aktinik seringkali tidak menimbulkan rasa sakit, namun berpotensi menjadi karsinoma sel skuamosa. Jadi, penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda dan pastikan Anda mendapatkan perawatan saat Anda menyadarinya.

Bagaimana Anda memperlakukannya?

Perawatan untuk cheilitis aktinik dapat melibatkan pengobatan dan prosedur di kantor. Dokter Anda akan mempertimbangkan riwayat kesehatan Anda, tingkat cheilitis aktinik Anda, dan bahkan preferensi pribadi Anda saat membuat rekomendasi pengobatan.

Obat-obatan

Anda dapat mengoleskan obat langsung ke kulit untuk membunuh sel yang terkena. Efek samping yang paling umum termasuk kulit yang teriritasi. Beberapa obat umum yang digunakan dokter untuk mengobati actinic cheilitis meliputi:

  • Krim 5-fluorouracil (5-FU): Orang biasanya mengoleskan krim ini pada kulit mereka satu atau dua kali sehari, dan dokter meresepkannya selama 2 hingga 3 minggu. Orang hamil harus menghindari penggunaan krim ini untuk mencegah bahaya pada bayi yang belum lahir. Selagi tingkat kesuksesan dari 5-FU pada 1 minggu hanya 69%, meningkat menjadi 91% pada 4 minggu.
  • Krim imiquimod: Terkadang, orang menggunakan krim ini hanya sekali atau dua kali seminggu selama 12 sampai 16 minggu. Ini dapat membantu meminimalkan reaksi kulit. Alternatifnya, dokter Anda mungkin menyarankan untuk menggunakannya setiap malam selama 2 minggu, mengambil cuti 2 minggu, dan kemudian menggunakannya lagi setiap malam selama 2 minggu.

Prosedur medis

Ada juga berbagai prosedur di kantor yang dilakukan dokter untuk menghilangkan actinic cheilitis.

  • Krioterapi: Dalam prosedur ini, dokter melapisi actinic cheilitis dengan nitrogen cair. Hal ini menyebabkan kulit yang terkena melepuh dan mengelupas. Mungkin diperlukan satu atau dua kunjungan kantor agar ini efektif.
  • Perawatan laser: Penggunaan perawatan laser memiliki khasiat 93% dan jumlah kekambuhan yang rendah terkait dengannya. Kelemahan terbesar adalah potensi jaringan parut dan rasa sakit.
  • Kuretase: Untuk kasus cheilitis aktinik yang lebih tebal, dokter mungkin pertama-tama mengikis cheilitis aktinik, dan kemudian sering menggunakan tindakan lain untuk menghancurkan sel yang tersisa.
  • Vermilionektomi: Dalam beberapa kasus, para ahli merekomendasikan untuk menghilangkan sebagian bibir. Sementara ini memiliki tingkat kemanjuran yang mendekati 100% dan tingkat kekambuhan yang rendah, akan meninggalkan luka terbuka dan dapat mengubah bentuk bibir.
  • Terapi fotodinamik: Para ahli menggunakan obat khusus dan cahaya untuk membunuh sel dalam pengobatan ini. Sementara ini memiliki tingkat kemanjuran yang lebih rendah 68% dan tingkat kekambuhan 12%, ketika mereka menggunakannya dengan perawatan lain, angka ini meningkat. Pembengkakan, gatal, dan terbakar merupakan efek samping potensial dari prosedur ini.

Bisakah Anda merawat kondisi bibir ini di rumah?

Jika Anda memiliki beberapa area aktinik cheilitis atau area yang dapat Anda rasakan tetapi tidak terlihat, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat untuk dioleskan ke bibir Anda di rumah. Mereka mungkin juga menyarankan penggunaan obat di rumah dan mendapatkan prosedur pembedahan di kantor.

Ini bisa menjadi cara yang efektif untuk mengobati aktinik cheilitis, tetapi Anda harus mengikuti rencana perawatan yang tepat yang dijelaskan oleh dokter Anda. Obat dapat menyebabkan reaksi kulit, tetapi biasanya Anda harus tetap menerapkan pengobatan.

Saat menerapkan pengobatan di rumah, Anda harus menghindari hidrokortison dan obat kortikosteroid lainnya, karena dapat mencegah pengobatan actinic cheilitis bekerja dengan baik. Anda juga ingin menghindari sinar matahari.

Bisakah actinic cheilitis berkembang menjadi kanker kulit?

Cheilitis aktinik dapat berkembang menjadi sejenis kanker kulit yang disebut karsinoma sel skuamosa 6% sampai 10% kasus. Namun, saat ini tidak ada cara untuk mengetahui kasus actinic cheilitis mana yang akan berubah menjadi kanker kulit.

Riset melihat kasus actinic cheilitis di Brasil menunjukkan bahwa sebagian besar kasus menunjukkan beberapa displasia epitel atau perubahan berbahaya pada sel. Ini memberikan dukungan untuk mengobati semua kasus actinic cheilitis sebagai berpotensi kanker, bahkan jika hanya sebagian kecil yang benar-benar menjadi kanker.

Jika kasus actinic cheilitis menjadi karsinoma sel skuamosa, prospek umumnya baik, terutama jika dokter mengobatinya sejak dini, karena biasanya berkembang perlahan.

Cara untuk mencegah actinic cheilitis

Tips dan trik mencegah sunburn pada bibir

Menghindari sinar matahari adalah cara terbaik untuk mencegah actinic cheilitis. Ketika itu tidak memungkinkan, penting untuk mengambil tindakan perlindungan. Kamu bisa:

  • Kenakan topi bertepi lebar yang menaungi wajah Anda.
  • Oleskan lip balm dengan SPF minimal 15. Jangan lupa untuk sering-sering mengaplikasikannya kembali!
  • Hindari berada di luar selama matahari tengah hari yang paling keras.

Penting untuk diingat bahwa sinar UV dapat membahayakan tubuh sepanjang tahun dan tidak hanya di musim panas. Perlindungan matahari selalu penting tidak peduli musim.

Tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti kasus aktinik cheilitis mana yang akan berubah menjadi kanker, jadi penting untuk berbicara dengan dokter Anda tentang pilihan pengobatan saat Anda melihat area yang berubah warna dan kasar di bibir Anda. Perawatan umum untuk cheilitis aktinik termasuk mengoleskan obat ke area tersebut dan mendapatkan prosedur.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News