Cara Menghentikan Stroke yang Sedang Berlangsung

Jika Anda yakin mengalami stroke, hubungi 911 untuk bantuan segera. Paramedis dapat memulai perawatan penyelamatan jiwa dan ambulans dapat memberikan transportasi yang aman dan cepat ke rumah sakit.

Stroke terjadi ketika ada penyumbatan aliran darah ke otak. Stroke adalah keadaan darurat medis — mendapatkan bantuan medis untuk menghentikan perkembangan stroke sangat penting dalam mencegah komplikasi stroke seperti kerusakan otak permanen atau kematian.

Perawatan untuk stroke paling efektif di dalam 3 jam ketika Anda pertama kali mengalami gejala stroke, sehingga tindakan cepat Anda dapat membuat perbedaan jika Anda atau orang yang dicintai mengalami gejala kemungkinan stroke.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang tanda-tanda stroke, serta apa yang diharapkan di rumah sakit untuk diagnosis dan pengobatan.

Gunakan metode CEPAT untuk mendiagnosis potensi stroke

Jika Anda mencurigai seseorang terkena stroke, segera gunakan metode “CEPAT”. Ini termasuk langkah-langkah berikut:

  • Wajah: Mintalah mereka untuk tersenyum dan perhatikan apakah satu sisi wajah mereka terkulai.
  • Lengan: Mintalah mereka untuk mengangkat tangan dan perhatikan apakah satu tangan bergerak ke bawah dibandingkan dengan tangan lainnya.
  • Pidato: Perhatikan apakah ucapan orang yang Anda cintai tidak jelas atau terdengar tidak biasa.
  • Waktu: Jika Anda mengamati salah satu dari tanda-tanda di atas, hubungi 911. Anda juga ingin memberi tahu petugas medis kapan Anda mengamati kemungkinan gejala stroke sehingga mereka dapat menentukan pengobatan terbaik.

Langkah apa yang harus Anda ambil untuk berpotensi menghentikan atau membalikkan stroke?

Cara mengidentifikasi dan menghentikan stroke yang sedang berlangsung. Desain oleh Ruth Basagoitia

Stroke dianggap darurat di mana setiap menit berarti. Semakin cepat stroke diobati, semakin kecil kemungkinan terjadinya kerusakan otak permanen.

Meskipun mungkin tergoda untuk mengambil pendekatan “tunggu dan lihat” saat Anda mengalami gejala yang tidak biasa, tidak ada yang dapat Anda lakukan di rumah untuk menghentikan atau membalikkan kemajuan stroke — hanya dokter yang dapat mengobati stroke.

Setiap kasus dugaan stroke harus diperlakukan sebagai situasi darurat. Segera hubungi 911 untuk meminta bantuan. Ambulans dapat membantu membawa Anda atau orang yang Anda cintai ke rumah sakit dan segera memulai perawatan yang berpotensi menyelamatkan jiwa.

Apa yang TIDAK boleh dilakukan selama stroke

Jika Anda atau orang yang Anda cintai mengalami kemungkinan gejala stroke, TIDAK:

  • hindari menelepon 911
  • mencoba untuk menyetir sendiri atau orang yang dicintai ke rumah sakit — yang terbaik adalah menunggu ambulans dan mendapatkan bantuan segera dari paramedis sebagai gantinya
  • pergi tidur
  • makan makanan atau minuman apa pun
  • minum obat apa pun — ini dapat menjadi bahaya tersedak dan mungkin meningkatkan risiko pendarahan, tergantung pada jenis obatnya

Bagaimana pengobatan stroke secara medis?

Begitu sampai di rumah sakit, dokter akan mendiagnosis stroke berdasarkan kombinasi dari:

  • gejala Anda, seperti yang dilaporkan oleh Anda sendiri atau paramedis, serta yang ditampilkan selama pemeriksaan fisik
  • riwayat kesehatan Anda
  • tes pencitraan otak Anda, seperti MRI atau CT scan, yang dapat membantu menentukan jenis stroke yang Anda alami
  • elektrokardiogram (EKG), yang dapat membantu mendeteksi masalah jantung yang dapat menyebabkan stroke
  • tes darah untuk mengukur kadar trombosit dan gula (glukosa) Anda untuk membantu menentukan apakah Anda dapat menjalani perawatan stroke tertentu

Tes diagnostik ini penting dalam membantu dokter menentukan perawatan medis darurat apa yang paling cocok untuk situasi Anda sendiri.

Pilihan pengobatan

Setelah dokter menentukan jenis stroke yang Anda alami dan obat apa yang memenuhi syarat untuk Anda, mereka dapat melanjutkan dengan satu atau lebih opsi berikut:

  • Aktivator plasminogen jaringan (tPA): Diberikan dalam waktu 3 hingga 4 1/2 jam setelah timbulnya gejala, obat ini dapat membantu memecah gumpalan darah di otak yang berkontribusi pada serangan iskemik transien (TIA) atau stroke iskemik.
  • Pengencer darah: Obat-obatan ini termasuk aspirin atau antikoagulan lain yang bekerja untuk membantu memecah gumpalan darah pada stroke iskemik.
  • Obat tekanan darah: Terutama digunakan untuk stroke hemoragik, obat ini dapat membantu mengurangi tekanan pada pembuluh darah di otak Anda. Anda juga akan dikeluarkan dari pengencer darah jika Anda telah meminumnya.
  • Pengobatan aneurisma: Ini mungkin melibatkan kliping untuk menghentikan aneurisma yang mendasari dari pendarahan atau embolisasi koil untuk memotong aliran darah untuk mencegah ledakan di masa depan.
  • Penghapusan cairan berlebih: Seorang dokter mungkin mengeluarkan cairan berlebih yang dapat terakumulasi selama stroke dan menciptakan tekanan yang merusak di otak Anda.
  • Operasi: Digunakan sebagai prosedur darurat dalam pengobatan stroke hemoragik, opsi mungkin termasuk pengangkatan darah yang terkumpul, arteri yang kusut, atau sebagian tengkorak Anda untuk mengakomodasi pembengkakan otak.

Apa saja gejala stroke?

Mengetahui kemungkinan gejala stroke dapat berpotensi menyelamatkan nyawa. Stroke terjadi secara tiba-tiba, dengan gejala berkembang dengan cepat dan tanpa peringatan.

Jika Anda mengalami salah satu gejala berikut, segera hubungi nomor darurat lokal Anda:

  • Tiba-tiba kelemahan atau mati rasa di tubuh: Ini cenderung terjadi di satu sisi tubuh Anda, seperti satu lengan atau satu sisi wajah Anda.
  • Sakit kepala parah: Ini terutama benar jika datang tiba-tiba tanpa penyebab yang diketahui.
  • Masalah penglihatan: Anda mungkin mengalami kesulitan penglihatan mendadak pada satu atau kedua mata.
  • Kebingungan: Ini mungkin datang tiba-tiba dan juga termasuk masalah berbicara atau kesulitan memahami orang lain yang mungkin sedang berbicara dengan Anda.
  • Masalah gerakan tiba-tiba: Ini termasuk masalah keseimbangan, berjalan, dan kehilangan koordinasi.

Siapa yang berisiko terkena stroke?

Sementara siapa pun pada usia berapa pun dapat mengalami stroke, kemungkinannya lebih besar pada orang dewasa usia 55.

Orang yang ditetapkan sebagai perempuan saat lahir juga dianggap memiliki a resiko yang lebih tinggi stroke, bersama dengan kemungkinan lebih tinggi untuk mengembangkan komplikasi yang mengancam jiwa dari mereka.

Faktor risiko tertentu juga dapat meningkatkan peluang Anda mengalami stroke. Anda mungkin memiliki peluang lebih tinggi terkena stroke di beberapa titik dalam hidup Anda jika Anda memiliki:

  • riwayat stroke di keluarga Anda
  • mengalami serangan iskemik transien (TIA), atau “ministroke”
  • tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • fibrilasi atrium
  • penyakit arteri koroner
  • Kolesterol Tinggi
  • penyakit sel sabit
  • diabetes
  • kegemukan

Faktor gaya hidup juga berperan dalam faktor risiko stroke Anda, dan ini dianggap sebagai penyebab meningkatnya tingkat stroke pada orang usia lanjut. 15 sampai 49.

Beberapa faktor tersebut antara lain:

  • tidak cukup berolahraga
  • diet yang memiliki terlalu banyak lemak jenuh dan natrium
  • merokok
  • penggunaan alkohol berat

Apa cara terbaik untuk mencegah stroke terjadi?

Meskipun faktor risiko tertentu seperti usia dan riwayat keluarga tidak dapat dihindari, Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko terkena stroke.

Minta bantuan dokter untuk:

  • mengelola dan mengobati kondisi medis mendasar yang mungkin Anda miliki, seperti hipertensi dan diabetes
  • membatasi natrium dalam diet Anda, yang juga dapat membantu mencegah hipertensi
  • memulai dengan diet sehat — sebaiknya yang kaya akan buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian serta rendah lemak jenuh dari produk hewani, seperti diet Mediterania
  • mengurangi asupan alkohol
  • berhenti merokok
  • memulai program olahraga teratur
  • mencapai atau mempertahankan berat badan yang sehat untuk tubuh Anda

Tinjauan penelitian pada tahun 2021 menunjukkan bahwa tindakan pencegahan agresif seperti ini dapat mengurangi risiko seseorang terkena stroke hingga 80% atau lebih.

Selain itu, Anda dapat mempertimbangkan untuk memeriksa tekanan darah Anda secara teratur di rumah di sela-sela kunjungan dokter, terutama jika Anda memiliki riwayat hipertensi atau stroke pribadi atau keluarga. Anda juga ingin memastikan dokter Anda memeriksa kadar kolesterol Anda setidaknya setiap hari 5 tahun.

Setiap menit berarti saat stroke terjadi. Tetapi menghentikan stroke yang sedang berlangsung tergantung pada upaya untuk mendapatkan perhatian medis segera.

Jika Anda mengira Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami tanda-tanda stroke, hubungi nomor darurat setempat seperti 911. Jangan menunggu atau mencoba mengemudi sendiri ke rumah sakit.

Jika Anda khawatir tentang riwayat stroke pribadi atau keluarga atau diberi tahu bahwa Anda memiliki risiko yang lebih tinggi, bicarakan dengan profesional kesehatan tentang alat pencegahan dan perubahan gaya hidup yang dapat membantu.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News