Cara Menemukan Bantuan dari Insomnia Postpartum

Maria Manco/Stocksy

Jika insomnia adalah bagian dari pengalaman kehamilan Anda, kehilangan waktu tidur selama periode pascapersalinan bukanlah hal baru. Konon, malam tanpa tidur – terutama beberapa kali berturut-turut – tidak baik untuk kesehatan fisik atau mental Anda.

Menurut Kantor Kesehatan Wanita, insomnia adalah gangguan tidur umum yang memengaruhi kemampuan Anda untuk tidur, tetap tertidur, dan membuat Anda merasa tidak tenang setelah tidur. Diagnosis dibuat saat ini berlangsung 3 malam atau lebih dalam seminggu selama lebih dari 3 bulan.

Insomnia postpartum dapat mengganggu kehidupan sehari-hari dan menurunkan kesehatan secara keseluruhan. Ini juga terkait dengan kondisi kesehatan mental dan fisik lainnya, jadi penting untuk memantaunya dengan cermat dan mencari bantuan jika tidak membaik.

Insomnia postpartum didefinisikan

Menurut Peter G. Polos, MD, PhD, FCCP, FAASM, spesialis obat tidur dan ahli tidur Nomor Tidur, insomnia adalah jenis gangguan tidur di mana seseorang mengalami kesulitan tidur atau tetap tertidur, dan kualitas tidurnya secara keseluruhan buruk. .

Riset menunjukkan bahwa insomnia perinatal atau postpartum sering terjadi. Persentase orang yang mengalami insomnia jauh lebih besar pada populasi ini daripada populasi umum wanita usia subur.

Terlebih lagi, Polos mengatakan kesulitan tidur sering mendahului persalinan dan kemudian dapat berlanjut setelah melahirkan.

Tubuh Anda mengalami banyak perubahan selama kehamilan. Dan jika ini adalah pengalaman pascapersalinan pertama Anda, Anda mungkin terkejut betapa tubuh Anda terus berubah selama trimester keempat (alias 12 minggu setelah melahirkan).

Gangguan tidur adalah salah satu masalah paling umum setelah melahirkan. Bagi sebagian orang, masalah ini menjadi lebih baik dalam hitungan minggu. Tetapi bagi yang lain, insomnia pascapersalinan dapat berlangsung selama berbulan-bulan.

Apa yang menyebabkan insomnia pascapersalinan?

Perubahan kesehatan dan fisik semuanya berkontribusi pada insomnia akut selama periode postpartum. Ini termasuk hal-hal seperti:

  • peningkatan stressor
  • pengasuhan bayi baru
  • perubahan kadar hormon
  • kondisi kesehatan mental baru atau yang sebelumnya didiagnosis, seperti kecemasan atau depresi

Selain kondisi kesehatan mental seperti depresi perinatal, mungkin juga ada penyebab hormonal.

Lynae Brayboy, MD, FACOG, seorang OB-GYN, ahli endokrin reproduksi, dan kepala petugas medis dari aplikasi pelacakan menstruasi Clue, mengatakan kondisi medis seperti tiroiditis pascapersalinan dapat terjadi dan mengganggu tidur.

“Sekitar 10% wanita mengalami tiroiditis pascapersalinan, tetapi kurang terdiagnosis karena gejalanya tidak spesifik dan dapat tumpang tindih dengan gejala khas pascapersalinan,” katanya.

Brayboy mengatakan tiroiditis pascapersalinan adalah penghancuran autoimun inflamasi pada kelenjar tiroid. Kelenjar tiroid adalah kelenjar berbentuk kupu-kupu di leher yang membuat hormon tiroid, yang mengatur metabolisme, atau bagaimana seluruh tubuh memproses energi.

Selama tahap pertama tiroiditis pascapersalinan, yang disebut tirotoksikosis, ada terlalu banyak hormon tiroid dalam aliran darah, yang menyebabkan gejala seperti detak jantung yang cepat, kecemasan, lekas marah, dan kelelahan, selain insomnia, katanya.

Bagaimana cara mengobati insomnia pascapersalinan?

Jika Anda memperhatikan tanda dan gejala yang berhubungan dengan insomnia pascapersalinan, Brayboy mengatakan Anda perlu dievaluasi oleh dokter yang ahli dalam kesehatan wanita dalam kemitraan dengan OB-GYN.

Bergantung pada penyebab insomnia, katanya pengobatannya akan bervariasi, tetapi jangan mencoba mengobati sendiri.

Tinjau pola tidur bayi

Salah satu langkah awal dalam mengatasi insomnia pascapersalinan adalah dengan mempertimbangkan pola tidur dan makan bayi. Adalah umum untuk tidur tanpa gangguan selama beberapa bulan setelah membawa pulang bayi.

Bersikap terbuka dengan pasangan, dokter, dan dokter anak tentang kekhawatiran Anda dapat membantu Anda menetapkan harapan yang realistis selama periode ini. Ini juga membantu Anda memahami pola tidur Anda dan cara mengidentifikasi tanda-tanda awal insomnia.

Terapi perilaku kognitif

Menurut a Ulasan 2020 literatur medis, terapi perilaku kognitif (CBT) adalah pengobatan yang efektif untuk insomnia postpartum. Intervensi singkat ini menargetkan penyebab insomnia Anda. Ini mengajarkan Anda teknik untuk menghadapinya, seperti relaksasi, koping, dan manajemen stres.

Uji coba terkontrol acak tahun 2022 meneliti kombinasi CBT dan terapi gelap terang (LDT) sebagai cara untuk mengobati insomnia pascapersalinan. Hasil dari uji coba menemukan bahwa CBT dan LDT yang dibantu terapis aman dan efektif dalam mengurangi gejala insomnia pascamelahirkan.

Modifikasi gaya hidup

Modifikasi gaya hidup, seperti menghindari kafein atau makanan berat beberapa jam sebelum tidur dan menjauhkan layar dari kamar tidur, adalah tempat yang bagus untuk memulai saat mempraktikkan kebersihan tidur yang baik.

Faktanya, Polos biasanya merekomendasikan orang untuk terlebih dahulu melakukan perubahan pada faktor yang dapat diperbaiki di lingkungan mereka yang mungkin memengaruhi tidur mereka. Tetapi dengan bayi yang baru lahir, Polos mengatakan bahwa hal itu tidak selalu memungkinkan.

Misalnya, kemungkinan Anda tidak akan dapat mengikuti rutinitas tidur yang teratur atau bahkan tidur 7 hingga 9 jam yang disarankan setiap malam. Salah satu saran, katanya, adalah memanfaatkan tidur siang: Tidurlah saat bayi Anda sedang tidur.

Atau, jika Anda akhirnya bisa tidur dan sulit tidur, Polos merekomendasikan untuk bangun dari tempat tidur dan pergi ke kamar lain.

“Ini dapat membantu melatih otak Anda bahwa tempat tidur Anda dimaksudkan untuk tidur,” katanya.

Obat bebas dan resep

Melatonin adalah suplemen over-the-counter (OTC) yang digunakan beberapa orang untuk membantu tidur. Meskipun dapat memicu timbulnya tidur, Polos menunjukkan bahwa melatonin bukanlah pil tidur, dan tidak diatur oleh Food and Drug Administration (FDA).

Karena itu, Polos mengatakan sebaiknya berkonsultasi dengan spesialis tidur. Mereka dapat memberikan panduan tentang dosis, waktu, dan tindak lanjut apa pun yang mungkin diperlukan. Dia juga memperingatkan bahwa tidak ada data yang cukup untuk mengevaluasi sepenuhnya penggunaan melatonin saat menyusui.

Obat resep, seperti antidepresan dan obat penenang, tersedia untuk insomnia jangka pendek dan jangka panjang. Begitu juga alat bantu tidur OTC dengan antihistamin. Tetapi kedua hal ini datang dengan risiko.

Pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda tentang komplikasi atau efek samping dari obat tidur, serta keamanan saat menyusui.

Berapa lama insomnia postpartum bertahan?

Jika ada satu hal yang akan diajarkan bayi baru kepada Anda, itu adalah kesabaran.

Sayangnya, tidak ada jawaban pasti untuk berapa lama insomnia pascapersalinan akan bertahan. Seperti kebanyakan masalah yang berhubungan dengan kesehatan, itu bervariasi dari orang ke orang.

Menurut Kantor Kesehatan Wanita, insomnia jangka pendek mungkin hanya berlangsung beberapa hari. Insomnia kronis dapat bertahan selama 3 bulan atau lebih.

“Banyak faktor yang berkontribusi pada insomnia pascamelahirkan yang hilang seiring waktu,” kata Polos. Sebagai contoh:

  • jadwal tidur bayi baru lahir Anda mulai stabil
  • kadar hormon Anda mulai kembali ke garis dasar
  • penyesuaian gaya hidup untuk memiliki bayi mulai terbentuk

Namun, jika insomnia terus berlanjut, Polos mengatakan sudah saatnya berbicara dengan ahlinya.

Apa risiko insomnia postpartum yang tidak diobati?

Tidur selama setiap fase kehidupan sangat penting.

“Wanita dalam periode pascapersalinan yang tidak cukup tidur mengalami peningkatan kadar bahan kimia inflamasi yang disebut sitokin dan hormon stres kortisol, membuat sistem kekebalan tubuh mereka rentan dan karenanya kesehatan mereka secara keseluruhan rentan,” kata Brayboy.

Terlebih lagi, kurang tidur dapat memperburuk hasil perilaku, mental, dan medis.

Satu tinjauan penelitian tahun 2016 menemukan bahwa insomnia pascapersalinan dapat meningkatkan kemungkinan depresi pascapersalinan. Brayboy mengatakan jika Anda atau seseorang yang Anda kenal tidak tidur setelah hamil, hubungi dokter untuk evaluasi.

Kapan mencari bantuan

Sebagian besar ahli merekomendasikan mencari bantuan untuk insomnia jika Anda mengalami ketidakmampuan untuk tidur, bangun terlalu pagi, atau merasa tidak tenang setidaknya 3 malam dalam seminggu selama 3 bulan — terutama jika kurang tidur Anda berlanjut setelah bayi Anda tidur lebih teratur.

Namun, jika insomnia membahayakan kesehatan Anda sebagai orang tua baru, saatnya untuk berbicara dengan dokter Anda. Mereka dapat melakukan pemeriksaan fisik dan mendiskusikan kebiasaan tidur, tingkat stres, dan pengobatan saat ini.

Dokter Anda mungkin juga melakukan pemeriksaan lain, mengambil darah, atau merekomendasikan studi tidur untuk menyingkirkan masalah medis lainnya.

Garis bawah

Tidur terganggu dan merasa lelah adalah hal yang wajar setelah melahirkan. Tetapi jika masalah ini terus berlanjut setelah 3 bulan atau Anda mengalami insomnia hingga tidak dapat berfungsi, inilah saatnya untuk berbicara dengan dokter Anda.

Insomnia postpartum dapat menyebabkan masalah lain, terutama jika tidak ditangani. Dokter Anda mungkin merekomendasikan perubahan gaya hidup, resep atau obat OTC, atau CBT untuk melihat apakah itu membantu tidur.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News