Cara Menavigasi Periode Cuti dari Pekerjaan

Gambar Thomas Barwick/Getty

Cuti masa —juga dikenal sebagai cuti haid —telah ada selama beberapa dekade di beberapa bagian dunia.

Namun di Amerika Serikat, orang jarang mengalaminya di tempat kerja.

Jadi, tentang apa semua ini? Apakah periode meninggalkan semuanya, atau apakah ada kerugian tersembunyi yang perlu dipertimbangkan? Dan bagaimana Anda bisa memperkenalkannya di tempat kerja Anda?

Baca terus untuk mengetahui jawaban atas semua hal di atas dan banyak lagi.

Apa sebenarnya cuti haid itu?

Cuti masa adalah kebijakan tempat kerja yang memberi orang waktu istirahat selama periode mereka. Tempat kerja memberikan cuti ini selain cuti sakit standar.

Secara umum, harapannya adalah bahwa orang hanya akan menggunakan cuti periode jika mereka tidak dapat bekerja —misalnya, jika mereka sangat kesakitan atau tidak nyaman.

Tetapi tidak ada definisi yang ditetapkan atau jumlah hari yang ditetapkan seseorang dapat lepas landas.

Cuti tersebut dapat dibayar di beberapa tempat dan tidak dibayar di tempat lain. Beberapa pemberi kerja mungkin memberi orang pilihan yang fleksibel, seperti kemampuan untuk bekerja dari rumah alih-alih mengambil hari libur.

Cuti haid dimulai puluhan tahun lalu di negara-negara seperti Rusia dan China, dengan tujuan “melindungi” tingkat kesuburan.

Sekarang, ada gerakan yang berkembang untuk memperkenalkannya secara universal dan menormalkan efek menstruasi pada seseorang.

Apakah majikan wajib menyediakannya?

Sementara Anda akan menemukan kebijakan cuti periode di tempat-tempat seperti Jepang, Indonesia, dan Meksiko, masih merupakan pemandangan langka di AS

Di negara-negara di mana tidak ada kebijakan nasional, seperti Inggris dan Australia, beberapa pemberi kerja telah memperkenalkan kebijakan mereka sendiri.

Beberapa menawarkan satu hari pembayaran periode cuti sebulan yang membutuhkan persetujuan dari manajer sebelumnya.

Yang lain memberi karyawan pilihan: Ambil cuti sehari, bekerja dari rumah, atau pindah sementara ke bagian kantor yang lebih nyaman.

Beberapa pengusaha di AS telah mengikuti jalan yang sama.

Perusahaan perangkat lunak Nuvento mengizinkan staf untuk mengambil satu hari cuti haid per bulan, dan perusahaan astrologi Chani menawarkan “cuti haid tanpa batas untuk orang dengan rahim”.

Namun saat ini, tidak ada undang-undang federal yang mewajibkan pemberi kerja untuk memberikan cuti sakit berbayar, apalagi cuti berbayar.

Namun, permintaan berpotensi meningkat. Sebuah survei tahun 2019 yang melibatkan 600 orang menemukan bahwa 45% akan mendukung cuti menstruasi di AS

Bagaimana Anda bisa mengetahui apakah majikan Anda menawarkan ini?

Saat Anda bergabung dengan perusahaan baru, organisasi tersebut biasanya memberi Anda kebijakan perusahaan, seperti cuti sakit. Orang biasanya akan memasukkan cuti haid dalam kategori ini.

Jika Anda sudah lama bekerja tetapi tidak yakin apakah atasan Anda menawarkan cuti, mintalah salinan kebijakan cuti sakit kepada manajer atau departemen sumber daya manusia.

Anda dapat secara khusus menanyakan tentang cuti haid jika Anda merasa nyaman melakukannya.

Bagaimana jika majikan Anda tidak memiliki kebijakan resmi — apakah Anda masih dapat mengambil cuti?

Dimungkinkan untuk mengambil cuti untuk gejala yang berhubungan dengan periode di bawah cuti sakit standar, meskipun ini bisa menjadi rumit jika atasan Anda meminta Anda memberi tahu mereka mengapa Anda perlu cuti. Bergantung pada perusahaannya, cuti ini dapat dibayar atau tidak dibayar.

Jika tunjangan cuti sakit di tempat kerja Anda murah hati, Anda mungkin memiliki cukup hari setiap tahun untuk mengambil cuti saat menstruasi dan saat Anda merasa tidak enak badan karena alasan lain.

Tetapi beberapa kebijakan cuti sakit mungkin tidak cukup —dengan mengambil hari libur untuk periode Anda, Anda mungkin berisiko tidak memiliki hari sakit yang tersedia untuk situasi lain.

Apakah ada cara untuk membuat kasus untuk implementasi?

Untuk mencegah masalah seperti di atas, mungkin ada baiknya berbicara dengan atasan Anda tentang memperkenalkan cuti haid.

Ada template untuk membantu perusahaan menerapkan kebijakan semacam itu. Selain itu, Anda dapat mengarahkan pemberi kerja Anda ke sumber daya, seperti survei di atas, untuk menunjukkan meningkatnya permintaan cuti berkala dan peningkatan produktivitas tahunan yang mungkin akan mereka lihat.

Itu juga sebuah kesempatan bagus untuk mempromosikan kerja yang lebih fleksibel untuk semua —bahkan orang yang tidak mengalami menstruasi mungkin menyambut gagasan untuk dapat bekerja dari rumah lebih sering atau mengambil cuti untuk masalah yang tidak termasuk dalam kebijakan cuti sakit “standar” atau yang mereka rasa tidak nyaman untuk didiskusikan.

Memang, tidak semua orang yang mengalami menstruasi ingin mengambil cuti selama itu. Beberapa mungkin ingin bekerja dari rumah bila memungkinkan, sementara yang lain mungkin ingin bekerja di bagian kantor yang lebih nyaman, bukan di meja mereka.

Penting juga untuk membahas pendidikan staf, inklusivitas, dan privasi jika pemberi kerja menerapkan cuti.

Misalnya, tidak semua orang yang sedang menstruasi akan merasa nyaman memberi tahu majikannya ketika mereka sedang menstruasi.

Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan mencatat cuti haid sebagai cuti sakit standar dan memastikan kebijakan cuti sakit secara khusus menyebutkan gejala menstruasi dan mencakup hari yang cukup untuk ini sepanjang tahun.

Apa manfaat potensialnya?

Memperkenalkan cuti masa ke tempat kerja dapat memiliki banyak manfaat, meskipun penelitian tentang topik tersebut masih kurang.

Dengan melakukan percakapan terbuka tentang menstruasi dan efeknya, orang yang menstruasi mungkin merasa lebih nyaman mendiskusikan kesehatannya dengan atasan dan anggota staf lainnya. Ini dapat menghilangkan stigma seputar menstruasi, meningkatkan kesejahteraan, dan meningkatkan produktivitas di tempat kerja dan loyalitas perusahaan.

Dan mereka yang masih merasa tidak nyaman membicarakan menstruasi mereka secara terbuka —misalnya, orang non-biner atau transgender — memiliki pilihan untuk tidak mengungkapkannya jika kebijakan tersebut mengkategorikan cuti periode sebagai bagian dari cuti sakit standar.

Plus, beberapa perusahaan yang telah menerapkan cuti menstruasi menemukan bahwa bahkan mereka yang tidak menstruasi mendukung gagasan tersebut, karena mempromosikan menjaga tubuh seseorang dan menyesuaikan hari kerja seseorang agar sesuai.

Apakah ada kekurangan yang perlu dipertimbangkan?

Jika perusahaan menerapkan cuti haid secara inklusif, karyawan biasanya tidak perlu mengungkapkan status menstruasi mereka, melainkan melabelinya sebagai cuti sakit.

Mewajibkan staf untuk memberi tahu pemberi kerja mereka bahwa mereka ingin mengambil cuti periode secara khusus berisiko bagi mereka dipaksa untuk “keluar” sendiriberpotensi mengarah pada diskriminasi lebih lanjut.

Ada juga kekhawatiran bahwa kebijakan cuti haid dapat mendukung mitos bahwa orang tidak kompeten dan tidak rasional saat sedang haid, yang mungkin memiliki dampak yang merugikan pada kemajuan karir mereka, tingkat gaji, dan hubungan kerja.

Memang, pada 1980-an di Jepang, orang yang mengambil cuti haid menghadapi diskriminasi dan pelecehan dari majikan.

Selain itu, sebuah studi tahun 2019 melaporkan bahwa hampir setengah dari peserta percaya bahwa kebijakan cuti haid di AS hanya akan berdampak negatif seperti diskriminasi, dengan beberapa responden dari studi yang sama menyatakan bahwa menstruasi tidak melemahkan semua orang.

Oleh karena itu, sangat penting bagi para manajer untuk secara aktif mempromosikan kebijakan semacam itu dan bahkan mengambil cuti sendiri, bila perlu, untuk menormalkannya.

Tentu saja, ada juga masalah bahwa orang yang tidak menstruasi mungkin merasa didiskriminasi, karena mereka tidak berhak mendapatkan cuti ekstra.

Garis bawah

Menawarkan lebih banyak cuti sakit tahunan dan mengumumkan bahwa itu termasuk gejala terkait menstruasi adalah salah satu cara untuk menghindari keluhan diskriminasi.

Dan memastikan bahwa staf tidak perlu menyebutkan mengapa mereka mengambil cuti sakit dapat melindungi karyawan yang mungkin merasa tidak nyaman membicarakan kebutuhan menstruasi.

Pada akhirnya, orang perlu merasa dapat mengambil cuti selama menstruasi atau bekerja dengan cara yang lebih fleksibel untuk segala bentuk cuti menstruasi untuk bekerja.

Oleh karena itu, inklusivitas dan kerahasiaan harus menjadi prioritas. Tapi persis seperti apa itu kemungkinan besar akan menjadi pekerjaan yang sedang berjalan untuk beberapa waktu.

Namun, jika Anda ingin melihat cuti haid di tempat kerja Anda, ada kesempatan untuk berbicara dengan atasan Anda tentang keuntungannya dan menyoroti perusahaan lain yang membuka jalan.


Lauren Sharkey adalah jurnalis dan penulis yang berbasis di Inggris yang berspesialisasi dalam isu-isu wanita. Ketika dia tidak mencoba menemukan cara untuk menghilangkan migrain, dia dapat ditemukan mengungkap jawaban atas pertanyaan kesehatan Anda yang mengintai. Dia juga telah menulis buku yang menggambarkan aktivis perempuan muda di seluruh dunia dan saat ini sedang membangun komunitas penentang semacam itu. Tangkap dia Twitter.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News