Bisakah Suplemen Enzim Gluten Membantu Anda Mencerna Gluten?

Gluten telah diawasi selama beberapa tahun terakhir oleh para pelaku diet, penggemar kesehatan, dan mereka yang memiliki kondisi medis tertentu.

Banyak orang memilih untuk makan makanan bebas gluten karena gluten membuat mereka sakit parah, mereka sensitif terhadapnya, atau karena mereka yakin membatasinya dalam makanan mereka adalah bagian dari strategi mereka untuk menurunkan berat badan.

Bagi mereka yang memiliki kondisi seperti penyakit celiac, satu-satunya cara untuk mengobatinya adalah dengan mengikuti diet bebas gluten. Namun, hal ini sulit karena banyak makanan memiliki bahan yang tidak berlabel yang mengandung sedikit gluten.

Saat ini tidak ada obat yang disetujui untuk penyakit celiac, tetapi banyak suplemen makanan mengklaim dapat membantu orang mencerna gluten jika tidak sengaja terpapar. Namun, ada sedikit bukti untuk mendukung sebagian besar klaim.

Baca terus untuk mengetahui cara kerja suplemen makanan dan obat-obatan, mana yang tampaknya menjanjikan, dan mana yang harus Anda hindari.

Apa itu gluten?

Gluten adalah nama kolektif untuk sekelompok protein yang ditemukan dalam beberapa jenis biji-bijian, termasuk oat, jelai, gandum, couscous, gandum hitam, dan bahan-bahan yang dibuat darinya, seperti saus dan bumbu perendam.

Itu mendapat namanya dari kata Latin gluten, yang berarti lem. Ini mengubah tekstur makanan, membuat adonan roti lebih elastis dan beberapa produk lebih ringan dan kurang padat.

Mengapa saya membutuhkan suplemen enzim gluten?

Hingga dua pertiga orang dengan penyakit celiac yang menjalani diet bebas gluten yang terkontrol dengan baik masih terpapar kontaminasi gluten, menurut a studi 2020.

Diet bebas gluten saat ini merupakan satu-satunya cara untuk mengobati kondisi tersebut, jadi memiliki rencana cadangan jika terjadi paparan yang tidak disengaja sangat membantu. Di situlah suplemen masuk.

Namun, Anda harus tahu bahwa suplemen diet berbeda dengan obat-obatan. Menurut Masyarakat Kanker Amerika, pembuat obat harus mendapatkan persetujuan Food and Drug Administration (FDA) untuk memasarkan obat, tetapi aturan FDA longgar untuk suplemen makanan. Itu termasuk yang dipasarkan sebagai enzim pencernaan untuk gluten.

Perusahaan biofarmasi saat ini sedang meneliti suplemen makanan dalam jumlah yang tampaknya tak ada habisnya untuk membantu mendukung mereka yang tidak dapat mencerna gluten atau memilih untuk menghindarinya. Banyak produk di pasaran sudah mengklaim sebagai enzim pencernaan yang memecah gluten, tetapi tidak ada penelitian yang mendukungnya.

Kondisi medis terkait gluten

National Institutes of Health mencantumkan lima kondisi medis yang terkait dengan ketidakmampuan untuk mentolerir atau mencerna gluten:

  • Penyakit celiac (gluten-sensitive enteropathy) mempengaruhi sekitar 1% dari populasi AS.

  • Dermatitis herpetiformis adalah ruam kulit yang sangat menyakitkan dan gatal yang mempengaruhi sekitar 10% orang dengan penyakit celiac.

  • Sensitivitas gluten non-celiac mempengaruhi antara 0,5% hingga 13% dari populasi.

  • Alergi gandum atau biji-bijian dapat menyebabkan reaksi merugikan terhadap produk yang juga mengandung gluten.

  • Gluten ataksia adalah gangguan autoimun yang memicu antibodi menyerang otak saat Anda mengonsumsi gluten.

Bagaimana cara kerja suplemen dan terapi enzim gluten?

Saat ini, ada tidak banyak bukti untuk mendukung bahwa suplemen enzim berfungsi karena penelitiannya masih sangat baru. Tetapi yang sedang diteliti berfungsi oleh a berbagai metode yang kompleks untuk mencegah pemecahan dan penyerapan gluten dalam tubuh Anda dengan:

  • memodifikasi gluten dalam makanan sehingga tidak memicu kekambuhan
  • menjaga gluten di dalam usus Anda dalam apa yang disebut lumen usus, sehingga tidak dapat sepenuhnya dicerna dan diedarkan
  • mencegah gluten yang dicerna atau komponennya dari penyerapan melalui usus Anda
  • membuat gluten yang dicerna tidak terlalu meradang

Enzim pencernaan terbaik untuk intoleransi gluten

Bicarakan dengan dokter Anda terlebih dahulu

Selalu berbicara dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi suplemen diet baru.

Karena FDA mengatur secara longgar mereka, banyak yang tidak efektif, dan beberapa bisa berbahaya tergantung pada kondisi Anda dan apa lagi yang mungkin Anda pakai.

Ada banyak penelitian pendahuluan yang menjanjikan tentang senyawa yang, secara teori, dapat digunakan untuk mengembangkan obat-obatan dan suplemen makanan untuk membantu orang mencerna gluten. Namun, sebagian besar masih dalam tahap uji coba dan pengembangan.

Saat ini tidak ada obat yang disetujui untuk penyakit celiac. Ada banyak suplemen makanan di pasaran, tetapi a studi 2017 ditemukan banyak yang tidak efektif atau membuat klaim yang menyesatkan.

Namun, ada sedikit harapan. Di bawah ini adalah beberapa suplemen makanan yang harus diperhatikan.

GluteGuard

SEBUAH studi 2021 menemukan suplemen yang disebut GluteGuard efektif dalam membantu mencerna sejumlah kecil gluten. Namun, sebuah perusahaan biofarmasi Australia bernama Glutagen Pty Ltd., yang membuat GluteGuard, mendanai sebagian penelitian tersebut.

Salah satu bahan aktif suplemen tersebut adalah caricain, yang digambarkan oleh perusahaan sebagai enzim alami yang ditemukan dalam lateks yang diekstraksi dari buah pepaya Carica. Anda minum satu tablet sebelum makan, maksimal empat pil sehari, dan Anda harus menggunakannya bersamaan dengan diet bebas gluten.

GluteGuard tersedia untuk dijual secara online.

Latiglutenase

SEBUAH studi 2019 dari hampir 400 orang selama 12 minggu menemukan bahwa latiglutenase bermanfaat bagi penderita penyakit celiac. Suplemen meredakan gejala seperti kembung, sembelit, dan diare. Secara umum, banyak juga yang melaporkan peningkatan kualitas hidup.

Namun, penelitian ini harus diambil dengan sebutir garam. Alvine Pharmaceuticals mensponsori uji klinis yang menjadi dasar studi tersebut. Alvine mengembangkan suplemen tersebut dengan nama ALV003, kemudian menjual hak atas ImmunogenX, yang kini mengembangkannya lebih lanjut dengan nama IMBX003.

Menurut Celiac Disease Foundation, beberapa penelitian menemukan latiglutenase efektif untuk orang dengan penyakit celiac yang tidak sengaja terpapar gluten. Uji klinis lain dimulai pada tahun 2021 tentang keefektifan suplemen pada penderita diabetes tipe 1 dan penyakit celiac.

AN-PEP

AN-PEP adalah kependekan dari aspergillus niger prolyl endopeptidase.

Ini adalah enzim yang disebut-sebut membantu memecah gluten saat masih di perut. Penelitian awal tidak menunjukkan keefektifannya secara meyakinkan.

Penelitian sedang berlangsung, tetapi banyak produk di pasaran sudah mengklaim mengandung senyawa tersebut. Tak satu pun dari mereka yang terbukti sepenuhnya efektif dalam memecah gluten. Bicarakan dengan dokter Anda sebelum memilih atau menggunakannya.

Kapan waktu terbaik untuk mengonsumsi enzim pencernaan?

Pencernaan adalah proses yang kompleks, dan tubuh Anda sebenarnya mulai melepaskan enzim pencernaan saat Anda mengeluarkan air liur.

Dengan mengingat hal ini, mengonsumsi enzim pencernaan tambahan kemungkinan akan paling efektif 10 hingga 15 menit sebelum makan. Anda juga ingin menghindari meminumnya bersamaan dengan suplemen serat.

Seiring penelitian berlanjut, semoga kami memiliki statistik yang lebih baik tentang seberapa baik jenis suplemen ini bekerja yang mencakup waktu ideal untuk meminumnya. Sampai saat itu, dokter Anda akan memberikan saran terbaik kapan dan apakah Anda harus mengonsumsi enzim gluten.

Siapa yang perlu menghindari gluten?

Bagi mereka yang tidak memiliki kondisi terkait gluten, tidak banyak penelitian yang menunjukkan bahwa diet bebas gluten lebih sehat daripada diet yang mengandung gluten. Namun, banyak orang tanpa kepekaan terhadap gluten secara anekdot mengatakan bahwa mereka merasa lebih baik ketika menjauhinya.

Mereka yang memiliki kondisi medis terkait gluten perlu makan sedekat mungkin dengan gluten nol, seperti mereka yang menderita penyakit celiac dan ataksia gluten. Sementara mereka yang alergi gandum mungkin perlu menghindari beberapa makanan yang sama, sebenarnya bukan gluten yang menyebabkan reaksi mereka.

SEBUAH Ulasan studi tahun 2017 juga menemukan itu bisa menyebabkan penambahan berat badan daripada penurunan berat badan pada mereka yang menderita penyakit celiac.

Diet bebas gluten adalah satu-satunya cara untuk mengatasi kondisi tertentu. Namun, mengikuti diet bebas gluten sepenuhnya sulit karena banyak makanan mungkin mengandung bahan tidak berlabel yang mengandung sedikit gluten.

Banyak suplemen makanan sedang bekerja untuk membantu Anda mencerna gluten atau menjaganya agar tidak memengaruhi Anda, tetapi belum banyak yang terbukti efektif.

Secara keseluruhan, Anda harus waspada terhadap suplemen yang menjanjikan untuk meredakan gejala penyakit celiac, atau yang memungkinkan Anda makan gluten tanpa mengalami kekambuhan. Anda juga harus menyadari bahwa FDA tidak mengatur suplemen makanan seketat obat-obatan medis.

Suplemen yang saat ini paling menjanjikan adalah: GluteGuard, latiglutenase, dan AN-PEP. Sebelum memilih untuk menggunakan suplemen makanan, bicarakan dengan dokter Anda.

Ingin bergabung dengan uji klinis?

Ingin terlibat dalam penelitian enzim gluten?

Celiac.org, situs web Celiac Disease Foundation, memiliki pencari uji klinis di trial.celiac.org. Anda juga dapat melihat Clinicaltrials.gov untuk informasi lebih lanjut.

Pastikan untuk selalu mendiskusikan keikutsertaan dalam uji klinis dengan dokter Anda, terutama jika melibatkan perubahan pada perawatan Anda saat ini.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News