Bisakah Suntikan Botox Membantu Mengobati Nyeri Leher?

Botox disetujui FDA untuk mengobati distonia serviks, jenis nyeri leher tertentu. Sementara beberapa dokter menggunakannya di luar label untuk mengobati kondisi lain yang menyebabkan sakit leher, Botox tampaknya tidak efektif dalam mengobati sakit leher kronis.

Gambar Charday Penn/Getty

Botox (toksin botulinum) terkenal karena kemampuannya menghaluskan kerutan. Dokter juga menggunakan Botox untuk mengobati kondisi medis tertentu, termasuk yang menyebabkan nyeri leher.

Botox bukanlah obat untuk sakit leher. Namun, untuk sementara dapat mengurangi rasa sakit karena otot yang berkontraksi secara kronis.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang Botox untuk nyeri leher.

Nama Merek untuk toksin botulinum

Meskipun Botox adalah yang paling terkenal, ada berbagai jenis suntikan toksin botulinum yang tersedia:

  • toksin onabotulinum A (Botox)
  • toksin abobotulinum A (Dysport)
  • toksin incobotulinum A (Xeomin)
  • toksin prabotulinum A (Jeuveau)
  • toksin rimabotulinum B (Myobloc)

Produk yang berbeda disetujui untuk penggunaan yang berbeda. Anda dapat berkonsultasi dengan profesional perawatan kesehatan untuk menentukan mana yang terbaik untuk Anda.

Apakah Botox efektif meredakan nyeri leher?

Nyeri leher memiliki banyak penyebab. Efektivitas Botox dalam mengobati sakit leher Anda akan tergantung pada penyebabnya.

Sakit leher kronis

Penggunaan medis Botox untuk meredakan nyeri leher kronis tersebar luas. Tetapi bukti keefektifannya beragam.

Tinjauan studi tahun 2017 menemukan bukti tingkat tinggi bahwa, dalam situasi tertentu, Botox dapat secara efektif mengobati penyebab nyeri leher tertentu, seperti distonia serviks (dibahas di bawah). Tetapi ulasan yang sama menemukan bukti tingkat tinggi bahwa Botox tidak efektif dalam mengobati nyeri leher kronis yang tidak spesifik.

Distonia serviks

Botox disetujui FDA untuk mengobati distonia serviks, kelainan langka yang menyebabkan kejang tak disengaja dan nyeri leher yang parah. Ini juga dikenal sebagai tortikolis spasmodik.

Kontraksi otot leher yang tidak disengaja dan menyakitkan yang terkait dengan distonia serviks menyebabkan kepala Anda berputar tak terkendali ke satu sisi atau miring ke depan atau ke belakang. Setelah disuntikkan ke otot yang terkena, Botox melepaskan atau melembutkan kontraksi, mengurangi gejala.

Sindrom outlet toraks

Thoracic outlet syndrome (TOS) adalah suatu kondisi yang mungkin diakibatkan oleh:

  • cedera gerakan berulang
  • cedera olahraga
  • trauma fisik yang parah akibat kecelakaan

TOS menyebabkan saraf atau pembuluh darah antara tulang selangka dan tulang rusuk pertama (saluran toraks) terkompresi. Gejala TOC meliputi:

  • sakit leher
  • sakit bahu
  • mati rasa jari

SEBUAH Ulasan 2021 menemukan beberapa studi kasus yang mendukung penggunaan Botox untuk mengobati rasa sakit akibat TOC. Ini sering kali merupakan langkah tengah dalam rencana perawatan, mengikuti terapi fisik dan terjadi sebelum operasi.

Pukulan cemeti

Gerakan kepala yang ekstrim, tiba-tiba, bolak-balik dapat menyebabkan whiplash, cedera leher yang umum. Ini sering terjadi akibat tertabrak belakang dalam kecelakaan mobil atau mengalami jenis trauma kepala lainnya.

Whiplash menyebabkan nyeri dan ketegangan parah pada otot leher Anda. Tinjauan tahun 2022 menemukan bahwa suntikan Botox dapat mengurangi nyeri leher, kejang otot, dan sakit kepala akibat whiplash hingga 12 minggu setelah perawatan. Botox juga dapat membantu meningkatkan jangkauan gerak di leher Anda setelah whiplash.

Saraf terjepit (radikulopati serviks)

Saraf terjepit (radikulopati) mengacu pada jenis nyeri neuropatik. Nyeri neuropatik adalah istilah selimut yang mengacu pada nyeri di mana saja di tubuh yang disebabkan oleh kerusakan pada sistem saraf. Kompresi atau tekanan pada akar saraf di leher biasanya menyebabkan saraf terjepit.

Tinjauan studi tahun 2020 menemukan bahwa Botox menjanjikan untuk mengobati nyeri neuropatik dari berbagai jenis.

Migrain

Banyak orang yang mengalami migrain mengalami sakit leher selain gejala lainnya, seperti sakit kepala parah dan mual. Botox disetujui FDA untuk mengobati migrain.

Studi menunjukkan bahwa Botox dapat mengurangi jumlah hari sakit kepala bulanan bagi penderita migrain kronis. Seorang dokter biasanya memberikan Botox ke beberapa tempat suntikan di sepanjang wajah, kepala, dan leher untuk menghilangkan rasa sakit dan gejala sementara.

Bagaimana Botox membantu menghilangkan rasa sakit?

Botox berasal dari bakteri C. botulinum. Terlalu banyak racun ini bisa berakibat fatal. Namun dalam jumlah kecil yang diatur, Botox dapat merangsang aktivitas saraf.

Botox bekerja dengan mengganggu jalur asetilkolin, sebuah neurotransmitter. Asetilkolin mentransmisikan persepsi rasa sakit antara otak dan saraf sumsum tulang belakang. Memblokir jalur ini menyebabkan otot-otot tertentu yang ditargetkan melemah, kehilangan penyempitan, dan menjadi lumpuh.

Untuk mengatasi nyeri leher, dokter biasanya akan memberikan Botox melalui suntikan langsung ke otot leher Anda. Dokter akan menentukan dosis dan tempat suntikan yang tepat untuk mengatasi kondisi Anda. Dalam banyak kasus, Anda mungkin memerlukan banyak suntikan.

Dokter akan menerapkan anestesi topikal untuk membuat mati rasa di setiap tempat suntikan.

Biasanya, Anda akan mulai merasakan efek suntikan Botox dalam waktu 2 hingga 4 minggu.

Dokter menggunakan Botox untuk mengobati beberapa kondisi, termasuk:

  • sklerosis ganda
  • sakit kepala
  • TMJ (gangguan sendi temporomandibular)

  • strabismus (mata juling)
  • blepharospasm (kelopak mata berkedut)

Berapa lama suntikan Botox untuk nyeri bertahan?

Botox bukanlah obat untuk sakit leher atau kondisi lainnya. Seiring waktu, tubuh Anda memetabolisme Botox dan menghilangkannya dari tubuh Anda.

Suntikan botoks memberikan pereda gejala mulai dari 3 hingga 12 bulan, berdasarkan kondisi yang Anda obati, dosis yang Anda minum, dan tempat suntikan.

Apa efek samping Botox?

Botox dapat menyebabkan efek samping ringan hingga serius.

Efek samping yang paling umum adalah:

  • nyeri
  • pembengkakan
  • memar di tempat suntikan

Gejala seperti flu, termasuk sakit kepala dan sakit perut, juga dapat terjadi.

Efek samping yang serius kurang umum tetapi mungkin termasuk:

  • kelemahan otot
  • kesulitan menelan atau berbicara
  • masalah dengan penglihatan
  • hilangnya kontrol kandung kemih
  • masalah dengan pernapasan

Beri tahu profesional kesehatan segera jika Anda mengalami gejala serius.

Apa pengobatan lain untuk sakit leher?

Nyeri leher akut sering sembuh dengan perawatan di rumah. Ini termasuk:

  • obat pereda nyeri yang dijual bebas
  • aplikasi panas atau panas bolak-balik dengan paket es
  • istirahat
  • mengenakan kerah leher yang lembut

Terapi fisik bisa sangat efektif untuk mengurangi nyeri leher. Terapis fisik dapat memandu Anda melalui latihan yang memperkuat leher. Mereka juga dapat menggunakan stimulasi saraf listrik transkutan (TENS) untuk mengurangi rasa sakit.

Nyeri leher yang parah dan kronis, dan nyeri leher yang tidak dapat ditangani dengan perawatan di rumah, mungkin memerlukan obat resep. Ini termasuk pelemas otot dan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) yang kuat.

Dalam beberapa kasus, dokter dapat memberikan obat steroid ke area yang nyeri di dekat akar saraf.

Dalam kasus yang jarang terjadi, Anda mungkin memerlukan pembedahan untuk meredakan kompresi saraf serviks.

Pelajari lebih lanjut tentang perawatan untuk nyeri leher.

Pertanyaan yang sering diajukan

Apakah Botox disetujui FDA untuk mengobati nyeri leher?

Botox disetujui FDA untuk mengobati distonia serviks, penyebab nyeri leher yang langka dan spesifik. Beberapa dokter menggunakan Botox off-label untuk mengobati bentuk nyeri leher lainnya.

Apakah asuransi menanggung Botox untuk sakit leher?

Sebagian besar paket asuransi hanya mencakup prosedur yang mereka anggap perlu secara medis. Itu sebabnya asuransi tidak menanggung Botox untuk mengatasi kerutan.

Jika Botox disetujui FDA untuk diagnosis Anda, perusahaan asuransi Anda mungkin menanggung sebagian atau seluruh biayanya. Dapat dikurangkan atau batas jumlah pertanggungan mungkin berlaku. Penting untuk menanyakan kepada penyedia asuransi Anda untuk menentukan jenis pertanggungan yang dapat Anda harapkan.

Apa perbedaan antara Botox Tipe A dan Tipe B?

Dua jenis toksin botulinum tersedia untuk digunakan manusia: Tipe A dan B. Meskipun keduanya memblokir pelepasan asetilkolin, mereka melakukannya dengan cara yang sedikit berbeda.

Dokter juga dapat menggunakan toksin rimabotulinum tipe B (Myobloc) untuk mengobati distonia serviks. Data menunjukkan ada sedikit atau tidak ada perbedaan dalam efektivitas antara kedua jenis.

Nyeri leher memiliki berbagai penyebab. Anda dapat mengobati beberapa penyebab nyeri leher tertentu, termasuk distonia serviks, dengan suntikan Botox. Tetapi bukti menunjukkan bahwa Botox tidak efektif untuk mengobati nyeri leher kronis nonspesifik.

Efek Botox bersifat sementara, jadi bukan obat untuk sakit leher. Tetap saja, ini mungkin efektif untuk mengurangi rasa sakit dan gejala lainnya hingga 12 bulan.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News