Bisakah Kecemasan Membuat Anda Merasa Lelah?

Hinterhaus Productions/GettyImages

Jika Anda sering merasa cemas, Anda mungkin mengenali pola emosional ini: Sesuatu membuat Anda stres, ujian, tagihan, konflik — dan kecemasan pun dimulai.

Itu membangun dan membangun sementara gejala fisik – jantung berdebar kencang, napas yang dipercepat – meningkat. Dan begitu stres berhenti, CRASH. Anda tiba-tiba sangat lelah sehingga Anda bisa pingsan dan langsung tidur di tempat.

Bahkan ketika kecemasan tingkat rendah atau jangka panjang daripada jenis puncak dan anjlok, sering kali disertai dengan perasaan lelah.

Apakah kecemasan dan kelelahan saling terkait? Inilah yang dikatakan sains tentang hubungan antara keduanya.

Apa yang dilakukan kecemasan terhadap tubuh Anda?

Kecemasan adalah perasaan takut, takut, atau ketakutan. Itu bisa disebabkan oleh peristiwa yang membuat stres atau cara Anda berpikir tentang suatu peristiwa. Terkadang orang merasa cemas bahkan ketika tampaknya tidak ada pemicu eksternal sama sekali.

Saat Anda merasakan ancaman, hipotalamus, hipofisis, dan kelenjar adrenal Anda melepaskan semburan hormon untuk mempersiapkan Anda melawan, melarikan diri, atau membeku. Sebagai tanggapan, Anda mungkin merasakan salah satu atau semua gejala fisik ini:

  • gemetar
  • detak jantung yang dipercepat
  • sakit dada
  • pernapasan cepat dan dangkal
  • mulut kering
  • ketegangan otot
  • pusing
  • mual
  • diare

Mengingat lonjakan hormon dan intensitas gejala ini, tidak sulit membayangkan mengapa Anda merasa lelah setelah mengalami kecemasan. Anda mungkin merasa lega, lelah, atau bahkan lelah.

Sebagian besar waktu, tidur malam yang nyenyak sudah cukup untuk memulihkan tingkat energi Anda. Namun terkadang, rasa lelah tidak hilang secepat yang Anda inginkan.

Kecemasan dan kelelahan

Kelelahan adalah perasaan terus-menerus karena lelah secara mental atau fisik. Ini mungkin terasa seperti kekurangan energi, kurangnya motivasi, atau kurangnya kekuatan.

Itu Survei Wawancara Kesehatan Nasional dikeluarkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menemukan bahwa wanita melaporkan merasa lelah lebih sering daripada pria.

Itu dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi fisik, termasuk:

  • kanker
  • radang sendi
  • diabetes
  • gangguan tidur
  • stroke
  • infeksi

Kelelahan juga dikaitkan dengan sejumlah kondisi psikologis, termasuk:

  • kesedihan
  • stres terkait pekerjaan atau keuangan
  • depresi
  • kecemasan

Apakah itu kelelahan adrenal?

Istilah kelelahan adrenal terkadang digunakan untuk menggambarkan perasaan lelah yang berasal dari stres dan kecemasan kronis. Beberapa mengklaim bahwa kelenjar adrenal Anda (dua kelenjar kecil yang menghasilkan hormon stres) dapat menjadi lelah karena semua pergolakan.

SEBUAH Ulasan 2016 dari 58 penelitian menyimpulkan bahwa tidak ada penelitian terkini yang mendukung adanya kelelahan adrenal. Itu tidak berarti perasaan lelah Anda tidak nyata. Ini hanya berarti alasannya mungkin bukan karena kelenjar adrenal Anda habis.

Kecemasan dan kurang tidur

Kecemasan dapat menyebabkan Anda kurang tidur, baik karena Anda sulit tidur saat pertama kali berbaring, atau karena kekhawatiran membangunkan Anda saat seharusnya tidur. Jika itu masalahnya, Anda mungkin merasa sangat lelah di siang hari.

Hubungan antara tidur dan kecemasan sangat kompleks. Kecemasan dapat mengganggu tidur Anda dan kurang tidur pada akhirnya dapat membuat Anda lebih cemas. Di sebuah studi 2019orang dengan insomnia 9,8 kali lebih mungkin mengalami kecemasan daripada orang dalam penelitian yang tidak menderita insomnia.

Shift malam dan kecemasan

Studi menunjukkan bahwa orang yang bekerja shift malam berisiko tinggi mengalami masalah tidur karena siklus tidurnya (ritme sirkadian) terganggu. Pola tidur yang terganggu membuat pekerja shift lebih rentan terhadap gangguan kecemasan.

Efek kesehatan jangka panjang

Paparan kronis terhadap stres mengubah otak dan tubuh Anda dengan cara yang sebagian besar negatif. Peneliti telah menemukan bahwa ketika Anda terpapar stres dan kecemasan jangka panjang, hal itu dapat:

  • membahayakan ingatan Anda
  • mempengaruhi penilaian Anda
  • menyebabkan gangguan mood
  • menekan sistem kekebalan tubuh Anda
  • menyebabkan masalah jantung
  • mengganggu sistem pencernaan Anda

Kecemasan dan kesusahan jangka panjang juga terkait dengan sindrom kelelahan kronis, suatu kondisi yang membuat Anda merasa lelah tidak peduli seberapa banyak istirahat yang Anda dapatkan.

Apa yang dapat Anda lakukan untuk melawan kelelahan?

Jika stres dan kecemasan membuat Anda lelah, ada pengobatan dan aktivitas yang dapat membantu menyegarkan Anda. Berikut adalah beberapa:

  • Coba perbaiki kebiasaan tidur Anda. Ruang tidur yang sejuk dan tenang, waktu tidur yang teratur, tidur siang yang terbatas, dan teknik relaksasi adalah kuncinya — bersama dengan membatasi kafein dan mematikan layar Anda satu jam sebelum tidur.
  • Berolahragalah secara teratur. Latihan mengurangi sensitivitas kecemasan dan mempromosikan tidur yang sehat dan restoratif.
  • Merenungkan. Teknik relaksasi seperti meditasi dan mindfulness dapat membantu menenangkan pikiran, mengatur pernapasan, dan menurunkan tekanan hormon stres dalam aliran darah Anda.
  • Pangkas makanan penyebab kecelakaan dari diet Anda. Makanan utuh yang tidak diolah, seperti protein tanpa lemak, buah dan sayuran berwarna cerah, kacang-kacangan, biji-bijian, dan karbohidrat kompleks, dapat memberi Anda energi yang berkelanjutan. Makanan tinggi lemak jenuh dan gula dikaitkan dengan tingkat kecemasan yang lebih tinggi, studi menunjukkan.
  • Bicaralah dengan terapis. Seorang psikolog atau konselor mungkin dapat membantu Anda mengidentifikasi pemicu kecemasan Anda dan mengembangkan keterampilan mengatasi yang menyebabkan berkurangnya kecemasan dan relaksasi yang lebih besar.
  • Pertimbangkan pengobatan. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang apakah gejala Anda memerlukan pengobatan dengan obat anti-kecemasan.

Kapan mencari bantuan medis

Jika kecemasan mengganggu tidur Anda, hubungan Anda, atau kemampuan Anda untuk berfungsi sepanjang hari, mungkin inilah saatnya untuk membicarakannya dengan penyedia layanan kesehatan. Kecemasan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius jika terlalu lama tidak ditangani, jadi sebaiknya hubungi profesional kesehatan untuk membantu Anda mengidentifikasi penyebab yang mendasarinya dan membuat rencana perawatan yang bisa diterapkan.

Garis bawah

Kecemasan menyebabkan aliran hormon yang dapat membuat Anda merasa lelah dan lelah. Tabrakan itu mungkin hanya sementara, tetapi perasaan lelah tetap ada. Bahkan setelah Anda beristirahat, Anda mungkin mengalami kelelahan.

Kecemasan dan kelelahan kronis berjalan beriringan. Kecemasan dapat mengganggu kemampuan Anda untuk tidur di malam hari, yang dapat memperburuk rasa kantuk di siang hari dan dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya.

Untuk membantu tubuh Anda pulih dari kecemasan jangka pendek atau jangka panjang, Anda mungkin ingin mencoba teknik relaksasi, olahraga teratur, makan sehat, dan praktik kebersihan tidur yang baik. Penyedia layanan kesehatan dapat merekomendasikan psikoterapi atau pengobatan jika Anda tidak bisa menghilangkan rasa tidak enak badan pasca-kecemasan itu.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News