Bisakah CT Scan Mendiagnosis Batu Ginjal Secara Akurat?

CT scan menggunakan serangkaian sinar-X untuk melihat ke dalam tubuh Anda. Ini dianggap sebagai standar emas untuk mendiagnosis batu ginjal, tetapi prosedur ini bukannya tanpa risiko.

Getty Images / Media Perhatian

Tes pencitraan memainkan peran penting dalam diagnosis dan pengobatan batu ginjal. Tes diagnostik ini memungkinkan dokter untuk menemukan batu, melihat seberapa besar batu tersebut, dan mengesampingkan kondisi medis lainnya.

Computed tomography (CT) scan adalah standar emas teknik pencitraan untuk mendiagnosis batu ginjal. Risiko yang terkait dengan satu CT scan minimal, tetapi CT scan membuat tubuh Anda terkena radiasi. CT scan dosis rendah menghasilkan lebih sedikit radiasi, dan riset menunjukkan bahwa mereka masih sangat akurat untuk mendiagnosis batu ginjal.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana CT scan digunakan untuk mendiagnosis batu ginjal.

Apa yang perlu diketahui tentang CT scan untuk batu ginjal

Batu ginjal adalah endapan mineral keras yang berkembang di ginjal Anda. Mereka dapat menyebabkan rasa sakit yang parah saat menyumbat ureter – saluran sempit yang membawa urin dari ginjal ke kandung kemih. Menurut National Kidney Foundation, diperkirakan sekitar 1 dari 10 orang akan memiliki batu ginjal di beberapa titik dalam hidup mereka.

Dokter seringkali dapat mendiagnosis batu ginjal berdasarkan gejala dan riwayat medis Anda. CT scan, kadang juga disebut CAT scan, menggunakan serangkaian sinar-X untuk membuat gambar bagian dalam tubuh Anda. CT scan memberikan gambar yang lebih detail daripada sinar-X tradisional.

Kadang-kadang CT scan dilakukan dengan pewarna kontras. Pewarna kontras diminum atau diberikan melalui jalur intravena (IV) di salah satu pembuluh darah Anda (intravena). Ini membantu profesional medis melihat organ Anda dengan lebih jelas. Biasanya, CT scan tanpa pewarna kontras dilakukan untuk mendiagnosis batu ginjal.

Setiap pemindaian dapat mencakup area dari bagian atas ginjal hingga dasar kandung kemih Anda. Pemindaian ini juga dapat menunjukkan kepada dokter ukuran batu dan mengidentifikasi kelainan pada ureter yang mengarah dari ginjal ke kandung kemih.

CT scan memiliki beberapa keuntungan atas teknik pencitraan lainnya, termasuk:

  • ketersediaan yang mudah
  • kecepatan
  • akuisisi gambar yang mudah
  • kemampuan untuk mendeteksi masalah lain seperti radang usus buntu atau divertikulitis

Setelah perawatan, CT scan dapat membantu:

  • verifikasi bahwa semua batu telah dilewati
  • menyingkirkan penyempitan atau peradangan pada saluran kemih
  • mendeteksi kemungkinan komplikasi

Seberapa akurat CT scan untuk mendiagnosis batu ginjal?

CT scan bisa sangat akurat dalam mengidentifikasi batu ginjal. Studi telah menemukan bahwa CT scan dapat dengan benar mengidentifikasi batu ginjal lebih dari 95% dari waktu dan memastikan bahwa tidak ada batu ginjal yang muncul lebih dari 98% dari waktu.

Dalam tinjauan studi tahun 2018, para peneliti menemukan bahwa:

  • CT scan dosis rendah mengidentifikasi batu ginjal dengan benar 90% hingga 98% dari waktu.
  • CT scan dosis rendah memastikan tidak ada batu ginjal dengan benar 88% hingga 100% dari waktu.
  • CT scan dosis sangat rendah dengan benar mengidentifikasi batu ginjal 72% hingga 99% dari waktu.
  • Pemindaian CT dosis sangat rendah memastikan dengan benar bahwa tidak ada batu ginjal yang muncul 86% hingga 100% dari waktu.

keterbatasan CT scan termasuk biaya yang lebih tinggi daripada ultrasound dan jumlah paparan radiasi yang lebih tinggi daripada teknik pencitraan lainnya.

Apa saja risikonya?

CT scan tunggal umumnya merupakan prosedur yang sangat aman dengan risiko komplikasi yang rendah. Beberapa orang dapat mengembangkan reaksi alergi terhadap pewarna kontras.

Risiko terbesar adalah CT scan mengekspos tubuh Anda terhadap radiasi, dan CT scan berulang dapat meningkatkan risiko kanker. Di tahun 2020 tinjauan studipara peneliti menemukan bahwa paparan radiasi secara teratur dari CT scan dikaitkan dengan risiko 2,55 lebih tinggi terkena kanker tiroid dan risiko 1,55 kali lebih tinggi terkena leukemia.

USG umumnya lebih disukai daripada CT scan untuk wanita hamil untuk mengurangi paparan radiasi pada janin.

CT scan dosis rendah memaparkan tubuh Anda pada radiasi yang lebih sedikit dan dapat mengurangi risiko kanker di masa depan.

Dalam tinjauan tahun 2020, para peneliti menemukan bukti di antara studi berkualitas tinggi bahwa CT scan radiasi dosis rendah tidak meningkatkan risiko kanker.

Apa yang diharapkan selama CT scan

Jika Anda pergi ke UGD dengan gejala batu ginjal, dokter mungkin akan memberi Anda obat untuk meredakan nyeri. Anda mungkin juga diberikan obat untuk membantu gejala terkait lainnya seperti mual atau muntah.

Sebelum CT scan Anda, ahli radiografi, profesional kesehatan yang akan melakukan CT scan Anda, kemungkinan akan mengajukan beberapa pertanyaan kepada Anda. Mereka mungkin juga menjelaskan apa saja prosedurnya, yang mungkin akan serupa dengan yang berikut ini:

  1. Anda akan berganti menjadi gaun rumah sakit dan melepaskan benda logam apa pun sebelum memasuki pemindai.
  2. Anda akan berbaring di atas meja yang meluncur ke pemindai khusus berbentuk terowongan.
  3. Pemindai berisi cincin yang berputar di sekitar area perut Anda saat Anda melewatinya. Anda akan mendengar suara mendesing saat pemindai aktif.
  4. Seorang radiografer akan mengoperasikan pemindai CT dari ruangan lain. Anda akan dapat berkomunikasi dengan mereka melalui interkom. Anda harus berbaring diam selama prosedur. Anda mungkin diminta menahan napas.
  5. Radiografer akan masuk kembali ke ruangan dan membantu Anda keluar dari pemindai.

Pemindaian biasanya memakan waktu 10 hingga 20 menit. Anda mungkin harus menunggu selama 15 hingga 30 menit jika menggunakan pewarna kontras.

Tes pencitraan lain apa yang mendiagnosis batu ginjal?

CT scan dan ultrasound adalah dua jenis tes pencitraan utama yang digunakan untuk mendiagnosis batu ginjal. CT scan umumnya lebih akurat, tetapi CT scan membuat tubuh Anda terkena radiasi.

Berikut perbandingan dari ketepatan dan tingkat paparan radiasi dari berbagai pemindaian, menurut tahun 2016 belajar:

Jenis pencitraan Persentase penderita batu ginjal dengan diagnosis yang benar Persentase orang tanpa batu ginjal dengan diagnosis yang benar Radiasi (mSv)
CT scan 95% 98% 10.0
CT scan dosis rendah 95% 97% ~3.0
USG 84% 53% tidak ada
Radiografi film polos kandung kemih ureter ginjal (sinar-X) 57% 76% 0,7
MRI 82% 98% tidak ada

Garis bawah

CT scan adalah tes pencitraan standar emas untuk mendiagnosis batu ginjal secara akurat. Mereka umumnya aman tetapi biasanya membuat tubuh Anda terpapar lebih banyak radiasi daripada jenis teknik pencitraan lainnya.

CT scan radiasi rendah memaparkan tubuh Anda pada radiasi yang lebih sedikit daripada CT scan tradisional. Penelitian menunjukkan bahwa CT scan dengan radiasi rendah masih sangat akurat dalam mendiagnosis batu ginjal.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News