Bisakah COVID-19 Mempengaruhi Suara Anda?

Gambar Brothers91/Getty

Laringitis adalah peradangan pada laring, area yang menampung pita suara Anda. Efek samping laringitis yang umum adalah suara serak, yang mengubah kualitas dan karakter suara Anda. Beberapa laporan kasus dan penelitian menemukan bahwa COVID-19 dapat menyebabkan radang tenggorokan dan mengubah suara Anda.

Meskipun laringitis bukanlah gejala COVID-19 yang paling umum, perubahan suara dapat memengaruhi Anda jika Anda menggunakan suara untuk profesi atau hobi.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana dan mengapa COVID-19 dapat memengaruhi suara Anda.

Apakah radang tenggorokan merupakan gejala COVID-19?

Laringitis adalah gejala COVID-19 yang mungkin (tetapi tidak umum). kamu lebih mungkin mengalami demam, batuk, sakit kepala, dan kelelahan terkait COVID-19 daripada radang tenggorokan.

Tetapi beberapa orang melaporkan perubahan suara mereka, terutama suara serak, karena COVID-19. Gejala-gejala ini mungkin disebabkan oleh satu atau lebih hal berikut:

  • Peradangan saluran udara bagian atas Anda dapat menyebabkan pita suara Anda membengkak.
  • Batuk atau muntah yang sangat kuat dapat melukai pita suara Anda.
  • Jika Anda memerlukan intubasi untuk mendukung pernapasan Anda saat Anda sakit, pita suara Anda mungkin terluka.
  • Virus dapat melukai atau mengiritasi saraf vagus Anda, yang memiliki cabang yang berhubungan dengan produksi vokal.

Beberapa peneliti telah mengidentifikasi tingkat enzim pengubah angiotensin 2 (ACE2) yang lebih tinggi di pita suara. ACE2 adalah reseptor untuk virus SARS-CoV-2, yang menyebabkan COVID-19. Kehadiran reseptor ini menunjukkan bahwa beberapa orang mungkin sangat rentan terhadap perubahan suara setelah infeksi COVID-19.

Bagaimana COVID-19 memengaruhi suara Anda?

Sebuah studi kecil yang melibatkan 155 orang yang dites positif COVID-19 menemukan bahwa 5% peserta melaporkan suara serak sebagai gejala.

Tinjauan tahun 2021 menemukan bahwa kebanyakan orang yang melaporkan perubahan suara akibat COVID-19 melaporkan suara serak atau disfonia (gangguan yang memengaruhi suara). Perubahan vokal memengaruhi pasien wanita dengan COVID-19 lebih banyak daripada pasien pria.

Para peneliti telah mengidentifikasi berbagai varian COVID-19 dari waktu ke waktu. Varian adalah mutasi genetik dari strain virus asli. Varian awal COVID-19, seperti varian Alpha dan Delta, tampaknya tidak memengaruhi suara. Tetapi varian selanjutnya yang disebut Omicron melakukannya.

Varian Omicron biasanya mempengaruhi saluran udara bagian atas. Ini dapat menyebabkan radang tenggorokan, masalah menelan, dan sakit tenggorokan yang parah. Sementara Omicron tampaknya saat ini menjadi varian yang paling memengaruhi tenggorokan, kemungkinan variannya di masa mendatang juga dapat memengaruhi tenggorokan dan suara.

Haruskah saya menguji COVID-19 jika suara saya serak?

COVID-19 dapat menyebabkan suara serak. Tetapi ada banyak penyebab laringitis akut dan suara serak yang ditimbulkannya. Infeksi saluran pernapasan atas (termasuk COVID-19) dan penggunaan suara yang berlebihan adalah penyebabnya paling umum.

Jika Anda mengalami suara serak dan tidak ada gejala lain, Anda dapat melakukan tes COVID-19. Tetapi tidak banyak penelitian yang mendukung suara serak sebagai satu-satunya gejala COVID-19.

Bagaimana cara mengobati sakit tenggorokan akibat COVID-19?

Anda dapat mengobati sakit tenggorokan akibat COVID-19 dengan melakukan langkah-langkah berikut:

  • Minumlah banyak cairan, terutama air putih. Cobalah untuk minum cukup cairan di mana urin Anda berwarna kuning pucat.
  • Hirup uap melalui mandi uap, yang dapat membantu meredakan peradangan.
  • Sering-seringlah minum air dingin untuk mengurangi keinginan batuk.
  • Hindari memaksakan suara Anda melalui kliring tenggorokan yang berlebihan.
  • Hindari berbisik, karena hal itu dapat menambah ketegangan pada pita suara Anda.
  • Menahan diri dari merokok dan vaping. Hindari paparan asap.
  • Sering-seringlah berhenti berbicara ketika Anda menyadari bahwa suara Anda mulai lelah.

Mengistirahatkan tubuh Anda jika memungkinkan juga dapat membantu Anda pulih dari COVID-19.

Cari pertolongan medis segera jika Anda mengalami gejala darurat, seperti:

  • masalah pernapasan
  • kebingungan
  • penurunan kesadaran

Bagaimana cara melindungi suara saya dari COVID-19?

Anda tidak dapat memilih di mana virus COVID-19 memengaruhi tubuh Anda. Tetapi Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk melindungi dari tertular COVID-19 sejak awal. Cara untuk melakukan ini termasuk:

  • Biasakan mencuci tangan dengan sabun dan air secara rutin, terutama setelah Anda bersin atau batuk.
  • Tetap up to date dengan vaksinasi COVID-19 untuk melindungi dari bentuk penyakit yang paling serius.
  • Hindari kontak dengan orang lain yang memiliki diagnosis pasti COVID-19 atau yang sakit.
  • Ambil langkah-langkah di rumah Anda untuk meningkatkan ventilasi, seperti mengganti filter udara secara teratur dan menggunakan pembersih udara partikulat berenergi tinggi. Jika bisa, buka jendela rumah Anda untuk memasukkan udara luar sebanyak mungkin.

Jika Anda memang mengalami radang tenggorokan, lindungi suara Anda dengan mengistirahatkannya. Penggunaan berlebihan bisa memburuk gejala Anda. Menghindari asap rokok dan polutan lingkungan (seperti asap lingkungan dan bahan kimia) juga dapat membantu melindungi suara Anda.

Varian Omicron COVID-19 menyebabkan lebih banyak perubahan pada suara Anda dibandingkan varian sebelumnya. Karena virus sering bermutasi, galur di masa mendatang juga dapat menyebabkan perubahan vokal.

Jika Anda mengalami laringitis akibat COVID-19, penting untuk tetap terhidrasi, istirahat, dan menghindari batuk yang kuat dan pembersihan tenggorokan. Langkah-langkah ini dapat membantu melindungi suara Anda saat Anda memulihkan diri.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News