Berapa Lama Air Mata ACL Butuh Sembuh?

mkitina4/Getty Images

Merobek ACL (anterior cruciate ligament) Anda adalah cedera lutut yang paling umum, mempengaruhi sekitar 200.000 orang di Amerika Serikat setiap tahunnya.

ACL Anda adalah ligamen yang terletak di sisi depan (anterior) lutut Anda. Ini bersilangan dengan ligamen lain (posterior cruciate ligament, atau PCL) untuk membantu menstabilkan lutut Anda dan mencegah gerakan tulang paha (femur) ke depan yang berlebihan di atas tibia (tulang kering).

Robekan ACL biasanya ditandai dengan suara “letupan” yang keras pada saat cedera, diikuti dengan rasa sakit dan pembengkakan yang berlebihan di sekitar lutut.

Ini biasanya disebabkan oleh olahraga yang melibatkan banyak putaran, putaran, putaran, lompatan, atau perubahan arah yang tiba-tiba, seperti bola basket, sepak bola, sepak bola, tenis, atau senam. Ini juga merupakan cedera umum untuk tipe “pejuang akhir pekan” yang menyukai olahraga rekreasi seperti ski.

Meskipun pernah menjadi cedera yang dapat mengakhiri karir olahraga, kemajuan dalam penelitian dan kedokteran olahraga telah memungkinkan banyak atlet untuk kembali berolahraga, bahkan mereka yang mengalami robekan parah.

Bagaimana perawatan air mata ACL?

Perawatan untuk robekan ACL akan tergantung pada tingkat keparahan dan prognosis.

Pertama, kunjungi profesional kesehatan Anda untuk penilaian fisik menyeluruh. Ini mungkin termasuk tes muskuloskeletal seperti tes Lachman dan tes pivot-shift serta MRI untuk memastikan diagnosis robekan ACL.

Dalam sebagian besar kasus, seseorang akan mengalami robekan ACL yang lengkap atau hampir lengkap. Terkadang, robekan sebagian dapat terjadi.

Perbaikan bedah

Jika pembedahan diperlukan, pedoman American Academy of Orthopaedic Surgeons 2022 merekomendasikan operasi rekonstruksi ACL dalam waktu 3 bulan setelah cedera untuk mencegah kerusakan tulang rawan atau meniskus lebih lanjut.

Jenis operasi utama meliputi:

  • Rekonstruksi ACL dengan tanda tangan (paling umum): Prosedur ini merupakan rekonstruksi ACL menggantikan ACL yang robek dengan ligamen lain yang biasanya diambil dari tendon hamstring atau tendon patela (tempurung lutut). Ini dikenal sebagai tanda tangan.
  • Rekonstruksi ACL dengan allograph (kurang umum): Ini adalah prosedur yang sama tetapi melibatkan allograph, yang merupakan ligamen dari pihak lain (misalnya, mayat manusia). Karena tingkat pemulihan yang lebih buruk, sering kali disediakan untuk orang dewasa yang lebih tua dan aktif.
  • Perbaikan ACL (paling tidak umum): Perbaikan ACL melibatkan pemasangan kembali ACL yang ada saat ini. Namun, ini kurang umum karena risiko reinjury dan komplikasi yang lebih tinggi.
  • BEAR (restorasi ligamen anterior cruciatum yang ditingkatkan dengan jembatan): pendekatan yang lebih baru dan akan datang disetujui oleh FDA pada tahun 2020 yang menggunakan implan berbasis protein dengan darah pasien untuk membantu memulihkan robekan ACL. Sementara ada studi yang menjanjikan pada prosedur ini, masih membutuhkan penelitian lebih lanjut.

Lebih banyak penelitian sedang dilakukan untuk perbaikan ACL, dan banyak faktor yang menentukan pendekatan yang tepat untuk perawatan Anda. Pastikan untuk berbicara dengan profesional kesehatan Anda tentang pilihan Anda.

Memilih untuk tidak melakukan operasi

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin memutuskan untuk tidak menjalani operasi meskipun diindikasikan. Seseorang biasanya dapat melakukan aktivitas sehari-hari tetapi akan mengalami kesulitan untuk kembali ke aktivitas tingkat tinggi karena robekan ACL penuh tidak akan sembuh dengan sendirinya.

Jika seseorang bersedia untuk menyerah pada aktivitas olahraganya (atau yang serupa yang melibatkan gerakan memutar dan memutar), memiliki robekan ACL parsial yang dapat sembuh dengan sendirinya, atau berada pada usia di mana pembedahan dapat menimbulkan risiko yang lebih besar, maka mereka dapat memilih untuk melepaskan operasi.

Jika operasi tidak diperlukan, seperti robekan ringan atau keseleo ACL, disarankan untuk bekerja dengan terapis fisik untuk membangun kembali kekuatan dan fungsi serta untuk mencegah cedera lutut lainnya karena ketidakstabilan ACL.

Berapa lama ACL sembuh tanpa operasi?

Meskipun setiap orang berbeda, Anda dapat sembuh dari robekan ACL parsial dalam waktu 3 bulan, terutama jika Anda menjalani terapi fisik untuk membangun kembali kekuatan dan fungsi lutut Anda.

Namun, tergantung pada tingkat keparahan cedera, Anda mungkin tidak akan pernah pulih sepenuhnya dan mungkin berisiko lebih tinggi mengalami cedera kembali jika Anda tidak menjalani operasi.

Berapa lama ACL sembuh dengan operasi rekonstruksi?

Setelah operasi, waktu pemulihan biasanya memakan waktu minimal 9 bulan. Ini termasuk fase penyembuhan awal pasca operasi dan terapi fisik.

Sangat penting untuk menunggu sampai rekonstruksi ACL Anda benar-benar sembuh sebelum kembali berolahraga untuk mencegah cedera kembali.

Apa yang diharapkan selama pemulihan operasi ACL

Umumnya, dibutuhkan setidaknya 9 bulan untuk pulih setelah operasi rekonstruksi ACL.

Minggu 1–2

Segera setelah operasi, Anda mungkin akan mengalami banyak pembengkakan dan rasa sakit. Selama waktu ini, penting untuk beristirahat, mengompres, dan menghindari aktivitas apa pun yang menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan.

Dalam kebanyakan kasus, rehabilitasi akan dimulai dalam beberapa hari setelah operasi setelah rasa sakit dan bengkak berkurang. Terapis fisik Anda mungkin merekomendasikan jalan kaki yang lembut, latihan aerobik (misalnya, sepeda statis), dan pengenalan kembali latihan kekuatan secara bertahap.

Terapi fisik sangat penting — terutama pada tahap ini — untuk mencegah pembentukan jaringan parut dan mengurangi peradangan. Penting untuk bekerja memperkuat otot paha depan dan mendapatkan kembali fleksi 90 derajat.

Kebanyakan orang menghentikan penggunaan kruk dengan 2 minggu setelah operasi, tetapi ini dapat sangat bervariasi berdasarkan spesifikasi kesehatan individu dan prosedur pembedahan Anda.

Seringkali, penggunaan obat nyeri dihentikan sekitar 9 hari, mengemudi dilanjutkan sekitar 11 hari (tergantung pada kaki mana yang terkena), dan orang kembali bekerja atau sekolah sekitar 7-11 hari setelah operasi.

Minggu 3–6

Setelah sekitar 6 minggu, kebanyakan orang dapat bergerak secara normal tetapi masih belum dapat melakukan aktivitas yang membutuhkan fleksi lutut yang dalam.

Selama waktu ini, terapis fisik Anda akan fokus pada latihan keseimbangan dan propriosepsi. Mereka juga akan memperkenalkan latihan kekuatan dasar yang bertujuan untuk memperkuat paha depan, paha belakang, dan otot di sekitarnya.

Penting untuk bekerja sama dengan terapis fisik Anda dan menghindari memperkenalkan kembali olahraga atau aktivitas terlalu cepat karena hal ini dapat meningkatkan risiko cedera kembali.

Bulan 2–3

Pada saat ini, Anda mungkin dapat secara bertahap memperkenalkan kembali aktivitas tertentu selama Anda mendapat izin dari terapis fisik Anda. Penting bagi Anda untuk memiliki rentang gerak yang baik dan membatasi pembengkakan sebelum memulai kembali olahraga.

Fisioterapis Anda mungkin menyetujui reintroduksi beberapa aktivitas yang melibatkan gerakan maju (misalnya mendaki atau bersepeda), tetapi tetap harus menghindari aktivitas apa pun yang memerlukan gerakan memutar atau memutar dengan cepat.

Anda mungkin akan terus fokus pada latihan kekuatan dalam program rehabilitasi Anda. Sekitar 3 bulan, terapis Anda mungkin memulai Anda dengan program lari yang akan dimulai dengan joging durasi pendek, dan secara bertahap meningkatkan periode lari yang lebih lama.

Yang terbaik adalah terus bekerja dengan terapis fisik Anda yang akan terus memodifikasi program latihan dan rehabilitasi Anda berdasarkan kemajuan Anda.

Bulan 3–9

Terapis fisik Anda mungkin mulai merekomendasikan agar Anda secara bertahap memperkenalkan kembali gerakan-gerakan tertentu seperti melompat dan gerakan menyamping (misalnya mengocok dari sisi ke sisi).

Mereka mungkin juga mulai secara perlahan menambahkan aktivitas khusus olahraga dengan cara yang terkontrol. Misalnya, jika Anda bermain sepak bola, mungkin Anda berlatih menendang atau menggiring bola ringan.

Selama berbulan-bulan, terapis fisik Anda akan terus menggabungkan lebih banyak gerakan dan aktivitas berdasarkan seberapa baik lutut Anda sembuh.

Penting untuk dicatat bahwa kebanyakan orang mengalami frustrasi yang hebat selama bulan-bulan ini karena mereka mungkin merasa siap untuk kembali berolahraga. Namun, kembali berolahraga terlalu dini – terutama saat cangkok belum sembuh total – dapat mengakibatkan cedera kembali.

Garis waktu dapat bervariasi

Meskipun biasanya membutuhkan waktu sekitar 9 bulan untuk sembuh pascaoperasi, beberapa orang mungkin diizinkan untuk kembali berolahraga lebih awal. Di sisi lain, beberapa orang mungkin perlu mendekati 12 bulan sebelum kembali berolahraga.

Garis waktu Anda sangat bergantung pada seberapa baik cedera Anda sembuh, tingkat kekuatan Anda, dan fungsi gerakan Anda, yang semuanya dapat bervariasi antar individu.

Terapis fisik dan ahli bedah Anda dapat melakukan berbagai tes untuk menentukan apakah Anda siap untuk kembali ke aktivitas normal, seperti tes kekuatan paha depan isokinetik dan tes lompat.

Pada akhirnya, yang terbaik adalah mendengarkan ahli bedah dan terapis fisik Anda tentang kembali ke aktivitas.

Risiko kembali terlalu cepat

Kembali terlalu cepat ke olahraga – terutama yang melibatkan memutar, memutar, melompat, atau berputar – dapat sangat meningkatkan risiko cedera karena Anda belum memberikan cukup waktu untuk menyembuhkan cangkok baru.

Sebagian besar penelitian menyarankan menunggu setidaknya 9 bulan sebelum kembali berolahraga, serta memastikan kekuatan paha depan dan hamstring yang cukup, menurunkan risiko cedera ulang.

Misalnya, satu studi 2016 menemukan bahwa menunggu 9 bulan sebelum kembali berolahraga menyebabkan 51% penurunan risiko cedera ulang.

Lain tinjauan menemukan bahwa melewati berbagai tes penilaian fungsi sebelum reintroduksi olahraga menghasilkan risiko reinjury yang lebih rendah.

Jadi, yang terbaik adalah mendapatkan izin yang tepat dari ahli terapi fisik atau ahli bedah Anda sebelum kembali ke olahraga Anda.

Mencegah cedera ulang

Reinjury terjadi di sekitar 1 dari 5 atlet yang menerima operasi rekonstruksi ACL.

Ini dapat dicegah dengan mengikuti protokol rehabilitasi Anda secara ketat, tidak kembali sebelum Anda siap, dan menerima izin dari ahli bedah dan PT Anda sebelum melanjutkan aktivitas.

Namun, selalu ada risiko cedera ulang, terutama jika Anda kembali ke olahraga yang melibatkan banyak putaran cepat, berputar, dan melompat.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang proses penyembuhan ACL

Bisakah robekan ACL parsial sembuh tanpa operasi?

Robekan ACL parsial mungkin dapat sembuh tanpa operasi, meskipun akibatnya gerakan dan fungsi Anda mungkin terbatas. Anda harus selalu mendiskusikan pilihan Anda dengan profesional perawatan kesehatan.

Apa yang harus Anda lakukan segera setelah robekan ACL?

Jika Anda mendengar suara “letupan” klasik dan mengalami banyak rasa sakit, Anda harus mengunjungi rumah sakit setempat untuk pemeriksaan.

Seberapa menyakitkan operasi dan pemulihan ACL?

Pembedahan dan pemulihan ACL bisa menjadi proses yang menyakitkan. Namun, rasa sakit biasanya berkurang setelah sekitar 1 sampai 2 minggu, tergantung bagaimana kemajuan seseorang dalam terapi fisik. Minggu-minggu pertama terapi fisik sangat penting untuk mendapatkan kembali jangkauan gerak dan mencegah pembentukan jaringan parut.

Berapa lama Anda berhenti berolahraga setelah operasi ACL?

Sebagian besar atlet tidak berolahraga setidaknya selama 9 bulan setelah operasi ACL. Beberapa orang mungkin dapat kembali lebih awal jika dibersihkan oleh ahli terapi fisik atau ahli bedah mereka.

Garis bawah

Robekan ACL bisa menjadi cedera yang menyakitkan dan menjengkelkan yang biasanya membutuhkan pembedahan.

Jika Anda ingin kembali berolahraga, penting bagi Anda untuk mengikuti program rehabilitasi ketat yang dirancang oleh terapis fisik dan menunggu sampai Anda menerima izin, yang membutuhkan waktu pemulihan rata-rata sembilan bulan.

Kembali berolahraga terlalu dini dapat meningkatkan risiko cedera ulang dan mencegah Anda kembali berolahraga. Jadi, penting untuk memberi diri Anda waktu untuk sembuh.

Meskipun membuat frustrasi, banyak atlet dapat berhasil kembali ke olahraga mereka dan pulih sepenuhnya.

Anda mungkin juga menyukai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News